Monday, March 29, 2021

Jagalah agama, utamakan Akhlak Cinta.

 





Tahun  2006 bulan agustus. Baru dua minggu perang berlangsung antara Hizbullah dan Israel. Saya terpaksa masuk Bairut. Seorang teman penghubung saya di Damaskus membantu saya masuk Bairut lewat Arida, perbatasan Libanon-Suriah. Dengan kendaran corolla dia bawa saya melintasi perbatasan. Kartu pengenal saya membatu saya bisa lolos pemeriksaan petugas. Memang  ketika masuk kawasan Libanon terasa sekali suasana mencekam. Namun situasi keamanan tetap terkendali. Di Beirut saya bertemu dengan penghubung saya. Dia wanita kristian. Yang selalu menggunakan jilbab warna hitam. Namanya Sobia.


Kadang malam saya tidak bisa tidur. Kata Sobia. Saya terus berdoa kepada Tuhan Yesus. Agar mereka diampuni dosanya. Mereka yang bertempur itu karena mereka tidak tahu cinta kasih Tuhan Yesus. Kami harus terus mendoakan mereka. Tidak boleh kehilangan harapan. Tuhan Yesus akan datang dengan cintaNYA meyelematkan manusia dari dosa, demikian tutur Sobia. Saya sempat berpikir. Bagaimana dia memaknai setiap doa yang dia lantunkan. Faktanya, yang selalu datang menolong mereka ketika datang serangan Israel, itu adalah hizbullah yang punya keyakinan perang adalah Jihad. Sobia tetap tidak bisa mengerti. Mengapa kekerasan harus dihadapi dengan kekerasan juga? Pengampunan itu lebih indah.


Dia terlalu yakin akan cinta kasih. Bahkan ketika jamaah Gereja yang berlindung di dalam gereja, tak bisa mengelak dari serangan udara israel. Semua mati dengan tubuh  terbakar.  Dia masih yakin, mereka tidak mati. Mereka hanya pindah dimensi lain. Hidup di sisi Tuhan di sorga. “ Kenapa harus ditakuti kematian.” Kata Sobia. Kristen Yahudi Armenia dibantai begitu saja oleh pasukan Khilafah Turki Usmani. Mereka tidak melawan. Tidak angkat senjata.  Mereka berbaris saling berpegangan di pinggir lobang yang mereka gali sendiri untuk kuburan massal. Kemudian pasukan Sultan membunuh semua termasuk wanita dan anak anak. 


Tidak ada teriakan sakit. Kematian adalah puncak keimanan dan pengorban yang sublime yang tak ada aku, atau kamu, yang ada adalah Tuhan. Dari sana cahaya Cinta terus bersinar  menembus langit ke ketujuh. Sultan akhirnya jatuh, bukan karena amarah Kristen Armenia. Karena miskin Cinta. Sultan bersama keluarganya dipaksa keluar dari Istana. Dipermalukan seperti anjing jalanan. Mereka masuk gerbong kereta. Setelah itu cerita Sultan hilang begitu saja. Tak ada yang bertanya karena rasa ingin tahu. Namun cahaya kristen tak pernah padam. Katanya.


Sobia menemui saya sebelum saya meninggalkan Beirut. Dia minta izin berdoa untuk saya. Kemudian dia mengucapkan doa dengan indah sekali. “ Tenangkan hatinya. Gembirakan hatinya. Selamatkan dia. “ Kira kira itu permintaan Sobia kepada Tuhan untuk saya. Saya terharu. Saya berpikir sederhana. Radikalisme aksi teroris, sepertinya tidak efektif kepada umat kristen yang sudah kenyang dengan aksi teror berabad abad. Mereka terlalu kuat untuk diancam dengan aksi teror. Karena agama yang mendidik cinta kasih akan selalu menang oleh waktu. Tetapi kekerasan dan kemarahan, selalu dipermalukan.


