Thursday, December 21, 2006

kebebasan

“Mungkin kalau ada sorga didunia maka itu adalah negara kamu” Demikian teman saya ketika saya berjumpa dengan dia pada waktu musim dingin. Saya sempat terkejut dengan kata katanya. Karena saya membayangkan negeri saya yang sedang dilanda krisis ekonomi yang parah dengan jeratan kemiskinanan bagi hampir 50 juta penduduk. “ Lingkungan negeri anda benar benar sorga. Tidak ada suasana kompetisi.. Itulah yang membuat negeri anda menjadi sorga yang sesungguhnya. “

Kompetisi ? Bukankah budaya kompetisi itu bagus. Karena semangat kompetisi pulalah yang membuat negara maju. Lantas mengapa tidak ada suasana kompetisi justru membuat lingkungan menjadi sorga. Ini cukup aneh bagi saya.Kemudian saya mencoba meng explore apa yang dikatakan teman ini. Saya perhatikan kehidupan sehari hari mereka; . Jepang, Korea, China, Hong Kong, Eropa ,Amerika. Saya berusaha mencari tahu dibalik makna kata kata teman ini.Akhinrya , saya baru menyadari bahwa mungkin dia benar. Betapa tidak. ? Setiap malam hari , sampai tengah malam, masih ada saja orang orang berkumpul di Bar atau restoran..Padahal sudah waktunya mereka pulang. Tapi mengapa mereka tetap disana.? Padahal mereka adalah orang baik baik. Ternyata memang tidak ada yang mereka cari disini. Mereka hanya berusaha melupakan semua kesehariaanya dikantor. Sampai mereka lelah dan terkantuk.Pulang hanya untuk tidur. Besok kerja lagi. Begitu seterusnya.

Dinegeri mereka ada aturan ketat untuk memaksa setiap orang berkompetisi. Ada target waktu, target penjualan, target produksi, target laba, target sukses , target lulus sekolah , target..semua ada target yang harus dicapai. Dalam kesehariannya, mereka juga dikejar target on time datang ke station, target on time datang kerestoran , target on time penuhi janji, target on time bayar bill, target on time delivery... Siapa saja yang tidak mampu berkompetisi maka harus rela tersingkir.Tidak ada kemanusiaan untuk membela mereka yang gagal berkompetisi. Ini hukumnya. Memang mereka menjadi mesin pertumbuhan dari sebuah system yang bernama negara. Entah itu kapitalis , sosialis ,komunis. Semua sama saja. System mereka memang menciptakan free competition tapi sehat. Artinya , setiap warga negara berhak untuk mendapatkan reward dari keunggulan dia berkompetisi. Negara menghormati upaya orang untuk sukses dan unggul dalam bersaing. Juga menjaga terjadinya fair play secara ketat. Namun negara jugalah , yang menjadi creator dari system ini sehingga hubungan antar manusia tidak lagi harmonis. Rumah tangga hanya tempat berkumpul sesaat namun secara psikis semua anggota keluarga tidak berada dirumah. Pikiran mereka ketempat lain dimana mereka dikejar untuk bersaing. Ibu sibuk mengatur Bill tagihan., Anak memikirkan kompetisi disekolah. Ayah, memikirkan kompetisi di kantor.

Lingkungan tempat tinggal tidak lagi nyaman sebagai komunitas sapa dan tawa. The time is essential , kata mereka. Hingga suasana kebersamaan ditengah komunitas adalah langka. Hubungan dengan tetangga hanya sekedar sapa. Hubungan dengan anak hanyalah sapa ringan di waktu sarapan pagi.Hubungan dengan istri hanya senyuman menjelang tidur. Mereka terjerat oleh suatu system tentang reward and bill dan setiap hari adalah mimpi buruk tentang takut gagal, takut tidak on time. Belum lagi harus menghadapi datangnya musim dingin yang selalu hadir setiap tahun. Badai salju yang menyakitkan adalah resiko yang harus diterima setiap tahunnya ditengah masalah social kompetisi yang tak memberi ruang untuk berkelit…Suatu kehidupan yang memenjarakan diatas kemegahan infrastruktur modern yang dibangun dari uang pajak mereka, yang tak pernah nyaman sebagai makhluk social..

Maka benarlah , kata teman saya bahwa negeri ku adalah sorga… Cuaca dan alam membuat orang untuk menikmati segala galanya secara bebas tanpa terkungkung oleh empat musim, walau ada bencana maka itu hanyalah insidential,yang cepat datang dan cepat pula dilupakan. Keseharian kita adalah .bebas melakukan apa saja , tidak ada situasi mencekam seperti dalam arena kompetisi. Karenanya kita bebas tidak tepat janji, bebas korupsi, bebas tidak tertip dijalan, bebas buat maksiat, bebas kaya dan juga bebas untuk mati kelaparan. Negara hanyalah system yang membiarkan semua itu terjadi karena hukum yang mengatur kehidupan bermasyarakat, bebas dipermainkan… inikah sorga kita..?

Di ruang termahal..

Dalam satu perjalanan disuatu negeri, saya bersama teman mendapat kesempatan menginap di Hotel dengan tariff diatas USD 1000 per malam. Dapat dibayangkan betapa tiggi standard layanan hotel ini. Juga jangan tanya soal kemewahan didalama kamar. Semuanya serba wah. Segala impian dengan sejuta hasrat kemewahan nafsu dunia sengaja dicreate untuk memanjakan tamu yang menginap disini. Maklum saja bahwa para tamu yang datang adalah businessman yang ingin menikmati kenyamanan layanan untuk memanjakan diri. Sudah jam 11 malam , saya masih asyik bicara dengan teman di cafe dan bukan hanya kami tetapi juga para tamu hotel lainnya. Kami masih diliputi banyak pikiran tentang beban pekerjaan yang menghadang. Yang pasti ada cemas didalam hati. Saya perhatikan tamu yang lain juga mengalami hal yang sama. Buktinya mereka tidak bersegera kekamar untuk menikmati standard kamar hotel super diamond itu.

Jam dua dini hari , barulah saya undur diri dari cafe untuk berangkat tidur. Teman ini juga ikut bersama saya. Ruang cafe masih ramai oleh penghuni hotel. Petugas cafe mengatakan kepada saya bahwa jam 4 pagi cafe akan ditinggalkan semua oleh tamu hotel untuk tidur dikamarnya masing masing. Sesampai dikamar, saya langsung menjatuhkan tubuh ditempat tidur. Saya baru terjaga ketika jam 6 pagi untuk sholat subuh. Jam 7 pagi saya ketika breakfast , teman itu sudah ada di restoran. Ketika bertemu , sambil makan, kami kembali melanjutkan diskusi soal tadi malam untuk mengatur langkah strategi untuk pagi ini. Begitulah seterusnya. Mengapa saya ceritakan ini ? tak lain untuk memberikan gambaran bahwa kemewahan dengan segala layanan yang memanjakan ternyata tidak pernah kami rasakan sebagai sebuah bentuk yang menentramkan , apalagi menghilang rasa cemas akibat takut gagal dalam bisnis, takut gagal dalam mengambil keputusan dan segala rasa takut.

Semua rasa takut itu dipicu dan dirangsang oleh adanya keinginan lebih. Juga didorong oleh sikap marah kepada pesaing yang berada diatas dan ingin merasa lebih baik dibandingkan orang lain. Karena itulah kerja keras dilakukan dan tanpa disadari kami telah melakukan penyiksaan diri secara sistematis. Saya berada didalam lingkungan seperti itu dari kehadiran sahabat saya yang pengusaha, pejabat negara, dosen, professional, politisi dan lain sebagainya. Saya yakin mereka tidak pernah merasakan kebahagian dalam sehari lebih dari 1 jam. Bahagia dalam pengertian dimana lepas dari segala beban dan tak tergantung sama siappun , damai dalam pengharapan, damai dalam kekurangan, damai dalam fitnah dan damai dalam keseharian. Padahal ada sebagian besar manusia yang jauh dari harta dunia namun dengan hanya USD 300 per bulan mereka bisa mendapatkan kebahagiaan, candatawa bersama sahabat yang setia, anak istri yang sholeh, beribadah dengan lapang waktu.

Data statistik hanya mengukur kemakmuran dari harta. Mereka yang miskin kebahagiaan , miskin cinta namun harta berlebih akan masuk kelompok makmur. Padahal merekalah yang sebenar benarnya miskin karena hidup mereka tidak mereka miliki. Hidup mereka disiksa oleh dirinya sendiri. Dari berbagai orang inilah saya mendapatkan hikmah untuk bersikap dalam hidup. Bahwa kebahagiaan itu hanya mungkin bila kita bisa mengelola ”keinginan ” dan dorongan ” berkompetisi” secara berlebihan. Tak ada cara efektif mengelola kecuali menunduk diri kita sendiri terhadap hasrat yang berlebihan itu. Ketika kita bisa mengalahkan diri kita sendiri maka banyak hal yang justru tidak perlu mahal dan kadang sangat sepele bisa membuat kita bahagia.

Sebuah riwayat dalam Hadith , dua hal yang membinasakan manusia itu, adalah keinginan yang berlebihan dan kedengkian ( merasa lebih baik dari orang lain ). Karena kedengkian inilah Iblis dilaknat sehingga menjadi terkutuk. Karena keinginan yang berlebih itu pula , Adam dan Hawa tergoda untuk memakan buah qalbi. Ya , manusia binasa ketika dia dikuasai oleh dua hal itu. Maka yang namanya binasa maka kebahagiaan menjadi sangat jauh. Kalaupun ingin digapai maka manusia harus berkerja keras dengan all at cost untuk mendapatkannya namun hanya melihat fotomorgana. Semakin dikejar kebahagiaan semakin jauh diraih. Akibatnya berbagai penyakit phisik datang dan rasa takut semakin lekat dalam diri maka kebahagian semakin tak terjangkau. Kita menumpang tawa ditempat ramai dan menangis diatas lumbung padi karena lapar.

Kebahagiaan itu ada dihati dan teramat dekat dengan diri kita bahkan lebih dekat dari urat leher kita. Untuk menggapainya tak diperlukan ongkos mahal dan berlelah. Cukuplah bersyukur atas nikmat Allah dengan menebarkan cinta dan kasih sayang kepada mereka yang tidak beruntung atau yakin bahwa harta itu milik Allah dan digunakan untuk beribadah kepada Allah. Dan Bila terkena musibah maka bersabarlah. Sikap inilah , dalam kondisi apapun, maka kebahagiaan akan selalu menjadi milik kita. Karena kita melangkah hanya untuk mencari ridho Allah bukan rasa hormat atau pujian dari manusia.

Sunday, November 05, 2006

Muttaqin

Siapa yang dimaksud dengan orang yang percaya kepada yang "gaip". Dalam sebuah hadith ( Anas bin Malik ) Nabi bersabda " Alangkah rindunya aku untuk berjumpa dengan saudara saudaraku" seorang sahabat bertanya " Bukankah kami ini saudara saudaramu" Nabi menjawab " Benar, kalian sahabat sahabatku. Adapun yang kumaksud dengan saudara saudaraku adalah kaum yang datang sesudahku dan beriman kepadaku padahal mereka tidak pernah berjumpa denganku". Kemudian Nabi membaca ayat " Oang orang yang beriman kepada yang gaip ( Al Baqarah: 2). Ya, merekalah orang orang orang yang tidak pernah melihat Rasulullah Saw tetap beriman kepada beliau, mencintai beliau.

Dari hadith ini ada dua istilah "sahabat dan saudara". Yang mengenal Rasul sebagai orang terdekat beliau adalah sahabat, teman seperjuangan. Antara sahabat dan saudara adalah hubungan batin. Tak perlu diperdebatkan siapa yang utama. Apakah sahabat atau saudara. Yang pasti dua duanya adalah pihak yang dicintai. Jadi bukan pada tempatnya menyebut bahwa generasi pertama umat islam adalah umat terbaik dihadapan Rasul. Sementara yang belakangan jelek. Mungkin soal kualitas keimanan , generasi sekarang lebih baik karena mereka mengimani rasul tanpa pernah berjumpa dengan rasul. Hadith yang menceritakan bahwa saudara saudara Rasulullah yang ingin dijumpai itu adalah orang orang yang mengimani hal gaip, diriwiyatkan oleh banyak perawi hadith.

Karena Al Quran menyebutkan " Allah lah yang menciptakan dan menyempurnakan ( Al 'Ala : 2). Manusia berkembang kearah kesempurnaan, baik dari segi phisik maupun mental. Dalam islam, perkembangan manusia adalah evolusi progresive. Makin lama makin baik, makin cerdas dan makin berilmu. Menurut imam Ja'far , dalam salah satu doanya, ilmu manusia akan menjulang tinggi, kedamaian terbentang luas , iman dikuatkan , dan Al Quran dibacakan. Penemuan Ilmu pengetahuan Modern dibidang mikro dan makro kosmos, tekhnologi produksi, rancang bangun , kedokteran dan lain lainnya semakin memperkuat keimanan manusia akan kehadiran Allah dan Rasul dengan segala hikmahnya yang ada di dalam Alquran dan Hadith. Semakin membuat manusia merasa dekat kepada Allah dan tentu semakin mencintai Rasul yang telah menyampai kabar gembira.

