Tuesday, August 28, 2018

Jokowi sang risk taker




Ketika Jokowi awal masuk Istana, terjadi pembicaraan santai antara saya dengan teman teman di Hong Kong Financial Club. Maklum karena saya berbicara dengan teman teman analis ekonomi investment banker yang terbiasa membaca data ekonomi, pembicaraan jadinya lebih future analis dari sisi praktisi.  Saya memang terbiasa memancing profesional untuk bersemangat mempertahankan argumentasinya. Apa yang akan dilakukan Jokowi setelah menang pemilu ? tanya saya. Salah satu mereka berkata kepada saya, fundamental ekonomi Indonesia yang diwarisi Jokowi sangat buruk. Porsi manufaktur terhadap PDB drop tinggal 21%. Padahal awal SBY  berkuasa atau tahun 2004, porsi industri 28%. Artinya 10 tahun Indonesia dibawah kekuasaan SBY terjadi de-industrialisasi. 

Walau deindustrialisasi terjadi ekonomi tetap tumbuh. Kata saya memancing.  Ya benar. Kata mereka. Memang selama dua periode pemerintahannya pertumbuhan ekonomi rata rata menyentuh 6%. Kondisi ekonomi global yang moncer dan melambungnya harga komoditas dunia. Saat periode itu, daya beli masyarakat cukup bagus. Tapi mulai turun 4,9% pada 2009 yang merupakan dampak dari krisis global yang terjadi pada tahun 2008. Tapi daya dorong ekonomi terus terjadi karena SBY mampu meningkatkan daya beli masyarakat lewat kebijakan subsidi energi dan ekspansi sosial besar besaran. Termasuk Bantuan Tunai langsung.  Jadi kalau SBY mengorbankan industri karena dia lebih focus kepada kebijakan pragmatis agar daya beli masyarakat terus meningkat.  Tapi Jokowi tidak bisa lagi melakukan hal yang sama seperti SBY lakukan. Keuangan negara dalam keadaan minus yang diwarisinya

Mengapa? Penerimaan negara dikurangi belanja dalam posisi negatif sebelum dikurangi biaya bunga dan cicilan utang. Kata salah satu mereka. Jadi gimana ? kas negatif, prospek revenue suram karena harga komoditas pertanian drop. Mereka malah bilang ke saya “ Kami tidak paham bagaimana solusinya. Kami hanya analis. Dari sisi pengusaha gimana  pendapat anda ? tanya mereka. Nah saya balik ditanya. Sumber masalah kan karena Indonesia tergantung dengan bisnis bahan baku tanpa nilai tambah. Ya Industri harus dipacu bangkit. Tidak bisa lagi dibiarkan tumbuh karena pasar tapi harus tumbuh by design. Artinya harus ada kebijakan keras agar industri tumbuh. Pada waktu bersamaan Jokowi harus memangkas biaya sosial agar pemerintah punya ruang fiskal untuk ekspasi ke sektor real. Apakah Jokowi berani? itu ongkos politiknya mahal sekali. Akan terjadi goncangan besar. Apalagi rakyat indonesia sudah terbiasa sejak Soeharti di subsidi. Kata mereka. Saya terdiam.

Tahun 2015 sampai dengan tahun 2017 pemerintah mengeluarkan 16 paket kebijakan untuk stimulus industri. Apa dampaknya ? Pertumbuhan tidak langsung terjadi. Malah menimbulkan protes negara lain. Dalam forum International , selalu pihak negara asing mempertanyakan sikap Indonesia yang melarang ekspor mineral. Terutama Jepang, China, Korea dan Amerika. Maklum negara negara ini sangat terpukul akibat adanya UU Minerba. Banyak industri downstream Minerba mereka yang terancam gulung tikar akibat kebijakan tersebut. Juga pihak asing protes di WTO karena Indonesia menerapkan pajak ekspor terhadap CPO , akibatnya banyak industri downstream CPO di Thailand, China, Korea, Jepang yang kurang pasokan. Maklum Indonesia penghasil CPO nomor dua dunia. Sementara Malaysia, CPO nya lebih banyak di gunakan untuk industri downstream mereka sendiri. 

Pihak asing juga protes akan sikap Indonesia yang terlalu keras membatasi izin penangkapan ikan bagi asing dan yang lebih menyulitkan lagi bahwa izin penangkapan ikan harus disertai dengan industri pengolahan ikan dalam negeri. Artinya ikan hanya bisa di ekspor apabila di olah dalam negeri dan di ekspor dari pelabuhan Indonesia. Kebijakan tersebut dilaksanakan dengan konsisten. Dampaknya memang pada awalnya menyulitkan Business pertambangan dan otomatis penerimaan Devisa dari ekspor Minerba menjadi anjlok, CPO anjlok, ikan juga anjlok. Namun berlalunya waktu pihak asing dapat memahami sikap Indonesia. Apalagi Jokowi tidak bermaksud melarang pihak asing memanfaatkan SDA Indonesia tapi justru memberi peluang bagi asing untuk membangun industri pengolahan dalam negeri.

Agar kebijakan dalam negeri dan aturan International terjadi keseimbangan maka Indonesia menyediakan Kawasan Ekonomi Khusus ( KEK ) yang saat sekarang ada 13 KEK. Pada KEK ini Pemerintah memberikan keringanan pajak penghasilan, penjualan, bea impor. Yang tarifnya bisa lebih rendah 50 persen dari pajak yang ada di luar KEK. Saat sekarang geliat investasi di KEK sangat pesat karena kebutuhan industri untuk mendekati bahan Baku dan kepastian suplai bahan baku dan tentu yang tak kurang menarik adalah pajak sangat murah, bahkan termurah di dunia. Ya uang tidak mengenal nasionalisme dan kalau banyak investor asing datang ke Indonesia maka itu hanya motive Business untuk meningkatkan harta mereka lewat laba. Dan tentu Indonesia akan mendapatkan manfaat besar dengan tersedianya lapangan kerja serta terbukanya peluang bisnis dalam negeri bagi siapa saja yang pandai memanfaatkan kehadiran KEK ini…

Sekali lagi kita liat bagaimana jokowi bersikap bahwa memang kebijaksanaannya mengandung resiko namun karena niat baik maka semua dapat dijelaskan kepada siapapun, dan akhirnya semua mendukung. Niat baik selalu di ridhoi Tuhan dan selalu berhasil walau memang mencapainya tidak mudah.

