Tuesday, May 21, 2019

Jokowi menang!



Hasil Rekap Nasional telah memutuskan bahwa pemenang Pemilu 2019 untuk Pilpres adalah pasangan Jokowidodo- Ma’ruf Amin, itu sesuai dengan keputusan No. 987.  Pasangan calon nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin mendapat suara 55,50%  dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mendapat suara 44,50 %.Maka berakhir sudahlah spekulasi siapa yang menang secara syah dan konstitutional. Mau bilang apa lagi ? Telah berlaku takdir dari Tuhan untuk seorang Jokowi kembali memimpin Indonesia, dengan dibantu oleh wakilnya dari kalangan ulama, Ma’ruf Amin. Apapun itu, maka kehendak Tuhan jua yang berlaku. Bagaimanapun perjuangan Prabowo-sandi bersama koalisinya, dan begitu banyak doa dipanjatkan, maka yang terjadi, terjadilah. Kita semua harus menerima dengan keimanan. 

Proses untuk menjadi No 1 di negeri ini tidak mudah. Anggaran yang digelontorkan oleh APBN mencapai Rp. 25 triliun dengan petugas TPS mencapai hampir 7 juta orang, dan dilakukan serentak untuk Legislatif ( DPR/DPRD-I dan DPRD-II, DPD, dan Presiden.  Ini pekerjaan maha besar dan rumit. Melibatkan partisipasi rakyat mencapai 80% lebih atau 154.257.601 pemili syah dan dilakukan sehari selesai. Mungkin yang bisa menyaingi indonesia hanyalah India namun india pemilu berlangsung 1 bulan. Yang hebatnya, Indonsia mampu memastikan setiap warga negara mendapatkan haknya untuk berpartisipasi dalam pemilu.  Sejumlah pemilih itu termasuk kaum disabilitas penyakit mental. Menurut pengamat asing, ini cermin dari keseriusan negara dalam mengumpulkan orang-orang dengan disabilitas mental dan memulihkan mereka hingga siap memberikan suara untuk menentukan masa depan bangsa. Sistem pemilu yang inklusif tersebut patut dicontoh oleh negara-negara lain.

Pemantau pemilu diikuti oleh 35 perwakilan dari lembaga penyelenggara pemilu di berbagai negara, termasuk Afghanistan, Bhutan, Malaysia, Rusia, Pakistan, dan Sri Lanka. Selain itu, ratusan pemantau dari kedutaan besar asing di Indonesia, lembaga non-pemerintah internasional dan dalam negeri, media massa asing dan nasional, serta kementerian/lembaga, dan perguruan tinggi juga turut berpartisipasi dalam kegiatan tersebut. Para delegasi diajak ke beberapa tempat pemungutan suara (TPS) pada 17 April dan menyaksikan jalannya proses pemungutan serta penghitungan suara. TPS di lembaga permasyarakatan, perumahan kumuh, area padat penduduk dan permukiman elit menjadi tujuan yang akan disambangi para pemantau.

Hujan pujian dari lembaga pemantau terhadap pemilu di Indonesia sangat luar biasa. Pemantau pemilu dari Rusia, Veronica memuji Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang dinilai sukses menjalankan Pemilu 2019 dengan transparan, dalam Konferensi Pers Election Visit Program, Indonesia Concurrent Election di Hotel Ritz Carlton Jakarta, Rabu (17/4). Menurutnya, penghitungan suara secara terbuka itu merupakan contoh yang baik untuk menjaga suara rakyat benar-benar dihitung. Sebab, seluruh masyarakat dapat mengamati proses penghitungan suara. 

Ya. Pemilu kali ini tidak ada rekayasa untuk menentukan siapa menang. Tetapi benar benar proses pemilu yang kredibel dan transparan. Semua ditujukan bukan hanya menempatkan seseorang di istana tapi yang lebih penting adalah menjaga kehormatan bangsa dan negara di mata dunia. Bahwa kita bangsa beradab dan tahu menghargai sebuah proses demokrasi dengan benar. Kepada Pak Prabowo dan Sandiaga Uno, tidak perlu berkecil hati. Pemilu ini bukanlah segala galanya. Ini hanyalah kegiatan rutin lima tahun sekali. Posisi Gerindra bersama koalisi akan tetap menjadi asset nasional untuk mengawal kepemimpinan Jokowi agar sesuai dengan amanah rakyat. Tidak harus semua jadi presiden, tentu harus ada yang jadi rakyat. Bukan besar kecil jabatan seseorang yang jadi ukuran tapi manfaatnya di hadapan Tuhan. Tetaplah besarkan hati untuk senantiasa bersyukur. 





Saturday, May 18, 2019

Belajar dari kemenangan Assad dalam Pemilu



Pada musim panas 2015, Presiden Suriah Bashar Assad  sudah hopeless. Empat setengah tahun dalam perang saudara Suriah, pasukan kelelahan; tentaranya mundur dihampir setiap front di bawah tekanan dari pemberontak. Pada saat itu, dia hampir tidak menguasai seperempat wilayah negara. Bayang bayang kejatuhan di depan mata. Satu-satunya jalan keluar yang bisa dipikirkannya adalah beralih ke teman lamanya, Presiden Rusia Vladimir Putin. Putin menyetujui permintaannya, mengirim dua skuadron pesawat tempur Rusia ke pangkalan angkatan udara Khmeimim di Suriah barat laut pada bulan September. Kehadiran  dua skuadron pesawat tempur ini membalikkan arah perang dan menyelamatkan rezim Assad.

Keterliibatan Rusia disaat kedua belah pihak sudah benar-benar kelelahan. Oleh karena itu, jumlah pesawat yang relatif kecil sudah cukup untuk mengatasi perang yang tidak seimbang itu. Rusia mulai menggunakan pesawatnya secara sistematis dalam serangan tanpa pandang bulu, pemboman merata di daerah yang dikuasai pemberontak. Pilot Putin tidak mengindahkan masalah hukum atau hak asasi manusia. Rusia tidak ada urusanya dengan pengadilan HAM di Bassel. Karena pasukan Putin dibawah komando dari pemerintah Suriah. Ini masalah dalam negeri dan pemberontak telah serius ingin menjatuhkan pemerintah yang terpilih secara demokratis. Hukum harus tegak.

Rusia tidak terganggu oleh Konvensi Jenewa atau oleh tweet protes masyarakat internasional. Mereka menghancurkan segala yang menghalangi rezim dan secara bertahap mengembalikan kendali Assad terhadap negara itu, dengan mengorbankan nyawa ratusan ribu warga sipil Suriah. Pada bulan Desember 2016, kota terbesar kedua di Suriah, Aleppo, jatuh di bawah tekanan pemboman. Pada musim panas 2018, organisasi pemberontak di sisi Suriah dari perbatasan dengan Israel di Dataran Tinggi Golan juga menyerah.