***


Menko Polhukam Mahfud MD mengatakan serangan di Makassar "bukan merupakan bagian dari perjuangan agama dan tidak mewakili agama apa pun. Ini adalah betul-betul teror, ini adalah musuh kemanusiaan. Kalau pelakunya mengatasnamakan perjuangan agama tertentu, berarti dia telah bergama secara salah. Semua agama itu pro kemanusiaan dan anti terorisme," kata Mahfud. Saya setuju pernyataan Pak Mahfud. Yang diteror itu tempat Ibadah. Bukan orang perorang. Tampat Ibadah adalah simbol agama. Tujuannya adalah mengadu domba masyarakat dengan membenturkan Agama. 


Lantas cukup itu saja dimaknai? Kejadian aksi teror menyerang tempat ibadah bukan sekali ini saja. Tapi sudah berkali kali. Akar masalah sudah diketahui oleh Pak Mahfud, yaitu beragama secara salah. Solusinya juga sederhana. Tidak sulit. Apa itu? Negara harus hadir memastikan agar tidak terjadi orang beragama secara salah. Itu artinya sistem pendidikan agama yang tidak benar. Itulah yang harus diluruskan. 


Cobalah mulailah dari hal sederhana yaitu adakan kewajiban sertifikasi pendakwah. Berlaku bagi agama apapun. Setiap pendakwah harus lolos test screening BIN  dan BIA. Harus pengikuti program pelatihan pendidikan mental kebangsaan. Lewat proses itu tidak sulit untuk mengetahui apakah pendakwah terindikasi radikal. Negarapun punya dasar hukum kalau ada pendakwah naik panggung tanpa sertifikasi. Di Mesir, Malaysia yang mayoritas islam, sudah melaksanakan ketentuan bagi pendakwah Islam. Mereka bisa.  Apa hasilnya ? Setelah aturan itu diadakan. Hampir tidak pernah lagi terdengar kejadian aksi teror.


Tadinya saya berharap dengan digantinya Menteri Agama dan menunjuk Menteri agama baru yang juga berasal kader Banser yang terkenal berani menegakan semangat Gus Dur menegakan pluralisme. Tetapi hanya hebat pada awalnya. Setelah itu upaya sertifikasi tenggelam begitu saja. Negara tidak punya design kuat untuk menciptakan kedamaian, terutama bila berkaitan dengan emosi umat islam. Pada tataran politik pemerintah mengakui sumber masalah adalah islam disalah gunakan untuk mencapai tujuan politik. Tetapi karena politik juga pemerintah tidak bisa tegas. 


Masalahnya rumit. Ini bukan hanya soal sekedar politik yang elite tetap butuh dukungan primodial mendapatkan suara dari umat islam dalam pemilu. Tetapi juga berhubungan dengan sistem yang memungkinkan harus tersedianya anggaran anti teror yang sangat besar. Sangat besar untuk dihilangkan begitu saja. Anggaran kementrian agama yang sangat besar untuk pembinaan umat.  Issue besar tentang bahaya teroris perlu terus di update agar anggaran terus ada di pos APBN. Tanpa disadari,  politik juga yang membuat islam direndahkan dan  terus dipermalukan oleh setiap aksi teror. 


Saturday, March 27, 2021

Hidup cerdas.

 



Dalam usia menua. Mengapa ada orang yang tetap sehat dan kuat. Tetapi ada yang ringkih dan lemah. Kondisi itu tidak terkait apakah itu kaya atau  miskin. Tanya Yuni.  Menurut saya. Itu karena manusia makhluk unik. Mengapa ? karena ada akal, nafsu, hati. Ketiga hal itu membuat manusia bisa jadi apa saja. Kalau dia menggunakan akalnya, dia jadi makhluk cerdas. Kalau dia menggunakan nafsunya, dia bisa jadi predator. Kalau dia gunakan hatinya di bisa jadi rahib atau biksu. Kalau dia kombinasikan semua itu ya jadilah dia manusia seutuhnya. Namun jarang sekali manusia sempurna yang bisa gunakan ketiga hal itu.