Tuesday, August 21, 2018

Jokowi sang inspirasional


Ketika Jokowi terpilih sebagai Presiden, seorang teman dari Singapore berkata kepada saya bahwa Jokowi adalah hadiah terindah dari Tuhan kepada rakyat Indonesia. Seakan penantian panjang sejak Indonesia merdeka akhirnya datang juga janji Tuhan untuk menjadikan Kemerdekaan itu adalah Rahmat Tuhan. Betapa tidak ? Jokowi tidak tumbuh dan berkembang dari kekuasaan politik dan patron. Dia juga bukan dari kalangan militer. Juga buka dari pengusaha yang sangat punya akses kepada kekuasaan. Pun bukan dari kalangan ulama yang berpolitik. Jokowi lahir dari tengah tengah masyarakat yang tidak hidup dari orang gajian. Bukan pengusaha yang punya akses kepada proyek APBN atau APBD. Dia adalah pengusaha kreatif yang harus berkompetisi di pasar agar unggul. Yang harus kreatif mendapatkan sumber modal agar bisa berkembang. Yang harus menjaga kepercayaan agar bertumbuh karena waktu. 

Dalam proses perjalanan hidup seperti itulah Jokowi hadir ditengah tengah masyarakat kebanyakan. Maklum karena dia bukan kelas pengusaha yang dekat dengan kekuasaan dan dimanjakan dengan banyak fasilitas negara. Dari keadaan seperti itulah muncul jiwa kepemimpinannya. Mengapa ? Karena “Kepemimpinan” selalu berkaitan dengan kualitas-kualitas tinggi dalam moral dan karakter. Kualitas-kualitas, seperti visionary, empowering, authentic, resonant, heroic, transformational, dan puluhan ciri lain. Hal itu adalah hasil tempaan yang lama dan penuh jerih payah melalui keterlibatan penuh dedikasi di dalam komunitas yang melahirkan nature kepemimpinan itu. Maka, kepemimpinan juga dilekatkan dengan ide-ide dan perbuatan-perbuatan besar dan cinta besar yang membawa perubahan, sekalipun harus lama bertekun, bergerak melawan arus, dan tak jarang berkorban untuk para pengikutnya.

Ketika menjabat Walikota pada periode pertama. Dia menerima gaji sebagai walikota namun tidak untuk pribadinya. Dia mendapatkan anggaran untuk fasilitas kedinasannya namun dia tidak membeli mobil mewah. Ketika para pemimpin lebih senang berada dikantor mendengar laporan dari bawahannya namun dia mendengar langsung dari rakyat dan kemudian bersikap untuk memaksa bawahannya bekerja efektif untuk rakyat. Ketika kebanyakan pemimpin memanifulasi angka kemiskinan rakyatnya dengan menetapkan criteria miskin sesuai standard statistic, Jokowi menetapkan garis kemiskinan berdasarkan apa yang dilihatnya langsung di lapangan. Maka jadilah Solo sebagai kota dengan tingkat kemiskinan yang tinggi. Ia tidak peduli bila karena itu citranya rusak. Tapi dengan itu membuat dia terpacu untuk memaksa dirinya dan bawahannya agar bekerja lebih keras untuk rakyat. Program sekolah gratis dan kesehatan gratis dicanangkannya lewat system yang sehingga memudahkan rakyat mengaksesnya.

Makanya sukses Jokowi para periode pertama sebagai Walikota, membuat kagum elite politik. Tahun 2010 Pillkada Surakarta, Pasangan Joko Widodo-FX Hadi Rudyatmo diusung oleh PDI Perjuangan, dan mendapat dukungan penuh dari PKS, Partai Amanat Nasional (PAN), serta Partai Damai Sejahtera. Hasilnya menang mutlak karena suara diperolehnya diatas 50%. Belum usai masa jabatannya di periode kedua itu, Jokowi diminta PDIP untuk bertarung memperebutkan kursi nomor 1 di DKI. Proses itu dilaluinya dengan sabar dan tekun tanpa terpancing untuk ikut arus kampanye hitam. Tidak juga terpancing ikut beriklan di TV secara besar besara. Tidak juga menampilkan wajahnya di billboard kota. Mengapa? karena baginya kekuasaan itu adalah milik ALlah dan kalau Allah berkehendak maka tidak ada bisa menghalanginya. Itu sebabnya dia hanya mengikuti proses Pilkada DKI dengan apa adanya.

Kalau sampai Jokowi terpilih sebagai Gubernur dan kemudian jadi Presiden Ri, itu bukanlah karena dia menggunakan ulama atau Dai agar memberikan endorsement bahwa dia muslim yang baik , yang sehingga orang banyak akan memilihnya karena alasan agama. Tetapi karena memang sifat kesederhanaan itu menjadi bagian dari akhlak sebagai muslim yang baik. Kesederhanaan Jokowi bukan berarti dia miskin. Sebelum menjabat walikota dia adalah pengusaha berkelas dunia dan selama karirnya tidak pernah menjadi pegawai tetap kecuali Karyawan magang. Uang berlebih yang didapatnya dari bisnis tidak digunakannya menumpuk dibank tapi digunakannya untuk meluaskan kesempatan orang lain mendapatkan pekerjaan. 

Sebagai pengusaha , memang dia sukses walau tak sekelas konglomerat. Namun harta yang dia punya dia gunakan untuk keperluan pribadinya selama menjabat sebagai walikota tanpa harus membebani APBD. Itu sebabnya harta pribadinya menurun setelah menjabat sebagai walikota. Sangat kontras dengan pejabat lain yang justru hartanya bertambah setelah mendapatkan kekuasaan. Jokowi tidak pernah berpikir bahwa kekuasaan adalah segala galanya. Baginya kekuasaan adalah tanggung jawab spiritual yang harus dipertanggung jawabkan tidak hanya kepada rakyat tapi juga kepada Tuhan.

