Wednesday, August 28, 2013

Negeri Ketuhanan

Ada teori fisika ( Hukum Hooke ) yang tak bisa dibantah bahwa Jika anda menarik karet gelang atau karet ban sampai batas tertentu, karet tersebut bertambah panjang. Setelah tarikanmu dilepaskan, panjang karet kembali seperti semula. Demikian juga ketika anda merentangkan pegas, pegas tersebut bertambah panjang. Setelah dilepaskan, panjang pegas kembali seperti semula. Pegas atau karet bertambah panjang ketika ditarik dan panjangnya kembali seperti semula setelah tarikan dilepaskan karena pegas atau karet bersifat elastis. Elastis atau elastisitas adalah kemampuan sebuah benda untuk kembali ke bentuknya semula ketika gaya yang diberikan pada benda tersebut dihilangkan.semakin panjang karet ditarik semakin besar energy tekanan balik yang dihasilkannya. Saat sekarang, kata teman bahwa Indonesia sedang mengalami proses teori phisika itu. Selama ini kita melihat kehebatan Indonesia baik era Soeharto maupun era SBY hanyalah karena citra elastisitas. System ekonomi makro  yang terhubung dengan system economy global memungkinkan terjadinya elastisitas itu. Apalagi bila pemimpin Negara itu tidak punya visi membangun kemandirian bangsa dan lebih memilih membangun dengan cara short cut lewat berhutang maka semakin terjebak dengan elastisitas itu.

Saat sekarang proses sedang terjadi menuju keukuran actual size ekonomi Indonesia setelah kebijakan stimulus Ekonomi AS di umumkan oleh the Fed. Proses yang membuat ekonomi Indonesia itu menyusut menjadi ukuran yang sebenarnya adalah pertama, kewajiban membayar hutang luar negeri ( baik swasta /Pemerintah ) yang bermata uang asing. Ini akan mengakibatkan cadangan devisa akan terkuras untuk memenuhi permintaan mata uang asing. Berkurangnya devisa berdampak kepada penurunan mata uang rupiah. Dampak dari kewajiban membayar hutang ini sangat besar membuat ekonomi Indonesia menyusut. Kedua, belanja barang impor yang sulit dibatasi karena nafsu berkonsumsi ( malas berproduksi) yang sangat tinggi baik pemerintah maupun swasta. Harap maklum tingginya produksi dalam negeri  adalah tingginya komponen import. Tingginya putaran uang pada business cellphone adalah bentuk tingginya dollar keluar dari Indonesia karena hampir sebagian besar supply chain tekhnologi IT berasal dari belanja import. Belum lagi kegemaran pejabat dan orang kaya Indonesia untuk lebih percaya pegang dollar daripada pegang rupiah. Ketiga, Dana yang tadinya parker di Pasar modal dan pasar uang, akan pulang kampong ( ke AS) karena paman Sam membuat kebijakan bahwa tingkat imbal hasil ( Yield ) investasi akan naik di AS.

Ketiga hal itu berhubungan dengan perbuatan yang jelas dilarang oleh Allah. Apa yang menimpa Indonesia dari masa kemasa karena para pemimpin melaksanakan program pembangunan bertentangan dengan standard compliance yang ditetapkan oleh Allah. Apa standard  kepatuhan yang ditetapkan oleh Allah ? 1. Jangan melakukan transaksi RIBA. ( hutang atau berpiutang  dengan bunga ). Kita langgar dengan membuka kanal seluas mungkin bagi negra/swasta  untuk berhutang. 2). Jangan boros dan rakus. Makanlah secukupnya dan kalau tak mampu jangan maksakan diri. Kita membuka kanal seluas mungkin agar orang rakus. Fasilitas LC , pembayaran berjangka, leasing dll disediakan agar orang terus belanja. 3). Jangan berjudi atau berharap mendapatkan laba tinggi dari permainan masa depan. Kita mengorganisir wahana judi itu lewat pasar modal dan pasar uang yang legimate. Itu semua karena para pemimpin yang kita percaya telah berselingkuh dengan iblis. Mereka menjadikan Indonesia sebagai wahana untuk memuaskan nafsu binatangnya. Hidup bergelimang harta dan lupa akan amanah yang harus dipertanggung jawabkan dunia dan akhirat. Sementara rakyat membiarkan para pemimpin asyik dengan cara caranya walau berbagai kerusakan dan kemaksiatan terbentang jelas didepan mata. Rakyat yang beriman tak mampu berbuat kecuali pasrah dan berdoa dengan predikat selemah lemahnya iman. 

