Saturday, August 05, 2006

Attitude...

Pertama kali saya belajar mengaji yaitu melalui Nenek saya, Pertama kali saya mengetahui prinsip ilmu agama ya, dari nenek saya. Nenek pernah menyampaikan kepada saya bahwa yang paling utama yang harus saya pelajari adalah Ilmu Tauhid. Ilmu ini ibarat mengarungi bahtera maka Tauhid adalah kompas untuk menunjuk asal bertolak dan kemana tujuan akhir. Demikian analogi nenek tentang Ilmu Tauhid. Beliau juga menegaskan, ibarat bahtera, kadang kamu menghadapi gelombang besar, terbawa arus kencang ke samudera yang tak kamu kenal, tapi selagi kompas ada maka kamu tidak akan tersesat. Dengan kompas ditangan , kamu tak pernah gamang dengan segala cuaca dan badai. Kamu akan tetap istiqamah untuk sampai ditujuan akhir. Demikian uraian nenek saya yang tak pernah saya lupa. Kadang kepada anak saya, hal ini saya ulang ulang.

Mengapa nenek mengatakan ilmu Tauhid itu ibarat kompas? Karena kehidupan adalah bahtera ditengah samudera kehidupan dan hanya Tauhid sebagai kompas yang bisa membuat kita tidak tersesat. Nenek saya menguraikan bahwa ilmu dunia , pendapat orang, apa yang dilihat, adalah cobaan bagi kamu. Bisa membawa kamu kedalam putaran arus yang membuat kamu tersesat, bisa membuat kamu terlena ditengah gelombang kenikmatan hingga lupa jalan pulang. Tapi selagi Ilmu Tauhid kamu kuasai, maka selama itupula ilmu dunia , pendapat orang lain, apa yang dilihat, akan menjadi penyeimbang bagi kamu untuk terus istiqamah melaju menuju dermaga akhir. Walau nenek sudah lama tutup usia, kenangan tentang pituahnya tetap abada bagi saya. Membuat saya tak pernah lelah untuk menjadi pendengar yang baik untuk belajar ilmu Tauhid.

Saya bukanlah ahli agama. Namun prinsip Tauhid saya kenal dengan baik. Bahwa yang beriman berdasarkan Rukun Iman. Itu sudah pasti dan tak akan berubah karena sebab apapun. Selanjutnya Ilmu Tauhid saya dalami sebagai cara untuk memperkokoh keimanan saya dalam beragama , tentu berdasarkan dalil dalil naqli maupun dalil aqli yang kebenarannya tak diragukan sehingga dapat menghilangkan semua keraguan. Dengan memahami ilmu Tauhid, hati akan damai dan tentram ditengah gelombang kehidupan yang kadang membuat kita tergelincir dalam kubangan maksiat. Dari Utsman bin Affan radhiyallahu’anhu, beliau berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang meninggal dalam keadaan mengetahui bahwa tidak ada yang sesembahan -yang benar- selain Allah, niscaya masuk surga.” (HR. Muslim).

Ilmu Tauhid adalah Ilmu utama dari segala ilmu yang ada. Itu sebabnya hukum dalam agama mempelajari Ilmu Tauhid adalah fardhu ’ain bagi setiap umat islam. Sedangkan mempelajari ilmu lainnya adalah fardhu kifayah. Dari sejak Nabi Adam sampai Nabi Muhammad, masalah tauhid selalu yang utama dibahas. Hampir semua isi AL Quran yang diturunkan sebelum hijrah (ayat-ayat Makkiyyah) berisi tauhid dan yang terkait dengan tauhid. Tauhid berhubungan dengan Aqidah dan setiap umat islam harus menempatkan aqidah diatas segala galanya. Setinggi apapun ilmu yang digapai maka haruslah tidak keluar dari aqidah. Harus sebagai penguat aqidah untuk semakin dekat kepada Allah dan mencintai Allah. Karena bila ilmu dunia sampai mengaburkan aqidah maka rusaklah agama pada diri manusia dan sesatlah jalan pulang. Karenanya Ilmu Tauhid harus diperdalam ,sebagaimana layaknya kompas kehidupan.

Kehebatan generasi awal Islam yang mampu menguasai dan mengontrol dunia lewat operasi penaklukan kerajaan besar ketika itu, karena didorong oleh pemahaman Ilmu Tauhid itu. Dengan pemahaman Tauhid itu, mereka selalu cepat bereaksi dengan jiwa dan raganya bila ada kezoliman , kemaksiatan ditengah masyarakat, dimana saja berada. Mereka tampil menjadi pengingat atau pencerah lewat dakwahnya, teladannya. Namun sejarah juga berkata bahwa jatuh terpuruknya peradaban islam karena umatnya semakin jauh dari aqidah karena semakin memuja ilmu dunia yang menggelincirkan mereka menjauh dari Allah. Maka benarlah nasehat nenek saya ”pergilah kemana kamu mau pergi, pelajarilah semua ilmu yang bisa kamu pelajari, tapi jangan pernah itu dijadikan awal dan akhir. Yang awal dan akhir adalah Tauhid, itulah yang mengajarkan dari mana asal kamu dan dimana dermaga kamu. ”

No comments:

Menerima kenyataan.

  Saya naik Ojol. Supirnya sarjana. Alih profesi karena situasi dan kondisi. Kena PHK akibat COVID. Setahun setelah itu rumah tangga bubar. ...