Kesederhanan Jokowi bukanlah lipstick yang penuh rekayasa untuk sebuah pencitraan ala kapitalis. Kekuasaan adalah cobaan terberat bagi manusia dan hidup sederhana sebagai pemimpin memang juga bukan hal yang mudah. Namun bukan pula hal sulit dilakukan bila akhlak mulia bagian dari kehidupan seorang pemimpin.  Dengan kesederhanaan itu , tidak sulit baginya untuk  mengajarkan hal yang konstruktif kepada bawahannya agar emosi tetap terjadi secara positip, mengundang orang untuk mengambil langkah keyakinan melalui sepatah kata tentang apa yang mungkin , menciptakan sebuah inspirasi kolektif. 

Ini pelajaran mahal bagi siapa saja , terutama bagi Elite politik yang mengusung jargon Agama, nasionalis, sosialis.  Jangan lagi bermimpi bahwa partai besar akan membesarkan anda hingga pantas terpilih. Rakyat sudah bosan melihat gambar partai. Rakyat butuh pemimpin yang berhati mulia , yang dekat kepada rakyat dengan kesederhanaan bersikap dan berkata namun gagah berani membela kepentingan rakyat banyak; Yang memastikan orang kaya harus berbagi kepada yang lemah dan yang lemah terlindungi.  Sudah saatnya para pemimpin entah itu di executive, legislative, yudikative untuk bersama sama merubah attitude nya dari hidup kemaruk harta dengan segala trik atas nama rakyat menjadi hidup sederhana dengan kerja keras demi amanah untuk kesejahteraan rakyat banyak. 

Yakinlah, bila kepemimpinan Jokowi ini dapat menjadi inspirasi bagi para elite politik dalam meniti karir kepemimpinan maka hanya masalah waktu siapapun dia akan pantas untuk dipilih rakyat. Ingatlah sabda Rasul yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bahwa “Tidak bakal susah orang yang hidup sederhana." Bagaimanapun , negeri kita yang besar ini butuh banyak pemimpin disemua lini. Hiduplah sederhana karena itulah kekuatan sesungguhnya. BIla amal kebaikan dengan sikap rendah hati  disemai didunia maka buahnya akan didapat di akhirat, dan itu janji pasti dari Allah.

Sunday, August 19, 2018

Sikap tegas.


Negara sebesar indonesia ini perlu presiden yang tegas agar indonesia kuat dan utuh. Ada yang mengatakan bahwa Jokowi bukan tipe presiden yang tagas karena penampilannya tidak meyakinkan. Apalagi membiarkan Ormas radikal bersuara. Akan berbeda kalau presiden nya dari kalangan Militer. Tentu pasti tegas. Karenanya stikma dibangun bahwa untuk dapatkan presiden yang tegas maka harus dari militer. Benarkah ? saya tidak akan membahas lebih jauh soal pilihan militer atau sipil. Karena di era sekarang, dalam sistem demokrasi dikotomi sipil militer itu sudah tidak ada. Siapapun yang jadi Presiden dia harus tunduk dengan UU , aturan dan Hukum.

Orang tegas itu bukan harus dilihat dari cara dia mengambil keputusan, Integritas orang dilihat ketika dia membuat keputusan, bukan dilihat dari proses dia mengambil keputusan. Contoh, Jokowi yang nampak lemah dengan aksi demo, hujatan kebencian, itu bukan karena dia tidak tegas. Tetapi memang tidak ada dasar hukumnya Jokowi menindak orang melakukan aksi demo karena alasan politik, tidak ada alasan hukum Jokowi menindak orang karena hasutan kebencian. Tetapi apakah karena itu Jokowi jatuh. Apakah karena itu reputasi Jokowi jatuh? tidak. Tekanan darimanapun dia hadapi dengan sabar tanpa dia terpengaruh dan lemah karenanya.

Pada waktu bersamaan team Jokowi melakuan pendekatan politik ke DPR dan elite partai. Agar situasi yang berkembang dapat disikapi dengan aturan dan UU yang lebih efektif. Dan ketika UU ITE dan UU Ormas di revisi maka diapun bersikap tegas. Kalau ada orang masuk penjara karena UU ITE maka itulah konsekweni dari proses hukum. Ormas yang tidak sesuai dengan UU Ormas dibubarkan. Tekanan apapun karena UU itu , Jokowi tidak anggap serius lagi. Karena tidak ada keputusan yang bisa memuaskan semua orang. Apakah itu bukan otoriter ? Otoriter diktator jelas bukan, Tetapi otoriter konstitutional jelas Ya. Itulah sistem. Pemimpin yang baik adalah orang yang mampu melakukan kreatifitas namun dalam waktu bersamaan patuh terhadap standar aturan yang ada.

Memang kadang kala kita tidak mudah bersabar bila ada situasi yang berkembang merongrong kewibawaan dan integritas kita. Sehingga ingin segera betindak menghdapinya dengan keras. Pemimpin tidak boleh begitu. Apapun sikap orang lain, harus dihadapi dengan tenang. Karena menutup mulut orang bicara juga engga baik. Apalagi melarang orang bersikap politik. Demokrasi engga membangun peradaban dengan cara seperti itu. Setiap aksi pasti ada alasannya dan semua pemimpin harus bijak melihat situasi dan aksi itu. Kalau sudah jelas mengarah kepada ancaman atas kesatuan dan persatuan bangsa, maka keputusan tegas harus diambil. Jadi proses sampai mengambil keputusan tegas itu walau terkesan lemah, tidak konsisten, bukanlah lemah tetapi menunjukan kekuatan sejati sebagai pemain. Dan lagi kuat dalam kesabaran untuk sampai kapada ketegasan adalah sifat bijak. Karena sekali keputusan dibuat maka dia harus pastikan proses hukum harus jalan dan aturan harus tegak. Tidak ada lagi excuse karena alasan kemanusiaan atau politik. Itulah tegas yang seharusnya.