Mereka yang disebut sebagai saudaraku oleh Rasul adalah mereka yang bertaqwa kepada Allah dan mempercayai Rasul dan Nabi nabi sebelumnya. Dia menghormati perbedaan agama tanpa tergelincir oleh keimanan orang lain. Dia tidak fanatik dan cinta akan ilmu serta menghindari perpecahan. Agama baginya adalah cinta dan kasih sayang. Menentramkan orang lain karena bijak bersikap dan bertindak. Dimanapun dia berada dia dinantikan orang. Diharapkan orang untuk sebagai pemberi solusi bukan dibenci sebagai pencipta masalah. Dia rendah hati dan gemar berbagi kepada siapapun. Semua itu dia lakukan karena kecintaan kepada Rasul yang dipercayainya , yang telah memberikan teladan sebagai pribadi agung. Dia cintai semua orang karena dia mecintai Allah.

Wallahualam

Thursday, October 26, 2006

Musuh kita

Saya masih ingat setahun sebelum kejatuhan Soeharo ada Project for A New American Century (PNAC). Project ini bertujuan untuk memaksa bangsa Amerika untuk ikut bertanggung jawab menanggung beban negaranya dalam rangka orde internationalisasi tentang demokratisasi, dalam rangka mempertahankan hegemoni amerika disegala bidang untuk menguasai dunia dalam jargon kebebasan, perdamaian dan kesataraan. Seoharto, sebagai perwira tempur dan ikut berjuang membela tanah air ini , dia menyadari sepenuhnya dari awal siapa musuhnya. Yaitu asing. Makanya dia tidak pernah membiarkan rakyat menghadapi sendiri pertarungan dengan asing. Pemerintah digaris depan untuk memenuhi resource rakyat mendapatkan akses modal, barang dan pasar. Walau untuk itu dia tidak bisa lepas dari asing namun strategy tarik ulur atau memberi sedikit kepada asing dan kemudian mendapatkan banyak diterapkannya. Pancasila dan UU 45 tempat dia berlindung dari tekanan asing yang ingin memaksakan kehendaknya mengontrol pontesi nasional.

Selama 32 tahun berkuasa adalah keseharian yang tak pernah habis habisnya berjuang dengan segala taktik tarik ulur dengan asing sambil berharap suatu saat bangsa ini mampu berdikari untuk melakukan perlawanan secara seimbang. Dia tidak anti demokrasi tapi kawatir dengan liberalisasi. Dia berkeyakinan dengan keadaan sosio culture rakyat yang sebagian besar masih berada dikelompok menengah bawah maka pasar bebas . akan menjadikan rakyat sebagai korban kekuatan modal asing yang akan merusak kekuatan berproduksi dan budaya gotong royong. Ini harus disikapi dengan hati hati. Tapi Amerika tidak sabar menunggu dan menghadapi politk tarik ulur ini. Pada tahun 1997 itupula , kekuatan PNAC mendapatkan angin segar dari kekuatan politik di Amerika dan strategy pemaksaan melalui kekuatan mata uang amerika digunakan untuk memaksa negara negara yang bandel untuk tunduk atau bila perlu pemimpinnya dijatuhkan. Disamping itu kampanye tentang pasar bebas terus digencarkan ditengah perlawanan para aktivis yang anti pasar bebas. Para ilmuwan yang ada dikampus dikampus , aktivis pro demokrasi dijadikan sebagai agent pencerahan untuk bangkitnya semangat perdamaian, kebebasan , kesetaraan.

Saatnya tiba , operasi hedge fund dari system kapitalisme moneter menunjukan keampuhannya sebagai bom nuclear untuk meluluh lantakan kekuatan ekonomi asia. Termasuk Indonesia. Disaat itulah kekuatan pemukul akhir seperti IMF berperan penting mempercepat kehancuran dan kejatuhan rezim yang tidak pro pasar bebas.. Soeharto jatuh dan reformasi sebagai pilihan. Demokrasi ekonomi adalah pilihan yang tak bisa ditawar. Soeharto tentu menangis dan menjerit dalam penderitaan yang panjang. Bukan karena kejatuhannya tapi lebih kepada kesedihannya melihat para penerusnya terjebak dalam cengkraman asing dengan begitu saja menerima paham liberalisme. Sejak era reformasi pemerintah mengeluarkan kebijakan menuju pasar bebas disemua setor. Tata niaga dihapus, BUMN diprivatisasi tanpa memperhatikan Public Service Obligation. UU perbendaharaan dibentuk. Impor dibuka, retail raksasa diizinkan beroperasi. Subsidi produksi bagi petani dan industri dihapus. Liberalisasi pers diakui.

Kini kita semua terjebak dalam euforia demokrasi liberal dan image dibangun untuk menciptakan musuh bersama yaitu Soeharto. Semua hal yang buruk tentang Soeharto terus diulang ulang dengan berbagai kasus yang tak pernah tuntas diadili secara adil. Kegagalan mengatasi pengangguran dan kemiskinan , maka Soeharto dijadikan kambing hitam.. Singkatnya Soeharto dijadikan tempat berlindung dari kegagalan system demokrasi ekonomi yang bertumpu pada pasar bebas. Padahal kebjakan Keyness yang dijadikan model pembanguna pasar bebas terbukti tak pernah berhasil menciptakan kemakmuran. Walau dijadikan topik yang harus dipelajari di universtitas namun tetap saja ini tidak bisa diimplementasikan untuk kebijakan publik oleh pemerintah , seperti kata pemenang hadiah Nobel bidang ekonomi (2001) ,Joseph E Stiglitz, secara tegas menyatakan, "Textbook economics may be fine for teaching students, but not for advising governments... since typical American style textbook relies so heavily on a particular intellectual tradition, the neoclassical model." (Chang Ha-Joon, Stiglitz and the World Bank: The Rebel Within, 2001:130).

Lambat atau cepat kita akan memasuki fase yang mengerikan dari system ekonomi pasar bebas yaitu free entry/free exit ( bebas masuk dan bebas hancur) dari persaingan, dimana fakta menuju pada kehancuran ekonomi yang ditandai oleh semakin lemahnya kedaulatan pangan, kedaulatan produksi, kedaulatan modal. Sadarkah kita bahwa kita semua sudah terjebak dalam cengkraman asing ? Sadarkah kita bahwa ratusan juta rakyat masuk dalam kubangan masalah? Masihkah kita percaya dengan semua jargon asing untuk kemakmuran kita ? Semoga kita semua menyadari bahwa musuh bersama kita bukanlah Soeharto. Seoharto dan kita semua adalah korban dari neocolonialisme. Musuh kita dari dulu adalah pihak asing yang bersembunyi dibalik lembaga multilateral seperti IMF, World Bank sebagai penggagas berdirinya WTO . Saatnya kini kita bersatu dalam derap langkah bersama menyatakan “ Perang melawan hegemoni asing” Hanya kebersamaan dan semangat gotong royong membuat kita mampu berdaulat disegala bidang atau kita akan ditelan oleh liberalisasi dan globalisasi...

Saturday, September 30, 2006

Jangan tergoda !

Sekarang ini banyak sekali lembaga yang mengaku perwakilan dari perusahaan investasi diluar negeri atau perusahaan non legal sebagai lembaga investasi menawarkan program investasi yang menggiurkan. Bahkan ada yang memberikan janji keuntungan pasti sebesar 20% per bulan atau rata rata semua memang memberikan janji dengan tingkat keuntungan diatas bunga bank. Beberapa diataranya telah berhasil menarik dana triliunan rupiah dari publik dengan meninggalkan luka terdalam. Mereka lari dengan janjinya dan membiarkan para member ( anggota yang ikut program investasi) meratap menyesali nasifnya yang merasa tertipu. Ada juga yang sudah ditangkap oleh aparat hukum dan masalahnya tetap saja tidak mengembalikan dana yang sudah dikuasai oleh perusahaan investasi tersebut.

Saya sering ditanyakan oleh beberapa client tentang program ini namun berkali kali saya katakan bahwa program yang ditawarkan tersebut adalah benar dan laba yang akan diperolehpun bisa benar. Hanya masalahnya , kita harus tahu persis apa produk investasi yang akan dijalankan dalam program tersebut? Bagaimana strategy investasi yang diterapkan dalam program itu hingga dapat menghasilkan yield tinggi ? Ini perlu diketahui dengan pasti sebelum kita melangkah lebih jauh. Tetapi pada umumnya setiap seminar pemasaran yang diselenggarakan oleh pemilik program ini , selalu mereka tidak menyampaikan secara transfarance kepada calon member. Mereka lebih banyak menggunakan retorika dan sedikit data analisa yang dibuat berdasarkan asumsi asumsi ( belum pasti ) hingga dipastikan dapat mencapai laba tinggi.

Bagaimanapun program yang diusung tersebut hingga dapat menghasilkan yield tinggi adalah program transaksi options.. Opsi ( option ) adalah kontrak yang memberikan hak (bukan kewajiban) kepada pemegang kontrak itu untuk membeli (call options) atau menjual (put options) suatu aset tertentu dengan harga tertentu (strike price/exercise price atau harga patokan/tebus) dalam jangka waktu tertentu. Dalam opsi yang diperdagangkan tidak hanya terbatas opsi saham, tetapi juga opsi indeks saham (stock index options), opsi kurs valas (currency options), opsi komoditas (commodity options), dan lain-lain. Saat ini pasar opsi telah mendunia, dan opsi diperdagangkan pada bursa besar dan kecil di manca negara. Sebagai contoh, bursa besar dunia seperti European Options Exchange di Amsterdam dan bursa di Sydney yang lebih kecil pun telah memperdagangkan opsi. Sementara itu, bursa di kawasan Asia Tenggara negara tetangga kita, seperti Singapura, Malaysia dan Filipina, Indonesia tak mau ketinggalan memperdagangkan opsi di bursa resmi yang terorganisasi.

Memang dalam transaksi options , dimungkinkan pemain akan mendapatkan laba tinggi namun juga dapat seketika terjun bebas alias amblas. Mengapa? Untuk memperjelas cara kerja transaksi opsi maka dapat saya gambarkan dalam transaksi umum adalah, anda membeli suatu rumah dengan harga yang disepakati didepan pada waktu katakanlah sebulan seharga Rp. 100 juta. Untuk mendapatkan hak beli ini anda cukup membayar sebesar uang muka ( istilah dalam opsi disebut dengan premium). Apabila setelah satu bulan sesuai kontrak , ternyata harga rumah tersebut jatuh dipasar menjadi Rp. 90 juta maka anda tidak perlu menggunakan hak tersebut. Anda dapat membiarkan opsi itu berlalu dan anda hanya rugi sebesar premi. Namun bila harga rumah tersebut naik menjadi Rp. 120 juta maka anda dapat menggunakan hak beli sehargar Rp. 100 juta dan menjualnya kembali kepasar seharga Rp. 120 juta. Artinya anda mendapatkan laba sebesar Rp. 20 juta dengan hanya bermodalkan premi ( uang muka ). Hebatkan.! Jadi benar banar spekulasi kecuali menguasai analisa pasar atau mendapatkan bocoran dari orang dalam ( insider trading ) tapi ini resikonya penjara kalau ketahuan.

Jadi Options adalah alat untuk melakukan investasi.Tentu sebelum kita bisa menggunakan suatu alat dengan baik, kita harus tau dulu sifat-sifatnya. Apa sifat-sifat options? Paling tidak kita harus tahu apa yang menggerakan harga options. Harga options sensitif terhadap berbagai hal yang disebut the Greeks (Delta, Gamma, Theta, Rho, dll). Pembawa seminar berkata: “ Anda tidak perlu ragu tingkat keberhasilan program ini. Karena kami punya berbagai strategi rahasia mengkombinasikan berbagai options menjadi strategi seperti Bull Call Spread, Collar, Straddle, Strangle, dll. ” . Saya hanya ingin bertanya, kalau strategi-nya begitu powerful, mengapa mereka ajak anda untuk berinvestasi ? Seharusnya mereka nikmati sendiri aja.. Jadi sebetulnya apa yang dikatakan pembawa seminar ini, tak lain adalah berbagai cara untuk mengimplementasikan suatu ide. Sesuatu yang belum pasti.

Kalau kita bisa berpikir tentang options dari segi pandang bahwa options adalah sebuah bentuk asuransi, mungkin kita tidak akan kesulitan untuk berpikir mengapa banyak orang yang berspekulasi hanya dengan options gagal. Pernahkan Anda melihat perusahaan asuransi yang merugi tiap tahun? Kebanyakan yang sukses di pasar options adalah mereka yang ‘menjual” options dan diversifikasi. Kalau satu options ternyata harus rugi besar (karena harus membayar pembeli yang prediksinya benar), masih banyak options-options lain yang hangus. Jadi transaksi option tidak beda dengan permainan black jack di casino.