Assad sekarang secara efektif mengendalikan sekitar 70 persen wilayah Suriah, di daerah yang mencakup sebagian besar pusat populasi terbesar. Pemberontak memiliki satu benteng kunci yang tersisa, sebuah kantong di daerah Idlib di utara negara itu, antara Aleppo dan perbatasan Turki. Suriah Timur Laut dikendalikan oleh pasukan Kurdi tetapi kehadiran mereka tidak significant terhadap pemerintahan Assad.Disamping itu berkah yang diterima Assad adalah kampanye yang dilakukan oleh Amerika Serikat, melawan ISIS. Amerika mengumumkan pembentukan koalisi internasional untuk melawan ISIS pada musim panas 2014, setelah serangkaian eksekusi mengejutkan para sandera asing oleh para pejuang organisasi itu.

Amerika, dengan cara sistematis khas mereka, menghancurkan ISIS hingga berkeping-keping melalui puluhan ribu serangan udara. Hilangnya ISIS secara bertahap dan organisasi yang terhubung dengan Al Qaeda memungkinkan rezim untuk pulih. Rusia, sementara itu, memfokuskan sebagian besar serangan udara di daerah-daerah yang dikuasai oleh kelompok pemberontak lainnya, dengan menyatakan bahwa mereka melakukan misi perang internasional melawan teroris. Berkah berikutnya adalah dengan adanya dukungan dari Iran. Disaat Suriah banyak kehilangan prajurit terlatih akibat perang. puluhan ribu pejuang milisi Syiah - Hizbullah dari Libanon dan milisi dari Irak, Afghanistan dan Pakistan berdatangan. Para pejuang Syiah, disponsori oleh Iran, menjadi ujung tombak perlawanan Suriah menghadapi pemberontak, melengkapi tekanan Rusia pada para pemberontak dari udara.

Pada awal 2019, setelah delapan tahun perang saudara yang mematikan, Assad dapat tidur nyaman lagi. Perang tidak sepenuhnya berakhir tetapi tampaknya seolah ancaman langsung terhadap rezim telah berkurang secara signifikan. Situasi vis-à-vis kantong Idlib relatif statis dan saat ini tidak ada gesekan militer yang berkelanjutan dan langsung dengan Kurdi. Berbagai kelompok pemberontak, termasuk beberapa yang terkait dengan ISIS, masih melakukan serangan teror di daerah-daerah yang dikendalikan oleh rezim, tetapi pada tingkat yang jauh lebih rendah daripada selama puncak perang.

Damaskus relatif aman. Rezim Arab - termasuk UEA - memperbarui hubungan diplomatik mereka dengan Suriah dan membuka kedutaan besar di Damaskus. Perwakilan pemerintah Suriah kembali disambut dengan hangat di berbagai ibu kota, di antaranya Teheran, Moskow, dan Ankara. Pembunuh massal terbesar abad ke-21 yang dilakukan rezim Suriah dalam menghadapi pemberontak tidak dianggap sebagai pelangaran HAM International. Tidak hanya itu - dia tetap berkuasa dan melanjutkan agendanya memimpin Suriah dari puing puing kehancuran. Rakyat Suriah belajar banyak dari perang saudara selama 8 tahun dengan korban tak terbilang. Andaikan tadinya mereka yang mayoritas tidak memilih diam atas provokasi oposisi minoritas untuk berontak atas kemenangan Assad dalam pemilu, mungkin Suriah tetap sorga  timur tengah sampai sekarang. Semua adalah pelajaran, bukan hanya bagi rakyat suriah tapi negara lain termasuk Indonesia.




Wednesday, May 15, 2019

Romantika politik Nusantara.

“ Jokowi bilang bahwa Indonesia memiliki peluang besar menjadi salah satu negara ekonomi terkuat ke-4 atau ke-5 di dunia pada tahun 2045. Apa kuncinya ? Jokowi yakin pengembangan ekonomi syariah akan membawa Indonesia menjadi salah satu negara dengan kekuatan ekonomi terkuat di dunia.” Kata teman, yang mengutip pidato Jokowi dari media digital. Mengapa Jokowi cenderung ke Islam belakangan ini ? katanya. Saya katakan dari dulu pemimpin kita adalah pemeluk agama islam. Berkali kali terjadi chaos negeri ini namun selalu dapat diselesaikan dengan damai. Itu karena pemimpinnya menerapkan ajaran islam dengan benar.  
Perjuangan pergerakan kemerdekaan yang dimotori oleh kaum terpelajar Islam. Bukan hanya Kolonial Belanda yang di tentang mereka, termasuk mental feodal kaum bangsawan juga ditentang mereka. Tapi mengapa sekarang ini seakan Islam terbelah ? katanya. “ Islam itu satu dan tidak akan terbelah. Hanya mungkin terjadi perbedaan pandangan. Perbedaan metodelogi cara berjuang dalam politik. Maklum karena Islam tidak punya platform yang baku soal politik. Dalam hal idiologi, bisa saja Islam lebih banyak kesesuaian dengan sosialis, komunis , nasionalis, monarkhi seperti di Brunei atau di Arab. Tentu bukan berarti Islam sama dengan idiologi. Islam  adalah ajaran tentang tauhid dan akhlak. Islam tidak mengajarkan politik tetapi islam menanamkan akhlak yang baik untuk orang bisa berpolitik. Mengapa ?  Islam adalah sebuah kompleks luas tujuan bersama yang bergerak sepanjang masa, didorong oleh semangat meninggikan kalimat Allah untuk Kebaikan, Kebenaran dan Keadilan. Makanya diperlukan kecerdasasan politik untuk mencapai tujuan bersama itu. 

Kemerdekaan kita sekarang lahir dari tiga gerakan pemikiran yang hebat. Satu, gerakan Darul Islam oleh seorang Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo. Yang sampai sekarang basis pengikutnya masih kuat di Aceh, Sulawesi, Jawa Barat. Kedua, gerakan Komunis oleh pemikiran seorang Samaoen, Musso. Yang kini ajarannya dinyatakan terlarang oleh UU. Ketiga. Nasionalisme dari pemikiran seorang Soekarno. Tetapi ketiga gerakan ini ter-inspirasi dari gerakan Sarekat Islam dari seorang HOS Tjokroaminoto.  Sementara Tjokroaminoto sendiri terinspirasi oleh paham pembaharuan islam dari KH Ahmad Dahlan ( Pendiri Muhammadiah)  dan Kh Hashim Ashari ( pendiri NU). Bahwa Islam bukan hanya urusan ritual tapi juga harus bertanggung jawab melakukan perubahan politik untuk tegaknya kalimah Allah. 

