Saturday, April 22, 2006

Demi Waktu

Ketika melaksanakan ibadah Haji dua tahun lalu. Ada pengalaman yang tak akan pernah terlupakan oleh saya ( mungkin juga oleh semua rombongan ). Dengan menggunakan bis super deluxe ( nampak baru ,karena terasa aroma didalam bus ) , kami berangkat menuju Makkah Al-makarromah setelah delapan hari di Madinah untuk melakukan Arbain. Ketika akan berangkat , Kepala rombongan ( kebetulan Ustandz ) memberikan ceramah tentang jadwal waktu yang harus ditepati. Dia berwanti wanti agar kami semua mentaati waktu agar dapat datang tepat waktu di Makah jam 7 Malam.

Ketika sampai di Bil Ali , Diapun terus mengulang kata kata " Tolong ya, saudara saudara. Agar jangan berlama lama disini. Kita harus memburu waktu agar dapat tepat waktu di Makah. Apabila kita telat maka sulit bagi kita untuk mendapatkan jatah hotel yang layak." Kamipun , mengiyakan. Hanya sholat dua rakat , mengganti baju dengan pakaian Ihram , maka kamipun bersegera masuk ke mobil. Ada sebagian teman yang sholatnya pun engga khusu karena terlambat pada waktu ngantri berwudhu. Setelah , semua ada didalam kendaraan , maka kamipun melaju ke Makkah sambil melantunkan takbir, takhmid..." Aku datang memenuhi panggilanmu. Nampak sebagian teman teman dalam satu rombongan menangis...

Setengah jam dalam perjalanan , ditengah gurun pasir, sekonyong konyong kendaraan melambat dan berhenti. Supir nampak bingung. Kebetulan supirnya orang dari Libanon yang cukup pasih bahasa inggeris. . Supir itu mengatakan bahwa bus tidak bisa di stater lagi. Dia nampak bingung padahal bensin penuh. Rusak? Tidak mungkin karena bus ini baru seminggu keluar dari show room . Kami nampak bingung. Melihat keluar nampak sunyi. Dibelakang tidak ada satupun kendaraan yang lewat. Mau keluar dari Bus takut kawatir ada ular dan lagi udara dingin sekali.

Dalam kebingungan itulah Supir menggunakan Radio yang ada didalam Bus untuk menghubungi terminal.Tapi , radio itupun tidak bisa digunakan. Berkali kali dicoba tapi rusak. Lebih aneh lagi adalah tidak ada satupun kendaraan yang lewat. Semua nampak sunyi mencekam. Padahal dibelakang kami katanya ada lebih 40 bus. Tapi kemana mereka ??? Akhirnya , salah satu dari kami yang nampak lebih tua berkata " Apa salah kita.? Ini tentu datang dari Allah. Ingatlah apa kesalahan kita?. Apakah ada diantara kita yang mungkin berbuat salah..Bertobatlah. " Kami saling berpandangan satu sama lain. Akirnya tanpa dikomondo, kami semua keluar dari BUS dan sholat taubah dua rakat ditengah gurun pasir.

Hari telah menunjukan pukul 1 pagi. Artinya kami telah berada ditengah gurun itu selama tidak kurang 5 jam. Diantara rombongan sudah nampak gelisah walau berusaha sabar. Untuk killing time saya memilih membaca tafsir alquran dan tidak berzikir seperti yang lainnya. Saya terhenti membaca tafsir ketika sampa pada Surat " Wal Ashri..” Demi Waktu! Hidup manusia itu sia-sia, kecuali mereka yang beriman kepada-Nya, dan berbuat kebajikan kepada sesamanya, dan saling mengingatkan dalam kebenaran, dan dalam kesabaran" Entah mengapa saya menangis ketika membaca ayat ini.

Kepada teman , saya katakan " Kejadian ini adalah bukti bahwa kita termasuk orang yang merugi karena kita tidak bisa mengingatkan pimpinan rombongan untuk berserah diri kepada ALlah. Kita hanya diam ketika dia meminta kita memenuhi keinginannya untuk buru buru mengikuti jadwal yang sudah ditetapkannya. Padahal tidak ada manusia yang mampu melawan sang waktu kecuali " Allah " Mengapa kita tidak ingatkan Pimpinan Rombongan untuk berserah diri kepada ALlah atau setidaknya berkata "Insya ALLAH" kita akan sampai .." Kata kata saya ini terdengar oleh teman yang duduk didepan saya. Kemudian meneruskannya kepada Pimpinan Rombongan. Sejenak nampak dia berpikir dan akhirnya , Sholat khusu untuk bertobat atas kelalaianya...Tidak berapa lama setelah itu, nampak dari kejauhan ada kendaraan Van mendekati kami. Ternyata mereka adalah panitia Haji dari Indonesia bersama sama dengan petugas dari Saudi. Mereka nampak kawatir ketika melihat kami. Karena sudah lebih 3 jam mereka mencari kami disekitar tempat itu tapi tidak berhasil menemukan kami. Juga dari Bus yang sudah lebih dulu datang di Makkah , mereka tidak mendapatkan informasi apapun tentang kami.

