Posts

Showing posts from February, 2018

Dimana salahnya Jokowi ?

Image
Tahukan anda setiap tahun rata rata 60 UU dibatalkan oleh MK. Mengapa ? karena bertentangan dengan UUD 45 dan Pancasila. Termasuk semua UU berkaitan dengan SDA dibatalkan oleh MK. Jadi walau anggota DPR di pilih oleh rakyat namun kekuasaan real tetap ada pada rakyat. Rakyat bisa melakukan class action dengan mengajukan gugatan atas produk UU DPR melalui MK. Itulah sistem kita. Bagaimanapun yang berkuasa adalah rakyat. Itulah kehebatan dari reformasi politik negara kita. Nah semua itu bisa terjadi karena ada warga negara yang peduli pada negeri ini yang tidak menggunakan jalur demo atau teriak teriak dijalanan. Mereka adalah kaum terpelajar yang peduli dan punya kekuatan moral untuk membuat negeri ini lebih baik. Dengan adanya aksi ini maka sistem kekuasaan tidak seenaknya buat kebijakan. Saya sering dapat komen atas postingan saya di Facebook dari beberapa nitizen yang seenaknya menyalahkan kebijakan Jokowi. Mereka pikir Jokowi melakukan itu seperti khalifah atau raja yang t

Budaya dan Politik

Image
Dalam Pancasila tidak ada sistem pemerintahan melalui PEMILU langsung. Yang ada adalah atas dasar golongan atau perwakilan. Nah dalam UUD 45 ada menyebutkan Pemilu tetapi belum dijadikan UUD yang final karena  ketika UUD 45 itu di buat, kondisi Indonesia belum punya lembaga resmi yang bisa mensyahkan UUD itu. Para pendiri negara ketika itu sependapat bahwa bila keadaan sudah damai dan sudah  ada lembaga Resmi maka UUD akan disusun lagi. Lantas dasar legitimasi PEMILU tahun 1955 apa ? Ya UUD-Sementara 1950. Namun hasil Pemilu 1955 gagal membuat UUD yang legitimate dan Indonesia kembali kepada UUD 45. Bahkan ketika Era Soeharto, kita masih menggunakan UUD 45.  Barulah ketika Era Reformasi UUD 45 di revisi sebanyak empat kali ( tahun 1999, 2000, 2001, 2002). Jadi walau kita sudah merdeka sejak tahun 1945 namun negeri ini baru punya UUD hasil dari PEMILU tahun 1999. Dan kita menerapkan Sistem demokrasi tidak langsung, yang kemudian tahun 2002 diubah lagi jadi demokrasi langsung

Mari berubah ...

Image
Sahabat saya dari venezuela kirim email ke saya, tahukah kamu, bro. Di sini untuk dapatkan roti saja orang rela menjual anak perawannya semalam. Kami tidak ada lagi yang akan kami jual untuk makan. Batas kehormatan dan moral telah lama hilang sejak negara tidak mampu menyediakan barang di pasar. Sebelumnya kami larut dalam mimpi sosialis yang menjamin semua ada dan murah. Tetapi ketika harga minyak jatuh, kami baru sadar kami tidak punya apa apa untuk membayar ongkos produksi minyak dan membayar kebutuhan barang yang sebagian besar impor. Kamu tahu mengapa ? karena semua penerimaan negara di habiskan untuk menipu kami dengan barang murah dan segala murah. Kalau kini kami menderita dan anak gadis terpaksa di jual karena itulah harga dari kesalahan dan buruk mental kami sebagai rakyat. Sangat buruk. Kami salah…dan kami membayar dosa kepada generasi setelah kami. Salah satu nitizen dari Group DDB, mengatakan kepada saya “ Babo masayarakat awam cuman ingin sandang dan pangan murah b