Sejarah mencatat, jejak pemikiran sampai Indonesia merdeka itu lahir dari tokoh yang pernah tinggal dalam satu rumah. Disebuah rumah di kota Surabaya yang kini dikenal Jalan Peneleh VII No. 29, Kecamatan Genteng. Empat orang pria muda ngekos di rumah ini. Pemilik rumah bukan orang biasa. Ia dalah tokoh pergerakan yang paling populer di era Kolonial Belanda. Ia adalah intelektual Islam dan ketua Sarekat Islam yang beranggota 2,5 juta orang. Tokoh itu bernama Hadji Oemar Said (HOS) Tjokroaminoto atau yang biasa disebut dengan Tjokroaminoto  Sementara pemuda yang ngekos itu bukan orang kaya. Mereka dari keluarga miskin. Mereka menempati bagian belakang rumah disekat menjadi 10 kamar kecil-kecil untuk tempat kos. Tjokroaminoto yang saat itu berusia 33 tahun tidak memiliki penghasilan lain, kecuali dari rumah kos yang dihuni 10 orang itu. Setiap orang membayar Rp 11. Istri Tjokro, Soeharsikin, yang mengurus keuangan mereka.

Diantara pemuda yang ngekos itu adalah Sukarno, Alimin, Musso, Suherman Kartosuwiryo, dan Soemaoen. Yang paling beruntung Muso dan Alimin karena mereka datang lebih awal. Sehingga menempati kamar yang agak luas. Sementara Soekarno yang datang belakangan tinggal diatas loteng yang sempit tanpa cahaya. Selama ngekos itu mereka sering mendengar diskusi antara Tjokro dengan tokoh nasional seperti KH Ahmad Dahlan, KH Hasyim Ashari, KH Mas Mansyur. Dari diskusi ini para pemuda itu tahu bagaimana menggunakan  politik sebagai alat mencapai kesejahteraan rakyat. Mereka belajar tentang bentuk-bentuk modern pergerakan seperti pengorganisasian massa dan perlunya menulis di media. Mereka juga belajar bagaimana berorasi mempengaruhi massa dari atas panggung. Setiap hari diantara mereka sering terlibat diskusi cerdas. Tentu mereka terinspirasi dari keluasan berpikir seorang Cokroaminoto, dan para tokoh yang ada ketika itu.

Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo.
Semua pemuda yang ngekos itu mendapatkan posisi istimewa bagi Tjokro. Mereka pemuda Cerdas dan bersemanat. Namun masing masing pemuda itu berbeda potensinya. Tjokro tahu betul itu. Misal, Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo muda mulai tertarik pada dunia pergerakan saat bersekolah di Nederlandsch Indische Artsen School atau biasa disebut Sekolah Dokter Jawa yang berlokasi di Surabaya pada 1923. Kartosoewirjo terjun ke politik, bergabung dengan Jong Java dan kemudian Jong Islamieten Bond. Walau basis gerakannya islam namun yang memotivasinya masuk dalam dunia politik adalah pamannya Marco Kartodikromo, yang beraliran kiri dan sosialisme. Kartosuwiryo jadikan asisten pribadi oleh Tjokro karena kecerdasannya.

Samaoen 
Ketika ngekos di rumah Tjokro usianya masih 14 tahun. Dia bekerja di perusahaan kereta Belanda. Dia terpengaruh dengan gerakan yang sedang di pimpin oleh Tjokro. Namun setahun tinggal di rumah Tjokro dia termotivasi oleh Henk Sneevliet tokoh komunis asal Belanda, membuat dia bergabung dengan Indische Sociaal-Democratische Vereeniging, organisasi sosial demokrat Hindia Belanda (ISDV) cabang Surabaya. Karena sibuk dalam pergerakan, dia terpaksa berhenti kerja di perusahan kereta dan pindah ke Semarang. Tiga tahun di Semarang atau tahun 1918, dia menjadi anggota dewan pimpinan di Sarekat Islam (SI). 

Belakangan dia bersama-sama dengan Alimin, Darsono, Musso, mewujudkan cita-cita Sneevliet untuk memperbesar dan memperkuat gerakan komunis di Hindia Belanda. SI tidak mempermasalahkan paham komunis itu menjadi alat berpolitik mencapai tujuan. Namun belakangan hubungan mereka dengan SI jadi renggang. Karena perbedaan metodelogi mencapai tujuan. SI lebih memilih jalan intelektual karena begitu islam mengajarkan cara berjuang. Sementara Komunis memilih jalan revolusi dengan aksi perang kelas. Pada 23 Mei 1920, Semaoen bersama Musso mengganti ISDV menjadi Partai Komunis Hindia. Tujuh bulan kemudian, namanya diubah menjadi Partai Komunis Indonesia dan Semaoen sebagai ketuanya. Setelah Indonesi merdeka. PKI di pimpin oleh Musso.

Soekarno.
Sukarno dilahirkan pada 6 Juni 1901 di Surabaya, agama Islam bukan sudut pandang utamanya terhadap dunia. Karena,ayahnya Raden Sukemi Sastrodihardjo, seorang guru, bukan penganut agama yang taat. Ibunya, Ida Ayu Nyoman Rai yang masuk Islam setelah menikah dengan Sukemi.Juga bukan penganut agama yang luas. Perkenalan Sukarno dengan Islam bermula setelah ia tamat dari sekolah Europese Lagera School di Mojokerto pada 1915. Ia kemudian memperoleh kesempatan melanjutkan studinya di Hogere Burger School (HBS) di Surabaya. Saat itu, Raden Soekemi menitipkan sang anak kepada kawannya Haji Oemar Said (HOS) Tjokroaminoto.

Kendati berteman dekat, Tjokroaminoto dan ayah Sukarno, Raden Soekemi Sosrodihardjo sedianya memiliki perbedaan strata sosial. Soekemi tetap memercayakan anaknya mengingat ketokohan Tjokro yang saat itu ternama sebagai orator ulung dan pemimpin Sarekat Islam (SI).Di Surabaya, Sukarno mulai ikut dalam pergerakan Islam dan lebih mengenal Islam melalui ceramah-ceramah pendiri Muhammadiyah, KH Ahmad Dahlan. Perkenalannya dengan KH Ahmad Dahlan ketika yang bersangkutan berceramah di dekat rumah Tjokroaminoto. Sukarno menuturkan, ia saat itu sedemikian terpukau dengan ceramah-ceramah KH Ahmad Dahlan. Setelah itu, setiap Dahlan berceramah, ia selalu ikut.

Bung Karno juga mengagumi kemampuan politik praktis dari Tjokroaminoto. Tjokro memang dikenal dengan kemampuannya berpidato, menulis, dan menggerakkan massa. Sebaliknya, Tjokoaminoto juga menyadari jiwa kepemimpinan Sukarno. Ia bahkan berani menaruh harapan terhadap Bung Karno untuk melanjutkan kepemimpinannya di SI. Tjokro juga mengizinkan Sukarno menikahi putrinya, Utari. Dari rumah di Gang Peneleh itu, Sukarno kemudian mengenal sejumlah tokoh SI, seperti Abdul Muis dan Haji Agus Salim. Dari Agus Salim, yang memang memiliki penguasaan Bahasa Arab, Sukarno juga mendalami Islam. Pembelajarannya terhadap Islam juga ditunjang diskusi dan bacaan.