Itu sebabnya, kadang saya  tersenyum sendiri. Kalau ada orang memaksakan standar dia terhadap orang lain. Seperti standar agama atau idiologi. Atau suami inginkan istri seperti dia mau.  Atau orang tua inginkan anaknya seperti dia mau. Harus patuh seperti standar dia. Apapun alasannya, jelas tidak akan berhasil.  Mungkin saja berhasil bila kebetulan yang dipaksa lemah dan yang yang memaksa kuat. Tetapi itu bukan hubungan normal. Itu tetap saja hubungan antara predator dengan mangsa. Salah satu pasti tidak nyaman. Ketidak nyaman itulah yang akan melemahkan keunikan manusia. Bisa timbul penyakit atau frustasi atau apalah…


Kemajuan dan keunggulan peradaban yang ada sekarang ini diciptakan bukanlah oleh para follower. Tetapi oleh orang orang bebas tanpa terikat dengan standar statusquo. Karena itu nelayan menemukan layar. Tak ingin ikuti standar mendayung. Orang memasang bajak ke punggung sapi karena enggan jadi follow mencangkul. Komputer tercipta karena orang ogah capek melakukan hal yang sama setiap hari. Ahok menciptakan skema non budgeter membangun DKI karena ogah ribut dengan DPRD yang bertele tele dan culas. Jokowi gunakan skema B2B karena tidak mau terhenti programnya karena APBN cekak.


Saya percaya kerja keras itu bisa membuat sukses. Menghamba dan berharap kepada Boss. Itu saya lakukan di masa muda selama 15 tahun. Hasilnya? Saya dimangsa predator. Wajah saya nampak lebih tua dari usia. Hidup saya penuh tekanan. Pengalaman hidup mengajarkan banyak hal. Teryata kerja keras  saja bukanlah dasar kesuksesan. Kerja keras sama sekali tidak ada hubungannya dengan kesuksesan. Jika mereka yang sukses karena kerja keras, itu hanyalah suatu kebetulan belaka dan bukan karena sebab akibat. Standar memaksa orang kerja keras untuk sukses, itu sama saja merendahkan manusia. Kalau boleh simpulkan. Kerja cedas seharusnya.


Akhrnya saya bisa berdamai dengan hidup saya. Saya dengan cara saya.  Ya seperti waktu saya bocah Balita. Saya jalani hidup seperti permainan. Saya melakukan semuanya dengan senang, tanpa beban. Itu dengan cara saya. Orang suka tidak suka. EGP saja. Tiap detik harus fun abis! Apa yang terjadi ? Justru semua hambatan  bisa saya lewati. Mengapa ? karena dalam kondisi fun, otak menghasilkan neurontransmitter yang disebut endorfin. Mirip morfin yang bisa menghilangkan rasa sakit dan menawarkan perasaan nyaman dan tenang. Lihat aja Ahok, keluar dari bui, badan makin gemuk dan dapat bini baru. Jokowi tetap sehat selama jadi presiden. Bisa terus tersenyum. Yang benci dia makin stress dan keliatan gila.


Ya dalam keadaan nyaman maka ide-ide keren akan berebut bermunculan. Kerja menjadi passion. Hambatan dinikmati bukan dikeluhkan. Kalau sukses ya biasa saja. Tanpa euforia. Karena euforia itu bukan pada hasilnya tetapi pada prosesnya. Dalam usia menua. Saya tidak lagi anggap uang penting. Saya kembali kepada hobi waktu saya ABG. Apa itu? menulis dan membaca. Kadang kumpul dengan sahabat. Minum dan bercengkrama. Walau istri saya tidak suka dengan hobi saya itu. EGP aja. Saya dengan hidup saya. Dan saya juga tidak melarang istri melakukan hobi berbisnis dan travelling.  Paham ya sayang..


Wednesday, March 17, 2021

Takdir kita.





Tadi sore sahabat saya datang bertamu ke rumah.  Saya sudah lama tidak jumpa. Terakhir jumpa sebelum Pilpres 2004. Walau kami pernah belajar tasauf pada guru yang sama. Pernah tahun 1983 ikut sembunyi sembunyi diskusi buku Bumi Manusia atau Rumah Kaca di Gedung Stovia, Senen. Pernah sama merasakan dinginnya penjara paska tragedi  Tanjung Priok 1984, namun kami berbeda pilihan. Pilihanya kepada Prabowo. PKS Partai pilihannya. Saya pilih Jokowi dan PDIP tempat saya berlabuh.


