Sunday, February 26, 2012

Hati yang lembut

Kemarin saya ikut antrian pendaftaran E-KTP.  Cukup lama antrian itu. Dari jam 2 sampai jam 6 sore.  Ketika  antrian itu saya menerima telp dari sahabat saya. Dia mengundang saya untuk hadir dalam acara pernikahan putrinya di Riau.  Dengan suka cita saya menyambut undangan itu dan insya Allah saya akan datang. Sahabat ini bercerita bahwa calon menantunya bukanlah orang kaya tapi pria yang sholeh. Lantas bagaimana dia mengetahui bahwa pria calon menantunya itu sholeh,tanya saya. Menurutnya sangat sederhana bahwa pria calon menantunya itu sangat berbakti kepada ibunya. Ayahnya sudah meninggal namun kecintaannya kepada ibunya yang buta , sangat luar biasa.  Pria calon mantunya itu mempunyai saudara lima orang namun hanya dia yang sangat bertanggung jawab kepada ibunya. Walau dia bukanlah orang kaya namun tidak mengurangi cinta kasihnya merawat ibunya. Menurut teman saya itu, bila anak sangat mencintai orang tuanya dan ikhlas berkorban maka itu tanda hatinya lembut. Dia adalah calon suami yang pantas ditumpangi.

Manusia  beda dengan binatang. BIla binatang terjalin cinta dalam waktu yang singkat namun  manusia ,  hubungan kasih sayang orang tua dan anak akan terus berlanjut. Bahkan sampai orang tua meninggal kewajiban anak tetap ada tanpa terputus. Seorang laki-laki dari Bani Salimah datang dan bertanya kepada baginda SAW. "Ya Rasulullah, adakah sesuatu kebaikan yang masih dapat aku lakukan terhadap  ibu bapakku yang keduanya sudah meninggal dunia? Rasulullah menjawab: "Ada, yaitu: Menshalatkan jenazahnya, memintakan ampun baginya, menunaikan janjinya, meneruskan silaturrahimnya dan memuliakan sahabatnya." (HR. Abu Daud).  Dari sabda Rasul ini, cinta kasih kepada orang tua tidak hanya kepada orang tua saja tapi juga kepada orang orang terdekat dari orang tua yaitu sahabat, kerabat adalah bagian dari tanggung jawab anak untuk menjaganya dan mencintainya.  Tanggung jawab untuk mencintai ini tidak hanya terbatas ketika orang tua masih hidup tapi terus tiada henti.

Ya, mungkin banyak diantara kita yang merasa tanggung jawab dan kasih sayang kepada orang tua sebatas mulut. Namun ketika diminta berkorban , misal orang tua sakit, atau butuh bantuan, kita tidak bersegera membantu dan berkorban. Kita berharap kepada kakak atau adik atau keluarga ibu  untuk membantu lebih dulu atau mengirim orang tua ke Panti Jompo.  Padahal 
"Keridhaan Allah ada pada keridhaan orang tua. Dan kemarahan Allah ada pada kemarahan orang tua." (HR. Tirmidzi).  Atau ada keluarga besar ibu / ayah kita seperti paman, tante, sepupu yang butuh pertolongan , kita berkerut kening untuk membantu. Kasih sayang hanya nampak dalam tegur sapa tapi tidak dalam bentuk berkorban. Kita hanya peduli kepada diri kita dan keluarga kita sendiri. Dan bila kepada keluarga orang tua kita tidak peduli bagaimana empati kita akan terbangun untuk orang lain? Hampir tidak mungkin akan terjadi. Inilah akibat hati tidak lembut. Saya rasa manusia seperti ini bukan manusia yang dimaksud Allah sebagai khalifah dimuka bumi. Dia tidak ubahnya dengan binatang.