Sukarno pun berkawan akrab dengan pelajar seumurannya, di antaranya Semaun, Kartosuwiryo, Alimin, Darsono dan Musso yang juga tinggal di rumah Tjokroaminoto. Selama tinggal di Gang Peneleh, para pelajar muda itu belajar tentang organisasi, politik, pidato, orasi, hingga pendalaman berbagai pemikiran, baik Islam maupun bukan Islam. Kesadarannya Sukarno tentang Islam kemudian berkembang sejalan dengan kesadaran terhadap sikap antikolonialisme. "Peran Tjokroaminoto dalam kesadaran ini jelas, yakni mengader para pelajar cerdas sebagai calon pemimpin masa depan. Dalam mengader, Tjokroaminoto tetap mengutamakan sentuhan Islam sebagaimana perannya sebagai tokoh SI.

Saat itu, SI terbilang sebagai organisasi yang paling tegas menyuarakan antipenjajahan. Sebelum berganti nama menjadi SI pada 1911, organisasi ini bernama Sarekat Dagang Islam (SDI) yang didirikan pada 1905. SDI adalah organisasi massa pertama Indonesia yang didirikan pada zaman kolonial. Salah satu tujuan pendiriannya, yakni melawan politik Belanda yang memberi keleluasaan terhadap pedagang asing. Hal ini memengaruhi semangat Islam yang menurut Sukarno sebagai sikap yang antikolonialisme dan penindasan. Sukarno dan rekan-rekannya saat itu telah bergabung sebagai kader muda SI. Di organisasi berbasis massa tersebut, Sukarno mengasah kemampuan berpolitik. Selama masa dewasa awal inilah, jiwa nasionalismenya semakin terbentuk.

Selain bergabung di SI, Sukarno muda juga tercatat aktif menulis di harian Oetoesan Hindia yang dikelola Tjokroaminoto. Kedekatannya dengan tokoh SI kembali terjalin ketika dia melanjutkan pendidikan di Technische Hoogeschool (sekarang Institut Teknologi Bandung) pada 1921. Semasa tinggal di rumah Tjokroaminoto, Sukarno muda bersentuhan pula dengan teori Marxisme di HBS Surabaya melalui gurunya C Hartogh. Sukarno juga aktif mengunjungi perpustakaan Freemason, tempat ayahnya berorganisasi. Di perpustakaan itu, Sukarno banyak  membaca buku filosofi, nasionalisme, Marxisme, dan Leninisme. Sukarno yang tergerak oleh Marxisme sempat mendaftarkan diri ke Indische Social-Democratische Vereeninging (ISDV) yang didirikan pada 1914. Semaun, rekan satu kos Sukarno yang kemudian dikenal sebagai pendiri Partai Komunis Indonesia (PKI) setelah Serikat Islam pecah, juga anggota ISDV.

Kian kemari, Sukarno sempat makin kuat kecenderungan komunis dan sosialisnya. Ia dirayu merengkuh internasionalisme yang dikampanyekan tokoh sosialis A Baars. Beruntung saat itu, Sukarno disadarkan tokoh SI, Abdul Muis, untuk kembali meyakini nasionalisme. Nasib Republik Indonesia bisa sangat berbeda bila Sukarno kebablasan meyakini internasionalisme saat itu. Kedekatannya dengan tokoh SI kembali terjalin ketika dia melanjutkan pendidikan di Technische Hoogeschool (sekarang Institut Teknologi Bandung) pada 1921. Di Bandung, Sukarno tinggal di rumah Haji Sanusi yang merupakan pengurus SI Bandung. Selama kuliah teknik sipil, dia mengenal tokoh lain, seperti dr Tjiptomangunkusumo, Douwes Dekker, Muhammad Natsir, dan Ahmad Hassan.  Dua nama terakhir merupakan tokoh Islam yang sering berseberangan ide dengan Sukarno.

Baik Hassan maupun Natsir sama-sama bercita-cita mendirikan negara Indonesia yang berdasarkan syariat Islam. Sementara itu, bagi Sukarno perihal agama dan negara sebaiknya dipisahkan. Pemikiran Sukarno ini terpengaruh ide modernisme Turki oleh Mustafa Kemal Pasha. Pandangan ini kemudian membuat Sukarno disebut sebagai kalangan Islam nasionalis. Bisa dikatakan juga pemikirannya lebih sekuler. Meskipun sering berseberangan pandangan dengan para ulama, hubungan Sukarno dengan mereka tetap baik. Salah satu contoh adalah hubungannya dengan HAMKA.

Bagaimanapun, sejarah mencatat masa-masa perkenalan Sukarno dengan SI dan Islam adalah masa-masa krusial yang membentuk cara pikir Sukarno. Ia menguatkan tekad sang proklamator soal nasionalisme Indonesia. Tekad yang digenggam erat Sukarno sepanjang hidupnya, tekad yang pada akhirnya berujung kemerdekaan. Dari Tjokro lah Soekarno memahami hakikat islam. Bahwa agama Islam adalah agama yang mengajarkan ide demokrasi, agama Islam merupakan dasar pokok bagi pendidikan moral dan intelektual, pemerintahan Hindia-Belanda tidak perlu campur tangan dalam bidang agama dan hendaknya tidak membuat diskriminasi antara agama-agama, serta rakyat perlu diberi kesempatan berpartisipasi dalam politik.  Ide kemerdekaan dan keislaman tersebut disampaikan persis saat Sukarno mula-mula berkenalan dengan Tjokro.  Di Peneleh, pada malam hari, Sukarno dan anak-anak muda yang menumpang berdebat dengan Tjokro soal politik dan perjuangan bangsa melawan penjajahan Belanda. Cara berpikir Tjokro itulah yang membuat anak murid nya punya pandangan berbeda cara mencapai kemerdekaan. Namun hakikatnya sama , yaitu melawan kezoliman kolonial Belanda

***

Perjuangan mengusir penjajah sudah berlangsung ratusan tahun namun selalu gagal menghadapi Belanda yang luasnya ba’ negeri liliput disembarang Benua bila di bandingkan luasnya Indonesia. Mengapa ? Karena perlawanan dengan phisik bukan dengan pikiran. Barulah setelah muncul Sarekat Islam, metodologi perjuangan tidak lagi kepentingan wilayah, agama, ras tetapi lebih universal. Apa itu? kebaikan, kebanaran dan keadilan. Lahirnya sarekat Islam terinspirasi oleh pemuda pelajar yang sekolah ke Makkah. Ia adalah KH Ahmad Dahlan pendiri Muhammadiyah dan KH Hashim Ashary, pendiri NU. Kedua tokoh ini kebetulan berguru kepada orang yang sama yaitu Syaikh Ahmad Khathib Al-Minangkabawi Rahimahullah. Ia adalah seorang ulama Indonesia asal Minangkabau. Ia lahir di Koto Tuo, Ampek Angkek, Kabupaten Agam, Sumatra Barat, yang ketika itu menjadi imam besar di Arab.