“ Kita ini lucu. Kita pernah sama belajar tasauf, pernah gandrung dengan Marhaen Soekarno. Pernah jadi pemberontak. Tapi akhirnya berbeda jalan” Katanya mengawali obrolan.


“ Menurut saya tidak ada yang berbeda. Esensinya sama. Islam dan Marhaen, punya kesamaan prinsip. Sama sama membela kaum tertindas. Ketika kita diskusi tentang Marhaen, Surat Al Maun kita jadikan rujukan. Kemanusiaan kita semakin bertambah. Tauhid kita  maknai mencintai keadilan, setelah kita membaca roman Pram. Karena itu aqidah kita semakin kokoh. Tak lekang karena panas, tak lapuk karena hujan. “


“ Tapi, bro. Hati hati kamu bersikap. Aqidah kamu bisa sesat. Islam ya islam. Tidak bisa disamakan dengan Marhaen. Beda sekali.” Katanya tegas. Saya tersenyum.


“ Ingat engga waktu kita belajar tasauf. Musa berkata kepada bani Israil bahwa dia yang paling tahu. Allah tegur, yang paling tahu itu bukan Musa tetapi Allah.  Kemudian karena itu Musa dimita bertemu dengan Khaidir. Setelah itu apa yang dia pahami secara akal dan agama, ternyata semua salah. “


“ Loh kita kan manusia. Kita paham dan bersikap hanya menyangkut hal yang zahir saja. Yang lain cukuplah Allah tahu.” 


“ Yang zahir itu bukan hanya tersurat. Firman Allah yang tersurat hanya secuil saja. itu sama dengan air yang diteguk seekor burung diatas samudera luas.  Sementara yang tidak tertulis jauh lebih banyak. Kemanapun wajah kamu hadapkan, terdapat ayat ayat Tuhan. Itulah sains yang harus kita gali agar semakin kuat keimanan kita” 

“ Kamu tahu, kesalahan peradaban sekarang karena agama tidak lebih dulu dijadikan pondasi. Akibatnya apapun jadi lemah. Mudah sesat. “ katanya mulai ngegas. Entah apa yang merasuki hatinya sehingga dia berubah radikal.


“ Bro, ingat engga waktu kita di kampung dulu. Orang tua tua kita bangun rumah. Mereka tidak bangun pondasi dulu. Tetapi mereka bergotong royong bangun rangka, atap, dinding dan tiang. Setelah  rumah utuh jadi, mereka gotong rumah yang sudah jadi itu rame rame untuk didudukan diatas tanah. Apabila sudah disepakati tempat dudukan. Maka pondasi dibuat sesuai dengan tekstur lahan. Lahan lereng bukit tentu beda pondasinya dengan yang datar. Itulah budaya kita. 


Begitulah agama dimaknai.  Budaya lebih dulu dibangun, barulah agama dijadikan tempat dudukan. Artinya penerapan agama yang benar itu harus tidak berlawanan denga budaya yang ada. Nah islam itu diterapkan oleh para ulama pada awal diperkenalkan sesuai dengan kearifan lokal. Akibatnya walau ratusan tahun kita dijajah Belanda, islam tetap mayoritas di Indonesia. Orang tidak mau pindah agama, bukan karena faktor keimanan. Tetapi ikatan budaya. Dia malu bila pindah agama. Paham kau?


“ Ya budaya itu harus diubah. Itulah perjuangan islam”


“ Sebelum agama diperkenalkan, budaya sudah lebih dulu ada. Bagaimana kamu akan mengubahnya. Budaya itu takdir kita. Kalau kamu paksakan, akan menimbulkan padadox. Orang beragama tapi tidak beradat. Sholat, ngaji, puasa taat tapi kepada yang berbeda marah terus, emosian terus. Kadang terprovokasi jadi teroris. Dalam lingkup sosial dampaknya luas sekali,  politik tanpa prinsip, kekayaan tanpa kerja keras, perniagaan tanpa moralitas, kesenangan tanpa nurani, pendidikan tanpa karakter, ilmu pengetahuan tanpa kemanusiaan, dan peribadatan tanpa pengorbanan. 


“Ah terus terang aja. Kamu mau bilang apa sih pening saya?