Jadi apa yang dikatakan oleh sahabat saya tentang calon menantunya adalah pria yang baik dan berhati lembut karena dia mencintai ibunya , benarlah adanya. Tentu dia akan menjadi pria yang sholeh. Kecintaannya kepada ibunya juga adalah kecintaanya kepada siapa saja yang dekat dengan ibunya. Pria seperti ini terlatih untuk senantiasa menjaga hatinya dengan cinta dan kasih sayang. Bila kelak dia beristri maka dia akan mendidik keluarganya untuk melakukan hal yang sama seperti apa yang dia perbuat kepada orang terdekat dengannya.  Dapat dibayangkan bagaimana kelak rumah tangga itu terbangun bila sang suami yang pandai menjalin hubungan kepada keluarganya tentu akan pandai pula menjaga hubungan kasih sayang kepada keluarga istri.  Hubungan kasih sayang itu tidak hanya terbatas pada ungkapan sapa tapi juga keikhlasan untuk berkorban. Tentu rumah tangga itu akan menjadi cahaya bagi keluarga besar. Menjadi perekat dan pendamai bagi semua. 

Suasana seperti inilah yang inginkan oleh Rasul terhadap umatnya. Dari hubungan kasih sayang antara orang tua dan anak , berlanjut kepada hubungan kasih sayang antara keluarga besar dan terus berlanjut dengan keluarga istri. Bila semua itu menjadi bagian dari platform keluarga muslim maka dipastikan kehidupan akan damat sejahtera. Karena pada akhirnya semua kita adalah bersaudara untuk saling menjaga dan mencintai , berkorban untuk itu.

Friday, February 24, 2012

Sukakah kamu....

Ketika di Bandara kebarangkatan Bandar Lampung saya bertemu dengan seseorang kenalan. Kami berbicara tentang banyak hal sambil menunggu keberangkatan pesawat ke Jakarta. Apa yang menarik dari pembicara ini adalah ketika dia mengatakan kepada saya bahwa hidup ini tidak sulit dan sangat mudah. Saya bingung karena dia berkata begitu santainya tentang sesuatu bagi orang kebanyakan bahwa hidup adalah misteri. Karena misteri maka ia bukanlah sesuatu yang mudah. Harus diperjuangkan dengan all at cost. Menurut dia hidup bukanlah misteri. Kehidupan ini sesuatu yang nyata dan pasti.  Bahwa dunia hanyalah tempat persinggahan untuk menuju perjalanan panjang.  Kalau kita berbicara tentang perjalanan waktu kehidupan kita maka dunia adalah hari ini, Alam rahim adalah masa lalu kita, dan masa depan kita ada di akhirat. Kita tidak bisa kembali kemasa lalu kita. Masa lalu berhubungan dengan hari ini dan hari ini menentukan masa depan. Kehidupan sesungguhnya ada dimasa depan.

Saya masih bingung dengan kata katanya bahwa hidup bukanlah misteri. Bagaimana kamu bisa berkata sepeti itu,Tanya saya. Dia membacakan firman Allah : Wahai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih  QS. ash-Shaff (61) : 9. Apa perniagaan itu tanya saya?  (Yaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya, (QS. ash-Shaff (61) : 10)  Dan apa jaminan Allah tanya saya ? niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam surga Adn. Itulah keberuntungan yang besar. (QS. ash-Shaff (61) : 11.  ).  Camkanlah firman Allah itu, apakah kehidupan ini misteri ? tentu tidak. Karena Allah telah menyibak rahasia masa depan kepada kita dan sekaligus memberi tahu bagaimana melewatinya.

Camkanlah firman Allah itu, diawali dengan kalimant yang sangat santun, “sukakah kamu “ tidak ada kesan perintah. Seruan yang datang dari kemaha kasih sayang Allah yang berdiri diatas kekuasaanNYA yang tak tertandingi. Allah berbicara kepada makhluk ciptaannya dengan kata kata “sukakah kamu”. Subhanallah. Kenalan itu berlinang airmata ketika mengulang kalimat “sukakah kamu”. Saya ikut larut dalam emosi haru. Saya merasa bersalah dalam sesal tak bertepi akibat pencerahan singkat dari seorang kenalan yang bertemu di Bandara.  Betapa tidak. Selama ini saya masih selalu berpikir untung rugi bila harus berkorban harta. Apalagi soal jiwa tentu tak pernah terpikirkan oleh saya. Padahal ketika saya berkorban karena Allah dengan harta dan jiwa saya sebetulnya saya sedang mendobrak kungkungan kehidupan yang saya anggap misteri. Tidak ada misteri bagi orang yang ikhlas berjihad dijalan Allah. Itulah yang dimaksud dengan keimanan