Kemiskinan ada karena sistem yang dibangun oleh para bedebah negeri ini. Kemaksiatan ada karena system kafir yang membuat maksiat menjadi permisive. Padahal inilah satu satunya negara didunia yang berlandaskan kepada Ketuhanan. Saya tidak bisa membayangkan bagaimana proses terjadi sehingga  Pancasila terbentuk dan KeTuhanan sebagai sila pertama. Walau saya tahu prosesnya namun bagaimana hati para pendiri Negara tergerak serentak untuk menjadikan Ketuhanan sebagai sila pertama. Ya itu semua karena Allah yang menggerakan. Tentu ini ada rahasia dari Sang Maha Agung terhadap Indonesia. Ada sesuatu yang sangat sacral didalam proses terbentuknya NKRI yaitu visi akan rahmatan lilalamin.  Negeri yang akan menjadi obor penerang bagi seluruh dunia dan alam semesta bagaimana suatu peradabadan dibangun. Layaknya Madinah ketika zaman Rasul. Dimana budaya berjalan diatas ketentuan Agama. Agama berkata adat memakai. Yang lemah tertolong dari yang kuat, yang miskin terbantu oleh sikaya, karena para pemimpin takut kepada Allah. Akhlak para pemimpin dan rakyatnya adalah akhlak Al Quran. Namun berjalannya waktu, para pemimpin lahir,  iblispun ikut terlibat menyesatkan jalan pemimpin itu. Memang berat sekali cobaan bagi bangsa dan Negara yang ber Ketuhanan ini. Berat, tak seberat Negara secular yang meminggirkan Tuhan.

Saya yakin bahwa ada invisible hand yang menjadikan Indonesia sebagai negara religius dengan misi untuk keadilan sosial bagi semua.  Semoga dimasa akan datang akan lahir pemimpin yang bisa menjadikan AL Quran dan hadith sebagai cara untuk meninggikan kalimat Ketuhanan  untuk kebaikan, kebenaran dan keadilan. Semoga…

Monday, August 19, 2013

Ahok Center

Saya tidak tahu mengapa sampai ada istilah “pemerintah “  pada bahasa  Indonesia untuk menyebut  kelompok Pelaksana konstitusi negara.   Karena menurut saya “pemerintah “itu terkesan seperti raja bertitah kepada rakyatnya. Perintah raja adalah UU itu sendiri. Tidak ada kebenaran selain perintah Raja. Makanya penguasa yang duduk disinggasana adalah pemerintah alias tukang perintah. Sementara para hulu balang dan cerdik pandai dibawahnya disebut dengan pemerintahan atau birokrasi. Tapi , dalam sistem demokrasi tak jauh berbeda dengan sistem khiilafah Islam bahwa dimana Kekuasaan itu ada karena UU ( dalam islam karena  Al Quran dan hadith ). Karena kekuasaan memberi legitimasi kepada penguasa untuk memerintah namun bukan perintah yang tak bisa dibantah atau dianulir. Ada lagi sederet UU yang membatasi penguasa  untuk berkata satu.  Ada Lembaga MK yang bisa membatalkan produk UU yang tidak sesuai dengan UUD. Ada Pengadilan TUN yang bisa membatalkan perintah pemerintah kepada rakyat. Dalam islam  penguasa atau pemerintah diawasi oleh dewan syuro yang bisa menganulir kebijakan pemerintah bila melanggar  Al Quran dan hadith. Tapi entah mengapa “pemerintah” masih lekat dibenak rakyat kecil bahwa pemerintah  tidak boleh disalahkan dan tidak boleh dilawan.

Bagi bangsa Eropa dan AS,  Government adalah lembaga setan yang dipaksakan ada oleh karena konsesus bahwa kekuasaan harus dibagi diantara mereka yang kuat , kaya dan terdidik. Rakyak yang lemah hanyalah endorsement untuk legitimasi berbagi diantara yang kaya, terdidik dan kuat. Namun ketika ekonomi  runtuh , yang kaya berteriak bangkrut, yang terdidik berteriak kehilangan pekerjaan, yang kuat berteriak kehilangan amunisi,mereka mulai paranoid dengan yang namanya “ Government “. Seharusnya tidak perlu ada lagi Government bila mata uang semakin kehilangan nilai, bila tentara terus menghabiskan anggaran untuk membunuh, bila elite politik memperkaya diri lewat korupsi sistematis , bila partai ikut mendukung terciptanya UU untuk meminggirkan hak rakyat berdaulat secara ekonomi. Para birokrat telah kehilangan reputasi untuk bicara atas nama humanitarian.  Betahun tahun mereka telah lalai melaksanakan amanah rakyat demi  kemakmuran buat semua. Ternyata semua hanya ilusi yang sengaja ditiupkan disetiap menjelang Pemilu dan berakhir nothing ketika Pemilu usai. Tapi bagaimanapu pemerintah tetap harus ada untuk sekedar meyakinkan bahwa kita komunitas modern yang tahu mengelola komplik untuk hari esok yang lebih baik.