Saya hanya berharap agar para perusahaan yang menawarkan program investasinya agar berkata jujur kepada members sesuai kaidah investasi yang benar , dimana investor berhak mengetahui secara luas tentang segala aspek invetasi. Jadi , jangan hanya menjanjikan laba tinggi ..apalagi janji pasti. Yang harus diwaspadi bahwa setiap kegiatan investasi dalam pasar uang maupun modal haruslah mendapatkan izin dari otoritas seperti Bapepam, BI. Jadi bila ada perusahaan yang menawarkan program investasi tanpa memiliki izin melakukan kegiatan tersebut maka lebih baik menghindar. Juga bila ada penawaran program investasi dari perwakilan pengelola investasi di luar negeri , maka menghindarlah.

Wednesday, September 27, 2006

kemanusian

Dari sekumpulan anak anak yang asyk bermain dan para orang tua yang duduk diam sambil memandangi lintas jalan tol yang macet merayap. Ada kesan haru biru dari wajah wajah mereka. Dari kehidupan damai dalam kumpulan komunitas desa kini terdampar ditempat pengungsian. Lambat namun pasti desa yang damai telah berubah menjadi kubangan Lumpur panas. Rahmadhan yang khusu terganggu sudah oleh prahara yang seharusnya tidak perlu terjadi. Mereka adalah rakyat yang lemah. Bahkan terlalu lemah untuk melawan hegemoni penguasa yang maha berkuasa dinegeri ini.

Tragedi luapan lumpur Lapindo semakin menambah buram rentetan pelanggaran hak atas lingkungan hidup yang baik dan sehat serta hak-hak dasar lainnya, khususnya bagi kelompok khusus, yaitu anak-anak, perempuan, manusia lanjut usia, penyandang cacat, dan lainnya, oleh korporasi penambangan di Nusantara. Tercatat untuk sementara ada enam desa yang harus ditenggelamkan atau dikorbankan karena tanggul yang ada dipastikan tidak akan mampu menahan luapan lumpur yang semakin ganas, terlebih musim hujan akan segera datang.

Walaupun pemerintah melalui Menteri Sosial Bachtiar Chamsyah berkilah bahwa ini bukan bencana nasional, tapi kenyataannya luapan lumpur Lapindo telah menyebabkan kerugian dan dampak kehidupan secara langsung bagi belasan ribu manusia dan secara tidak langsung bagi puluhan ribu orang lainnya. Lumpur telah merusak habitat tempat manusia menjalankan roda penghidupannya selama ini.

Tragedi ini merupakan sebuah pelajaran yang sangat mahal dari alam akibat kecerobohan manusia dan korporasi, sehingga persoalan ini tidak bisa hanya diselesaikan pada persoalan ganti rugi atau ganti untung semata. Masa depan hidup dan sumber penghidupan belasan ribu manusia telah direnggut. Mereka mengalami stres, bingung, marah, dan gamang menatap masa depan mereka. Kehilangan rumah, tanah, dan terpisah dari keluarga serta leluhur merupakan bentuk kehilangan identitas diri dan budaya yang tidak bisa dilupakan serta diganti begitu saja. Relokasi masyarakat ke tempat yang baru, apalagi yang tidak sesuai dengan ekosistem asal, akan menimbulkan rumitnya persoalan, karena harus beradaptasi dan berakulturasi dengan masyarakat yang telah ada di sekitar wilayah relokasi tersebut dengan potensi sumber daya alam yang berbeda dengan daerah asal.

Persoalan lain yang mengemuka, mana yang lebih penting, keselamatan manusia atau kelestarian lingkungan alam. Ini merupakan sebuah trade-off yang harus diperhitungkan dengan hati-hati. Persoalan keselamatan penduduk adalah hal yang urgen dan mendesak untuk segera diselesaikan. Adapun persoalan lingkungan berdimensi jangka panjang dan jika tidak hati-hati akan semakin memperluas tragedi yang masih berlangsung, baik bagi alam maupun masyarakat lainnya. Di sinilah kebijakan pemerintah dan masyarakat diuji untuk mencari penyelesaian yang terbaik, khususnya bagi perlindungan hak asasi manusia.

Penduduk jawa memang menghadapi ancaman serius akan masa depannya. Didalam perut bumi mereka terkandung potensi sumber daya mineral yang membuat para petualang korporasi berusaha untuk menggalinya. Menurut data Wahana Lingkungan Hidup Indonesia pada 2002, ada 42 blok penambangan di Pulau Jawa dan perairan sekitarnya. Jumlah ini masih terus bertambah lagi mengingat potensi sumber daya mineral dan tambang yang diperkirakan masih sangat besar di perut Pulau Jawa. Di Jawa Timur saja, pada 2002, ada peningkatan dari 20 blok menjadi 28 blok pada 2006. Bisa dibayangkan betapa rawan kehidupan masyarakat di sekeliling proyek karena Pulau Jawa mempunyai konsentrasi penduduk yang sangat besar dengan 65 persen penduduk Indonesia ada di Jawa. Jumlah penduduk di sekitar blok-blok penambangan mencapai sekitar 62 juta jiwa dari total sekitar 130 juta penduduk di Pulau Jawa. Pulau Jawa yang rawan bencana akan bertambah rentan karenanya.

Mereka kaum yang lemah hanya pasrah menatap masa depannya. Tentu sambil berharap agar ada kebijakan public yang lebih berkeadilan bagi masa depan mereka. Akankah pemerintah menutup mata dengan peristiwa ini hingga menganggap ini hanyalah bagian dari peristiwa alam. Akankah para korporasi yang rakus dapat mengembalikan kesadaran manusiawinya untuk lebih peduli akan lingkungan hidup dari mereka yang tidak pernah mengerti apa apa dari proses tekhnologi memanfaatkan potensi alamnya.. Hanya orang yang bebal yang tidak dapat mengambil hikmah dari peristiwa ini. Betulkan Bang Ical ?

Tuesday, September 26, 2006

Rekayasa

Teknik atau rekayasa adalah penerapan ilmu dan teknologi untuk menyelesaikan permasalahan manusia. Hal ini diselesaikan lewat pengetahuan, matematika dan pengalaman praktis yang diterapkan untuk mendesain objek atau proses yang berguna. Para praktisi teknik profesional disebut insinyur (sarjana teknik). Namun dalam kehidupan yang lebih luas ternyata rekayasa tidak hanya identik dengan pekerjaan seorang insinyur terknik. Rekayasa juga sudah merambah kedunia social ,ekonomi dan budaya, politik

Negeri kita sangat tertinggal soal ilmu rakayasa ini. Rekayasa dibidang biologi, keuangan , tekhnik , sosial , kita boleh bangga sebagai pengekor dari bangsa lain. Memang tidak ada yang patut dibanggakan bila isi perpustakaan Universitas dan para ahli hanya dipenuhi oleh buku buku dari luar negeri. Anehnya , tidak ada ilmu rekayasa yang bermanfaat dan berkembang sampai kepada aplikasinya di negeri ini kecuali hanya sebatas deretan titel kesarjanaan dan label sebagai negeri konsumen.

Tapi soal rekayasa politik dan korupsi maka Indonesia adalah ahlinya. Sangking ahlinya maka inilah negara yang masuk kelompok negara terkorup didunia. Antara korupsi dan politik bergandengan tangan dengan erat. Politisi , polisi, jaksa, pengacara , notaris dan lembaga pengawas dibidang hukum /keuangan menjadi team work yang solid untuk suatu proses korupsi. Hingga jadilah negeri ini dengan jumlah terpidana korupsi terendah di dunia.

Banyak sekali contoh rekayasa transaksi yang dirancang oleh para ahli kita dan dilaksanakan dengan piawai oleh para professional dan birokrat dalam satu jalinan team work yang solid untuk menghasilkan output yang tak tersentuh oleh system dan hukum negara. Kegiatan ini sangat canggih hingga public dan media massa hanya mengetahui kejadian yang nampak dari luar. Sebetulnya , kisah indah dimedia massa tidaklah mencerminan yang sebenarnya. Publik tidak akan mengetahui yang sebenarnya terjadi dibalik satu pertiwa dimedia massa.

Di tahun 2000 BI mengumunkan perubahan pencatatan devisa dari Gross Foreign Assets (GFA) ke International Reserves and Foreign Currency Liquidity (IRFCL) . Akibatnya terjadi penyusutan devisa sebesar USD 3 milliar. IRFCL ini diperkenalkan oleh IMF IRFCL yang merupakan off-balance-sheet-components, dikurangi predetermined dan contingent short-term drains. Yang pasti hanya indonesia yang mengalami penyusutan ketika migrasi system tersebut sementara negara lain tidak terjadi. Juga, anak perusahaan Bank Indonesia yang berkedudukan di Negeri Belanda, Indover BV, melakukan write off sebesar 385,27 Juta US dollar (ref:situs BPK). Dengan cara mengalihkan ke Indo Plus BV yang telah efektif per tanggal 23 November 2003. Artinya Negara RI qq Bank Indonesia dirugikan sejumlah nilai tersebut. Hebatnya tidak ada politisi di DPR atau aparat hukum yang mempersoalkan masalah ini. Siapakah yang diuntungkan oleh peristiwa ini ?

Garibaldi Venture Fund Ltd , Perusahaan ini mengabil alih Pt. Gajah Tunggal melalui BPPN. Menurut Bloomberg dan PWC perusahaan ini berdomisi di Singapore. Ternyata perusahaan ini tidak terdaftar di singapore alias fiktif. Juga Parallon Perusahaan ini dinyatakan sebagai pemenang tender pengambil alihan BCA melalui divestasi. Menurut Securities & Exchange Commision, Farallon Capital Management LLC merupakan perusahan go-public dengan nomor 0000909661. Namun di dalam situs SEC dan di 20-F FCM bagian daftar subsidiaries tidak terdapat nama FarIndo maupun BCA sebagai anak perusahaan. Dan dari business registry nya mauritius juga tidak ada nama FarIndo sebagai perusahaan berdomisili di Mauritius . Asset BCA senilai Rp. 104 triliun dan dijual hanya senilai Rp.5,3 triliun.Hal tersebut juga terjadi Swissasia Global pengakuisisi Lippo Bank? UniBank Tbk (penerbit NCD bodong) dengan 21 pemeggang saham SPV dari Samoa Island ? Juga Indosat dijual ke STT Singapura ternyata Sales & Purchase Agreementnya (SPA) ke Indonesian Communication Limited (ICL) Mauritius yang katanya subsidiary dari STT Singapura. Ternyata tidak ada ICL sebagai anak perusahaan STT Singapura dan di Busuness Registry negara Mauritius juga tidak ada ICL terdaftar disana Siapakah yang diuntungkan oleh transaksi fiktif ini ? Mengapa harus fiktif ???

Sejak reformasi dan diterimanya faham demokrasi liberal dalam system perpolitikan , telah terjadi transformasi dari korupsi situasional menjadi korupsi konsepsional. Didalam korupsi konsepsional ini , terjadi proses rekayasa dibidang hukum ( bila perlu merubah Kepres, UU atau PP yang dapat meloloskan konsep) dan aturan serta rekayasa informasi untuk memanifulasi kepublik. Batasan keterlibatan tidak lagi hanya sebatas local namun sampai kepada keterlibatan lembaga multilateral dan Multinational corporation. Makanya tidak aneh bila setiap RUU di DPR selalu menjadi lahan empuk bagi anggota dewan untuk mendapatkan keuntungan dari korupsi konsepsional ini. Akibatnya korupsi konsepsional ini melekat dalam satu system yang tidak akan pernah menjadi system ”pro –rakyat miskin “ Inilah kejahatan systematis yang tidak mungkin dilawan dengan system itu sendiri.

Memang benar apa yang dikatakan dalam teori konspirasi bahwa faham demokrasi yang dikampanyekan oleh Amerika serikat adalah bentuk lain dari strategy global “kelompok terkuat” di dunia ini untuk menciptakan suatu tatanan dunia baru yang tidak lagi mengenal batasan negara. Membangun sebuah rejim neoliberal untuk menegakkan tata aturan dan kelembagaan yang memungkinkan semakin terintegrasinya negara tersebut ke dalam sistem kapitalisme global. Pada saat yang sama, mengisolasi, memarjinalisasi, dan mendiskreditkan gerakan rakyat, nasionalis, atau revolusioner lainnya yang potensial mengancam stabilitas dominasi rejim lokal yang pro-AS dan pro-kebijakan neoliberal

Makanya tidak aneh bila negeri ini dikenal sebagai negeri subur namun menjadi pengimpor beras dan produk pertanian lainnya. Juga tidak aneh bila sumber daya alam migas melimpah namun rakyat harus membayar mahal sama dengan bangsa lain yang tidak punya sumber daya migas. Juga tidak aneh bila negeri yang memiliki luas territorial laut melebihi yang dimilik oleh Thailand dan Malaysia namun nelayannya jauh lebih miskin dari nelayan Thailand dan Malaysia. Juga tidak aneh bila negara yang 100 persen mempercayai moral agama namun menjadi negera yang mempunyai peringkat pornographi nomor dua didunia ( setelah Ukraina ).

