Posts

Showing posts from July, 2020

Dalil Klepon dan Kurma

Image
Ada orang berkata, dalil ini lebih tepat, yang lain salah. Begitu sikapnya dalam beragama. Kalau Klepon engga ada dalilnya, tapi kurma ada dalilnya. Walau tidak ada kata  Klepon haram atau kurma halal, namun dengan diksi seperti itu sudah jelas ingin menegaskan bahwa yang ada dasar dalilnya jauh lebih benar.  Padahal setiap manusia berdalil ( berteori) selalu berangkat dari persepsi yang sudah terbentuk lebih dulu. Sehingga hubungan sebab akibat yang ada dalam dalil bukanlah kebenaran sejati tetapi lebih kepada pembenaran. Artinya apapun dalil selalu cacat dan tidak pernah bisa disimpulkan sebagai kebenaran absolut.  Mungkin anda bingung. Saya analogikan sederhana. Orang buta punya persepsi bahwa Gajah itu bentuknya panjang berjuntai. Demikian yang dia pahami. Dia raba kuping yang lebar, dia diamkan. Dia raba tubuh gajah yang bulat dan besar. Dia diamkan. Tetapi ketika dia raba ekor dan belalai, maka dengan  tersenyum dia katakan bahwa Gajah itu panjang berjuntai. Dalil nya me

Share HTI dalam kemerdekaan RI.

Image
“ Saya tidak melihat perjuangan khilafah itu sejalan dengan nation interest. Itu tak lain kelanjutan dari program neocolonialism, melalui pemahaman agama yang dipaksakan dan anti demokrasi.” Kata teman.  Saya sempat termenung akan kata kata teman itu. Ada benarnya. Karena sejarah lahirnya kemerdekaan Indonesia memang dimotori oleh gerakan pembaharuan islam, Tetapi bukan berdirinya khilafah. Yang ada adalah pemikiran lahirnya nation-state ( negara berpaham kebangsaan ) dari golongan islam. Memang, di penghujung abad 19 lahir pembaharuan pemikiran islam di timur tengah. Itu datang dari ulama besar, Muhammad Abduh. Apa pemikiran dimaksud ? Bahwa ajaran agama Islam perlu disesuaikan dengan keadaan modern. Ia melihat bahwa ajaran yang terdapat pada Al-Qur’an dan Hadits mengenai Ibadah sudah jelas, tegas, dan terperinci. Ia juga percaya tentang pemikiran manusia, bahwa manusia mempunyai kebebasan dalam kemauan dan perbuatan, tanpa melupakan bahwa masih ada kedudukan yang lebih tingg

HR. Rasuna Said

Image
" Una, ajukanlah grasi kepada Presiden , aku pasti akan tanda tangani. Aku tak ingin Una harus di tempat ini. " kata Soekarno kepada Rasuna Said ketika bertemu di penjara. Rasuna dengan tersenyum menjawab " Bung sahabat saya. Kita hanya berbeda sikap politik. Di dalam hati kita akan selalu saling mendoakan dan kita akan selalu saling memaafkan. Saya tidak ingin bung lemah karena keadaan saya sekarang. Ini adalah proses takdir saya dan juga proses takdir Bung. Tidak ada yang bisa mengubahnya, kecuali Allah.” Demikian saya dengar cerita dari keluarga Rasuna. Rasuna Said tetap menolak meminta grasi atas tuduhan ikut makar PRRI. Baginya penjara tidak menakutkan. Di zaman Belanda dia hidup dari penjara ke penjara. Tetapi tuduhan berkhianat kepada Soekarno yang sahabat masa mudanya sangat menyakitkan.  Kalau dia meminta Grasi itu artinya dia mengakui bersalah. Sedangkan dia merasa tidak berasalah. Dia juga tidak mau membela diri dengan kembali mem fitnah PKI walau hub

Poligami, yang salah.

Image
Tak dihiraukannya siapapun yang bertanya. Setiap hari dia hanya mematung di depan jendela kamarnya. Kadang menoleh ketika orang lewat memanggilnya. Tetapi lebih banyak Uni diam. Tidak jarang air matanya merambat sepanjang pipi. Kadang aku berusaha menarik lengan Uni untuk bermain bersamaku. Tetapi Uni hanya diam. Bunda berpesan, agar kami adik adiknya sering sering mengajak uni bicara. “ Tapi lelah aku bicara. Uni seperti tak sayang denganku.” Kata Uni Ross kepada Bunda. “ Dia dengar. Dia sayang kepada kalian semua. Ajaklah terus bicara“ Kata Bunda. “ Kenapa Uni, Bunda. “ Kata Adik Wati. Bunda tak hirau. Tetap asyik menyisir rambut uni yang sepinggang ” Ah, tidak elok kita terus mengenang yang sudah-sudah sampai rambut tak terurus.  Anak mandeh rancak. Rambut hitam dan ikal. Itu, mamak dan andaymu tiba, dari Jakarta Nak. Mari keluar kamar, salami mereka.”   Uni tetap tidak beringsut.  Sudah lama uni serupa patung hidup. Sejak dia dipulangkan oleh suaminya , karena Uni tida