Walau kedua tokoh KH Ahmad Dahlan dan KH Hashim Ashary tidak terlibat langsung dalam politik menentang kolonial namun pemikiran mereka membuka cakrawala baru bagi kaum pergerakan Islam. Islam harus tampil bukan untuk merebut kekuasan mendirikan kerajaan seperti kesultan yang sudah ada di nusantara tetapi menegakan keadilan, kebanaran dan kebaikan. Politik hanya alat untuk mencapai itu. Dari cakrawala ini lahirlah semangat meninggikan kalimah Allah. Munculnya paham sosialis, komunis , nasionalis dikalangan kaum terpelajar Islam dalam Sarekat Islam, tidak dianggap sebagai melanggar aqidah. Karena itu hanya metodeloginya mencapai tujuan politik.

Makanya engga aneh bila HOS Tjokroaminoto bisa punya murid dibawah Sarekat Islam yang punya pandangan berbeda mencapai tujuannya. Soekarno memilih paham nasionalis. Karto Suwiryo memilih Negara Islam. Samaoen dan Musso memilih komunis. Padahal guru politik mereka sama. Ketika membentuk Dasar negera , KH Hasyim Ashari tampil menjadi katalisator semua golongan dan pandangan dengan memberikan dukungan kepada Soekarno tentang ide Pancasila. Dimana negara Indonesia itu diawali oleh Tuhan dengan tujuan akhirnya adalah keadilan sosial. Indonesia bukan komunis, bukan sosialis, bukan nasionalis, bukan kapitalis tapi bisa saja semuanya asalkan tidak bertentangan dengan nilai nilai agama. Nah namanya adalah Pancasila. Ia adalah hakikat Tuhan, dimana semua agama punya pandangan sama. Bagi Islam Pancasila adalah alat untuk tercapainya tujuan meninggikan kalimah Allah untuk kebaikan, kebenaran dan keadilan.

Namun setelah Indonesia merdeka, Kartosuwiryo dan musso menolak konsep Pancasila itu dengan melakukan pemberontakan. Kartosuwiryo membentuk apa yang disebut dengan DII/TII dan Musso bersama PKI melakukan pemberontakan di Madiun. Dan oleh Soekarno dihadapi dengan keras. Kedua sahabatnya yang pernah ngekos di rumah guru mereka akhirnya di hukum mati. Saya bisa merasakan suasan batin Soekarno ketika memerintahkan pasukan Siliwangi menangkap Kartosuwiryo dan memerintahkan Sudirman melumpuhkan pemberontakan PKI dibawah pimpinan Musso tahun 1948. Namun Soekarno harus menerima kenyataan bahwa amanah Pancasila harus dijaga, karena itu konsesus yang direstui kaum ulama yang tidak berpolitik. 

Ini juga pelajaran bahwa Kartosuwiryo ingin keluar dari Pancasila dengan mendirikan negera Islam di Aceh, Jawa barat dan Sulawesi. Ini paradox dengan fitrah Indonesia dan eksistensi Islam. Muso ingin keluar dari Pancasila dengan PKI nya. Kedua nya berhasil dibungkam oleh Soekarno. Kemudian Soekarno mencoba membangun front nasional yaitu nasakom. Nasionalis-agama- komunis. Ini juga paradox dengan Indonesia yang pluralis. Kartosuwiryo kalah karena Paradox dalam berjuang, Musso juga dan kesalahan ini di tiru juga oleh Soekarno dengan membentuk Nasakom. Padahal Pancasila itu menghilangkan Sekat idiologi dan agama, satu untuk semua. Dan Pancasila itu sebetulnya paswords : rahmatan lilalamin. Rahmat bagi semua. Itu pesan Tuhan. Apa ada yang sehebat Tuhan YME? Dan akhirnya Soekarno di jatuhkan oleh Soeharto. Belakangan Soeharto menjadikan Pancasila sebagai alat membungkam hak demokrasi rakyat. Ini juga paradox dengan Pancasila. Akhirya Soeharto di jatuhkan oleh gerakan reformasi.

Untuk kepentingan menjaga amanah Pancasila, negeri ini sudah teruji. Siapapun itu, entah golongan agama atau sekuler yang ingin menghancurkan NKRI dan merubah Pancasila akan selalu gagal. Karena selalu ada pemimpin yang tampil berani menjaga Pancasila. Jadi, siapapun, jangan pernah coba coba melakukan aksi inkonstitusional untuk mencapai tujuannya. Pasti gagal ! Mengapa ? Allah tidak ridho. paham bahwa kekuatan Indonesia itu ada pada Umat islam yang mayoritas. Mereka harus dijadikan kekuatan real lewat pendidikan akhlak dan SDM serta gerakan ekonomi umat. Jokowi yang berlatar belakang pengusaha, dan Ma’ruf Amin yang ulama, adalah pasangan ideal untuk mewujudkan itu. Tentu mereka belajar dari sejarah, bahwa Pancasila harus dibela sampai mati. Ini amanah Allah.

Tuesday, May 14, 2019

Sudahlah...

Pak Prabowo, Sandi, Amin Rais, Eggi sangat paham mereka bahwa dalam sistem demokrasi hak rakyat hanya sebatas memilih. Setelah proses berjalan maka selanjutnya yang menentukan adalah KPU. Siapa itu KPU ?, juga adalah wakil dari rakyat yang  dibentuk oleh DPR, yang bertangung jawab melaksanakan proses pemilu sesuai amanah konsitusi. Mereka juga paham, bahwa intervensi pihak lain yang men deligitimasi KPU adalah pelanggaran terhadap konsitutsi. Apapun itu hasilnya. Mereka juga paham bahwa aksi extraparlementer distrust terhadap KPU adalah tindakakan pelecehan terhadap konstitusi. Mereka juga paham bahwa kalau rakyat ditangkap itu tidak ada kaitannya dengan otoriterisme tapi murni penegakan hukum.

Mereka paham semua itu. Sangat paham. Karena mereka pemain dalam panggung politik. Mereka orang terpelajar soal politik.  Tetapi mengapa mereka terus membangun image bahwa pemilu berlangsung tidak jujur, yang secara otomatis distrust terhadap KPU. Karena mereka cari perhatian dari pemenang pemilu. Untuk apa ? karena  ingin mendapatkan belas kasihan politik terhadap ongkos yang sudah dikeluarkan. Dalam bentuk apa ? dalam bentuk apa saja. Bisa kompensasi jabatan di MPR dan DPR. Penghapusan kasus hukum yang sedang didera teman koalisi. Penghentikan kasus hukum yang melilit Sandi. Pemberian kompensasi dengan kebijakan menghentikan negosiasi dengan SWiss berkaitan Mutual Legal Asisgment (MLA) atas uang haram Rp. 7000 triliun.