Semoga kita semua disadarkan akan ancaman serius ini. Saatnya para ilmuwan dan para professional yang masih punya nurani untuk membela mereka yang tertindas untuk bersatu dalam satu jaringan komunitas mandiri. Para pemuka agama , seharusnya tampil kedepan untuk menjadikan agama sebagai perekat dan pemersatu semangat kebersamaan melawan ketidak adilan system ini.

Teman saya mengatakan sikapnya tentang system yang korup ini ” Bila tidak terjadi perlawanan dari kita yang peduli maka Allah lah yang akan melawannya ! Karena allah tidak akan pernah membiarkan kezoliman terjadi terus dimuka bumi ini. Alquran telah mengingatkan dalam banyak peristiwa dari kaum kaum sebelumnya” Nah sebetulnya Allah telah mengingatkan melalui berbagai peristiwa . Hujan tidak turun memberikan berkah tapi dalam bentuk bencana banjir. Angin tidak memberikan berkah lagi bagi nelayan tapi dalam bentuk bencana gelobang pasang. Migas yang dicari , yang keluar lumpur panas. Alam yang berada di lintasan chatulistiwa yang dikenal bagaikan kilauan mustika telah menjadi lintasan bencara gunung meletus, tsunami , angin beliung, gempa..

Sampai kapan kita dapat disadarkan dengan semua ini?

Saturday, September 23, 2006

Tentara/Militer

Malam itu tepatnya 19 september 2006 , 50 tentara dari pasukan elite memasuki wisma pemerintah yang dikawal oleh 200 polisi. Mereka masuk dengan cepat dan memerintahkan seluruh pengawal untuk meletakkan senjatannya. Salah satu pimpinan penyerangan itu menegaskan bahwa Negara dalam penguasaan militer. Ini kudeta. Tanpa perlawanan berarti , seluruh polisi yang menjadi andalan pengawalan meletakkan senjatanya. Sebelumnya seluruh pusat komunikasi dan TV , Radio dan infrastruktur pital Negara telah dikuasai oleh militer. Ratusan kendaraan lapis baja dengan senjata mesin berkeliaran diseluruh kota Bankok dan tentara bersenjata lengkap mengawal ketat kantor kantor pemerintah yang sudah dikuasai Seluruh militer yang ikut andil dalam kodeta ini berkekuatan penuh dengan dukungan dari Wilayah Militer Pertama dan Ketiga, Komando Operasi Keamanan Dalam Negeri, Pusat Tempur Khusus dan satuan-satuan Militer di provinsi Nakhon Ratchasima dan Prachin Buri serta bagian-bagian dari Angkatan Laut.

Pemimpin dibalik kudeta ini adalah Jend. Sonthi Boonyaratkalin Dia melakukan kudeta ini ketika Thaksin sedang berada di New York City AS untuk menghadiri Sidang Umum PBB. Sonthi, 59 tahun, adalah pemeluk agama Islam pertama yang memegang kekuasaan di negara yang mayoritas penduduknya beragama Buddha. Masyarakat Thailand mengenal sang jenderal sebagai jenderal intelektual dan sangat humanis serta sangat menguasai permasalahan Thailand.

Teman saya sempat berujar bahwa “ Kita rindu tentara seperti Thailand yang selalu setia kepada rakyat. Mereka tidak peduli dengan jargon demokrasi yang disampaikan oleh kelompok reformis ala barat. Bila situasi demokrasi hanya melahirkan gerombolan politikus yang bertindak layaknya preman untuk menganeksasi hak rakyat maka tentara akan bertindak. Mereka hidup dari rakyat dan akan selalu bersama rakyat.” Sebagaimana diketahui bahwa Thaksin mengusung jargon reformasi politik dengan demokrasi sebagai andalan untuk tampil sebagai pemimpin di Thailand. Thaksin adalah pendiri Shin Corporation yang salah satu bagian dari perusahaannya adalah operator telepon seluler terbesar Thailand Advanced Info Service. Ia juga adalah orang terkaya di Thailand.D engan kekuatan uangnya maka tidaklah sulit bagi Thaksin untuk membiayai kampanyenya. Demokrasi selalu begitu dimana uang adalah senjata utama untuk menjadi pemenang. Maka tidak aneh begitu banyak tokoh tokoh yang bersih di Thailand gagal karena keterbatasan dana.

Kudeta kali ini di Thailand kembali mengingatkan kita bahwa apapun model pemerintahan tidak akan menjadi masalah sepanjang semuanya berorintasi kepada kepentingan rakyat banyak. Nyatanya system monarki di Thailand dimana raja sebagai puncak legitimasi hokum tetap lebih didukung rakyat daripada PM yang mendapatkan legitimasi melalui PEMILU Demokrasi.

Dan benar apa kata masyarakat Thailand, kami tidak mendukung kudeta apapun juga, tetapi selama lima tahun terakhir, pemerintahan Thaksin telah menciptakan sejumlah kondisi yang memaksa militer untuk melakukan kudeta. Thaksin telah menyebabkan krisis di negara ini dan terlalu yakin dengan kekuatan demokrasi yang diperolehnya lewat pemilu sehingga menganggap apapun dapat dia lakukan selama masa pemerintahannya..”

Dengan situasi Negara seperti sekarang ini kita sangat mengharapkan peran TNI untuk kembali ke jati dirinya sebagai pelindung rakyat sebagaimana cita cita Panglima Besar Sudirman “ Tentara dan Rakyat itu ibarat Ikan dan Air. Keduanya tidak dapat dipisahkan. Derita rakyat juga adalah derita tentara. “ Seperti yang disampaikan oleh Sonthi ketika mengumumkan kudeta “Kami telah merebut kekuasaan. Konstitusi, Senat, Dewan, Perwakilan, Kabinet, dan Pengadilan Konstitusional semuanya telah dibatalkan. Kami sepakat bahwa perdana menteri sementara telah menyebabkan perpecahan yang tidak pernah terjadi sebelumnya di masyarakat, korupsi yang meluas, nepotisme, dan ikut campur dalam lembaga-lembaga independent, melumpuhkannya sehingga mereka tidak dapat berfungsi. Bila pemerintahan sementara dibiarkan memerintah, hal itu akan merugikan negara. Mereka juga telah berulang kali menghina Raja. Karena itu dewan perlu merebut kekuasaan untuk mengendalikan situasi, memulihkan keadaan yang normal dan menciptakan kesatuan sesegera mungkin.”

Masih mungkinkah kita berharap kepada Tentara kita ?

Sunday, September 17, 2006

Menentukan sikap

Ketika berkumpul dengan teman teman ,berdiskusi soal “membela kaum lemah”. Diantaranya berkata bahwa tanpa uang ditangan dalam jumlah besar , mustahil kita bisa mengangkat kaum lemah dari ketidak adilan system. Banyak lagi retorika yang mengemuka dalam diskusi itu. Semua serba menyalahkan keadaan. Ada juga yang bicara bahwa setiap bulan dia menyisihkan penghasilannya untuk membantu fakir msikin. Ada juga yang bicara membantu sanak famili yang kekurangan. Semua memang punya kepedulian. Tapi “membela kaum lemah” bukan hanya soal memberi dan selesai. Tapi lebih daripada itu adalah bagaimana membangun kelembagaan yang bisa melindungi mereka yang lemah dari ketidakadilan dan sekaligus memperbaiki system yang mengakibatkan semakin banyaknya orang terzolimi. Itulah makna “membela “

Selama ini kita hanya mengenal orang yang lemah adalah orang yang tidak berharta dan tidak memiliki akses social. Sebetulnya mereka yang lemah bukan hanya itu. Ada sekelompok lain yang justru lebih lemah dari pada yang kita saksikan dalam bentuk kemiskinan. Mereka itu adalah orang yang berharta dan berkuasa tapi tak berdaya karena system yang membuat mereka menjadi monster ganas. Para Politisi dan Pemerintah adalah mereka yang terkena paling parah sebagai akibat kezoliman system menjajah dari kelompok pemodal raksasa. Mereka setiap hari menghadapi tekanan dan tak berdaya dihadapan kekuatan asing. Berbagai regulasi terbentuk dan akhirnya meminggirkan mereka yang lemah modal, lemah pengatahuan , lemah jaringan. Apapun yang kita lakukan secara partial tidak akan menyelesaikan masalah terjadinya kezoliman dinegeri ini bahkan dibelahan dunia lain. Inilah makna “membela”

Dalam sebuah hadith sahih Rasulullah Saw bersabda “ sesungguhnya kalian hanyalah akan ditolong dan diberikan rezeki oleh Allah Swt manakala kalian membela orang orang yang lemah” Maka membela mereka adalah berbuat secara terstruktur dalam barisan ( Ashaf ) dan kelembagaan yang rapi dan teratur, Upaya ini memang tidak mudah apalagi hampir semua resource dikuasai oleh segelintir manusia berhati iblis namun satu prinsip yang membedakan antara orang yang beriman dengan yang tidak beriman adalah terletak pada harapan dan optimisme itu. Allah berfirman :

Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka ( musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan , sesungguhnya merekapun menderita kesakitan pula, sebagaimana kamu menderitanya, sedangkan kamu mengharap dari Allah apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah maha mengetahui lagi maha bijaksana( QS AL –Nisa (4):104). Dengan demikian dalam berjuang membela mereka yang lemah harus diyakini bahwa rahmat dan pertolongan Alla Swt tersebut hanyalah akan diberikan kepada orang orang beriman yang salah satu syaratnya memiliki komitmen yang kuat untuk membela orang orang yang lemah.

Apabila terbersit sedikit saja dihati kita untuk membela yang lemah namun lebih mengutamakan kepentingan pribadi dalam bentuk apapapun maka rahmat allah akan menjauh dan kehinaan akan datang kepada kita. Ketahuilah ,bagi orang beriman, rahmat, inayah dan pertolongan Allah Swt merupakan suatu keniscayaan dan kebutuhan yang bersifat mutlak. Kerja keras yang kita lakukan tidak mungkin akan menghasilkan sesuatu atau dapat memecahkan suatu persoalan secara optimal tanpa pertolongan dari Allah.

Umat islam pada masa sekarang berada dalam posisi dizalimi dan difitnah. Tugas kitalah sebagai umat untuk berada digaris depan membersihkan dari berbagai fitnah dan isu yang tidak benar dan menyesatkan. Sudah saatnya kita berupaya memberikan fakta dari keteladanan untuk menangkis isu negative yang disampaikan oleh kelompok lain yang bersumber kebencian kepada kita. Tidak dengan membalas melalui kebencian tapi dengan kesabaran sambil terus berjuang karena Allah. Dengan demikian lambat atau cepat akan terbangun kesadaran bagi siapapun bahwa islam itu membawa kedamaian dimuka bumi. Seperti apa yang disampaikan oleh Rasulullah “ Tolonglah saudaramu yang zalim maupun yang dizalimin”

Mereka yang menzalimi kita harus kita tolong dengan mencerahkan mereka lewat keteladanan kasih sayang. Sehinggga cara dan hakikat perjuangan Rasulullah memperbaiki akhlak umat manusia dapat pula kita terapkan. Maka lengkaplah visi kita sebagai muslim yang menjadi rahmat bagi alam semesta. Bersikaplah yang benar maka kita akan sampai pada tujuan yang sebenarnya.

Saturday, September 09, 2006

peluang makmur

Percayakah anda bahwa dalam sepuluh tahun kedepan Indonesia akan menjadi Negara besar yang makmur “ demikian teman saya yang juga fund manager terkemuka memberikan gambaran tentang masa depan Indonesia. Saya agak terkejut karena bagaimana mungkin dia dapat menyimpulkan seperti ini. Bila melihat situasi Indonesia yang dari tahun ketahun cenderung mengalami penurunan kualitas kemakmuran. Tapi dia punya argument tentang fenomena kemakmuran.

Dulu kala , Amerika dibanjiri oleh banyak pengusaha/pedagang dari berbabagai pelosok bumi. Mereka datang hanya untuk mencari emas. Peluang ini dimanfaatkan dengan baik oleh bangsa amerika. Dari kegiatan penambangan inilah tercipta kemakmuran. Kemudian, Era Minyak bumi mulai menjadi tulang punggung perekonomian dunia. Maka Negara penghasil minyak dibanjiri oleh pengusaha dari seluruh dunia. Mereka melakukan explorasi dan explotasi untuk menghasilkan energi. Dari kegiatan ini telah mengakibatkan kemakmuran dinegara Negara penghasil minyak tapi banyak pula Negara penghasil minyak yang gagal memanfaatkan peluang ini , seperti Indonesia dan afrika.