Monday, August 13, 2018

Bersikap dalam memilih


Orang tua saya mengajarkan saya “ Alun takilek la takalam.” Belum keliatan sudah terbaca. Artinya kalau kita beradapan dengan orang lain, kita harus punya sense melihat dari apa sikap dan perkataannya. Seorang datang melamar sebagai direktur Pemasaran. Saya sudah punya data tentang dia sebelumnya. Tentu sudah melwati proses rekrutmen yang ketat. Walau begitu hebat data dan rekomendasinya. Tidak otomatis membuat saya bersikap memilihnya. Begitu pula sebaliknya. Walau data tentang orang itu tanpa ada rekomendasi dari tempat asal dia kerja namun saya tidak berprasangka buruk. Ketika bertemu, saya akan coba bersikap santai tanpa ada jarak. Saya yakinkan pada dirinya bawa saya teman bicara yang enak.

Bagaimana anda meningkatkan penjualan? Itu pertanyaan awal saya setelah suasana akrab. Kalau dia menjawab lebih banyak retorika dan atas dasar pengalaman dia waktu bekerja ditempat sebelumnya serta menyalahkan kantornya yang lama, serta memuji idenya hebat. Maka saya tahu orang ini sedang membangun ide untuk memancing emosi saya agar percaya kepada dia. Saya tidak suka. Orang semacam ini akan mudah excuse dengan menyalahkan orang lain. Dia cenderung berkerja sendiri dengan egonya dan menolak efektifitas team. Tetapi kalau dia jawab, bahwa dia akan mengefektifkan team yang ada dengan mengevaluasi rencana pemasaran yang ada , dan kemudian akan membuat program kerja untuk saya setujui. Saya suka ini.

Pertanyaan berikutnya adalah apa obsesinya? Kalau dia jawab bahwa dia ingin meningkatkan penjualan sekian persen pertahun dengan program kampanye yang efektif, mengevaluasi harga jual. Memperbaiki pelayanan dan lain sebagainya. Bagi saya itu hal yang wajar. Bukanlah kontrak bisnis. Dia bukan pengusaha. Dia hanyalah profesional. Saya hanya focus bagaimana dia bisa konsiten melaksanakan obesinya itu melalui serangkaian kebijakan dan kerja kerasnya serta jujur. Soal tercapai atau tidak obesisnya, itu bukan salah dia. Tetap dari proses yang dia lalui , saya yakin obsesinya akan tercapai. Akal sehat saya bekerja efektif untuk itu. Selagi saya percaya dengan dia dan memberikan sumber daya yang cukup sesuai requirement nya, sukses itu terukur.

Dalam politik juga sama. Kalau orang sudah dicalonkan sebagai presiden. itu artinya dia sudah lolos standar kebutuhan untuk dipilih sebagai presiden. Kita semua adalah shareholder atas republik ini. President terpilih adalah profesional yang bekerja untuk kita. Bagaimana meningkatkan ekonomi Indonesia? Kalau dia jawab tidak boleh ada orang miskin selama dia berkuasa. Gaji akan naik sekian. Harga akan turun. Subsidi ditingkatkan. Seraya menyalahkan pihak lawannya. Maka yakinlah dia sedang memancing emosi anda untuk percaya kepada dia. Dia sedang berbohong kepada anda. Mengapa ?

Apa yang dia katakan itu semua adalah janji yang apabila ekonomi meningkat. Engga mungkin janji populis itu bisa terlaksana tanpa ekonomi meningkat. Seharusnya dia focus menjawab bagaimana meningkatkan ekonomi. Nah kalau dia jujur maka kita akan tahu prosesnya. Nilailah itu untuk bersikap. Walau anda tidak ahli ekonomi dan politik tetapi untuk memahami hal yang rumit jadi sederhana juga tidak sulit. Sumber income negara itu hanya dua, Pajak dan Bagi hasil migas. 90% dari pajak dan sisanya bagi hasil termasuk PNBP. Pajak meningkat karena dunia usaha bangkit. Gimana caranya dunia usaha bangkit? Bukan hanya yang besar meningkat tetapi juga yang kecil. itu harus jelas. Sebagai pemilih anda harus punya mindset sebagai shareholder, bukan sebagai budak yang berharap tangah dibawah. Yang sehingga mudah dibohongi.

Kalaupun dia berjanji ternyata tidak tercapai. Itu bukan salah dia. Dia bukan raja. Dia hanya profesional. Tetapi kalau kegagalan itu karena dia malas, lebih banyak retorika daripada kerja, tidak jujur, korup maka boleh anda tolak dia untuk pemilihan berikutnya. Bagi saya, apa yang sudah dilakukan Jokowi itu sudah sesuai dengan akal sehat. Semua program kerja dilaksanakan secara terstruktur. Secara pribadi dia tidak korup. Fakta dilapangan dia bekerja keras. Tidak punya musuh. Mudah diajak bicara dan bermusyawarah. Kalaupun obsesinya waktu kampanye dulu belum semua tercapai, saya tidak akan menyalahkannya.

Kita adalah shareholder yang seharusnya tidak menumpang hidup dari profesional. Jusru kita harus membayar mereka dan menyediakan sumber daya lewat pajak yang kita bayar. Mindset kita tidak tangan dibawah. KIta memilih Jokowi untuk future, bukan instant. Kalau yang lain masih mencoba, mengapa anda ganti yang sudah terbukti? kecuali anda kehilangan akal sehat atau memang mindset terbiasa tangan dibawah.

Sunday, August 12, 2018

Jokowi dan Islam.


Ada teman bilang bahwa dia tidak setuju dengan pilihan Jokowi atas cawapres dari kalangan Ulama. Karena dia konsisten dengan aliran idiologi sekularisme. Bagi saya sejak kita mengakui falsafah negara kita adalah Pancasila maka sekularisme tidak ada tempat di Indonesia. Pancasila itu satu kesatuan dengan urutannya tidak bisa diubah. Bila diubah maka maknan philosopi nya jadi lain. Mengapa sila pertama adalah Ketuhanan Yang Maha Esa? karena semua aktifitas kehidupan ini berawal dari Tuhan. Dasarnya adalah Tuhan. Orientasinya adalah Tuhan. Tanpa kepercayaan kepada Tuhan tidak mungin anda ada sila kedua , ketiga, keempat dan kelima. 