Saya minum kopi seteguk. Kemudian dengan hormat saya berikan kepada dia kopi yang sudah saya teguk itu. “ Ah jangan becanda kau. Kok kasih saya kopi bekas kau minum” 


“ Mengapa ? apakah kopi itu haram?  Kata saya tersenyum


“ Ya tidak. Tetapi engga sopan aja kasih kopi ke tamu yang datang ke rumah” 


“ Oh kamu tersinggung. Soal kepantasan dan sopan santun. Ya kan.”


“ Ya benar”


“ Itulah budaya.” Kata saya tersenyum “ Alur dan patut. Walau halal namun tak patut, tak elok jadinya.” Lanjut saya.


“ Oh…” dia tertegun. 


“ Jadi mengapa PKS, PAN, engga pernah bisa menang lawan PDIP dan PKB?  Karena PDIP dan PKB menerapkan islam dalam kerangkan budaya. Akibatnya  hubungan idiologi dan islam menjadi satu. Mereka terus berkembang, bukan karena pemilihnya takut neraka atau berharap sorga. Tetapi karena agama berkata, budaya menerapkan.  Jalinan yang indah. “ Kata saya tersenyum.


Dia tertegun


‘’Kau terpelajar, cobalah untuk bersetia pada kata hati.” Kata saya.  Dia tersenyum. “ Ah aku ingat itu kalimat dari Roman Bumi Manusia. Setelah berbagai tantangan yang dihadapi, Minke kembali bersekolah dan dia akhirnya juga menikah dengan Annelis dan menikah secara Islam. Ya kan “


“ Ya galilah ilmu apa saja. Perluaslah cakrawala, namun tetap islam di hati kita. “


“ Tapi…”


“ Jangan takut dicap sesat. Dalam hidup cuma satu yang kita punya,  yakni ’’keberanian’’ kalau tidak punya itu lantas apa harga hidup kita ini? Beranilah itjihad dengan niat baik. Hiduplah berakal agar mati beriman. Jangan jadi follower buta. Kasihan kedua orang tua kita yang membesarkan kita. Kalau pada akhirnya kita jadi follower orang lain. “ 


“ Oh ya siapa nama Amoy yang sering temani kamu diskusi di gedung Stovia tahun 1983 ?  katanya tersenyum.


“ Florence. “ 


“ Cantik kali tuh Amoy. Aneh kenapa dia suka dengan kamu yang jelek dan kenapa istrimu juga suka dengan kamu? 

“ Itu berkah anak soleh. Hidup berakal mati beriman.” kata saya tersenyum.


Monday, March 08, 2021

Dont say goodbye.

 




Di Hong Kong saya bertemu dengan teman wanita. Kami killing time di cafe sambil minum Wine.  Saat itu dia ditegur pria. Dia terkejut. Dia langsung berdiri. Menyalami pria itu. Mereka bicara sebentar dengan senyum ringan tampa beban. Setelah itu pria undur diri kembali ke table nya. Dia cerita bahwa pria yang baru saja menyapanya adalah mantan Pacarnya. Mereka sempat mixed live tetapi akhirnya hubungan itu putus.


“ Mengapa? tanya saya.


“ Apapun yang terjadi pasti ada alasanya. Tetapi itu tidak penting untuk diketahui. Cukup dipahami bahwa perpisahan itu telah terjadi. “  katanya tersenyum. 


“ Paham saya. Tapi apakah dia sampaikan alasan itu. ? 


“ Dia tidak pernah berkata apapun. Ketika saya pulang dari kerja kembali ke Apartmen. Dia sudah  tidak ada. Dia kembalikan kunci apartement.”


“ Berapa lama kalian berhubungan ?


“ 5 tahun.”


“Apakah tidak ada arti hubungan sekian lama itu. Setidaknya sikap respect untuk say good bye..” Kata saya.Dia tersenyum. 


Hong Kong adalah kota kosmopolitan. Kota yang berkembang dari beragam pemikiran dan budaya. Dari sana terkristal menjadi budaya modern, orang dewasa dan mandiri. Sulit menerima bagi budaya kita yang masih tergantung kepada bahasa verbal.  Sulit bagi kita yang setiap perpisahan harus ada say goodbye. Kita merasa sangat dekat dengan seseorang tapi ketika berbeda pendapat kita berbicara seperti orang bicara diatas gunung. Nyaring banget. Kekanak kanakan. Percis waktu kita Balita. Semua harus ada tangisan kalau keinginan tidak terpenuhi. 