Namun bagaimanapun Pemerintahan paska kejatuhan lehman brother tidak sama dengan pemerintahan era tumbuhnya dot.com. Era kini pemerintah membuka  diri untuk melibatkan masyarakat untuk terlibat aktif dalam distribusi keadilan dan kemakmuran. DI inggeris dan di AS dibentuk UU berdirinya Badan Usaha yang bertujuan sosial. Penyertaan saham pada perusahaan non profit ini dapat dianggap sebagai pengurangan pajak.  Dengan demikian mendorong kegiatan beramal menebar pancing untuk mendapatkan ikan bagi mereka yang tidak beruntung. Ketentuan mengenai CSR diperluas peruntukannya.Tidak hanya terbatas kepada pihak yang terkait dengan bidang usaha tapi bisa kepada siapapun yang membutuhkan. Dari ketentuan tersebut , secara legitimasi negara memberikan kanal kepada publik untuk mengorganisir dirinya sendiri dan negara hanya bertindak sebagai “pengawas” bukan lagi “pemerintah”.  Eropa dan AS belajar dari kesalahan masalalu dan mereka sadar bahwa rakyat tidak lagi bodoh dan resource semakin terbatas untuk terus membohongi rakyat. Berkompromi demi masa depan agar hari kini chaos tidak terjadi. Itu adalah sikap bijak dan smart.

Fenomena yang terjadi di Eropa dan AS, tidak dilihat dengan mata dan pikiran jernih oleh elite polik di Indonesia. Para elite politik masih meng claim bahwa hanya pemerintah satu satunya lembaga yang boleh dipercaya dan legitimasi mengelola resouce publik.  Ustad Yusuf Mansyur yang dikenal reputasinya sebagai motivator zakat , sadaqah,berhasil menggalang dana umat untuk tujuan sosial namun dalam  konsep sustainable , dilarang oleh pemerintah. Alasannya melanggar hukum. Padahal program BAZIS Depag kalah pamor dibandingkan program Ustad YM , hanya karena publik tahu bahwa Depag tukang KORUP. Tapi bagaimanapun YM tetap kalah dan dikalahkan oleh pemerintah. Apakah ada solusinya untuk YM? Kita tidak lagi mendengar kelanjutannya. Tapi saya yakin apabila YM mengikuti aturan Pemerintah maka programnya tidak akan sehebat sebelum pemerintah ikut campur.  Basuki atau Ahok , wagub DKI menciptakan program yang memungkinkan dana  CSR melalui Pemda dapat tersalurkan langsung kepada rakyat namun pengawasan diserahkan kepada publik , dalam hal ini “Ahok Center”. Hanya karena melibatkan konsituen sebagai pengawas, Ahok kena hujan fitnah dari elite politik. Itu semua karena keterlibatan publik ( Ahok Center )  dalam pengawasan langsung dinilai melecehkan kekuasaan.  Mengapa ? karena  para elite dinegeri ini tidak mau dicurigai rakyat  dan tidak mau kekuasaanya dibagi kepada rakyat, apalagi soal distribusi uang.