Saya memahami Pancasila berakar dari pemahaman agama yang saya imanin. Sebagai warganegara sayapun bersikap atas dasar Pancasila itu. Artinya agama saya dan pancasila tidak bertentangan. Namun tentu tidak bisa dikatakan Pancasila adalah Islam. Pancasila adalah pedoman hidup berbangsa dan bernegara yang pluralis. Yang didalamnya ada seperangkat UUD dan UU serta aturan yang berlaku secara universil. Kalau UUD atau UU bertentangan dengan Pancasila , ada sistem dimana rakyat bisa menggugatnya lewat MK. Artinya negara menyediakan ruang untuk rakyat melakukan koreksi secara yudisial.  Itulah demokrasi.

Kalau ada orang mengatakan dirinya sekular maka dia sedang berperang dengan Tuhan. Juga kalau ada islam indentitas, maka dia juga berperang dengan Tuhan. Mengapa ? agama apapun tidak mengajarkan orang menentang eksistensi Tuhan, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, musyawarah dan mufakat, keadialan sosial. Sekularsime adalah idiologi ekslusif. Agama indentitas juga idiologi ekslusif. Keduanya punya dasar dasar radikalisme. Merasa paling benar. Paling valid mengurus negara. Seharusnya setelah lebih 70 tahun indonesia merdeka ,tidak ada lagi dikotomi sekularisme dan islam indentitas. Yang ada adalah pancasila.

Ketika Ahok jadi Gubernur, sebagai umat islam saya bersyukur walau dia bukan islam. Mengapa ? karena Ahok menerapkan Pancasila dengan benar atas dasar agama yang dia yakini. Ketika QS Almaidah dijadikan rujukan menentang pemimpin non islam ( Ahok ) untuk dipilih saya menentang keras. Dalil agama saya punya untuk itu dan saya siap berbeda dengan islam indentitas. Bahkan banyak teman diskusi saya menjauh dari saya. Tidak apa. Ketika SBY berkuasa yang sampai memenjarakan HRS, ABB. LHI,  saya menentang. Bukan karena mereka ulama. Terlepas mereka salah atau tidak. Tetapi cara pengadilan terhadap mereka cenderung nuansa kebencian dan kecurigaan yang berlebihan. Saya bisa katakan itu, karena saya hadir disebagian besar sidang pengadilan atas mereka. Perlakuan mereka sangat politis tak ubahnya dengan perlakukan terhadap Ahok. 

Ketika Jokowi mencalonkan diri sebagai Presiden. Walau pilihan partai saya bukan PDIP tetapi saya bersikap mendukung Jokowi. Mengapa ? Karena nuansa kebencian terhadap Jokowi dari kalangan islam indentitas begitu besar terhadapnya. Hanya karena Jokowi dicalonkan oleh PDIP. Saya engga kenal siapa Jokowi tetapi saya merasa malu berdoa dan sholat dihadapan Tuhan bila saya tidak membelanya. Islam tidak mengajarkan kebencian. Apalagi Jokowi adalah muslim. Tetapi bila Jokowi balas kebencian itu dengan retorika kebencian juga maka saya akan tinggalkan Jokowi. Artinya Jokowi berpaham sekular. Sikap Jokowi yang menerima kebencian itu dengan sabar bukan tanpa alasan. Tetapi dasarnya adalah Tuhan. Itu sila pertama Pancasila, Jantung dari Pancasila.

Puncak dari kekaguman saya adalah ketika Jokowi di demo dengan aksi 412 dan 212. Walau kekuasaan begitu besar ada ditanganya. Tetapi dia tidak gunakan itu untuk menghalau para demontran. Tidak dia lakukan seperti Pak Harto membantai umat islam dalam peristiwa Tanjung Priok tahun 1984.  Jokowi memilih jalan persuasi secara damai. Aksi demontrasi dapat diredam dengan korban nol. Walau karena itu kekuasaanya hampir jatuh. Para aktor dibalik aksi itu diproses secara hukum namun tidak ada satupun yang dikenakan hukuman penjara.  Itu artinya Jokowi tidak membalas kebencian dengan kebencian. Orang yang punya paham seperti itulah yang bisa berpikir jernih atas persoalan yang ada. Dia tidak emosional. Lebih terstruktur solusinya. Lebih konprehensif penyelesaiannya.

Dari aksi demo itu lahirlah UU Ormas dan UU anti teror. Secara hukum aksi memaksakan kehendak atas dasar idiologi selain pancasila akan berhadapan dengan pedang hukum. Selesai ?. Tidak. Jokowi terus melakukan safari kepada Pondok Pensatren. Mengundang tokoh agama ke istana. Dialogh terus mengalir diantara ulama dan Pemerintah. Sampai akhirnya Badan Pembina Idiologi Pancasila dibentuk yang anggotanya terdiri dari semua tokoh agama termasuk politisi. Itulah puncak solusi dari proses panjang perenungan dari berbagai peristiwa antara umat islam dan pemerintah. 

Mengapa terjadi kecurigaan selama ini antara pemerintah dan Umat islam, karena komunikasi politik tersumbat. Kalaupun ada komunikasi politik sebelumnya tetapi hanya seremonial pelengkap saja dengan kelompok yang menjilat penguasa. Tidak sampai kepada political will pemerintah untuk memberikan ruang kepada tokoh agama duduk bersama dalam konteks Pancasila. Berpuluh tahun sejak Indonesia merdeka, seharusnya Pancasila menjadi sumber kekuatan kita sebagai bangsa untuk makmur tetapi justru kita lupa nilai nilai lama itu. Kita terjebak dengan sekularisme, dan disisi lain terjebak dengan indentitas agama. Itulah yang kini ingin diubah Jokowi. 

Dia memilih Ma’ruf Amin bukan karena fatwa ulama, bukan pula karena dia kader partai. Bukan bertujuan politisasi agama. Bukan. Jokowi menarik tokoh sentral yang disegani umat islam untuk berdampingan dengannya, dan bersama sama melakukan perubahan mental umat islam. Itu tidak mudah. Tetapi dialogh yang intens selama ini membuat Ma’ruf Amin sadar pentingnya pemahaman pancasila bagi bangsa Indonesia pada umumnya dan umat islam pada khususnya. Tentu dia qualified untuk menjadi simbol sekaligus corong bagaimana islam rahmatan lilalamin itu menjadi marcusuar bagi Pancasila. Untuk kemakmuran Indonesia. 