Padahal dalam hidup ini komunikasi orang dewasa tidak melulu menggunakan bahasa verbal. Komunikasi non verbal juga sama kuatnya. Apalagi bagi orang yang sudah menjalin hubungan sekian lama. Tidak diperlukan lagi bahasa verbal. “ Tidak mengungkapkan adalah ungkapan itu sendiri. “ Diantara mereka sudah terbentuk komunikasi batin. Untuk mudah saling memaklumi dan memaafkan. Yang jadi masalah apabila hubungan itu masih bersifat berusaha memiliki. Maka perpisahan adalah menyakitkan. Seperti Balita kehilangan mainannya. Apapun alasan tidak penting lagi. Pasti tetap menyakitkan.


Dalam hidup ini apapun terjadi pasti untuk sebuah alasan. Orang bisa saja berubah kapanpun dan mereka pergi meninggalkan anda. Biarkan itu terjadi. Saat dia pergi, andapun akan berubah kearah yang mungkin lebih baik. Itu hanya bisa dimaknai bila anda hanya berfocus kepada hidup anda sendiri. Itu bukan antara anda dengan orang lain tetapi antara anda dengan Tuhan. Jadi biasa saja. Engga usah dibuat baper seakan harus seperti yang anda mau.  


Kunci bersikap dewasa dalam hidup ini, hanya satu. Jangan pernah merasa memiliki apapun. Hidup di dunia ini fana. Tidak ada yang abadi. Sadarilah itu. Maka anda akan bahagia. Menjadi orang merdeka lahir batin.  Dont say goodbye. Karena kita hanya berpisah dalam jarak phisk, namun hati kita tetap bersama. Paham ya sayang.


Godaan wanita..

 




Pada tahun 2011 saya sempat kenalan dengan wanita cantik. Dia menawarkan skema window dressing. Dia sanggup bayar saya berapapun. Asalkan saya bisa tutup bolong neraca perusahaan clientnya. Cara dia bicara memang terlibat cerdas. Kalau wanita cantik itu biasa saja. Tapi kalau cantik cerdas, nah itu luar biasa. Engga banyak pria bisa tahan godaan. Sebagai pemain di pasar uang. Saya sudah terlatih bertemu dengan banyak wanita cantik dan cerdas. Saya pemain soal wanita, bukan arranger. Jadi alarm bisnis saya cepat berbunyi. Ketika saya minta agar dia membuka informasi perusahaan yang akan dipoles itu. Dia menolak. Saya cepat lupakan dia.


Pada 2014, Edward Soeryajaya diatur bertemu oleh wanita catik itu bertemu dengan Presdir Dana Pensiun Pertamina, M Helmi Kamal Lubis. Dalam pertemuan itu, wanita itu meminta agar dana Pensiun Pertamina membeli saham SUGI. Singkat kata, kesepakatan bisnis pun terjadi. Helmi sepakat untuk menempatkan dana Dapen Pertamina sebesar Rp 601 miliar untuk membeli saham emiten bersandi SUGI lewat broker PT Millenium Danatama Sekuritas. Wanita ini hebat. Dia pemain. Dia tidak menempatkan diri sebagai Dirut.Tetapi sebagai Komut. Dia sudah siapkan dengan baik. Kalau terjadi apa apa dia bisa salahkan Dirut. Belakangan dia ganti nama perusahaan jadi, PT. Sinergi Millenium Sekuritas.