Saya tertegun dengan firman Allah yang disampaikannya kepada saya.  Benarlah kehidupan didunia adalah masa kini. Di masa kini itu , Allah memberi kita jalan terang untuk sampai dimasa depan dengan keberuntungan. Caranya sederhana, yaitu beriman kepada Allah dan Rasul serta ikhlas berjihad dijalan Allah dengan harta maupun jiwa. Jadi benarlah bahwa tugas kita dihadirkan Allah kedunia tak lain hanya untuk melaksanakan perintah Allah dengan mengorbankan segala apa yang kita punya. Karena semua yang kita punya adalah milik Allah. Masalahnya apakah kita ikhlas berkorban untuk sesuatu yang bukan milik kita.  Tentu hanya orang bebal alias tidak cerdas yang merasa bangga akan segala apa yang dimilikimya hingga malas berkorban. Mereka dianggap sebagai pihak yang tidak beruntung atau merugi. 

Ketika terdengar  pengumuman penumpang dipersilahkan masuk kedalam pesawat, kami masuk dengan tertip kedalam pesawat. Kebetulan sekali, kenalan saya itu duduk berseberangan dengan tempat duduk saya. Terdengar berkali kali pramugari meminta agar semua penumpang mematikan HP demi keselamatan penumpang. Nampak semua penumpang secara otomatis bersegera mematikan hp nya. Kenalan itu berbisik dengan saya, didalam pesawat saja ada aturan untuk menjamin keselamatan. Semua orang patuh tanpa syarat. Karena sadar bahwa sinyal HP akan mengacaukan system navigasi pesawat. Samahalnya perbuatan dosa akan mengacaukan navigasi kita selamat sampai di akhirat. Anehnya untuk sesuatu yang pasti selamat menuju jalan pulang ke akhirat, manusia lebih banyak ragu dan tak peduli. Memang demi waktu kebanyakan kita termasuk orang yang merugi ., katanya.  

Saturday, February 18, 2012

Ingat mati...

Acap saya mendengar orang berkata bahwa acara memperingati orang yang sudah meninggal seperti nujuh hari, empat puluh hari, seratus hari dan seribu hari adalah bid’ah. Karena perbuatan ini tidak pernah dilakukan dizaman Rasul. Artinya menurut mereka bahwa segala sesuatu yang tidak Rasul kerjakan dan dikerjakan oleh kita maka itu bid’ah. Setiap bid’ah adalah sesat. Tapi bagi umat islam khususnya di Tanah Jawa, ini sudah lazim dilakukan. Saya tidak mau berdebat soal bid’ah ini. Karena ini sudah masuk wilayah ahli agama. Namun saya hanya bisa merenung untuk mendapatkan kebijakan hati soal ritual memperingati orang yang sudah meninggal. Memang kadang kegiatan ini terkesan dipaksakan bagi keluarga yang ditinggal dan umunya mereka harus berkorban untuk menyediakan makan bagi para undangan yang hadir dalam ritual itu. Mungkin bagi mereka yang berkecukupan harta, itu tidak ada masalah. Tapi bagaimana dengan mereka yang tidak berharta? Ini soal lain. Tapi saya tidak membahas soal ini.