Saturday, August 11, 2018

Ekonomi Umat




Dalam dialogh dengan teman ekonom syariah, paska aksi 212, saya katakan aksi itu adalah puncak gunung es dari kekecewaan Umat islam terhadap ketidak adilan ekonomi. Mungkin para penggerak aksi itu berpolitik tetapi sebagian besar yang ikut demo itu adalah orang yang memang tulus dan berharap keadilan ekonomi. Karena GAP kaya miskin yang ada begitu lebar. Kalau masalah ini tidak diatasi maka ini akan menimbulkan chaos sosial. Jokowi harus gunakan momentum ini dengan baik. Jangan jauhi umat islam tetapi ajak tokoh islam untuk menggunakan potensi islam itu untuk perbaikan ekonomi umat. Gimana caranya ? ya ekonomi syariah. Sayapun menulis di blog soal itu secara terinci.

Tiga bulan setelah itu diadakan Kongres Ekonomi Umat yang diprakarsai oleh MUI dan didukung pemerintah. Jokowi- JK hadir membuka kongres itu. Hasil kongres ekonomi umat melahirkan enam konsesus. Pertama, sistem perekonomian yang adil, merata, dan mandiri dalam mengatasi kesenjangan ekonomi. Kedua, mempercepat redistribusi dan optimalisasi sumber daya alam secara arif serta berkelanjutan. Ketiga, memperkuat sumber daya manusia yang kompeten dan berdaya saing tinggi berbasis keunggulan IPTEK, inovasi, dan kewirausahaan. Keempat, yaitu menggerakkan koperasi dan UMKM menjadi pelaku usaha perkonomian nasional. Kelima, mewujudkan mitra sejajar usaha besar dengan koperasi dan UMKM dalam sistem produksi dan pasar terintegrasi.

Kongres umat Islam ini sesuatu yang tidak mungkin terjadi di era Soeharto , bahkan tidak pernah ada di era SBY. Mengapa ? karena penguasa yang dekat dengan pengusaha takut bangkitnya ekonomi umat yang otomatis membuat mereka mandiri sehingga rakyat cerdas untuk menentukan sikap terhadap pemimpin yang culas. Politik menjadi akal sehat. Program populis yang menipu mudah dibaca oleh umat. Tetapi Jokowi menyambut keinginan besar umat islam untuk bangkit mengurus dirinya sendiri. Apalagi itu lahir dari ulama. Saya dengar dari teman, setelah kongkres itu, Jokowi sering berdialogh dengan Pak Ma’ruf Amin seputar nilai nilai ajaran islam dalam bidang ekonomi. Ma’ruf Amin bukan hanya ahli fiqih tetapi dia adalah salah satu ahli ekonomi syariah yang paling berpengaruh di Indonesia.

Dari hasil kongres Ekonomi umat itu MUI mengajukan financial solution sebagai financial resource bagi umat. Ini ide hebat. Karena masalah ekonomi umat adalah buruknya akses pendanaan. Solusi hebat itu adah membentuk Bank wakaf. Data dari Badan Wakaf Indonesia (BWI), potensi wakaf tanah saja di atas Rp 370 triliun, sementara wakaf tunai Rp 180 triliun. Ini belum termasuk menghitung potensi wakaf tanah yang masih belum muncul, yang bisa mencapai Rp 2.000 triliun. Hebat kan. Jokowi menerima usulan dari Lembaga Amil Zakat Nasional (LAZNAS) untuk membentuk Lembaga Keuangan Mikro Syariah (LKMS). Dan OJK memberikan persetujuan dengan nama Bank Wakaf.

Nah, bagaimana struktur bank Wakaf ini? Ada tiga yaitu donatur, pesantren dan masyarakat produktif. Badan hukumnya adalah koperasi. Jadi bank wakaf bukanlah bank yang menerima simpanan. Skema permodalan dari Bank Wakaf Mikro ini juga terbilang unik. Nantinya, 1 LKMS akan menerima dana dari Lembaga Amil Zakat Nasional (LAZNAS) , juga kemungkinan dana Desa, sekitar Rp 3 miliar sampai Rp 4 miliar. Dana tersebut tidak akan disalurkan semuanya menjadi pembiayaan, melainkan sebagian akan diletakkan dalam bentuk deposito di bank umum syariah agar likuiditas bank syariah juga meningkat guna mendorong distribusi modal kepada rakyat. Program ini adalah financial engineering ala syariah yang hebat.

Saya katakan kepada teman bahwa dari bank wakaf itu, kita tidak berharap muluk agar semua umat islam jadi pengusaha. Cukup tiga juta komunitas Islam yang sukses di bina itu mampu menjadi wirausaha kelas kecil menengah dengan serapan angkatan kerja 10 orang saja per unit usaha maka jumlah tenaga kerja terserap 30 juta orang. Kalau setiap orang itu menanggung 1 istri dan dua anak maka jumlah yang hidup dari komunitas itu sebanyak 90 juta orang. Kalau di total maka jumlahnya 120 juta orang. Ini sudah setengah dari jumlah penduduk Indonesia. Jumlah ini tidak termasuk stake holder yang terangkat akibat gerakan 3 juta orang itu, yang mungkin jumlahnya sama dengan 120 juta orang. Dengan demikian tuntaslah keadilan sosial terjadi di Indonesia.

Kalau sampai Jokowi memilih Ma’ruf Amin sebagai Wakilnya itu bukanlah karena mendadak. Bukan melulu alasan politik menjaga koalisi tidak pecah. Tetapi lebih karena niat tulus Jokowi agar keadilan ekonomi di Indonesia itu lahir dari kekuatan rakyat sendiri. Ma'ruf Amin akan jadi kekuatan politik lahirnya kebijakan ekonomi pro umat. Mengapa ? penyelesaian masalah bangsa ini harus melalu revolusi mental dengan pendekatan kepada moral budaya dan agama. Agama selain bagai elang (√°guila) yang terbang dengan idealisme spiritual yang tinggi untuk mencapai kesempurnaan pribadi, tetapi juga membumi bagai induk ayam (gallina) yang terlibat secara etis pragmatis dalam keseharian."Artinya bagaimana gerakan dakwah agama bisa melahirkan semangat kemandirian ditengah masyarakat. Bagaimana mentranformasi dari masyarakat yang apatis ,pesimis, korup menjadi masyarakat yang progressive, passion, berikhsan.