Mereka paham sekali. Sangat paham. Mereka hanya inginkan agar kasus TPPI mega korupsi senilai Rp. 32 triliun atas nama Honggo Wendratno yang terhubung dengan nama Hashim di hentikan oleh POLRI atau dicabut kewenangan Polri mengusutnya. Mereka hanya ingin hutang Prabowo senilai Rp 14 triliun kepada 143 kreditor dapat di lunasi sebelum jatuh tempo tahun 2028. Mereka hanya inginkan agar HRS kasus yang melilitnya di SP3. Mereka inginkan agar kasus pencucian uang BN dihentikan oleh Polri. Mereka inginkan agar UU Ormas di cabut dan memberikan ruang kepada HTI untuk hidup lagi. Mereka inginkan agar Wagub DKI diberikan kepada Gerindra, bukan kepada PKS. Mereka berharap agar putra putri AR ada yang jadi Menteri.

Mereka sangat paham  sekali. Sangat paham bahwa rakyat awam dan kaum intelektual mabok agama mudah dijadikan kayu bakar agar api membesar. Tidak ada pesan agama sesungguhnya yang diperjuangkan. Ini semua berhubungan dengan syahwat dunia. Berhubungan dengan money dan money. Cari perhatian kedalam beresiko. Ditempuh cari perhatian keluar negri. Berharap agar para konglomerat financial yang memegang urang haram mereka dapat menggunakan akses politik AS dan Eropa menekan pemerintah Indonesia. Agar uang haram tetap aman dan mereka tetap bebas menikmati uang itu secara bebas selama hayat dikandung badan.

Mereka paham, sangat paham. Kemenangan adalah ketidak mungkinan namun target kompromi harus dicapai. Namun sampai detik ini, bukannya Jokowi tidak paham keinginan mereka. Tapi karena Jokowi tidak tahu bagaimana mengkhianati Hukum dan UU. Mengapa ? karena Jokowi tidak punya pengalaman melakukan konspirasi politik untuk kepentingan elite. Tidak paham memadamkan api dengan memukul kecuali menyiram dengan air. Para dosen, pegawai, rakyat kecil, emak emak yang jadi kayu bakar tidak akan diculik atau di bunuh tetapi dimandikan dengan air di lembaga pemasyarakatan agar mereka jadi orang sholeh. Kembali kepada ibu pertiwi dalam sebaik baiknya warga negara. Sudahlah..akhirilah membodohi rakyat.

Monday, May 06, 2019

Persepsi tentang puasa dan Tauhid.



Medio akhir tahun 90, Saya pernah ikut program healing di Ponpes di suatu desa di Banten. Saya harus melalui ritual puasa selama 41 hari. Saya hanya berbuka puasa dengan air putih dan nasi putih tanpa sayur. Setiap hari seusai sholat melakukan wiritan. Setiap tengah malam bangun untuk sholat tahajud tanpa tidur lagi sampai subuh. Setelah beberapa hari disana ada pengalaman yang menarik. Tengah malam seusai sholat tahajud saya melihat ustadz sedang duduk seperti orang bersemedi di masjid.

“ Saya perhatikan setiap malam kamu bangun dan melaksanakan ritual sholat. Sangat khusu. “ Terdengar suara. Tapi saya tidak tahu dari mana sumber suara itu. Ustadz nampak tersenyum ketika melihat saya kebingungan mencari sumber suara. “ Itu saya yang bicara. Saya menggunakan telepati bicara dengan kamu. Dengan bahasa ibumu“ Nampak wajahnya tersenyum. Langsung saya duduk menghadap dia.
“ Bagaimana anda bisa bicara dengan saya menggunakan bahasa ibu saya “ 
“ Persepsi saya tentang kamu bukanlah kamu seperti ujud mu.” 
“ Jadi apa ?
“ Gelombang pikiran, dan itu adalah energi. Makanya tidak sulit bagi saya masuk kedalam pikiran kamu, melalui gelombang itu.”
“ Bukankan energi manusia dibatasi oleh ruang dan waktu. Jadi bagaimana mungkin anda bisa masuk kedalam pikiran saya.”
“ Energi memang dibatasi ruang waktu tapi pikiran membebaskan itu.”
“ Pikiran apa ?
“ Tentang persepsi. Bahwa semua materi itu tidak ada. Yang ada hanya Tuhan.”
“ Lantas kita dan alam ini apa ?
“ Itu hanya visualisasi dari pikiran kita saja. “
“ Bagaimana dengan perasaan lapar, lelah, kecewa, dan senang, sakit, itu nyata ada dalam diri setiap manusia “
“ Itu manifestasi dari pikiran kita. 
“ Apa artinya itu semua? Bingung saya”
“ Semua yang ada disemesta ini tidak ada. Semua yang kita rasakan juga tidak ada.. 
‘ Tida ada ? Yang ada apa ? 
“ Yang ada hanyalah Tuhan. Tuhan memvisualkan semesta kepada kita agar kita mengagungkan Dia. Tuhan memanifestasikan pikiran lewat perasaan untuk kita mengagungkan Dia. Semua karena Dia. “
“ Oh…bagaimana dengan agama ?
“ Agama adalah kunci kamu memasuki gerbang keagungan itu dan menemukan rahasia tentang Tuhan.”
“ Caranya ?
“ Tiap agama punya cara yang diajarkan langsung oleh Tuhan melaui utusanNya.”
“ Untuk apa rahasia Tuhan ditemukan kalau toh pada akhir kita tidak ada.”
“ Untuk menunjukan Dia Maha Agung, tak terdefinisikan oleh apapun. Yang lain lenyap, bahkan kampung akhiratpun tidak kekal. Yang kekal hanya Tuhan, karena memang existensi Tuhan adalah Tuhan itu sendiri, bukan yang lain.

Setelah pembicaraan itu , sehabis sholat subuh saya lebih banyak tafakur tentang Tuhan. Lambat laun persepsi saya tentang Tuhan terbentuk. Bahwa tidak ada apapun di semesta ini selain Tuhan. Hanya Tuhan semata. Tanpa disadari saya tidak lagi merasa lapar bila makan sekali sehari. Yang lebih mencengangkan adalah saya bisa bangun tidur tepat waktu sesuai kehendak saya tanpa di bangunkan oleh alarm. Cukup saya berkata kepada diri saya “ Tuhan bangunkan saya jam 3 pagi.” Maka terjadilah.