Kehardiran Islam di tanah jawa disebarkan melalui para wali. Ketika para wali datang , mereka tidak merubah budaya yang tidak termasuk maksiat atau sirik. Disinilah kehebatan para ulama tempo dulu yang memadukan budaya local untuk beriteraksi dengan ajaran islam. Kalau orang minang menyebutnya adalah adat bersendi syara, syara bersendi kitabullah.  Agama berkata, adat memakai. Begitupula dengan orang jawa. Budaya mengingat para  kerabat keluarga yang sudah meninggal diluruskan sebagai cara smart mengingat mati lewat kegiatan nujuh hari , empat puluh hari, seratus hari dan seribu hari. Ini terselip hikmah yang sangat agung. Seorang penyair mengatakan :Wahai kawan, terus meneruslah anda ingat mati, karena lupa mati itu suatu kerugian besar. Bahkan dalam hadis Nabi Saw lebih tegas perintah ingat mati itu harus sering-sering dilakukan : “ Perbanyaklah ingat pemutus kelezatan hidup yang paling cepat , yaitu mati”. (HR Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Ketika orang yang kita cintai meninggal, Tentu terasa separuh jiwa kita juga ikut terbawa mati. Kita berduka. Setelah tujuh hari dan berlalunya waktu mungkin kita sudah lupa tentang hakikat kematian namun datang empat puluh hari, kembali kita diingatkan. Setelah empat puluh hari mungkin kita kembali lupa dan sampai pada seratus hari kita kembali diingatkan. Begitu seterusnya mencapai seribu hari. Artinya dalam rentang waktu sampai seribu hari lewat budaya kita diingatkan akan sebuah kematian. Pada momen inilah agama mendidik bahwa manusia akan menemui ajalnya. Hanya soal waktu , itu akan terjadi. Tidak ada pelajaran terbaik didunia ini kecuali peristiwa kematian dari orang terdekat kita. Bahwa Siapa kita dan mau kemana kita setelah mati? Semua harus dipertanggung jawabkan dihadapan sang Khalik dan siapkah kita untuk itu.

Ingat mati merupakan pembelajaran kaya hikmah. Betapa tidak. Banyak contoh orang mati meninggalkan keceriaan bagi yang hidup. Apa pasal ? Karena ketika dia hidup menyusahkan orang lain.  Dan kamu akan melihat kebanyakan dari mereka bersegera membuat dosa, permusuhan dan memakan yang haram. Sesungguhnya Amat buruk (Qs al-Maidah 62). Manusia-manusia semacam ini akan merusak tatanan hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Ada juga yang ketika dia mati membuat orang lain merasa kehilangan. Walau telah kian lama dia mati namun namanya masih abadi dihati orang lain. BIla baik yang ditinggalkan didunia maka kebaikan itu akan terpancar lebih besar lagi di akherat , mereka akan disambut malaikat yang suci dan dipersilakan bergabung dengan orang baik-baik. Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba-hamba-Ku. Masuklah ke dalam surga-Ku. (Qs al-Fajr)  

Ya benarlah kata orang bijak  bahwa lupa mati adala kerugian besar dalam hidup. Maka teruslah ingatlah setiap detik akan ajal, yang pasti datang namun kita tidak pernah tahu kapan datang. Terlambat sedetik berbuat baik maka benar benarlah kerugian bila saatnya datang tanpa persiapan cukup. Sebagaimana ditegaskan Rasulullah SAW dalam sebuah hadisnya. Ibnu Umar meriwayatkan, katanya : Aku pernah berada di tempat Rasulul-lah SAW lalu ada seorang sahabat Anshar datang dengan memberi salam, kemudian bertanya : Siapakah orang mukmin yang paling mulia ? Jawabnya : Orang yang paling baik akhlaknya. Orang tersebut bertanya lagi : Dan siapakah orang mukmin yang paling cerdas ? Jawabnya : Orang yang paling banyak ingat mati, dan yang paling bagus persiapannya untuk mati. Mereka itulah orang-orang yang paling cerdas. (HR Ibnu Majah).

Saturday, February 11, 2012

Memaklumi...

Cuaca winter diluar mendekati nol derajat. Sangat dingin. Tapi tidak didalam ruangan dimana saya dan bersama team saya sedang berkumpul. Suasana terasa panas ketika dia berbicara begitu kerasnya. Berbagai kata yang tak pantas terucapkan Dia berkali kali menyalahkan situasi dan juga saya. Kesimpulannya dia tidak lagi mempercayai situasi dan saya sebagai ketua team. Saya hanya diam sambil menatapnya. Pada situasi ini yang harus saya lakukan adalah mendengar semua keluhannya dan mencoba untuk mengerti sikapnya. Ya, pada situasi ini, saya hanya bisa mendengar karena hanya itu yang bisa saya lakukan. Setidaknya dia butuh orang lain untuk mendengarnya dengan segala tekanan akibat kegelisahannya, ketakutan, kekawatirannya terhadap masa depan. Saya tak ingin berdebat atau membela diri saya. Bagaimanapun dia adalah anggota team saya dan juga sahabat saya.Kami telah melewati waktu kebersamaan cukup lama. Setelah panjang lebar dia berbicara dengan segala emosi bercampur baur , akhirnya dia terdiam. Saya tahu dia lelah dengan sikapnya itu.