Hamka mengatakan dalam tafsir Alazhar “ Seandainya Allah tidak menurunkan Alquran maka surat 'Al Asyr' cukuplah sebagai pegangan hidup manusia untuk selamat menuju akhirat dan bahagia di dunia. Mengapa ? Semua kita , tidak terkecuali, hidup dalam keadaan merugi. Kita semua hidup dalam isolasi Allah. Dalam ruang yang diatur dan ditentukanNya. Kita tidak akan pernah mengetahui pasti yang akan terjadi didepan kita. Dalam situasi kondisi inilah yang mengharuskan kita untuk tidak merugi. Caranya? Disetiap detik jantung berdetak gunakanlah untuk berbuat baik dan mengingatkan orang lain untuk kebaikan, tentu dalam kuridor kesabaran. Tanpa harus menghujat , apalagi harus menganiaya orang. Dan yang lebih penting adalah percayalah (beriman ) kepada Allah sebagai penguasa dari segala penguasa...Ucapan Insya Allah adalah replikasi dari keimanan kita kepada allah yang berkuasa atas waktu.

Thursday, April 20, 2006

Berubah

“Sebuah perubahan sangat diperlukan kalau kita ingin bergerak kedepan”. Benarkah ? kemana kita bergerak ? Dari dulu ketika kemerdekaan kita perjuangkan dengan jiwa dan raga , kita yakin kita ingin berubah. Era socialis pilihan kita untuk berubah. Akhirnya kita bosan menanti perubahan mimpi socialist. Era baru , harapan baru pun dijemput untuk menggantikan era lama. Ada koreksi tentang pilihan menjadi era baru menggantikan era lama. Tapi 32 tahun Era Baru berlangsung , kitapun merasa tidak pernah bergerak, apalagi berubah. Lantas perubahan apa yang kita inginkan sebenarnya ? Inilah Reformasi. Para pemikir cerdik pandai membayangkan keindahan hidup di Washinton atau di London menimbulkan inspirasi perlunya demokrasi.

Hampir sepuluh tahun reformasi berlangsung. Dimanakah perubahan itu ? ada sedikit perubahan dibandingkan era baru ; Di desa sudah jarang ada Posyandu untuk hadirnya kerumunan orang butuh layanan terpadu. Puskesmas semakin rusak dan tak terurus karena para medis nya tidak cukup nyaman mengabdi dengan gaji dibawah UMR. Pabrik memperkerjakan buruh berupah murah sudah banyak yang tutup. Didesa , juga di kota sama saja. Begitu banyak wajah muram yang memadati stasiun kota yang kumuh , di terminal bus yang tak terurus atau di pasar pasar tradisional yang becek. Sebuah komunitas yang tak jauh berubah sejak para leluhur kita dibawah kolonialis asing. Akhirnya sampai titik ini, memang kita tidak berubah sama sekali.

Sesulit itukah harga sebuah perubahan yang kita idamkan dalam mimpi siang dan malam? Suatu perubahan dari terjajah menjadi merdeka lahir dan batin. Bebas dan berkeadilan, komunitas makmur sejahtera. Memang tidak ada yang mudah dalam hidup tapi impossible nothing selagi ada kemauan. Apalagi negeri ini mempunyai semua untuk menjadi bangsa besar , makmur sejahtera. Allah telah memberikan segala yang kita perlukan untuk itu. Lantas apanya yang sulit ? Yang sulit adalah memulai gerakan pembaharuan dalam bahasa yang sama , satu komando , satu tujuan. Inilah yang sulit dilakukan sejak awal kemerdekaan sampai kini. Akibatnya nikmat Allah berupa tanah yang subur dan kaya hanya menjadi fitnah dan rebutan orang asing.