Bagi kita orang yang terbiasa dekat dengan kebiasaan makan , rasanya ritual puasa mutih itu tidak akan mampu. Dan lagi terkesan menganiaya diri. Bahkan menurut ilmu kesehatan, itu tidak baik untuk tubuh. Tapi faktanya tidak ada  oang mati karena puasa putih. Bahkan banyak penyakit dapat disemubuhkan dari puasa itu. Umumya  orang yang berhasil puasa mutih, secara kebatinan orang itu lebih kuat, yang menurut orang awam terkesan magic. Hari ke 41 usai sudah ritual healing saya di Ponpes. Malamnya saya bermimpi entah darimana suara datang namun saya melihat cahaya dibalik suara itu “ Kehidupan dunia ini hanyalah main-main dan senda gurau belaka. Dan sesungguhnya disisi Tuhan kekal, disisi makhluk lenyap. Maka tidakkah kamu memahaminya ? jangan kuasai perasaan kamu karena kebencian, amarah, cinta, pujian, kepada manusia. Jangan kuasai pikiranmu karena sakit dan sehat. Jangan kuasai pikiranmu karena harta, jabatan dan kepintaran. Apapun yang terjadi dialam ini adalah cara Tuhan menampakan diriNya dan menyebut diriNya Maha Agung, penuh pengasih lagi Penyayang. Maka ikhlaslah selalu.

Teman saya beragama Budha ortodok pernah melakukan ritual puasa selama 7 hari 7 malam tanpa makan kecuali minum. Dia merasa nyaman dan tenang. Bila dia semedi, tubuh ringan seperti kapas. Makanya itu menjadi rutinitas baginya untuk menjaga tubuhnya tetap sehat dan pikiran serta batin juga sehat. Ada teman saya di Macao yang bisa menembus kayu tebal dengan kedua jarinya. Hanya sekali tekan, kayu tebal itu tembus. Kedua jarinya tetap seperti semula tanpa ada goresan. Saya perhatikan dia melakukan itu tanpa tenaga. Namun walau saya lakukan dengan tenaga tidak mungkin bisa melakukan hal yang sama dengan dia. Kekuatannya seperti magic. Menurutnya itu bukan magic. Tapi berkat latihan berpuluh tahun. Dia setiap hari latihan menggoreng pasir dengan menggunakan tangan sebagai sendok. Bertahun tahun itu dia lakukan. Berkali kali tanganya melepuh dengan rasa sangkit sangat. Namun dia ulang kembali setelah sembuh. Lama lama rasa sakit itu hilang. Saat itulah dia bisa menembus tembok tebal dengan dua jarinya.

Semua Agama punya ritual puasa. Puasa mutih ala kejawen, puasa ramadhan, puasa budha dan lain lain  adalah membunuh rasa lapar. Teman yang latihan berat menggoreng pasir dengan tangannya sebagai sendok adalah ritual membunuh rasa sakit. Kedua cara itu adalah suatu proses menghilangkan " rasa ". Apapun " rasa" itu kembali pada dirikita sendiri. Jeruk itu manis, tapi itu hanya dilidah. Lewat lidah "rasa manis " itu hilang. Kalau kita tidak ada lidah tentu tidak merasakan manis. Namun rasa manis itu tidak datang begitu saja tapi lewat proses berpikir melahirkan persepsi bahwa jeruk itu manis. Rasa manis itu tidak pada jeruk tapi pada diri kita sendiri. Jeruk tetaplah jeruk.  Nah , kalau kita bisa meng-eliminate "rasa " maka persepsi kita terhadap materi juga berubah. Otomatis nafsu sebagai pemicu timbulnya rasa lewat pikiran akan berkurang bahkan dengan latihan berat bisa hilang sama sekali. Dengan begitu, secara kejiwaan kita kuat. Kita tidak lagi terisolasi oleh nafsu dan pikiran yang mendorong ktia tergantung kepada materi dan lemah.

Ritual puasa yang diajarkan dalam islam pada intinya sebuah metodelogi untuk tujuan meraih taqwa. Taqwa itu adalah dekat kepada Allah. Mendekati Allah tentu tidak bisa dengan nafsu dan pikiran tapi dengan jiwa yang bebas dari ketergantunga terhadap materi. Bila kita bisa mencapai ini maka kita akan kuat secara lahir maupun batin. Kekuatan jiwa kita menuntun kita untuk tidak mendewakan materi dan menjauh dari kesenangan yang bisa menjebak nafsu dan pikiran kita menjadi lemah. Kalau berharta kita suka berbagi. Karena harta bukan apa yang didapat tapi apa yang diberi. Kalau miskin kita kuat dalam kesabaran, Karena hidup bukan apa yang dialami tapi bagaimana melewatinya. Kalau kita berkuasa, kita cenderung menjadi pelindung dan rendah hati daripada sombong. Kalau kita lemah kita cenderung berserah diri kepada Tuhan tanpa takut. KIta menjadi makhluk istimewa karena apapun yang terjadi baik bagi kita.

Ya puasa adalah ritual untuk membangun persepsi bahwa materi itu tidak ada. Semua di alam ini akan musnah dan lenyap kecuali Allah. Dan tentu membangun persepsi ini tidak bisa mengandalkan pikiran dan nafsu tapi keimanan. Bahasa keimanan adalah bahasa meniadakan diri kita dan semua yang ada kecuali Allah. Yang tahu kita puasa hanya Allah tapi manfaatnya kembali kepada kita sendiri. Kalau persepsi puasa kita benar maka apapun godaan tidak akan menggoyang keimanan kita. Engga perlu takut orang dagang makanan siang hari bolong. Selamat berpuasa, semoga kamu menjadi orang yang bertaqwa..

Sunday, May 05, 2019

Mindset Yahudi




Waktu di Canton fair, saya amprokan dengan Daniel. Dia masih tetap sehat dan bugar diusia diatas 70 tahun. Penampilannya tetap sederhana. Saya kali pertama mengenalnya waktu di Rotterdam. Tahun 2008 saya pernah tinggal di Swiss beberapa waktu lama. Kalau weekend saya selalu ke Rotterdam ditemani supir saya. Entah mengapa saya suka tinggal di Rotterdam. Ini kota kecil namun udaranya bersih sekali. Karena sebagian besar orang menggunakan sepeda sebagai alat transfortasi. Angkutan umum juga tersedia berupa kereta listrik yang membelah kota. Masyarakatnya sangat ramah dan tidak nampak terburu buru seperti Hong kong dan China.

Di kota ini saya berkenalan dengan Daniel yang menghabiskan usia pensiunnya sebagai banker di Utrecht. Dia yahudi tulen. Orangnya ramah. Daniel di masa tuanya tinggal sendirian karena anaknya tinggal di Amerika sebagai banker. Ia hidup senang walau hartanya banyak namun dia tidak beli kapal pesiar atau rumah berkamar puluhan. Apartemennya di Utrecht hanya berukuran 45 meter. Jadi hidupnya sangat efisien.

Mungkin termasuk Yahudi yang taat. Dia tidak makan babi, tidak minum alkohol dan tidak menyentuh wanita yang bukan muhrimnya walau itu sahabat dekatnya. Bahkan menurut cerita dia disunat. Mengapa saya tertarik menulis tentang sahabat saya ini ? karena pemikirannya termasuk Yahudi yang moderat. Jadi bukan Yahudi yang kolot. 