Kemakmuran Negara Amerika dan Eropa , Arab telah membuat Negara itu malas berporduksi namun sangat kuat berkosumsi. Pola ini dimanfaatkan oleh China yang mempunyai kekuatan produksi dengan miliaran penduduk. Mereka memanfaatkan momentum ini dengan membuka kemudahan investasi di Negara nya. Maka banyak pengusaha dari Amerika, eropa dan Arab menanamkan dananya untuk kegiatan produksi dan hasilnya untuk memenuhi kebutuhan Negara mereka sendiri. China mendulang keberhasilan dengan pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan telah memberikan dampak positip bagi terciptanya kemakmuran.

Sekarang terjadi kekawatiran tentang minyak bumi yang semakin berkurang produksinya. Berbagai riset pencarian energi alternative mulai dilakukan. Hasilnya sekarang technology sudah berhasil mendapatkan sumber energi alternatit yang daya manfaatnya sama dengan minyak bumi dan juga ongkos produksi yang sedikit lebih murah dibandingkan dengan minyak bumi. Energi alternative ini adalah Bio Diesel yang dapat dihasilkan dari tanaman kelapa sawit, jagung, tebu , jarak. Energi ini juga lebih akrap lingkungan dibandingkan dengan minyak bumi

Lahan yang luas dan efefktif untuk penanaman komoditas ini ada di Indonesia. Karena Indonesia memiliki iklim yang layak tanam sepanjang tahun. Juga begitu banyak lahan kosong yang siap digunakan sebagai akibat dari penebangan hutan tropis. Potensi ini akan mendorong perusahaan raksasa diseluruh dunia untuk kembali melirik Indonesia sebagai tempat pemenuhan kebutuhan energi alternative. Mereka akan datang dengan modal raksasa sebagai kapitalis untuk menguasai peluang business ini.

Sebetulnya peluang kemakmuran bagi bangsa Indonesia sejak dahulu kala begitu banyak tapi selalu kita terbuai dengan kemudahan mendapatkan kemakmuran tanpa berupaya untuk menguasai peluang itu. Sejak ratusan tahun lalu Indonesia dibanjiri oleh petualang business dari seluruh pelosok dunia untuk mendapatkan rempah rempah dan emas . Tapi hasilnya hanya menguntungkan dan memakmukan Negara asing. Mereka datang dengan modal dan kekuatan untuk melemahkan negeri ini hingga akhirnya mereka dapat mengontrol semua potensi Indonesia. Ketika era buming minyak , Indonesia tidak mendapatkan banyak kecuali kemakmuran semu dari mekanisme pinjaman luar negeri. Sementara sumber daya alam minyak terus dikuras oleh pihak asing dan hasilnya memakmurkan Negara asing. Sementara rakyat tetap hidup dibawah garis kemiskinan.

Peluang kemakmuran dari tersedianya potensi sebagai penghasil sumber energi alternative ini mungkin adalah peluang untuk yang ketiga kalinya bagi Indonesia untuk mencapai kemakmuran. Namun apakah peluang kali ini akan menghasilkan kemakmuran atau sama saja dengan peluang peluang sebelumnya. Hanya memakmurkan pihak asing yang datang ke Indonesia.

Semoga anak bangsa dari generasi sekarang dapat membaca peluang ini dan sekaligus menjadikan pelajaran kegagalan dari generasi sebelumnya yang lalai memanfaatkan peluang dari potensi yang ada. Teman saya bilang “ Mungkin di planet bumi ini hanya negeri anda yang diberi banyak peluang dan potensi oleh Tuhan untuk dengan mudah mencapai makmur tapi mengapa anda tidak pernah menyadari itu. Mengapa anda biarkan peluang demi peluang berlalu begitu saja dan kemudian anda mungkin marah kepada Tuhan yang membiarkan Negara lain makmur dari potensi anda tersebut. Belajarlah untuk bersyukur dengan semua ini agar anda lebih dapat menghargai kasih sayang tuhan. Cara bersyukur atas pemberian tuhan ini , tentu dengan percaya akan proses kehidupan ; banyak belajar , banyak bekerja dan banyak berbagi kasih. “

Monday, August 28, 2006

Rakyat dan Politik

Ada tiga teori tentang loyalitas pemilih dalam pemilihan umum. Yang partama adalah teori Identification atau Michigan Model ( 1997) yang menjelaskan bahwa pemilih mengindentifikasikan diri dengan partai politik yang mereka dukung. Artinya pemilih menentukan pilihannya sesuai dengan paham partai tersebut ( demokrat, sosialis atau nasionalis ). Kedua, adalah pendekatan social loyality, dikenal dengan model eropa yang mengatakan variable identitas sosial adalah faktor lain penentu perilaku pemilih dalam pemilihan. Artinya dalam teori ini pemilih tidak lebih sebagai alat penegasan pemilih ( voters affirmation ) terhadap loyalitas sosial tertentu seperti agama, etnisitas komunitas dimana mereka dilahirkan, atau kesamaan profesi dll. Ketiga, adalah teori kompetensi dan integritas calon. Artinya pemilih lebih tertarik pada kualitas kandidat yang berlaga dipemilihan , atau isu kampanye yang dikomunikasikan pasangan calon, tanpa mempersoalkan identitas sosial kandidat.

Di Indonesia yang menerapkan pemilihan langsung, kelihatannya system sengaja dibentuk untuk menggiring masyarakat agar memenuhi teori pertama dan kedua. Pedekatan teori pertama dan kedua, tidak membutuhkan kader partai yang berkualitas tapi cukup membeli suara rakat baik melalui jargon agama atau langsung tebar uang kepada rakyat dan bila perlu mengatur anggota KPUD untuk mencurangi jumlah suara.

Untuk mencapai pendekatan teori ketiga, nampaknya agak sulit. Karena bagi calon yang mempunyai integritas dan kualitas tidak mungkin dapat bertanding tanpa ada dukungan dari anggota dewan yang mewakili partai politik didewan. Kualitas ditentukan oleh sejauhmana loyalitas candidate terhadap partai politik. Bukan rahasia umum lagi bahwa setiap calon yang berkualitas terjegal di putaran pencalonan karena tidak didukung oleh partai politik. Menurut sinyalemen bahwa setiap calon dimintai dana oleh anggota DPRD atau Partai agar mereka lolos dalam pencalonan. Teman saya yang terlibat dalam LSM dan dikenal dekat dengan masyarakat baik kualitas maupun integritasnya membina perekonomian wilayah, terjegal karena tidak punya cukup uang untuk mendapatkan dukungan dari partai.

Bila keadaan seperti ini maka sulit sekali indonesia akan mendapatkan calon pemimpin yang sesuai dengan kehendak rakyat. Biang persoalannya adalah terletak pada system demokrasi negeri ini yang menerapkan system ” wakil rakyat ”. Dimana apabila rakyat sudah menetapkan pilihannya menempatkan seseorang sebagai wakil rakyat dalam pemilu maka itu adalah final. Dengan demikian , para ” wakil rakyat ” tersebut bebas melakukan apa saja tanpa perlu lagi berkonsultasi dengan rakyat. Dimata mereka apapun sikap mereka adalah wujud dari perwakilan itu sendiri. Soal ada ketidak senangan rakyat, ” ya silahkan tunggu pemilu yang akan datang ”. Makanya tidak aneh , bila seseorang sudah terpilih sebagai wakil rakyat maka dia tidak perlu lagi dekat dengan pemilihnya. Andai ada publik yang meminta calon bupati/gubernur bukan dari partai , maka para wakil rakyat ( orang partai) bisa saja mengatakan ” tidak ” dan kalau publik memaksakan kehendak agar calonnya yang bukan orang partai diikutkan dalam pemilihan maka akan terganjal aturan (system ).

Lain halnya dengan system ” mandataris rakyat ” . Dalam system ini anggota dewan adalah mereka yang benar benar mewakili rakyat. Bicara , sikap dan tindakan bahkan pikiran mereka berorientasi pada rakyat. Mereka selalu merasa perlu mendengar dan berkonsultasi dengan rakyat langsung. Kebijakan mereka adalah mengakomodasi keinginan dan kepentingan rakyat. Singkatnya system ini tidak bisa dilepaskan peran mereka sebagai mandataris rakyat dan harus bertanggung jawab langsung kepada rakyat dan bukan kepada partai. System ini nampaknya diterapkan oleh Malaysia. Reformasi Deng di China adalah perubahan system dari perwakilan rakyat menjadi mandantaris rakyat. Artinya kesuksesan pemerintah lokal atau pejabat partai lokal diukur dari sejauh mana mereka dapat mengakomodasi kehendak rakyat dan berdialog langsung kepada rakyat. Dengan demikian kekuasaan dasar pertemanan sudah tidak ada lagi dan tergantikan dengan kekuasaan untuk rakyat.

System yang ada sekarang ini membentuk model structure pengelolaan negara berdasarkan golongan dan kelompok. Atau meminjam istilah ekstrim adalah ”gerombolan”.. Wakil rakyat dan partai menjadi penentu hitam putih perpolitikan , sementara rakyat ditempatkan sebagai konsumen, yang harus menerima apa adanya setiap kebijakan. System dan praktek perpolitikan seperti ini bukan "produk kemarin", melainkan sebuah fenomena politik yang menyejarah. Sejarah membuktikan bahwa kita memang punya tradisi mengisolasi rakyat dari politik. Ketika reformasi digulirkan dan demokrasi multipartai kita tetapkan , ia sebetulnya merupakan kelanjutan sejarah yang belum juga berhasil kita potong dimana rakyat selalu terjajah akan hak haknya dari gerombolan ( elite ) penguasa. . Memang budaya menjajah terlalu kental dalam perpolitikan kita. Sampai kapan ini akan terus berlangsung ?

Friday, August 18, 2006

Jalan masih panjang

Mungkin inilah Pidato Kenegaraan yang pernah disampaikan oleh seorang president dengan jujur. Berbeda sekali ketika kampanye dulu, yang terkesan begitu optimis dan akhirnya menyulap jutaan pemilih untuk mengangkatnya menjadi president. Ada keraguan tentang sukses yanag saudah dicapai seperti keberhasilan pemerintah mengurangi angka kemiskinan dari 23,4% pada 1999 menjadi 16% pada 2005. “ Jalan masih panjang dan dibutuhkan participasi active masyarakat untuk mendukungnya”.Seakan inilah kalimat yang bersanding untuk menyampaikan bahwa Negara belum mampu mengatasi agenda utama mengurangi kemiskinan di republic ini.

Asumsi yang dikemukakan untuk melanjutkan program kerja tahun depanpun juga terasa realistis. Dimana menempatkan program penanggulangan kemiskinan dimasukkan dalam APBN. Dengan asumsi pertumbuhan ekonomi 6,3%, inflasi 6,5%, suku bunga Sertifikat Bank Indonesia tiga bulan 8,5%, nilai tukar rupiah 9.300 per US$, dan harga minyak US$65, kita berharap penanggulangan kemiskinan bisa cepat dan tepat sasaran.

Saya hanya ingin menjawab sendiri satu pertanyaan bahwa apakah perlu upaya penanggulana kemiskinan membutuhkan jalan yang panjang dan berliku. Mengatasi kemiskinan tidak cukup dengan dana melalui APBN tapi lebih daripada itu adalah kesediaan Negara untuk menciptakan system pemerintahan yang bersih dan berwibawa. Yang memungkinkan roda pemerintahan berjalan dengan efisien dan tepat sasaran. Berbagai program dan kebijakan bagi rakyat nampaknya selalu menjadi terhambat ketika masuk dalam wilayah kebijakan sektoral. Terlalu banyak kepentingan yang terlibat dan terkesan bertele tele. Padahal bila aparat pemerintah dapat menggunakan nuraninya serta belajar dari kesuksesan Negara lain membangun maka kebijakan itu bukan yang harus diperdebatkan.

Masalah kemiskinan adalah bukti gagalnya kebijakan negara. Apapun dalih yang disampaikan maka fakta Negara gagal melindungi rakyatnya. Hal ini disebabkan oleh mental dari pejabat Negara yang terlalu mengutamakan kepentingan pribadi, golongan dari pada kepentingan masyarakat banyak. Pejabat public terlalu ingin benar dan bila perlu secara hukum tak dapat diganggu kekuasaannya. Seperti yang tergambar betapa alotnya pembahasan tentang , aturan pedoman perilaku hakim yang dibuat Komisi Yudisial. Aturan yang isinya memuat apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan para hakim itu diabaikan begitu saja oleh Mahkamah Agung. Lembaga yudikatif tertinggi itu malah berjalan dengan pedomannya sendiri yang kontroversial--misalnya hakim boleh menerima hadiah--tanpa mengindahkan kritik masyarakat.