Rumah besar bernama Indonesia membutuhkan kepala rumah tangga atau pemimpin yang mampu memaksa semua anggota keluarga mendengar satu ungkapan dan pilihan tentang “ kebersamaan “. Tapi satu ungkapan dan pilihan ini harus datang dari pemimpin seperti Nabi Isya yang sederhana atau gagah perkasa seperti Nabi Musa atau Lembut dan bijaksana seperti Nabi Muhammad. Semua keteladanan yang meliputi dimungkinkan terbentuknya “spiritual building” untuk melahirkan inspirasi kolektive dari masyarakat untuk masyarakat. Perubahan seperti ini yang kita rindukan. Memang walau sebuah perubahan hanyalah langkah kecil namun berikutnya akan menjadi langkah besar bila dilalui dengan keyakinan, kerja keras, ulet /pantang menyerah untuk menggapai masadepan.Andai ada kemauan untuk memulai langkah baru untuk lahirnya perubahan sejati kerah yang benar maka tentu kita akan sampai pada tujuan yang sebenarnya.

Memang langkah yang benar untuk berubah tidaklah semudah seperti menghapus subsidi dan menjual global Bond untuk menopang APBN yang bolong daripada menasionalisasi Migas. Tidaklah semudah memberikan izin import seluas mungkin untuk memenuhi pasar dalam negeri daripada memacu produksi dalam negeri.. Tidaklah semudah mengizinkan asing masuk untuk melakukan apa saja investasi demi menjadikan kita sebagai buruh atau jongos dari pada memacu kemandirian rakyat. Semua harus diperjuangkan dan memang tidak mudah. Karena begitulah fitrah kita sebagai manusia untuk tunduk akan sunatullah. Dalam Alquran , Allah Swt berfirman “ Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk sorga, padahal belum datang kepada kamu (cobaan) sebagaimana halnya orang orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa oleh malapetaka, dan kesengsaraan serta digoncangkan ( dengan bermacam macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang orang yang beriman bersamanya “ Kapankah datangnya pertolongan Allah Swt ? Ingatlah pertolongan Allah Swt itu sangat dekat ( QS Al Baqarah (2): 214).

Dari ayat tersebut kita memahami , bahwa yang dimaksud “sorga” dapat berarti luas. Ia dapat berupa kebahagiaan dan kemakmuran didunia. Untuk mendapatkan “sorga” tidaklah semudah membalikan telapak tangan. Semua itu haruslah diperjuangkan dengan menghadapi berbagai cobaan dan resiko yang pasti untuk mendapatkan “sorga” itu tadi. Sedemikian beratnya cobaan yang harus dihadapi untuk mendapatkan sorga, sampai deri mulut seorang Rasul pun keluar kalimat “ Kapankah datangnya pertolongan Allah ? tetapi Allah menegaskan bahwa pertolongan Nya amatlah dekat.

Berbagai regulasi yang dikeluarkan di era reformasi membuka tabir yang selama ini dianggap sebagai mitos tentang teori konspirasi antara asing ( barat dan AS ) dan elite penguasa untuk mengexploitasi sumber daya Indonesia demi kepentingan kapitalisme Asing. Kini terbukti sudah bahwa itu semua bukan mitos. Padahal Alquran sudah mengingatkan kita jauh sebelum ini kita buktikan. “Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu.” (Al-Baqarah: 120).
Berubahlah agar pertolongan Allah datang. Lawanlah musuh yang pasti itu. Caranya perkuatlah barisan dengan langkah yang sama untuk menghadapi musuh bersama.

Tidak ada musuh terbesar dalam hidup ini melainkan diri kita sendiri. Tundukanlah diri kita dengan melawan hawa nafsu dan meningkatkan kepekaan nurani kita untuk berbuat demi cinta dan kasih sayang. Maka setelah itu akan menjadikan diri kita manusia unggul dalam lindungan Allah untuk melawan segala kezoliman. Keseharian kita adalah kebersamaan dan gotong royong untuk melawan ketidak adilan dari system apapun , dimanapun, dalam bentuk apapun.

Thursday, April 06, 2006

Hutang Luar negeri

Keberadaan Soeharto sebagai penguasa orde baru tidak terlepas dari pertarungan dua kekuatan besar, yaitu group Barat dengan dikomandani oleh Amerika dan UniSoviet. Atau istilah yang kita kenal dengan “perang dingin”. Naiknya Soeharto dan jatuhnya Soekarno adalah kemenangan Amerika di asia tenggara terhadap pengaruh paham komunis. Konsekwensinya Amerika dan barat harus memberikan dukungan penuh bahgi Indonesia agar tidak terjebak dalam kemiskinan. Karena disadari dari pengalaman revolusi yang terjadi di china , bahwa kemiskinan menyuburkan tumbuhnya paham komonisme.