Di Hong Kong saya mengajaknya makan malam di Caffe & Bar di kawasan Wachai. Ikut bersama saya teman dari Malaysia. Kami melihat ada wanita bergerombol mendatangi Bar, salah satu teman saya nyeletuk “ mereka jauh datang dari negerinya, hanya untuk jadi PSK ilegal. Kalau bukan karena kemiskinan tidak mungkin mereka mau datang ke Hong Kong. Itu karena di negerinya Tuhan tidak hadir, walau mereka beragama.”

Saya tersenyum. 

“ Tuhan selalu hadir, kapan saja , dimana saja.” Kata Daniel. “ Jangan kamu lihat kemiskinan lantas kamu bilang Tuhan tidak hadir. Kamu lebih kafir dari Setan. Sejahat jahat setan, tidak pernah mengabaikan Tuhan. Tetap percaya kehadiran Tuhan dimana saja dan kapan saja.” sambungnya dengan tenang. 

“ Tapi kemiskinan itu karena pemerintah zolim. Hanya memberi kesempatan kepada orang kaya saja.” Kata teman saya. Saya tersenyum. Karena dia berdialogh dengan mitra saya dari Malaysia, memang muslim yang taat.

“ Tadi Tuhan kamu keluhkan tidak hadir, sekarang pemerintah kamu keluhkan zolim. Di kapala kamu hanya ada mengeluh. Semua disalahkan.” Kata Daniel tangkas. 

“ Saya tidak mengeluh, tapi saya bicara soal empati dan keadilan. “ mulai sewot teman saya.

“ Lantas kamu anggap Tuhan dan Pemerintah tidak punya empati dan keadilan. Hanya kamu yang peduli ? 

“ Saya hanya mengingatkan. Itu aja”

“ Ya mengingatkan cara bersikap yang salah. Karena itu kalau besok ada orang bicara keadilan untuk si miskin kamu jadi follower. Besok ada orang bicara Tuhan kamu jadi Follower. Ketahuilah, hidup bukan retorika tapi perbuatan. Karena dengan retorika, bisnis atas nama keadilan dan Tuhan bisa mendatangkan uang dan kekuasaan. Dan kamu jadi follower dari profesional yang menjual retorika itu. Itulah yang terjadi di negara yang mayoritas beragama. Mereka brengsek daripada kapitalis. “ Kata Daniel dengan santai.

“ Tuhan itu Maha Adil dan Maha bijaksana. Tidak ada orang dilahirkan untuk jadi miskin dan dizolimi. Namun karena manusia diberi Tuhan hak Free Will maka setiap manusia punya pilihan menentukan sendiri jalannya. Karenanya sorga dan neraka tercipta, Kaya miskin terbentuk. Business dan economy class tersedia. Justru keadilan Tuhan itu ada karena selalu di dunia ini berpasangan. Setiap pilihan berkaitan dengan Mental kita sendiri.

Kami, yahudi mengejar harta namun tidak menumpuk harta non Produktif. 90% elite terkaya di dunia sekarang adalah orang Yahudi. Padahal kami minoritas. Tetapi istana dan rumah termewah didunia adalah milik orang islam seperi Raja Arab, dan Brunei. Emas terbanyak di miliki orang islam tapi penguasaan saham di bursa adalah Yahudi. Tempat ibadah terbanyak dimiliki orang Islam tapi penguasaan saham di perusahaan mulinasional adalah Yahudi. Ini soal pilihan.

Kami tidak hidup dalam simbol material: dalam bentuk harta, istana, kendaraan rubicon, lamborgini, alphard atau apalah dan tidak juga tempat ibadah bertebaran dimana mana. Tapi dalam bentuk seni berbagi dengan cara smart. Penguasaan saham lewat bursa memberikan kesempatan orang yang punya effort mentunaikan fungsi sosial perusahaan. Penguasaan saham di perusahaan secara langsung, satu cara mengaktualkan ide berbagi secara intelektual dan spiritual.

Dengan seni berbagi itu walau kami tidak punya negeri yang dirahmati Tuhan seperti kalian, tapi kami menjadi mesin berkembangnya perabadan. Kelaparan, kemiskinan di planet bumi ini terjadi karena pilihan pribadi manusia sendiri. Mereka dididik dari kecil harus utamakan retorika agama, dan sorga lebih utama. Tapi anehnya ketika mereka kalah bersaing mereka salahkan Tuhan dan Pemerintah. Padahal ketika mereka sibuk mengisolasi dirinya dari luar agar suci dan bersih, orang lain berjuang mengembangkan iptek dan pasar. Pilihan berbeda, tentu hasil juga berbeda.

Jadi kalau kalian mencintai Tuhan dan ingin meng aktualkan Tuhan, maka jangan jadikan materi sebagai Tuhan. Karenanya jauhi barang mewah berlebihan, apapun itu dan berbagilah, tetapi lakukan itu dengan smart.

Saya mampu beli rumah mewah atau mobil mewah tapi itu memakan ongkos mahal. Hasilnya apa ? hanya di pandang dan dibanggakan. Useless. Lebih baik beli apartemen yang kecil dengan ongkos murah. Kalau ingin sekali kali merasakan tinggal di Istana kami bisa tinggal di hotel berkelas diamond lengkap dengan layanan limo. Kalau ingin melihat dunia lain, kami bisa liburan dengan pesawat layanan first class tanpa perlu beli private jet. “ Kata Daniel membuat teman saya dari Malaysia terdiam dan menyimak.

“Lantas untuk apa uang banyak ? 

“ Ya. jangan di tabung di bank. Itu cara idiot. Kamu bisa tempatkan di portfolio saham. Tanpa kerja kamu menikmati hasil kerja orang lain. Tanpa berlelah membangun usaha kamu memberikan kesempatan orang lapangan kerja. Lets money working for you. Tanpa disadari kamu juga memberikan bantuan bagi orang miskin dengan pajak yang dibayar oleh perusahaan yang sahamnya kamu punya. Dengan deviden yang kamu terima kamu bisa berbagi lewat pajak.

Berpuluh puluh tahun saya memburu uang akhirnya saya tidak butuh uang. Berpuluh tahun saya mengejar harta demi kehormatan akhirnya saya tidak butuh kehormatan. Mengapa ? time is money tapi faktanya justru kita tidak punya waktu disaat kita punya uang. Kita kumpulkan uang karena kawatir miskin. Tapi faktanya kita selalu kawatir harta berkurang. Jadi, intinya uang akan memenjarakan kebebasan kita kalau kita maknai uang adalah segala galanya. Tetapi kalau kita maknai uang hanyalah alat maka kita bisa menikmati hidup tanpa diperbudak uang. Tanpa kawatir menebarkan kesempatan kepada orang lain untuk berkembang,  tanpa membuat kita bangkrut tentunya.

Hidup itu secure bukan karena financial resource tetapi karena financial freedom. “ Kata Daniel. Saya melirik teman saya dari Malaysia yang nampak tersenyum.


Persahabatan …?

  Sejak  minggu lalu, sejak saya membuat keputusan perubahan susunan Komisaris perusahaan, setiap hari email datang dari Yuni dengan nada pr...