Ahok tidak menjadikan Pemerintah sebagai Tuhan yang selalu benar.Tidak menjadikan Aparat suci sehingga tidak perlu dicurigai. Dia berpikir realistis bahwa Rusun Marunda itu sudah ada sebelum dia jadi Wagub dan dalam kondisi terabaikan karena dikelola dengan cara korup.  Ketika dia duduk sebagai Wagub maka Rusun Marunda itu dikembalikan fungsinya untuk menampung rakyat yang tidak mampu beli rumah atau mereka yang terkena program relokasi. Untuk mengembalikan ini , tidak ada lagi anggaran tersedia.Karena sudah habis dimakan oleh Gubernur sebelumnya. Ahok , tidak menyalahkan siapapun. Dia hanya focus menyelesaikan masalah didepan.  Dia meminta perusahaan besar untuk menyalurkan dana CSR ke program unggulan DKI. Saya yakin relawan Ahok juga berperan melobi perusahaan besar itu dan tentu juga karena reputasi Ahok yang dikenal bersih sehingga dana CSR mengalir deras. Jadi wajar kalau para relawan Ahok ikut mengawasi karena tidak ingin nasip RUSUN Marunda sama seperti Gubernur sebelumnya.  Hampir semua perusahaan yang memberikan dana CSR itu adalah perusahaan Publik yang pengawasannya sangat ketat. Jadi tidak mungkin dana CSR disalurkan diluar procedure yang diatur oleh UU.  Artinya relawan Ahok Center tidak pernah menerima dana CSR. Disamping itu penggunaan dana CSR disampaikan secara transfarance , yang berbeda dengan  gubernur sebelumnya dimana rakyat tidak pernah tahu ada dana CSR untuk  PEMDA.

JOKOWI AHOK memaknai demokrasi secara nilai. Bahwa demokrasi adalah kebersamaan untuk mencapai tujuan bersama.  Tanggung jawab kemakmuran tidak hanya ada pada pemerintah tapi juga semua pihak harus  ikut bertanggung jawab. Seharusnya Ahok Center adalah seluruh rakyat DKI. Siapapun itu yang mencintai JOKOWI-AHOK dan cinta kepada kebenaran, kebaikan , keadilan maka harus menjadi bagian dari relawan Gubernur terpilih. Kita percaya kepada Aparat pemerintah tapi itu bukan berarti kita menyatakan mereka tidak boleh dicurigai. Itulah gunanya system  demokrasi bahwa semua berhak ikut mengawasi sebagai bentuk tanggung jawab sebagai warga negara. Selagi paham demokrasi dimaknai berbagi kekuasaan diantara yang kuat, terdidik, kaya maka selama itupula demokrasi tidak akan punya nilai untuk alat mencapai kemakmuran bagi semua. Akan selalu mereka yang kuat, atau kaya, atau terdidik yang akan menjadi penjarah dan membuat kubangan masalah tak berujung. Selagi rakyat ikut berperan tidak hanya datang kebilik suara ketika pemilu tapi juga ikut aktif dalam perubahan dalam azas kebersamaan , maka demokrasi akan punya nilai bahwa yang kuat melindungi yang lemah, yang kaya berbagi kepada yang miskin, yang terdidik mendidik kepada mereka yang bodoh. Dari itu semua perbedaan menjadi kekuatan, bukan biang keretakan karena kecemburuan kelas.

Kini, Indonesia Merdeka?

Kemarin hari minggu janjian makan siang  dengan Linda. Dia nginap di Hotel Park lane Hotel, Causeway Bay Hong Kong.  Dia sudah tiga hari di Hong Kong karena  tugas dari kantornya di  Zurich dan baru hari minggu ini punya kesempatan bertemu saya. Kami bersahabat lama.  Saya mencoba menawarkan makan siang di Restoran Indonesia.  Dia mengangguk tersenyum.  Karena dulu ketika bertemu di Zurich saya sempat punya hutang janji akan membawanya  makan di restoran Indonesia, di Hong Kong. Kami berjalan kaki dari Hotelnya ke restoran.Tidak begitu jauh. Hanya satu blok . Ditengah perjalanan itu , dia nampak bingung ketika melihat  begitu banyak wanita yang duduk di trotoar jalan dibawah jembatan dan dipinggir taman sedang  menikmati  makan siang sambil bersenda gurau. Dia melihat kearah saya seakan ingin meminta penjelasan . Saya katakan bahwa itu adalah para wanita pekerja dari Indonesia. Mereka ada pembantu rumah tangga.  Dalam seminggu , para majikannya memberi mereka libur sehari. Umunya hari minggu mereka  libur.  Memang  aturan Hong Kong dimana PRT mendapatkan hak sama dengan pekerja formal lainnya.Mereka mendapatkan asuransi, dan hak libur serta  Upah Minimum  Tidak sama dengan di Indonesia , PRT bekerja 24 jam dan tidak ada libur, tak ada standard upah minimum.