Makanya , peran ekonom Indonesia lulusan Universtas Amerika atau dikenal dengan Mafia Barclay , juga tidak bisa dilepaskan dari situasi ini. Mereka membawa paham baru tentang paradigma pembangunan yang sebelumnya bertumpu pada kekuatan rakyat atau istilah dikenal Berdikari. Paradigma mereka sederhana bahwa perlunya suatu grand design pembangunan nasional yang mendorong terciptanya pertumbuhan ekonomi dan pemeretaan atau dikenal dengan istilah teori Rostow. Inipun dipakai oleh Korea Selatan, Malaysia, Thailand dan Singapore , Taiwan, Turki maupun negara lainnya yang tergabung dalam kelompok dibawah pengaruh kekuatan Barat. Amerika menyadari bahwa Negara yang berhasil mereka bebaskan dari pengaruh komunis ini mempunya keterbatasan modal dan technologi untuk menggerakan mesin ekonominya. Makanya program bantuan pendanaan dan technology pun merupakan bagian tak terpisahkan dari politik luar negeri Amerika ketika itu.

Ada tiga kuridor pinjaman yang dilakukan oleh Indonesia , yaitu pinjaman melalui World Bank Group , yang bersifat lunak. Pinjaman ini ditujukan untuk pembangunan infrastructure . Kuridor kedua adalah pinjaman Mutlilateral melalui IGGI, bersifat grand dan sebagian pinjaman lunak (( bunga 2,5% pertahun dengan jangka waktu 25 tahun dan masa tenggang bebas bunga 5 tahun ). Pinjaman ini ditujukan untuk memperkuat liquiditas APBN untuk mensuplai dana ke public dalam rangka menumbuhkan sector riel. Kuridor ketiga adalah Pinjaman Bilateral, yang juga bersifat lunak dan sebagian grand/hibah. Pinjaman ini ditujukan untuk dukungan pendanaan sektoral. Apa yang diterima oleh Indonesia, sama dengan yang diterima oleh Negara lain yang tergabung dalam kekuatan pro barat. Artinya apapun yang diberikan oleh pihak Amerika ( barat ) kepada Indonesia baik modal maupun technology adalah berkaitan langsung dengan politik luar negeri dalam konteks perang dingin. Ini platform hutang luar negeri.

Juga semua menyadari bahwa tidak ada yang gratis. Tujuan politik adalah kekuasaan dan penguasaan resource. Atau istilah yang dipakai oleh Soekarno menyikapi politik barat dan timur ( Soviet ) , Neocolonialisme. Penjajahan tidak dalam bentuk pisik tapi dalam bentuk ideology. Itu sebabnya Soekarno membentuk Gerak Non Blok untuk melindungi negara negara yang baru merdeka terseret dalam arus perang dingin tersebut. Terbukti syah saja bila Indonesia pada rezim Soeharto terjebak dalam kekuatan barat ketika menerima bantuan dari mereka , yang harus menyerahkan natural resource kepada pihak Amerika ( barat ) atau istilah lain You win you take all. Tap Soeharto tidak pernah mengorbankian nasionalisme sebagai sebuat kompromoi politiknya.

Pihak Amerika memang ampuh dalam strategy global untuk menguasai dunia. Jepang<>

Wednesday, April 05, 2006

Keluarga Bahagia

Seorang teman mengeluhkan sifat istrinya. Dia bercerita banyak tentang tabiat buruk istrinya. Saya tak ingin menanggapi. Saya berusaha tidak mendengar dengan hati apa yang dikatakanya. Karena alasan , aib istrinya adalah aib dirinya sendiri. Juga aib bagi saya sebagai saudara muslimnya. Tapi ketika dia bertanya tentang bagaimana menciptakan keluarga bahagia. Dia segera menjawab sendiri bahwa perlunya istri yang sholeha. Yang setia kepada suami . Saya hanya tersenyum mendengar kata kata teman itu. Saya melihat sang egoistis sedang bicara dengan kemaskulinannya yang serba superior dalam penciptaannya sebagai laki laki. Saya tidak menyalahkannya tapi juga tidak mendukung kebenaran.,Karena kalau tujuannya inginkan kebahagian maka yang dipertanyakan adalah bagaimana methode meraih kebahagiaan itu. Ini memang tidak mudah namun kekuatan akal dan qalbu , kita bisa menciptakan cara yang tepat menghadapi masalah keluarga menjadi keindahan tersendiri dalam mengarungi kehidupan.