Keesokan harinya dia datang menemui saya untuk minta maaf atas sikapnya yang kemarin. Saya hanya tersenyum dan mengatakan kepada dia bahwa apa yang dia katakan tidak ada yang salah. Saya bersyukur karena dia bisa bersikap seperti itu dihadapan saya dan hingga saya mengerti untuk memahami agar saya bijak terhadap situasi. Dia bingung akan reaksi saya. Padahal dia tahu betul kata katanya kemarin sangat menyakitkan. Apalagi ada beberapa anggota team saya sempat memerah wajah.  Dan berusaha menenangkannya bahwa dia tidak pantas bicara sekasar itu kepada saya. Namun saya justru membiarkan dan membenarkan dia berkata apa saja. Mengapa ? Dia dalam keadaan frustrasi oleh situasi tidak seperti apa yang dia mau. Bila kemarahannya saya lawan dengan kemarahan pula maka tak ada solusi kecuali kehancuran persahabatan.

Kadang bila kenyataan tidak bersua dengan harapan maka timbul rasa sesal dan kekecewaan, dan mulai menyalahkan situasi dan kondisi. Ketahuilah bahwa ketika seseorang itu sedang frustrasi karena didorong oleh rasa takut, rasa kawatir , rasa kecewa dan segala rasa , maka dia telah kehilangan kesejatiannya. Dia tidak lagi mengendalkan dirinya. Setiap manusia apalagi pria, harus mampu meredam segala emosi melalui pengendalian diri. Suka tidak suka, tidak ada orang yang tahu akan masa depan. Tidak ada orang yang ingin kegagalan. Tidak ada orang yang ingin kekecewaan. Tidak ada. Tapi kehidupan ini tidak seperti apa yang kita ingin. Kita terjebak oleh ruang dan waktu, yang memaksa kita untuk terus belajar memahami situasi hari kini dengan bijak.

Dia adalah sahabat saya. Sebagai sahabat,  saya bertanggung jawab untuk mengembalikan sahabat saya kepada dirinya sendiri setelah dia terjebak oleh emosi rendahnya. Saya teringat bagaimana dialogh Allah dengan Rasul bila umat yang diserunya marah. Maka bersabarlah kamu terhadap apa yang mereka katakan dan bertasbihlah sambil memuji Tuhanmu sebelum terbit matahari dan sebelum terbenam (Surah Qaaf: 39). Janganlah kamu bersedih oleh perkataan mereka. Sesungguhnya kekuasaan itu seluruhnya adalah kepunyaan Allah. Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (Surah Yunus: 65). Dan Kami sungguh-sungguh mengetahui, bahwa dadamu menjadi sempit disebabkan apa yang mereka ucapkan. (Surat al-Hijr: 97). ..Sesungguhnya kamu hanyalah seorang pemberi peringatan dan Allah Pemelihara segala sesuatu.(Surah Hud:12).

Sebagaimana Rasul yang juga kekasih Allah, tak bisa lari dari  ruang dan waktu yang kadang terjebak oleh rasa kawatir, kecewa, namun Allah telah mengingatkan dengan bahasa yang indah agar bersabar karena Rasul hanyalah pelaksana bukan penentu, sang penentu tetaplah Allah, so tidak perlu kita kawatir dan kecewa dengan kemarahan orang lain karena ini bukanlah antara kita dengan orang lain tapi antara kita dengan Allah untuk menguji kesabaran diatas niat baik karena Allah. Karena sikap saya, teman saya kembali kepada saya. Dia merangkul saya dan tetap berada disamping saya untuk bersama sama menapak masa depan. Apapun hasilnya kami akan ikhlas dan tak akan terpisahkan karena situasi dan kondisi apapun…