Hal yang sama terjadi pada sebagian besar pejabat kita saat menanggapi rencana perumusan Rancangan Undang-Undang (RUU) Etika Penyelenggaraan Negara. Sebagian besar pejabat menolah RUU ini dan akibatnya RUU ini tidak pernah disyahkan menjadi UU sejak lima tahun lalu diusulkan..

Sebetulnya mengatasi kemiskinan tidak perlu menempuh “ jalan yang panjang. “. Masalah ini dapat diselesaikan dengan cepat. Karena Negara ini memiliki potensi yang besar untuk menjadi besar. Hanya mental penguasalah yang harus di benahi dengan cara revolusi. Dalam sebuah wawancara dengan jaringan televisi BBC-London, Jeffrey D Sachs, ekonom lulusan Universitas Harvard yang kini menjadi Direktur Earth Institute-Universitas Columbia, menunjukkan betapa korupsi di Asia sudah menjadi penghalang penting bagi penanggulangan kemiskinan. Sama dengan kemiskinan di Indonesia, korupsi harus ditanggulangi dengan cara-cara yang tidak biasa. Jadi bila penguasa negeri ini masih juga ingin menempuh cara biasa yang bertele tele untuk mengatasi kemiskinan maka tentulah benar apa yang disampaikan oleh president “ Jalan masih panjang….” . Semoga ditengah perjalanan itu rakyat masih bisa sabar, ya pak..….

Monday, August 14, 2006

Dibalik kisah Proklamasi

Mungkinkah Revolusi Kemerdekaan Indonesia disebut sebagai revolusi dari kamar tidur? Coba simak ceritanya. Pada 17 Agustus 1945 pukul 08.00, ternyata Bung Karno masih tidur nyenyak di kamarnya, di Jalan Pegangsaan Timur 56, Cikini. Dia terkena gejala malaria tertiana. Suhu badannya tinggi dan sangat lelah setelah begadang bersama para sahabatnya menyusun konsep naskah proklamasi di rumah Laksamana Maeda. "Pating greges", keluh Bung Karno setelah dibangunkan dokter kesayangannya. Kemudian darahnya dialiri chinineurethan intramusculair dan menenggak pil brom chinine. Lalu ia tidur lagi. Pukul 09.00, Bung Karno terbangun. Berpakaian rapi putih-putih dan menemui sahabatnya, Bung Hatta. Tepat pukul 10.00, keduanya memproklamasikan kemerdekaan Indonesia dari serambi rumah. "Demikianlah Saudara-saudara! Kita sekalian telah merdeka!", ujar Bung Karno di hadapan segelintir patriot-patriot sejati. Mereka lalu menyanyikan lagu kebangsaan sambil mengibarkan bendera pusaka Merah Putih. Setelah upacara yang singkat itu, Bung Karno kembali ke kamar tidurnya. masih meriang. Tapi sebuah revolusi telah dimulai.

Upacara Proklamasi Kemerdekaan Indonesia ternyata berlangsung tanpa protokol, tak ada korps musik, tak ada konduktor dan tak ada pancaragam. Tiang bendera pun dibuat dari batang bambu secara kasar, serta ditanam hanya beberapa menit menjelang upacara. Tetapi itulah, kenyataan yang yang terjadi pada sebuah upacara sakral yang dinanti-nanti selama lebih dari tiga ratus tahun! Setelah merdeka 43 tahun, Indonesia baru memiliki seorang menteri pertama yang benar-benar "orang Indonesia asli". Karena semua menteri sebelumnya lahir sebelum 17 Agustus 1945. Itu berarti, mereka pernah menjadi warga Hindia Belanda dan atau pendudukan Jepang sebab negara hukum Republik Indonesia memang belum ada saat itu. "Orang Indonesia asli" pertama yang menjadi menteri adalah Ir Akbar Tanjung (lahir di Sibolga, Sumatera Utara, 30 Agustus 1945), sebagaiMenteri Negara Pemuda dan Olah Raga pada Kabinet Pembangunan V (1988-1993).

Naskah asli teks Proklamasi Kemerdekaan Indonesia yang ditulis tangan oleh Bung Karno dan didikte oleh Bung Hatta, ternyata tidak pernah dimiliki dan disimpan oleh Pemerintah! Anehnya, naskah historis tersebut justru disimpan dengan baik oleh wartawan BM Diah. Diah menemukan draft proklamasi itu di keranjang sampah di rumah Laksamana Maeda, 17 Agustus 1945 dini hari, setelah disalin dan diketik oleh Sajuti Melik. Pada 29 Mei 1992, Diah menyerahkan draft tersebut kepada Presiden Soeharto, setelah menyimpannya selama 46 tahun 9 bulan 19 hari.

Kalau saja usul Bung Hatta diterima, tentu Indonesia punya "lebih dari dua" proklamator. Saat setelah konsep naskah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia rampung disusun di rumah Laksamana Maeda, Jl Imam Bonjol no 1, Jakarta, Bung Hatta mengusulkan semua yang hadir saat rapat dini hari itu ikut menandatangani teks proklamasi yang akan dibacakan pagi harinya. Tetapi usul ditolak oleh Soekarni, seorang pemuda yang hadir. Rapat itu dihadiri Soekarno, Hatta dan calon proklamator yang gagal : Achmad Soebardjo, Soekarni dan Sajuti Melik. "Huh, diberi kesempatan membuat sejarah tidak mau", gerutu Bung Hatta karena usulnya ditolak.

Berkat kebohongan, peristiwa sakral Proklamasi 17 Agustus 1945 dapat di dokumentasikan dan disaksikan oleh kita hingga kini. Saat tentara Jepang ingin merampas negatif foto yang mengabadikan peristiwa penting tersebut, Frans Mendoer fotografer yang merekam detik-detik proklamasi, berbohong kepada mereka. Dia bilang tak punya negatif itu dan sudah diserahkan kepada Barisan Pelopor, sebuah gerakan perjuangan. Mendengar jawaban itu, Jepang pun marah besar. Padahal negatif film itu ditanam di bawah sebuah pohon di halaman Kantor harian Asia Raja. Setelah Jepang pergi, negatif itu diafdruk dan dipublikasi secara luas hingga bisa dinikmati sampai sekarang. Bagaimana kalau Mendoer bersikap jujur pada Jepang?

Bila 17 Agustus menjadi tanggal kelahiran Indonesia, justru tanggal tersebut menjadi tanggal kematian bagi pencetus pilar Indonesia. Pada tanggal itu, pencipta lagu kebangsaan "Indonesia Raya", WR Soepratman (wafat 1937) dan pencetus ilmu bahasa Indonesia, Herman Neubronner van der Tuuk (wafat 1894) meninggal dunia.

Thursday, August 10, 2006

Makna kemerdekaan

Apa yang membuat Indonesia merdeka setelah 350 tahun dijajah. ? Banyak jawaban berupa analisis dari sudut budaya dan agama tentang kemampuan Indonesia merdeka dari tangan kolonialis asing. Tapi ada orang lupa hal yang sangat mendasar , yaitu Persatuan dan kesatuan. Inilah kunci kemenangan bangsa ini melawan dan mengusir penjajah. Dengan persatuan dan kesatuan , belanda tidak bisa menggunakan politik adu dombanya dan akhirnya harus menerima kenyataan untuk keluar dan begitupula dengan jepang. Untuk menjaga kekuatan persatuan inilah maka nafas UUD 45 sangat dominant menempatkan president sebagai pusat kekuasaan dipemerintahan dan Negara, untuk menjaga seluruh eksponen bangsa dalam satu barisan yang kuat agar mampu melawan segala kemungkinan bentuk impiltrasi asing yang dapat menggoyahkan barisan tersebut

Semangat persatuan inilah yang dijadikan target utama bagi pihak asing untuk dilunturkan agar asing dapat dengan mudah menguasai kembali ibu pertiwi. Terbukti setelah Indonesia merdeka, caranya adalah melemahkan peran komandan barisan yang merupakan Presiden di republic ini. Upaya ini berhasil hanya empat bulan setelah kemerdekaan , pada 14 Nopember 1945 indonesia memberlakukan system Perlementer. Dengan demikian kekuasaan tunggal presiden berdasarkan UUD 45 telah dilucuti secara constitutional oleh KNIP. Sejak itulah Indonesia hidup dalam ketidak pastian dan dilanda kemiskinan parah. Tidak ada pembangunan. Kabinet gonta ganti dan krisis anggaran yang sangat parah. Keadaan ini berlangsung 14 tahun lamanya yang berakhir pada 5 juli 1959 ketika Soekarno mengeluarkan dekrit kembali kepada UUD45. Alasan Soekarno pada waktu itu adalah sebagaimana yang disampaikan dalam pidato 17 Agustus 1959, yang berjudul "Penemuan Kembali Revolusi Kita" (The Rediscovery of our Revolution). Initinya bahwa sistem Kabinet Parlementer, revolusi Indonesia telah disesatkan ke arah jalan yang salah – jalan demokrasi liberal, yang kemudian dalam era globalisasi melahirkan aliran neo-liberalisme.

Tiga tahun setelah itu pada tahun 1962, Soekarno berhasil merebut Irian Barat kepangkuan Ibu Petiwi. Suatu usaha yang sangat gemilang ditangan presiden penguasa tunggal dengan membakar semangat persatuan untuk menjadikan segala kekuatan asing harus angkat kaki dari republic ini. Sejak itupula, bangsa ini menjadi bangsa yang besar dan disegani bangsa bangsa lain. Jargon anti konolialisme, neo kolonialisme telah menjadikan Soerkarno disegani dan ditakuti oleh pihak barat. Apalagi ketika Soekarno mulai menjadikan China sebagai mitra melawan kekuatan barat

Namun pihak barat sebagai musuh utama yang tidak ingin Indonesia bersatu dan kuat maka menjadikan kelompok Islam yang merupakan komuniatas terbesar di republic ini untuk menggoyang kekuasaan Soekarno. Isu Poros Jakarta – Beijing dengan komunisme sebagai anti Agama adalah alat ampuh untuk membakar semangat umat Islam untuk keluar dari barisan. Kudeta terselubungpun berhasil dilaksanakan dengan diawali dari Penumpasan G30S, melalui pengkhianatan Supersemar, mencapai titik finish pada sidang MPRS, yang mengeluarkan TAP No.XXXIII/1967, yang akhirnya melahirkan rejim Orde Baru.

Rezim Orde Baru dengan bangganya menjadikan Pancasila sebagai alat pemersatu emosi rakyat untuk membiarkan pemerintah dengan leluasa berkolaborasi dengan pihak asing untuk merampas seluruh kekayaan alam tanpa memberikan manfaat luas bagi rakyat. Tidak ada perlawanan berarti dari rezim Soeharto terhadap pihak asing karena mekanisme bantuan luar negeri yang memberikan ruang untuk berpesta poranya para pejabat dan kroninya menikmati korupsi. Namun Soeharto masih menjadi ancaman serius bagai Asing dengan kekuasaannya yang begitu besar berdasarkan UUD 45. Inipun akhirnya Seoharto harus dijatuhkah dengan kekuatan moneter international yang membuat kekuatan ekonomi nasional yang tadinya dibanggakan sebagai macan asia menjadi loyo menghadapi kenyataan rupiah terjun bebas.

Puncak keberhasilan asing untuk melemahkan persatuan dan kesatuan adalah ketika rezim Soehato jatuh. Ketika kaum reformis telah dengan bulat menjadikan bangsa ini menelan penuh demokrasi ala barat. System multipartai dan adanya Tap MPR tentang kekuasaan President dalam hubungannya dengan kekuasaan DPR telah menjadikan Presiden lemah sebagai penguasa tunggal memimpin barisan nasional. Kekuasaan menjadin terdistribusi secara sistematis dan banyak keputusan penting menjadi bertele tele dan tidak efektif. Akibatnya. demokrasi yang diyakini dalam era reformasi ini telah menggiring bangsa ini dalam ruang terbuka untuk diperalat oleh kekuatan globalisasi , neo kolonialisme .

KIni kita dengan bangga menggunakan demokrasi untuk melegitimate kebijakan penghapusan subsidi, import beras, pasar bebas ,jeratan hutang luar negeri dan lain lain yang tidak pro rakyat miskin. Sadarkah kita bahwa nasionalisme telah luntur dengan hampir tidak berdayanya negara melawan tekanan asing. BIla kita sadar maka saatnya untuk kembali kepada UUD45 dan pancasila secara murni. Ketahuilah bahwa garis politik dan ideologi Bung Karno yang anti nekolim-neoliberalisme, ajaran Pancasila dan Nasionalisme Kerakyatan kapan pun merupakan duri dalam daging bagi lawan politiknya yang ingin menjadikan bansa ini kerdil. Politik persatuan lintas agama, suku, etnis , yang selalu diserukan oleh Bung Karno demi usaha dan perjuangan untuk terbentuknya masyarakat madaniah, damai, sejahtera berdasarkan Pancasila merupakan penghalang bagi tujuan kaum nekolim dan neoliberalis. Inilah yang sejak tahun 1945 terus dijadikan target untuk dihancurkan.
Mungkinkah kita dapat segera menyadarinya ?