Linda nampak berkerut kening ketika mendengar penjelasan saya. Bukankah Indonesia dikenal  sebagai negara kaya. Bukankah Indonesia telah merdeka. Bukankah Indonesia adalah negara dengan mayoritas penduduk dan pemimpinnya adalah muslim. Bukankah Indonesia anggota G20. Dia nampak menggeleng gelengkan kepala.Seakan tidak bisa memahami keadaan yang ada didepan matanya.  Dia memang tidak pernah datang ke Indonesia dan tidak mengenal dekat tentang Indonesia. Dia hanya mengenal Indonesia dari media cetak. Mengapa pemerintah Indonesia mengorganisir  wanita bekerja dilevel terendah seperti ini  di luar negeri? China saja yang jelas komunis melarang pengiriman tenaga kerja wanita keluar negeri. Bahkan Vietnam dengan tingkat GNP dibawah Indonesia, melarang para wanitanya bekerja di luar negeri.  Dia yakin bahwa para wanita wanita itu adalah korban dari akibat kemiskinan.  Tak mungkin ada wanita yang mau jauh dari keluarganya dan bersedia diperlakukan sebagai manusia second class kalaulah bukan karena kemiskinan yang akut. Sangat akut. Sehingga mereka tak lagi melihat kehormatan dirinya kecuali berbuat apa saja untuk bisa bertahan hidup. Mereka bersyukur bekerja di negara seperti Hong Kong yang menempatkan HAM diatas segala galanya. Bagaimana dengan mereka yang bekerja di Malaysia dan Arab. Para wanita itu diperlakukan seperti budak, walau mereka seiman dan seAgama dengan majikannya.

Menurut Linda, dia baru kini dapat mengerti bahwa sebetulnya tidak ada kemerdekaan di Indonesia. Dia dapat pahami  itu ketika  dia masih dibangku kuliah di Standford University.  Apa yang dia ketahui bahwa Indonesia adalah salah satu contoh negara yang salah mengurus sumber dayanya sehingga membuat Indonesia terjebak dengan kelangkaan resource. Saya berkerut kening. Apa yang disebut dengan kelangkaan resource? Menurutnya adalah sumber daya yang ada useless karena sebagai berikut 1) tenaga kerja terdidik tidak tersedia secara massive. 2) sebagian besar tenaga terdidik bekerja di perkotaan yang tidak ada kaitannya dengan peningkatan value sumberdaya alam. 3). Tanggung jawab sosial negara yang begitu besar tanpa diiringi kemampuan kemandirian negara memenuhi anggarannya sehingga terjebak dengan hutang. 4). Tidak ada kepastian hukum sehingga memungkinkan celah korupsi terjadi dimana saja. 5). Proses politik yang panjang dan mahal sehingga membuat kebijakan nasional menjadi lambat dan tidak efisien.Hal ini mematikan kreatifitas birokrasi dan visioner. Tentu semua itu berhubungan dengan attitude bangsa. Demikian Linda mencoba membentangkan teori yang dia pahami tentang Indonesia.  Apakah itu benar adanya ? tanyanya. Saya hanya mengangkat bahu.  Apapun teori tentang Indonesia, aka selalu ada pembenarannya bila melihat kenyataan yang ada.

Di Bumi ini hanya 17% lahan yang bisa ditanami pangan, dan 42% nya ada di Indonesia.Seharusnya Indonesia sebagai lumbung pangan dunia. Tapi apa kenyataannya? Indonesia hidup dari import pangan.  Indonesia mempunya SDA Gas nomor dua terbesar didunia tapi sampai hari ini PLN harus import Gas untuk kebutuhan pembangkit karena GAS yang ada dijual ke Jepang, China dan Korea dengan harga obral.  Indonesia adalah negara konsumen kendaraan nomor 5 terbesar didunia tapi dari lima negara itu hanya indonesia yang tidak mampu membuat kendaraan dengan local conten diatas 90%. Sebagian besar lahan kebun sahit dikuasai Asing. Sebagian besar Blok MIGAS dikuasai asing. Setiap jengkal peluang yang berhubungan dengan SDA pastilah ada asing yang mengontrolnya. Indonesia hanya mendapat sedikit dan yang banyak tentu asing. Yang sedikit itulah yang harus menanggung beban sosial rakyat yang setiap tahun terus bertambah. Jadi benar apa kata Joseph Stiglitz bahwa SDA adalah kutukan bagi Indonesia. Karena SDA itulah Indonesia selalu jadi rebutan asing. Akibatnya indonesia tidak pernah bisa merdeka dari kekuatan asing. Karena SDA itulah membuat para pemimpin hilang visi dan hilang kreatifitas untuk mandiri.  Karena SDA itulah yang membuat para elite malas dan doyan korup. Akibatnya selalu terjajah dan miskin.