Saya tidak bisa bayangkan bila Jokowi kalah dan penyelesaian umat hanya melalui BLT dan subsidi maka sampai mati umat tidak akan mandiri dan tidak akan menjadi kekuatan real bangsa ini untuk lahirnya keadilan sosial bagi semua. Semoga umat islam sadar akan pilihan Ma’ruf Amin sebagai Wakil adalah kado dan janji kuat Jokowi bagi kemakmuran umat islam pada khususnya dan rakyat indonesia pada umumnya, untuk kini dan besok.

Friday, August 03, 2018

Pembaharu

Pertengahan tahun 80an, saya ikut melamar bekerja sebagai business representative untuk perusahaan JV antara Korea dan Jepang. Ketika itu ada 18 pelamar. Hanya saya tamatan SMU,yang lainnya Sarjana. Yang menolong saya lolos sebagai kandidat karena kemampuan komunikasi bahasa inggeris. Test standard yang diterapkan adalah test attitude. Tidak ada test skill. Proses test attitude ada dua yaitu test tertulis, dan satu lagi test simulasi. Test tertulis menyisakan 10 orang yang lolos, termasuk saya. Ketika masuk simulasi , kami yang 10 orang itu masuk ke dalam ruangan. Kemudian, penguji meminta kami masing masing mengajak orang yang ada 40 orang diruang itu untuk mendekat kepada kami. Yang paling banyak mendekat paling tinggi nilainya.

Artinya masing masing kami harus melakukan atraksi yang sehingga membuat orang mau mendekat. Atraksi yang dibolehkan hanya terbatas yaitu bicara atau diam. Kebayang engga sulitnya?. Saya perhatikan setiap peserta test kebanyakan gagal membuat orang mendekat kepada mereka. Padahal mereka sudah berusaha berorasi yang sehingga menarik orang mendekat. Tapi yang mendekat hanya satu dua orang. Saya tidak punya keahlian dengan retorika menarik orang mendekat kepada saya. Kalau saya diam, pasti tidak ada orang yang akan mendekat. Tapi saya tidak kehilangan akal. Saya akan membuat orang mendekat karena dorongan rasa ingin tahu, bukan karena ketertarikan. Hanya itu saya bisa.

Ketika tiba giliran saya, apa yang saya lakukan? saya komat komit saja, sambil melukis di awang awang. Saya berputar putar kekiri kanan sambil berguman. Satu demi satu mendekat “ Eh lu ngapain? ngomong apa ? Dan saya berhasil membuat 40 orang mendekat kesaya. Semua mereka mendekat karena dorongan hasrat ingin tahu. Saya lolos. Hanya satu orang yang diterima, dan itu adalah saya. Keberhasilan saya sebagai business representative itu tidak saya pelajari di sekolah tapi naluri manusia yang terbiasa survival. Prinsip saya sederhana , bahwa kalau saya bisa membuat orang mendekat dengan retorika maka nilai saya tidak ada. Tapi kalau orang mendekat karena rasa ingin tahu maka saya punya peluang untuk menjadi pembaharu bagi mereka.

Tertbukti ketika saya bekerja sebagai business representative, saya tidak menjual barang ke pabrikan yang telah ada. Saya focus menawarkan peluang bisnis kepada pengusaha tradisional. Saya tahu mereka punya uang banyak karena menabung tapi tidak semua mereka paham untuk mengembangkan uangnya diluar bisnisnya. Tapi kalau saya bisa menggugah mereka terlibat dalam peluang bisnis maka mereka akan jadi pelanggan setia saya. Pruduk yang saya pasarkan adalah bahan baku karet sintetis. Saya tawarkan proposal buat sendal jepit, sepatu, ban sepeda, sarung tangan. Saya tidak datang dengan proposal dengan lembaran kertas dengan angka dan data. . Umumnya target market saya adalah encek encek pasar di Pasar pagi , dan kali besar.

“ Koh, tebak berapa harga ban ini ? tanya saya kepada pedagang di kawasan Kota. Dengan menunjukan sampel ban. 
“ Ah itu paling harganya Rp. 7500. Dipasar harganya segitu “ Jawabnya.
“ Kalau saya bisa jual Rp 2000. Gimana ? 
Dia terdiam lama. Saya tetap tersenyum 
“ Serius kamu ? Katanya
“ Ya serius.”
“ Entar saya hubungi teman saya. “ Katanya langsung telp temannya
“ Teman saya mau beli berapa aja. Mana barangnya ?
“ Kokoh harus buat sendiri ban itu “ Kata saya dengan tersenyum.
“ Gila luh. Jadi barangnya engga ada.? “
“ Ada. tapi harus buat sendiri dan saya akan bantu gimana buatnya.”
“ Sulit ?
“ Engga. Dari mesin sampai bahan baku, saya siapkan termasuk pekerjanya. Gampang kok.”

Dia terdiam. Tapi tidak sampai seminggu dia datang kesaya, minta tolong buatkan pabrik ban. Setelah dia berhasil, teman temannya datang kesaya untuk buat pabrik sarung tangan, sendal jepit , sepatu. Dalam dua tahun saya mejadi top salseman, bukan hanya untuk Indonesia tapi Asia tenggara. Setelah itu saya berhenti sebagai business representative untuk mendirikan pabrik sendiri bersama mitra saya dari Korea. Ketika itu usia saya belum 25 tahun. Nah kalaulah saya berpikir linear maka saya hanya akan jadi folower, pasti gagal berhadapan dengan salesman lain yang telah menguasai pasar yang sudah ada. Barang sama, tapi cara menjual berbeda maka hasilnya juga berbeda.