Tanggal 2 Juni 2017 uang hasil penjualan saham ke Pertamina digunakan untuk bayar utang ke Ortus Holding, Ltd.  PT. SUGI pemegang saham mayoritas adalah Edwar dan pemilik dari Ortus Holding, Ltd adalah juga Edward.  Selanjutnya saham SUGI dibiarkan jatuh. Karena uang penjualan saham sudah pindah ke ortus holding. Jadi modus penipuannya sederhana saja.  Modus seperti PT. Sugih Energy Tbk  ( SUGi)  oleh PT Millenium Danatama Sekuritas juga diterapkan pada PT Elnusa Tbk (ELSA), PT Kresna Graha Investasi Tbk (KREN), serta PT Hanson International Tbk (MYRX). Kehebatan PT Millenium Danatama Sekuritas bisa atur Dapen Pertamina melanggar  prosedur investasi mencapai Rp1,35 triliun.


Pihak kejaksaan bisa mencium operandi penipuannya. Itu berkat laporan BPK. Akhirnya wanita itu bersama tersangka lain pada tahun 2019 dijerat hukuman. Helmi telah di vonis oleh hakim MA selama 8 Tahun penjara, sedangkan Edward Soeryadjaja divonis selama 15 tahun penjara. Wanita itu sendiri buron. Pada Selasa 02 Maret 2021 pukul 21:30 WIB, Tim Tabur Kejaksaan Agung bersama Kejari Jakarta Pusat berhasil mengamankan terpidana tindak pidana korupsi atas nama Bety di Jalan Kemang 1D No. 15 B Gang Langgar, Kelurahan Bangka, Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan yang merupakan Daftar Pencarian Orang (DPO) Kejari Jakarta Pusat.


Lagi para pejabat itu mudah sekali lupa akan amanah ketika ketemu wanita cantik dan pintar. Pria kurang “piknik” dan kurang g gaul,  memang mudah sekali tergoda.


***

Irwandi Yusuf, cerdas dan militan. Kecerdasannya memungkinkan dia mendapat beasiswa ke College of Veterinary Medicine State University (Universitas Negeri Oregon), Amerika Serikat. Semasa muda dia juga aktifis GAM dengan jabatan Staf Khusus Komando Pusat Tentara GAM dari tahun 1998-2001. Pernah di penjara 8 tahun karena  aktifitasnya itu. Setelah reformasi dan pengakuan ACEH sebagai daerah khusus berbasis hukum Syariah, tahun 2007 dia terpilih sebagai Gubernur Aceh dua periode. 


Dukungan kepada Irwandi sangat luar biasa. Pada waktu pelantikan dia sebagai Gubernur yang hadir adalah  Duta Besar Inggris, Duta Besar Kanada, Duta Besar Finlandia, serta Wakil Duta Besar Amerika Serikat, perwakilan lembaga internasional, seperti Bank Dunia dan perwakilan dari Uni Eropa. Tentu juga dihadiri oleh tokoh politik Aceh yang ada di Jakarta seperti sejumlah anggota DPR-RI seperti Ferry Mursidan Baldan, Ahmad Farhan Hamid, serta Nasir Djamil.


Pada 5 juli 2018, di penghujung jabatannya sebagai Gubernur, dia dicokot KPK karena kasus penyalah gunaan dana otonomi daerah. Saat itu saya membayangkan. Betapa kerasnya dia berjuang untuk Aceh Merdeka. Betapa kerasnya dia ingin memakmurkan rakyat Aceh berbasis Syariah. Tapi dia sendiri tidak bisa keras dengan dirinya sendiri.  Ternyata penyebabnya adalah Fenny Setty Burase. Wanita cantik jelita. Bukan istri sah tetapi semacam istri simpanan atau selir. Semua tahu, celah korupsi itu datang dari keistimewaan Fenny dengan Irwandi. 


Di pengadilan Tipikor , Fenny bersaksi  dengan tampa berdosa membongkar borok Irwandi. Sebetulnya bukan hanya Irwandi. Itu juga terjadi pada Gatot Pudjo Nugroho , Gubernur Sumut yang juga kader PKS. Dia yang tadinya sederhana. Penuh bijaksana. Akhirnya tergelincir karena jatuh cinta kepada Evi Susanty dan menjadikan istri keduanya. Memang Evi jauh lebih cantik dan intelek daripada istri pertamanya Sutias Handayani. Namun akhirnya kisah, Gatot dan Evi keduanya pakai jaket orange.