Usai makan siang, Linda mengucapkan selamat hari kemerdekaan Indonesia. Dia tahu kemarin tanggal 17 agustus. Dia tersenyum sambil berkata meyakinkan saya bahwa Indonesia masih punya harapan untuk lebih baik dimasa depan. Indonesia punya HOPE.  Yang diperlukan indonesia kini adalah pemimpin yang berhati mulia dan mau bekerja keras demi rakyat, demi kemerdekaan yang diperjuangkan dengan darah dan airmata. Ya ,saya berharap, semoga....

Friday, August 09, 2013

Puasa dan Ketaqwaan

Selama bulan ramadhan sebagian besar waktu saya di luar negeri. Ditengah kesibukan bersama orang orang tak seiman, tentu setiap hari saya melihat teman dan relasi business saya makan dan merokok dihadapan saya. Belum lagi kadang saya harus bertemu dengan relasi yang bila wanita pakaiannya ( maklum summer ) sexy yang menggoda mata dan hati.  Dari itu semua saya harus tetap istiqamah menjalankan ibadah puasa. Hampir dipastikan saya jarang makan sahur seperti layaknya bila ada dirumah. Sahur saya hanya makan buah dan minur air putih, kemudian membaca buku sampai datang waktu sholat shubuh.  Disamping itu karena pekerjaan saya mengharuskan saya melakukan perjalanan kenegara dengan zona waktu berbeda, maka kadang saya harus melewati puasa lebih dari jam puasa pada umumnya. Ya, saya harus tetap kering ditengah hujan deras. Saya harus tetap bersih ditengah percikan lumpur. Saya harus tetap mekar ditengah terik matahari. Kalaulah bukan karena ketaqwaan rasanya hampir sulit diterima dengan akal sehat ibadah puasa dapat dilaksanakan dengan sempurna. Mengapa ? puasa adalah ibadah atas dasar keimanan dan ketaqwaan kepada Allah.  Tidak mungkin puasa dapat dilaksanakan bila hanya didasarkan kepada keimanan semata. Puasa adalah ibadah Tauhid.

Saya bukanlah ahli agama. Namun prinsip Tauhid saya kenal dengan baik. Ilmu Tauhid adalah Ilmu utama dari segala ilmu yang ada. Itu sebabnya hukum dalam agama mempelajari Ilmu Tauhid adalah fardhu ’ain bagi setiap umat islam. Sedangkan mempelajari ilmu lainnya adalah fardhu kifayah. Dari sejak Nabi Adam sampai Nabi Muhammad, masalah tauhid selalu yang utama dibahas. Hampir semua isi AL Quran yang diturunkan sebelum hijrah (ayat-ayat Makkiyyah) berisi tauhid dan yang terkait dengan tauhid. Tauhid berhubungan dengan Aqidah dan setiap umat islam harus menempatkan aqidah diatas segala galanya. Setinggi apapun ilmu yang digapai maka haruslah tidak keluar dari aqidah. Harus sebagai penguat aqidah untuk semakin dekat kepada Allah dan mencintai Allah. Karena bila ilmu dunia sampai mengaburkan aqidah maka rusaklah agama pada diri manusia dan sesatlah jalan pulang. Karenanya Ilmu Tauhid harus diperdalam ,sebagaimana layaknya kompas kehidupan. Dengan memahami ilmu Tauhid, hati akan damai dan tentram ditengah gelombang kehidupan yang kadang bisa membuat kita tergelincir dalam kubangan maksiat. Dari Utsman bin Affan radhiyallahu’anhu, beliau berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang meninggal dalam keadaan mengetahui bahwa tidak ada yang sesembahan -yang benar- selain Allah, niscaya masuk surga.” (HR. Muslim).

Ramadhan telah berlalu. Kini kita melaksanakan hari Raya Idul Fitri.  Idul Fitri adalah hari raya yang datang berulangkali setiap tanggal 1 Syawal, yang menandai puasa telah selesai dan kembali diperbolehkan makan minum di siang hari. Artinya kata fitri di sini diartikan “berbuka” atau “berhenti puasa” yang identik dengan makan minum. Maka tidak salah apabila Idul Fitri disambut dengan makan-makan dan minum-minum yang tak jarang terkesan diada-adakan oleh sebagian keluarga.  Tapi itu sebetulnya tidak tepat.  Idul Fitri seharusnya dimaknai sebagai ‘Kepulangan seseorang kepada fitrah asalnya yang suci‘ sebagaimana ia baru saja dilahirkan dari rahim ibu. Secara metafor, kelahiran kembali ini berarti seorang muslim selama sebulan melewati Ramadhan dengan puasa, qiyam, dan segala ragam ibadahnya harus mampu kembali berislam, tanpa benci, iri, dengki, serta bersih dari segala dosa dan kemaksiatan. Jadi Idul Fitri berarti kembali kepada naluri kemanusiaan yang murni, kembali kepada keberagamaan yang lurus, dan kembali dari segala kepentingan duniawi yang tidak Islami.