Ibarat sebuah organisasi maka keluarga adalah organisasi dalam bentuk miniatur. Setiap organisasi harus punya visi yang kuat untuk tetap kokoh berdiri ketika menghadapi goncangan. Apa visi berkeluarga ? mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat Tugas pria lah yang harus menyampaikan kepada wanita tentang visi ini. Karena pria adalah pemimpin dirumah tangga.Makanya sebelum masuk kemahligai rumah tangga, pria harus mensosialisasikan kepada calon istrinya tentang ini. Jangan hanya mengandalkan harta dan kedudukan untuk memikat wanita. Pemaham soal visi bagi calon istri haruslah penting sebagai pra syarat menikah. Harus!. Visi itu berkaitan tentang rumah tangga adalah cara untuk beribadah kepada Allah. Bukan untuk memenuhi hidup bahagia dengan impian kemewahan materi. Bila ibadah yang dikedepankan maka baik pria maupun wanita akan menjadikan cinta sebagai anugerah dari Allah untuk semakin dekat kepada Allah dalam situasi apapun.

Bila visi itu sudah sepaham, maka menikahlah karena Allah. Terimalah takdir itu untuk menjadi sebaik baiknya makhluk ciptaan Allah. Setelah berkeluarga maka peran suami selanjutnya adalah menjadi pemimpin yang tahu bagaimana mengelola istri. Tak ada cara lain untuk mengelola orang yang kita cintai selain mencoba mengerti sikap istri dan menempatkan rasa hormat. Saya punya istri sangat mudah sekali marah. Dia tempramental. Tapi saya tahu hatinya sangat baik. Dia taat beribadah. Kita satu Visi. Hanya memang sudah menjadi sifatnya begitu. Kalau saya ladenin ,saya tahu dia akan menderita. Karena marah butuh energi dan melelahkan. Saya hadapi ini sebagai cobaan dari Allah kepada saya untuk belajar sabar. Apa yang terjadi , adalah saya semakin hati hati bersikap untuk dia tidak marah. Akibatnya pribadi saya semakin kuat dalam kesabaran , bukan hanya didalam rumah tapi diluar rumah. Itulah mungkin makna rumah tangga adalah cara orang melatih keimanan.

Yang terakhir adalah suami harus mampu berkomunikasi dengan baik kepada anggota keluaraga. Komunikasi yang baik haruslah didasarkan kepada pemahaman ilmu agama yang cukup serta dalam bahasa lemah lembut. Ya, Mau mendengar sebelum didengar. Menerima kritik sebelum mengeritik. Dan yang lebih penting adalah keteladanan atas apa yang dikomunikasikan itu. Sangat sulit meminta anak untuk sholat bila orang tua tidak sholat, Sangat sulit meminta istri jujur dan setia bila suami sendiri doyan selingkuh. Sangat sulit bicara hemat bila suami sendiri suka boros. Sangat sulit minta istri rajin bila setiap hari suami dilihatnya hanya duduk dirumah bermimpi. Tentu tidak mudah tapi ini adalah proses yang harus dijaga sambil terus mendekatkan diri kepada Allah untuk memohon pertolongan agar selamat dunia dan akhirat.

Ingatlah bahwa rumah tangga adalah cara Allah menguji kita beragama. Bila urusan akhirat baik maka Allah akan memperbaiki urusan dunia kita. Itulah yang harus diyakini dalam visi. Bila visi benar, cara memperlakukan istri benar , cara berkomunikasi yang baik, maka insya Allah rumah tangga akan menjadi sorga di dunia. Menjadi tempat kembali bagi anak anak setelah berlelah dan kecewa diluar rumah. Tempat istirahat bagi suami setelah berlelah mencari nafkah., Tempat istri mendapatkan kenikmatan tak terbilang bersama canda tawa walau kadang goncangan datang. Walau harga melambung gaji tak cukup membayar. Rumah tangga tetaplah tempat teraman didunia untuk jalan terbaik menuju keridhoan Allah...

Persahabatan …?

  Sejak  minggu lalu, sejak saya membuat keputusan perubahan susunan Komisaris perusahaan, setiap hari email datang dari Yuni dengan nada pr...