Saya perhatikan, banyak kepala Daerah atau politisi tadinya orang baik dan dicintai rakyat. Setelah mereka berkuasa. Tetap konsisten dengan niatnya. Namun ketika mereka jatuh cinta kepada WIL, cinta itu begitu mudahnya mengubah persepsinya terhadap nilai nilai perjuangan yang sebelumya diperjuangkan dengan penuh konsitensi. Ketika mereka sadar itu adalah salah. Semua sudah terlambat. 


Pesan moral: Ketika anda sukses dalam karir, atau berharta banyak, bukan berarti anda juga sukses menguasai diri anda. Justru itu cobaan terberat semakin berat. Nah istri di rumahlah yang akan setia menjaga anda. Karenanya kebawelannya, kurang cantiknya, janganlah  cepat membuat anda baper sehingga anda melirik WIL. Tetaplah setia. Tetaplah hidup sederhana. Anda akan baik baik saja. Paham ya sayang.

Deng dan Carter...

 




Pada tanggal 29 Januari 1979, Deng Xiaoping, wakil perdana menteri Tiongkok, bertemu dengan Presiden Jimmy Carter. Ini lawatan pertama kali pejabat tinggi China ke AS sejak perang dingin. Saat itu Deng terkesan dengan sikap Carter yang sangat humanis. Tidak nampak kesan dia sebagai presiden adikuasa. Pemenang perang dunia kedua. Saat itu Carter berpesan yang intinya. “ AS milik dunia. Kemajuan sains dan produktifitas AS adalah pesan bagi terbentuknya tatanan dunia baru yang lebih sejahtera  dan damai. Kerjasama adalah kata kuncinya. Jadilah bagian dari AS. Siapapun yang memahami AS maka dia adalah bagian perubahan dunia yang lebih baik “ 


Setelah itu, bersama-sama mereka menandatangani perjanjian baru yang bersejarah yang membalikkan dekade penentangan AS terhadap Republik Rakyat Tiongkok. Deng kembali ke China. Dia malakukan perjalanan di pesisir timur China. Deng berpidato, “ belajarlah dari AS soal bagaimana berproduksi, berinovasi, dan menghargai sains. Jadilah bagian dari spirit AS untuk China lebih baik. Jangan menengok kebelakang. Liatlah kedepan. Kita harus bangkit dengan nilai nilai China baru. Lupakan dikotomi politik dan suku diantara kalian. Jadilah petarung membela kehormatan untuk keluarga, sahabat dan negara.” (ringkasan dari buku, The Governance of China oleh Xi Jinping)


Setelah pidato itu. Yang pertama kali Deng reformasi adalah sistem pendidikan. Metode hapalah dibuang ke krangjang sampah.  Diganti dengan pemahaman lateral. China mengirim siswa ke luar negeri terutama AS paling banyak di dunia. SDM itulah yang kelak menjadi mesin pertumbuhan China untuk bersaing dikancah dunia. Sekian dekade setelah pidato Deng itu, China memang terbukti bisa bangkit dengan nilai nilai baru. China menjadi terhormat karena kekuatan ekonominya, bukan karena idiologi atau agama. Saat sekarang. Di tengah kemajuan yang spektakuler China dibidang ekonomi dan Sains. China mengundang dunia untuk menjadi bagian dari kemajuan China.


“ Anda yang etnis China, yang mempunyai darah China dimana saja berada harus bangga menjadi bagian dari kemajuan China sekarang. Dan siapa saja yang memahami budaya China, juga adalah bagian dari China”  Itu adalah pesan perdamaian. China tidak hendak mengajak orang pindah warga negara. Tidak hendak menguasai dunia seperti AS. China hanya terinspirasi akan kehebatan Carter memotivasi Deng, dan akhirnya bisa melahirkan sebuah reformasi konprehensif mengantarkan China ke Golden Gate. 


Semua kembali kepada kita. Apakah kita mau belajar di masa kini dari kemajuan orang lain, ataukah kita tetap bebal belajar dari masa lalu kejayaan khilafah , sambil berfantasi.

Al Quran dan Sains soal terciptanya semesta.

  “ Aku kehilangan paham.  Mengapa orang bersusah payah untuk mengimani Allah. Tinggal percaya saja, selesai. Masuk sorga. “ Kata Sukri wakt...