Ketika merayakan Idul Fitri setidaknya ada tiga sikap yang harus kitapunyai, yaitu1) Rasa penuh harap kepada AllahSWT (Raja’). Harap akan diampuni dosa-dosa yang berlalu. Janji Allah SWT akan ampunan itu sebagai buah dari “kerja keras” sebulan lamanya menahan hawa nafsu dengan berpuasa. 2). Melakukan evaluasi diri pada ibadah puasa yang telah dikerjakan. Apakah puasa yang kita lakukan telah sarat dengan makna, atau hanya puasa menahan lapar dan dahaga saja Di siang bulan Ramadhan kita berpuasa, tetapi hati kita, lidah kita tidak bisa ditahan dari perbuatan atau perkataan yang menyakitkan orang lain. Kita harus terhindar dari sabda Nabi SAW yang mengatakan banyak orang yang hanya sekedar berpuasa saja: “Banyak sekali orang yang berpuasa, yang hanya puasanya sekedar menahan lapar dan dahaga“. 3). Mempertahankan nilai kesucian yang baru saja diraih. Tidak kehilangan semangat dalam ibadah karena lewatnya bulan Ramadhan, karena predikat taqwa seharusnya berkelanjutan hingga akhir hayat. Firman Allah SWT: “Hai orang yang beriman, bertagwalah kepada Allah sebenar-benar taqwa kepada-Nya dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan ber-agama Islam ” (QS. Ali Imran: 102). Ya puasa dibulan ramadhan adalah sikap dan perbuatan akan ke Taqwaan kepada Allah dan hanya Allah yang akan membalasnya.

Saturday, August 03, 2013

Meraih bahagia...

Ada kisah di zaman Rasul yang sampai kini selalu saya ingat. Kisah ini diceritakan oleh ibu saya ketika saya masih kelas VI SD. Apa kisah itu? Kisah  seorang bernama Al Qamah yang tak mampu mengucapkan La ilaha illallah ketika menjelang sakratul maut. Lidahnya terasa terkunci untuk mengucapkan La ilaha illallah sehingga ruh tak kunjung lepas dari raganya. Tentu dia menderita sekali.  Para sahabat bingung manakala melihat keadaan Al Qamah karena ia dikenal sebagai  orang ahli ibadah, gemar bersedekah dan selalu berbuat baik kepada orang lain. Apakah gerangan dosanya sehingga nampak begitu sulit ruh melepas dari raganya? Rasul bertanya kepada orang tua Al Qamah yang kebetulan hanya ibunya yang masih hidup namun sudah renta. Kepada ibu ini , Rasul bertanya tentang perasaannya terhadap anaknya yang sedang sakratul maut. Ibu ini berkata bahwa dia sangat mencintai anaknya namun sedikit kecewa karena anaknya lebih mencintai istrinya ketimbang dirinya, dan karena itu anak itu dianggapnya durhaka. Rasul minta agar ibunya memaafkan dosa anaknya agar anaknya bisa bebas dari sakratul maut. Awalnya ibunya keberatan untuk memaafkan namun ketika Rasul berniat akan membakar jasad anaknya, ibu ini langsung luluh hatinya dan segera memaafkan dosa anaknya. Seketika itu juga AL Qamah tutup usia dengan mudah.

Maka, Rasulullah melihatnya dan memerintahkan untuk dimandikan lalu dikafani, kemudian beliau menshalatkannya dan menguburkannya, Lalu, di dekat kuburan itu beliau bersabda, “Wahai sekalian kaum Muhajirin dan Anshar, barangsiapa yang melebihkan istrinya daripada ibunya, dia akan mendapatkan laknat dari Allah, para malaikat dan sekalian manusia. Allah tidak akan menerima amalannya sedikitpun kecuali kalau dia mau bertobat dan berbuat baik pada ibunya serta meminta ridhanya, karena ridha Allah tergantung pada ridhanya dan kemarahan Allah tergantung pada kemarahannya.” Begitulah agungnya ajaran Islam bagaimana mendidik manusia untuk senantiasa memuliakan orang tuanya. Menyembah Allah adalah keharusan bagi siapapun yang beriman dan kewajiban tauhid itu bersanding dengan kewajiban berbakti kepada kedua orang tua. Firman Allah dalam QS. Al-Israa:23 yang artinya: Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, Maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.”