Kalau anda bisa mempengaruhi orang sejalan dengan pikiran anda, atau orang terdekat anda karena hubungan keluarga atau almamater atau seiman, itu bukanlah luar biasa. Itu sama dengan berburu di kebun binatang. Tapi kalau anda bisa mempengaruhi orang yang tidak ada hubungan apapun dengan anda, maka nilai anda ditentukan di situ. Apalagi orang itu beda chemistry, beda agama, beda suku, maka nilai anda semakin tinggi. Apalagi kalau anda bisa menarik orang mengikuti anda yang sebelumnya adalah musuh atau kempetitor anda yang sangat membeci anda maka nilai anda semakin tak ternilai. Mengapa ? Anda telah menjadi pembaharu.

Ketika saya berhasil memenangkan kasus sengketa di pengadilan di Eropa dan Hong kong , musuh saya datang ke saya, saya memeluknya dan memastikan saya tidak akan menuntut balik dia karena telah menzolimi saya selama 3 tahun perang dipengadilan. Lawyer saya bertanya bingung “ Mengapa anda maafkan ? Padahal anda bisa tuntut balik dia dengan membuat dia bangkrut ? 

Saya katakan “ kalau saya menang di pengadilan tidak ada yang luar biasa. Itu biasa saja. Karena di Eropa dan Hongkong hukum sangat solid yang memungkinkan siapa saja kalau benar pasti menang. Tapi kalau saya bisa memaafkan dia dan menarik dia kembali ke saya maka saya menang dan bernilai dihadapan Tuhan. Dan orientasi hidup saya adalah Tuhan, bukan manusia .Paham.”

Piramida kehidupan

Anda tahukan Piradmid? Lebar dibawah dan mengerucut keatas. Nah, dalam komunitas manusia didunia ini ada piramida nya yang berkaitan dengan pemahaman tentang uang. Pada lapisan bawah yang merupakan komunitas terbesar adalah komunitas yang menjadikan uang sebagai sumber bertahan hidup. Bagi mereka uang bukan segala galanya tetapi segala galanya perlu uang. Karena itu mereka sangat hati hati menghadapi resiko akan ketidak adaan uang. Selalu insecure. Kalau berlebih mereka pelit tetap merasa miskin. Kalau kurang mereka berusaha menarik empati orang untuk memberinya uang. Walau kadang karena itu harus menelan rasa malu. Apapun mereka lakukan asalkan dapat uang. Termasuk jadi begal atau korup. Layaknya hidup sebagai predator di rimba belantara.

Pada lapisan kedua dari bawah adalah yang mengangap uang adalah perlindungan hidup. Umumnya mereka para pekerja profesional atau pedagang. Kalau berlebih mereka akan menabung. Mereka membungkus dirinya dengan atribut agar selalu dianggap orang kaya. Umumnya mereka jadi target sales asuransi. Target sales pendakwah untuk memberikan janji sorga dan dosa dihapus asalkan berderma. Mereka cenderung mudah di tawarkan bisnis MLM yang too good to be true. Singkatnya bagi mereka, uang adalah sumber perlindungan hidup dan selalu mencari cara mudah meningkatkan hartanya. Tak penting karena itu mereka akan menipu atau merugikan orang lain.

Lapisan ketiga merupakan lapisan yang berada ditengah tengah. Komunitas ini yang menjadikan uang sebagai sumber kebebasan. Dalam komunitas ini , jalan hidup sudah jelas. Entah profesional atau pengusaha. Mereka focus dengan passion nya. Bagi mereka uang bukan untuk memperkaya diri tetapi bagaimana menikmati hidup bahagia atas uang yang ada. Dan berusaha melengkapi kebahagian hidup dengan hal hal sederhana. Bahkan dalam profesi sebagai pekerja atau pengusaha dilaluinya dengan penuh euforia. Tidak akan terdengar mereka mengeluh. Apalagi sibuk menilai orang lain. Hidup mereka secure secara spiritual dan intelektual. Tetapi focus hidup mereka hanya pada diri sendiri, sahabat dan keluarganya saja.

Lapisan keempat yang merupakan satu tingkat dibawah puncak dari piramid komunitas. Mereka adalah yang menganggap uang itu sebagai bagian dari cinta. Umumnya orientasinya tidak lagi uang. Tetapi bagaimana mereka bisa memberikan karyanya kepada orang lain sebagai ujud cinta. Kalau dia profesional sebagai dokter maka dia akan melayani pasien dengan cinta. Kalau dia pengusaha maka dia akan mengutamakan bisnis yang bisa memberikan manfaat bagi orang lain dan berusaha mensejahterakan pegawai serta patuh membayar pajak. Mereka tidak butuh status orang kaya dan karenanya mereka tidak melengkapi atribut orang kaya. Hidup mereka sederhana. Namun gemar memberi dalam sunyi. Itulah yang membuat dia bahagian.

Pada lapisan puncak piramid adalah komunitas yang paling sedikit populasinya di planet bumi ini. Mereka tidak punya lagi rasa takut akan resiko Tidak ada perasaan kawatir akan apapun. Mereka berjalan dibumi ini membangun imperium bisnis tanpa dikenal orang banyak bahwa dia orang kaya. Pun tidak mau tahu orang merendahkannya dan tidak menengok ke dia. Bahkan menjauh dari kehidupan ramai yang penuh topeng dan pencitraan. Mengapa ? karena dia tidak lagi menjadikan uang sebagai sumber kehormatan. Aktualisasi hidupnya dalam bentuk keikhlasan berbagi yang berspektrum jangkan panjang untuk hidup lebih baik bagi semua. Karenanya secara kejiwaan dan mental dia sangat kaya. Dia sudah menaklukan egonya dan menjadi pemenang atas dirinya untuk sebaik baiknya ciptaan Tuhan. Ya..mereka tidak lagi mengejar uang tetapi uang kejar mereka.


Semua orang berpores. Tentu semua orang harus melalui lapisan terbawah piramid. Lapisan bawah lebih mengandalkan nafsu. Namun seiring pemahaman intelektual dan spiritual, orang akan naik kelas ke level piramid berikutnya. Dan semakin meningkat nilai mentalnya semakin tinggi kelasnya. Dan semakin berbeda pula persepsinya terhadap uang. Dan puncak dari semua itu, ternyata bukan uang tetapi Cinta…

Ujian keimanan

  Banyak orang hebat, tetapi tidak hebat. Sama seperti Mie istant. Mie Ayam tapi bukan ayam. Rasa doang yang ayam. Itupun artificial atau bu...