Wednesday, August 09, 2006

Mencintai

Saya sangat berharap putra saya memilih jurusan tekhnik untuk mendapatkan gelar insinyur. Betapa tidak? karena gelar ini adalah cita cita saya yang kandas dan akhirnya membuat saya masuk dalam dunia ekonomi dan keuangan. Tapi apa hendak dikata , ternyata putra saya lebih memilih Fakultas Ekonomi. Saya lepaskan ego saya , harapan saya dan selanjutnya saya beri dukungan kepada putra saya. Dalam perjalanan waktu, timbul rasa percaya dirinya untuk sukses dalam dunia pendidikan. Kelak bila dia berhasil , maka saya tahu itulah pilihannya dan dia pantas mendapatkan kebahagian dari pilihannya itu. Tentu saya akan lebih bahagia karena berhasil membuatnya bahagia dengan pilihannya.

Saya tahu bahwa teman saya tidak suka berkelakar. Dia sangat serius. Sementara saya suka berkelakar untuk menciptakan suasana santai. Bila bertemu dengannya, saya harus merubah diri saya menjadi sangat serius. Padahal teman ini dalam posisi lemah dihadapan saya. Kadang setelah masalah serius selesai, saya lebih memilih diam karena kehilangan kata kata untuk bicara banyak. Maklum saya tidak terlatih bicara banyak dengan serius. Kami menikmati suasana diam itu tanpa senyuman apapun. Tak berapa lama , kamipun pergi untuk berjanji bertemu kembali. Bagaimana pendapat anda ? tentu hambar hubungan ini. Oh tidak. Saya dan dia tetap bersahabat dengan baik.Kami saling menjaga dan merindukan untuk bertemu. Mengapa ? Saya berusaha menempatkan diri saya seperti apa dia mau.

Dari cerita diatas, maka terkesan bahwa saya naif. Kepada anak yang hidupnya saya tanggung , saya mau saja mengikuti apa yang dia inginkan. Kepada teman yang hanya doyan serius tanpa memperhatikan keinginan saya untuk santai, saya harus mengikuti gayanya walau saya dalam posisi kuat. naifkah saya ? lantas dimanakah hak saya ? Ini bukan soal naif atau hak. Tapi ini soal mencintai. Bila kita mencintai anak atau teman atau siapapun, maka kita harus bisa memberi kepadanya. Tentu memberi dalam arti mendukung dan memahami sikapnya. Menempatkan rasa hormat akan keberadaanya untuk pantas dihargai. Rasa hormat dan dihargai adalah kebutuhan jiwa hubungan antar manusia yang hakiki. Dan sikap rasa hormat dan dihargai itu hanya ada pada orang yang mencintai. Orang yang ikhlas. tanpa memikirkan diri sendiri.

Sebaliknya bila saya menggunakan kekuatan saya untuk memaksa putra saya mengikuti Fakultas yang saya mau maka saya harus senantiasa berpikir untuk terus mengarahkannya. Mengingatkannya untuk tidak melakukan kesalahan, Kadang mungkin bila dia salah maka saya akan marah. BIla dia gagal saya akan lebih dulu kecewa. Apa yang terjadi ?. Keberadaan anak bagi saya tak lain hanyalah tempat memuaskan ego saya. Dari itu semua saya merasa tampil sempurnan dan anak saya tidak sempurna. Andaikan berhasil apa yang saya mau, maka sebetulnya yang berhasil adalah saya sendiri. Anak saya tetap tidak memiliki dirinya sendiri dan hidup dalam bayang bayang saya tanpa mampu untuk mandiri. Begitupula dengan teman saya , bila saya gunakan kekuatan saya agar dia mengikuti gaya saya maka pertemuan hanya akan terjadi bila dia membutuhkan saya , selebinya tak akan ada pertemuan. Lantas apa arti hubungan ini ?

Begitupula bila kita mencintai Allah maka kita harus melepas ego kita dan mengikuti apa Allah mau. Maunya Allah adalah agar kita menjadi orang bertaqwa dengan meninggalkan larangannya dan mengikuti perintahnya. KIta inginkan harta berlebih untuk memanjakan diri sendiri tapi Allah maunya agar harta itu digunakan untuk membantu fakir miskin dan orang orang duafa harta dan ilmu, maka kita harus mengikuti maunya Allah. Dan hebatnya ketika kita mampu berbuat karena dasar mencintai maka pada waktu bersamaan kita akan mendapatkan kebahagiaan karena anak semakin mencintai kita , teman semakin mencintai kita, dan Allah semakin mencintai kita. Semua itu karena kita menanamkan sikap berbuat dan memberi untuk cinta.

Saturday, August 05, 2006

Attitude...

Pertama kali saya belajar mengaji yaitu melalui Nenek saya, Pertama kali saya mengetahui prinsip ilmu agama ya, dari nenek saya. Nenek pernah menyampaikan kepada saya bahwa yang paling utama yang harus saya pelajari adalah Ilmu Tauhid. Ilmu ini ibarat mengarungi bahtera maka Tauhid adalah kompas untuk menunjuk asal bertolak dan kemana tujuan akhir. Demikian analogi nenek tentang Ilmu Tauhid. Beliau juga menegaskan, ibarat bahtera, kadang kamu menghadapi gelombang besar, terbawa arus kencang ke samudera yang tak kamu kenal, tapi selagi kompas ada maka kamu tidak akan tersesat. Dengan kompas ditangan , kamu tak pernah gamang dengan segala cuaca dan badai. Kamu akan tetap istiqamah untuk sampai ditujuan akhir. Demikian uraian nenek saya yang tak pernah saya lupa. Kadang kepada anak saya, hal ini saya ulang ulang.

Mengapa nenek mengatakan ilmu Tauhid itu ibarat kompas? Karena kehidupan adalah bahtera ditengah samudera kehidupan dan hanya Tauhid sebagai kompas yang bisa membuat kita tidak tersesat. Nenek saya menguraikan bahwa ilmu dunia , pendapat orang, apa yang dilihat, adalah cobaan bagi kamu. Bisa membawa kamu kedalam putaran arus yang membuat kamu tersesat, bisa membuat kamu terlena ditengah gelombang kenikmatan hingga lupa jalan pulang. Tapi selagi Ilmu Tauhid kamu kuasai, maka selama itupula ilmu dunia , pendapat orang lain, apa yang dilihat, akan menjadi penyeimbang bagi kamu untuk terus istiqamah melaju menuju dermaga akhir. Walau nenek sudah lama tutup usia, kenangan tentang pituahnya tetap abada bagi saya. Membuat saya tak pernah lelah untuk menjadi pendengar yang baik untuk belajar ilmu Tauhid.

Saya bukanlah ahli agama. Namun prinsip Tauhid saya kenal dengan baik. Bahwa yang beriman berdasarkan Rukun Iman. Itu sudah pasti dan tak akan berubah karena sebab apapun. Selanjutnya Ilmu Tauhid saya dalami sebagai cara untuk memperkokoh keimanan saya dalam beragama , tentu berdasarkan dalil dalil naqli maupun dalil aqli yang kebenarannya tak diragukan sehingga dapat menghilangkan semua keraguan. Dengan memahami ilmu Tauhid, hati akan damai dan tentram ditengah gelombang kehidupan yang kadang membuat kita tergelincir dalam kubangan maksiat. Dari Utsman bin Affan radhiyallahu’anhu, beliau berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang meninggal dalam keadaan mengetahui bahwa tidak ada yang sesembahan -yang benar- selain Allah, niscaya masuk surga.” (HR. Muslim).

Ilmu Tauhid adalah Ilmu utama dari segala ilmu yang ada. Itu sebabnya hukum dalam agama mempelajari Ilmu Tauhid adalah fardhu ’ain bagi setiap umat islam. Sedangkan mempelajari ilmu lainnya adalah fardhu kifayah. Dari sejak Nabi Adam sampai Nabi Muhammad, masalah tauhid selalu yang utama dibahas. Hampir semua isi AL Quran yang diturunkan sebelum hijrah (ayat-ayat Makkiyyah) berisi tauhid dan yang terkait dengan tauhid. Tauhid berhubungan dengan Aqidah dan setiap umat islam harus menempatkan aqidah diatas segala galanya. Setinggi apapun ilmu yang digapai maka haruslah tidak keluar dari aqidah. Harus sebagai penguat aqidah untuk semakin dekat kepada Allah dan mencintai Allah. Karena bila ilmu dunia sampai mengaburkan aqidah maka rusaklah agama pada diri manusia dan sesatlah jalan pulang. Karenanya Ilmu Tauhid harus diperdalam ,sebagaimana layaknya kompas kehidupan.

Kehebatan generasi awal Islam yang mampu menguasai dan mengontrol dunia lewat operasi penaklukan kerajaan besar ketika itu, karena didorong oleh pemahaman Ilmu Tauhid itu. Dengan pemahaman Tauhid itu, mereka selalu cepat bereaksi dengan jiwa dan raganya bila ada kezoliman , kemaksiatan ditengah masyarakat, dimana saja berada. Mereka tampil menjadi pengingat atau pencerah lewat dakwahnya, teladannya. Namun sejarah juga berkata bahwa jatuh terpuruknya peradaban islam karena umatnya semakin jauh dari aqidah karena semakin memuja ilmu dunia yang menggelincirkan mereka menjauh dari Allah. Maka benarlah nasehat nenek saya ”pergilah kemana kamu mau pergi, pelajarilah semua ilmu yang bisa kamu pelajari, tapi jangan pernah itu dijadikan awal dan akhir. Yang awal dan akhir adalah Tauhid, itulah yang mengajarkan dari mana asal kamu dan dimana dermaga kamu. ”

Wednesday, August 02, 2006

Harga diri

Kemarin saya bertemu dengan teman lama di loby hotel Mandarin Singapore. Dia langsung memeluk saya dengan hangat. “ Lama kita tidak jumpa ya. Kamu nampak kurus sekali tapi wajahmu bersih” Katanya dengan airmata mengambang. Saya menjawab “ Setahun lalu saya terkena stroke ringan. Alhamdulillah berkat pernyakit darah tinggai dan kolestrol membuat hidup saya lebih teratur. Hasilnya kini lihatlah. Tubuh yang tambur nampak langssing karena saya vegetarian sekarang.” Teman ini tersenyum cerah. Tapi sebetulnya ada bayangan diwajahnya rasa malu dihadapan saya. Tapi dengan sikap saya yang hangat telah membuat tak ada lagi jarak. Dia sahabat saya dan dia adalah saudara muslim saya.

Tentang sahabat ini, mengingatkan saya kepada peristiwa dua tahun lalu. Dia sebetulnya adalah mitra saya dalam business. Orangnya well educated dan pernah menjadi CEO salah perusahaan yang diseganis di era Soeharto berkuasa. Kemitraan ini didasarkan oleh keyakinan saya bahwa dia orang yang memiliki pemahaman agama yang luas. Disamping penguasaan tekhnis dibidang keuangan. Tak ada sedikitpun keraguan saya untuk bermitra dengannya. Berjalannya waktu, teman ini mulai menampak sosok lain dari yang saya harapkan. Dia mulai bersikap culas. Berbagai cara dilakukannya untuk menyingkirkan saya dalam kemitraan. Namun upaya itu tidak pernah berhasil sempurna. Bahkan diapun hampir kelelahan. Tapi saya sendiri tidak pernah mempermasalahkan sikapnya itu. Saya masih berharap suatu saat dia dapat menyadari sikapnya.

Satu ketika, akhirnya upayanya berhasil sempurna membuat saya terpojok bahkan membuat saya teraniaya. Fitnah yang dibuatnya secara systematis berhasil sudah. Sayapun tersingkir sebagai pecundang. Kepada yang lain , saya tidak pernah mengungkapkan kemarahan ataupun kekecewaaan akan sikapnya. Juga tidak pula mencoba membela diri. Semua telah terjadi secara sempurna dan legal. Hukum manusia telah berlaku membuat saya menjadi pihak yang kalah. Bagi saya hokum Allah lebih dari segala galanya. Kita tidak tahu ada apa dibalik ini semua. Secara akal saya telah berusaha menjadi pemenang tapi Allah berkehendak lain.