Berbakti kepada orang tua bukan hanya bertanggung jawab akan kebutuhan hidupnya bila dia telah tua namun lebih daripada itu adalah bagaimana menjaga perasaanya. Melalui orang tua yang kadang mudah marah, mudah tersinggung,  banyak menuntut, kadang tidak rasional, sebetulnya ini adalah bentuk lain Allah menguji kesabaran kita untuk tetap bersikap bijak kepada mereka  tanpa membuat mereka kecewa dan bersedih. Ini memang tidak mudah. Apalagi bila kita sudah punya istri dan sudah umum istri dan orang tua kita tidak selalu akur. Keduanya minta diperhatikan dengan caranya masing masing. Kita bisa saja terjebak sehingga membuat hati kita lebih condong kepada istri sehingga tanpa disadari kita telah membuat hati orang tua kita kecewa. Kalaulah tipe orang tua kita termasuk yang mudah terbuka maka akan cepat diketahui dia kecewa, sehingga kita bisa bersegera meminta maaf. Namun bila orang tua  lebih banyak menyembunyikan perasaan kecewanya  akan sikap kita , kita tidak akan tahu dan tidak akan meminta maaf. Dampaknya akan besar sekali dalam kehidupan kita. Banyak orang sempit ketika lapang dan menangis ditengah pesta, kering ditengah hujan dan berlumpur diistana megah. Itu semua karena azab Allah akibat perbuatan kita menjadikan orang tua sebagai second dalam hidup kita.

Benarkah begitu adanya ?  Diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas r.a. bahwa dia berkata, “Tidaklah seorang muslim memiliki dua orang tua muslim, (kemudian) dia berbakti kepada keduanya karena mengharapkan ridha Allah, kecuali Allah akan membukakan dua pintu untuknya –maksudnya adalah pintu surga–. Jika dia hanya berbakti kepada satu orang tua (saja), maka (pintu yang dibukakan untuknya) pun hanya satu. Jika salah satu dari keduanya marah, maka Allah tidak akan meridhai sang anak sampai orang tuanya itu meridhainya.” Ditanyakan kepada Ibnu ‘Abbas, “Sekalipun keduanya telah menzaliminya?” Ibnu ‘Abbas menjawab, “Sekalipun keduanya telah menzaliminya.”. Pintu sorga terbuka lebar bagi anak yang bisa bersabar akan sikap orang tuanya serta senantiasa memuliakan orang tuanya. Namu bagi anak yang tidak mau mengerti sikap orang tuannya, mudah tersinggung, mudah sakit hati, kecewa, marah, maka dia mengarahkan kepada sikap durhaka kepada orang tua. Bagaimana hukumnya dalam islam? Setiap dosa akan Allah tangguhkan (hukumannya) sesuai dengan kehendak-Nya, kecuali (dosa karena) durhaka kepada kedua orang tua. Sesungguhnya Allah swt. akan menyegerakan hukuman perbuatan itu kepada pelakunya di dunia ini sebelum ia meninggal. ( Al Hadith).

Jadi  jika kita  berprilaku baik kepada orang tua, maka niscaya Allah meridhloi semua amal perbuatan kita. Oleh karenanya, setiap yang kita lakukan selalu dituntun oleh Allah kepada hal-hal kebajikan yang diridhloi Allah SWT yang kemudian menghantarkan kita kepada kebahagiaan sorgawi baik di dunia terlebih di Akhirat. Cintailah kedua orang tua kita dengan ikhlas apapun sikapnya  karena itulah jalan meraih kebahagiaan.  Bagi anda yang selalu dirudung derita tak berkesudahan. Berharta susah, miskin menderita, maka segeralah sujud dikaki kedua orang tua. Mintalah ampun kepada orang tua dan setelah itu perbaikilah sikap terhadap orang tua. Insya Allah kebahagiaan akan mudah diraih…Bagi orang tuanya yang sudah meninggal maka doakanlah oran tua itu siang dan malam

Al Quran dan Sains soal terciptanya semesta.

  “ Aku kehilangan paham.  Mengapa orang bersusah payah untuk mengimani Allah. Tinggal percaya saja, selesai. Masuk sorga. “ Kata Sukri wakt...