Hanya berselang satu bulan, teman ini datang lagi kesaya. Pertemuan di lounge executive hotel. Kebetulan saya sedang bersama teman teman. Dihadapan teman teman saya dia marah dengan mengeluarkan kata kata yang pedas. Saya hanya tersenyum tanpa sedikitpun membalas makiannya. Kemudian dia kembali mengeluarkan kata umpatan dengan fitnah. Sayapun hanya diam dan tetap tersenyum. Terakhir, mungkin karena saya tidak bereaksi membalas umpatannya , diapun melepaskan kepalan tangannya kearah saya. Namun kekuasaan Allah membuat saya replek bergerak kekiri dan pukulan itu meleset. Diapun terjatuh karena dorongan tubuhnya sendiri ketika memukul saya. Saya berusaha mendirikannya . Namun kembali dia memukul saya dan kembali meleset. Saya tetap tersenyum dan akhirnya memilih melangkah keluar. Dia mengikuti saya. Pada saat itulah saya berkata “ Istighfar ..istighfar…ingat allah” Dia terkejut dengan kata kata saya itu. Dan melangkah pergi meninggalkan saya.

Teman teman yang menyaksikan peristiwa itu sempat terkesima. Mereka melihat ketenangan saya menghadapi orang yang mengzolimi dan memfitnah saya tanpa sedikitpun terpancing untuk membalas. Padahal salah satu teman mengetahui bahwa saya Karateka Dan 2 yang pernah ikut perlombaan karate Shindoka seasia facific. Artinya bukan hal sulit bagi saya untuk melumpuhkan teman itu. Bagi saya kekuatan phisik ilmu bela diri tidak akan membuat kita menjadi pemenang sejati dalam bertarung. Karena ketika orang menzolimi kita dan menganiaya kita sebetulnya ada ribuan malaikat hadir bersama kita. Para malaikat sedang menyaksikan sebuah keutamaan anak adam melawan hawa nafsunya untuk menjadi mulia dihadapan makhluk apapun yang diciptakan Allah. Namun apabila kita membalas makian dengan makian, pukulan dengan pukulan, pada saat itulah para malaikat berhamburan pergi. Yang datang dan mengelilingi kita adalah Iblis. Ketika itulah kita menjadi hina sehinanya dari semua makhluk ciptaan Allah.

Sikap sabar bukanlah kelemahan.Jusru adalah kekuatan sejati. Ketika orang marah dan memaki , dan kita tidak membalas maka yang terjadi adalah kita sedang melatih kekuatan spiritual kita dan sekaligus menolong orang yang sedang marah dari kehinaan dihadapan Allah.

Friday, July 14, 2006

Yahudi di China

Gal Dymant , seorang Pimpinan perusahaan Venture Capital Amerika keturuna Israel. Memperhatikan data China Hi- Tech Directory tahunan. Data yang ada menunjukkan pertumbuhan industri hi-tech dichina melebihi data resmi yang diterbitkan oleh pemerintah. Maklum saja , publikasi data pemerintah kalah cepat dengan laju pertumbuhan industri itu sendiri. Data tersebut sudah cukup bagi Gal Dymant untuk memberikan proposal terbaiknyan kepada beberapa investor untuk membangun industri alat kedokteran, MRI ( Magnetic Resonance Imaging ). Alat ini merupakan tekhnologi paling maju dan paling mahal karena merupakan keajaiban tekhnologi yang dapat menangkap gambar gambar jaringan lunak dengan rinci dalam tubuh manusia. Walaunpun alat ini mahal namun dapat membebaskan pasien dari bedah pada tahap observasi untuk menghasilkan diagnostic yang tepat.

“ Di china , ada banyak orang berbakat untuk membangun apa saja” Kata Daymant” Kami kira kami dapat membangun MRI dan menghemat empat puluh persen bila dibandingkan dengan membuatnya di AS”. Demikian Daymant meyakinkan kelompok investor yang ada di AS. Mereka nampak menyetujui dan antusias untuk menanamkan modalnya kedalam project besar ini. Bagi pemodal amerika yang hidup dalam lingkungan kapitalis , membangun industri ditempat lain tidak ada masalah walau harus mengorbankan industri dinegaranya sendiri. Bukankah idiologi mereka adalah laba. Sesungguhnya menciptakan mesin MRI yang laku dipasar adalah suatu pekerjaan besar. Proses tersebut memerlukan keahlian terbaik dari beberapa bidang yang sangat bersifat tekhnis. Industri china akan melibatkan ahli ahli fisika yang memiliki pengetahuan mutakhir tentang resonansi nuklir dan kemampuan superkonduksi. Hal ini akan membutuhkan ahli programmer dan tekhnisi yang dapat menangani design bidang magnetic tiga dimenasi dengan sangat cepat.

Ketika tekad membangun industri ini dicanangkan , maka Daymant mendapatkan dukungan penuh dari pemerntah china. Target mereka adalah produksi yang mampu bersaing baik secara kualitas maupu harga dengan produk yang dihasilkan oleh pemain yang sudah lama seperti Philips, General electric , Siemens , dll. Daymant , merasa optimis bahwa para investor tidak akan kecewa dan bagi china tidak ada yang tidak bisa. Semua dapat dilakukan. “ Karena keahlian ada di china dan tersedia dengan biaya yang murah. “ Demikian katanya meyakinkan.

Namun , permasalahan muncul ketika menyangkut chip computer untuk menggerakan system MRI itu. Industri china membutuhkan prosesor sehebat Intel. Ini disikapi oleh pemerintah china dan bersama industrinya untuk menemukan prosesor sendiri yang melebihi kehebatan Intel. Para peneliti dari Chinese Academy of Science, yang bekerja sama dengan BLX , suatu perusahaan desain chip yang dikelola oleh para ilmuwan ilmuwan akademi tersebut, menyatakan dirinya telah menemukan suatu chip yang disebut Godson 3, yang menyamai chip tebaik intel. Untuk meningkatkan kemampuan dari chip tersebut, BLX bergabung dengan pesaing utama Intel di amerika , Advance Miro Device ( AMD) .

Sekali lagi inilah bentuk lain dari kehebatan china yang mampu menjalin ikatan antar lembaga lembaga riset pemerintah untuk mendukung kemajuan industri dan sekaligus mengadu perusahaan perusahaan asing satu sama lain dipasar. Akhirnya china menjadi pemain yang diperhitungkan dipasar microchip, yang hampir tidak mungkin dilakukan oleh Negara manapun dalam waktu sesingkat yang dapat dilakukan china.

Selanjutnya , akan menjadikan china sebagai pesaing utama dbidang peralatan kedokteran didunia. Miliaran dollar pangsa pasar dalam negari china berhasil dikuasai oleh tekhnologi china sendiri dan sebagian menembus pasar eksport ke AS , Eropa dan Negara lainnya.

Kita dapat menarik pelajaran berharga dari kasus tersebut diatas bahwa Sumber Daya Manusia adalah kata kunci untuk meraih akumulasi modal. China memiliki 17 juta mahasiswa , yang mayoritas mengambil bidang sains dan tekhnic. Setiap tahun china menghasilkan tidak kurang dari 325,000 insinyur. Setiap tahun china membelanjakan USD 60 milliar untuk penelitian dan pengembangan. Untuk saat sekarang ini , penekanan dalam laboratorium laboratorium china diarahkan secara besar besaran pada pelatihan bagi karyawan dan manajer teknik.

Di china walau investor dimanjakan dengan kepastian laba dan keamanan investasi namun tidak mempunyai posisi tawar menawar terhadap kebijakan pemerintah yang mengutamakan pemain lokal untuk tampil dominan. Bagaimanapun bagi Yahudi yang merupakan pemilik akumulasi modal global, china adalah lahan subur bagi pengembangan dananya. Juga bagi mantan mantan konglomerat Indonesia yang bermental yahudi. Mungkin suatu saat , para yahudi yang ada di wall street akan melembaikan tangan kepada uncle sum ..bye uncle, bye everyone… Dan sebagian konglomerat kita sudah ada yang melambaikan tangan

Sunday, July 02, 2006

Totaliter

Supomo adalah ahli Hukum tata negara. Dia kita kenal salah satu pemikir dan konseptor UUD 45. Bersama dia juga ada Agus Salim seorang ulama ,yang juga politisi negarawan. Disampingnya juga ada Hatta, Ekonom yang juga agamais dan nasionalis. Juga ada Soekarno sebagai pemimpi tentang bangun Indonesia merdeka. Mereka bertemu untuk membicarakan indonesia kedepan. Semua yang hadir dalam pertemuan itu , terpesona dengan ungkapan Supomo yang berbicara berapi api tentang sebuah “ totaliter”. Republik yang akan dibangun adalah sebuah totaliter. Bukan hanya persatuan bagi seluruh rakyat tapi sebuah “kesatuan”. Inilah totaliter bangsa yang menginginkan semua yang berbeda berada dalam satu barisan yang kuat. Tak ada lagi perbedaan karena agama , ras, suku. Sebuah kebersamaan dan kesamaan. Agus Salim pun mendukung semangat Supomo itu dengan membacakan hadith Rasulullah “ Orang mukmin itu mau menjalin dan dijalin. Sementara orang paling baik adalah yang paling bermanfaat bagi seluruh manusia ( HR. Daruquthni ). Hatta menimpali dengan anggun semangat totaliter ini “ Persatuan itu hanya mungkin menjadi kesatuan bila ada keadilan pemimpin kepada rakyatnya. Itulah pasal 33, 34 UUD 45. Dimana kekuasaan ekonomi haruslah berada kepada rakyat, bukan kepada “ orang asing” Maka agama haruslah dikedepankan sebagai perekat. Keyakinan kepada Allah adalah satu satunya perekat dari sebuah totaliter yang diimpikan untuk kemerdekaan Indonesia.

Siapakah orang asing itu ? Kita mungkin melihat orang asing sebagai sebuah paras atau passport yang membedakan kita dengan “asing”. Kita percaya pengusiran orang asing sebagai penjajah negeri ini usai sudah. Kitapun lupa bahwa paras dapat dibentuk dalam tatarias yang sehingga menjadi mirip. Sebaliknya “wajah” adalah komunitas asing yang dekat dengan urat nadi kita. Dia ada tapi tiada. “Wajah “ asing ini hadir untuk melahirkan inspirasi yang menakjubkan tentang kebebasan. Bila kebebasan menjadi suatu konsep yang dipelajari dikampus. Maka iapun menjelma menjadi sebuah konsep yang universal dan di imani. Wajah asing , selalu tidak pernah lelah menebarkan konsep kepada siapapun. Konsep yang mencerahkan bahwa agama tidak perlu ada ruang dirumah yang bernama negara. Bila bicara tentang hak azazi, persatuan, demokrasi, keadilan social maka cukuplah menjadi ruang negara. Akibatnya totaliter kehilangan ruh.

Wajah asing itu, tidak punya kerabat, tidak punya sahabat, tidak punya bapak , tidak juga punya anak. Dia hanya punya kepentingan. Kebersamaan ( persatuan ) mungkin ada bila itu bicara “ pendapatan yang sama “ Selagi “pendapatan berbeda “ maka image harus dibangun untuk menciptakan keraguan tentang perlunya nasionalisme. Persatuan perlu untuk sebuah konpirasi menguasai sumber daya negari ini. Persatuan harus dibangun lewat voting untuk lahirnya regulasi pro kebebasan.. Fitnah dan saling curiga terbentuk sebagai sebuah cara untuk menang dalam voting. Maka kesatuan menjadi fiksi, musyawarah mufakat menjadi illusi. Totaliter yang menyuarakan keadilan akan dicap anti demokrasi, sebagai pelanggar ketertiban. Sebagai wajah lain yang harus dicerahkan tentang perlunya kesatuan terhadap globalisasi sector financial, investasi, perdagangan, media massa , budaya. Bukan kesatuan yang terhadap “Indoensia”.

“ Wajah Asing “ itu kini hadir ditengah kita walau kita tidak pernah menyadari itu. Tapi kita dapat merasakan kehadiran mereka dalam bentuk lahirnya regulasi dan amandemen UUD 45. Yang menyedihkan adalah dimana “wajah asing” itu telah menjadi kumpulan orang terhormat , yang menganggap kita juga “orang asing “bagi mereka bila kita berteriak perlunya hak gender, hak buruh, hak petani, hak orang miskin. Mungkin satu hal yang dilupakan oleh kelompok “wajah asing “. Sama seperti ungkapan Khalifah Harun AL Rasyid ketika melihat kerumunan orang mengelilingi Abdullah Bin- Al Mubarak didepan Istananya. “ Dialah raja yang sebenarnya raja, dan bukan Harun Al Rasyid, yang tak dapat mengumpulkan orang banyak kecuali dengan uang dan kekuasaan. “ Satu ungkapan sejati bahwa “ orang asing “ tidak pernah ada ruang dihati rakyat banyak, walau kumpulan massa dapat digiring dengan musik dangdut dan uang. Tapi mereka tidak akan mungkin dapat menyatukan hati manusia. . Tidak akan pernah ada bangunan kokoh tanpa kesatuan. Juga tidak ada kemerdekaan tanpa kesatuan kecuali keterpaksaan dan kompromi yang melelahkan.

Mindset positif.

  Waktu masih kecil setiap usai berkelahi dengan orang, papa saya marah dan kawatir. Karena saya babak belur. Kadang terluka. Padahal dia ta...