Sunday, February 05, 2012

Ujian dan keimanan

Mari bertafakkur , demikian kata saya kepada teman dalam chatt board di Malam minggu. Dari mana mulainya. Katanya. Karena sangat sulit bertafakkur dalam situasi urusan yang mencekik dan sang waktu yang tak lagi bersahabat. Saya ingin mambawa kamu dalam sebuah drama. Boleh percaya atau tidak. Tapi camkan saja drama ini, sahabat. Kata saya. Bayangkanlah bahwa kamu adalah hamba Allah yang maha baik akhlaknya. Sangat pemurah dan pemberi kepada siapapun, begitu caramu bersyukur akan nikmat yang diberikan Allah berupa harta. Kaupun begitu gigih berdakwah kepada siapapun , begitu caramu membagi ilmu yang kau dapat. Anak dan istrimu begitu mencintaimu karena begitu baiknya perlakuanmu sebagai ayah dan suami. Kemanapun wajah kau hadapkan , hanya zikir yang terdengar betapa kau sangat mencintai Allah.

Kemudian, sahabatku. Para malaikat Allah memujimu dilangit dan dibumi betapa kau adalah contoh sebaik baiknya hamba, yang hidupmu kau wakafkan untuk menebarkan cinta dan kasih sayang kepada siapapun. Bila kau tak nampak orang akan merindukanmu , bila datang membahagiankan orang lain. Kau hamba yang sholeh dan menjadi teladan betapa sempurnanya manusia hidup dalam akhlak cinta Allah , menjadi bayang bayang Allah.  Yang karenanya Allah diatas sana bangga akan hamba ciptaannya bernama manusia. Itulah kau,sahabatku. Namun , ada makhluk Allah lainnya yang nampak bermurung hati dengan kedekatanmu kepada Allah. Dia adalah Setan laknat Allah.

Dengarlah  kata setan dalam kesedihan dan keresahan berkata kepada Allah “Ya Rabbi, hamba-Mu  sedang menyembah-Mu dan menyucikan-Mu namun, ia menyembah-Mu bukan karena cinta, tapi ia menyembah-Mu karena kepentingan-kepentingan tertentu. Ia menyembah-Mu sebagai balasan kepada-Mu karena Engkau telah memberinya harta dan anak dan Engkau telah memberinya kekayaan dan kemuliaan. Sebenarnya ia ingin menjaga hartanya, kekayaannya, dan anak-anaknya. Seakan-akan berbagai nikmat yang Engkau karuniakan padanya adalah rahasia dalam ibadahnya. Ia takut kalau-kalau apa yang dimilikinya akan binasa dan hancur. Oleh karena itu, ibadahnya dipenuhi dengan hasrat dan rasa takut. Jadi, di dalamnya bercampur antara rasa takut dan tamak, dan bukan ibadah yang murni karena cinta. Maka Allah mengizinkan setan untuk berbuat apa saja untuk menguji kecintaanmu kepada Allah. Karena satu sebab akibat , kaupun kehilangan harta. Namun kau tetap ikhlas, sambil berkata :

Allah  adalah Penguasa. Dia memberikan kerajaan kepada siapa yang di kehendaki-Nya, dan mencabut kerajaan dari siapa yang dikehendaki-Nya; Dia memuliakan siapa yang dikehendaki-Nya dan menghinakan siapa yang dikehendaki-Nya.". Setan meradang dan semakin gunda gulana dengan keikhlasanmu. Karena alasan sebab akibat, anakmupun meninggal. Sahabatku , kau telah kehilangan harta, anak dan kini yang masih tersisa adalah istrimu yang tetap setia. Dengan itu kau tetap bersyukur dan semakin dekat kepada Allah sambil berkata  "Allah memberi dan Allah mengambil. Maka bagi-Nya pujian saat Dia memberi dan mengambil, saat Dia murka dan ridha, saat Dia mendatangkan manfaat dan mudharat. Kemudian ku pun sujud dan iblis lagi-lagi tampak tercengang dan merasa malu."

Saya mulai larut dalam emosi.Tak sanggup membayangkannya. katanya. Kemudian, sahabatku. Setan masih ingin menguji sampai kau terjatuh dari kecintaanmu kepada Allah. Dan Allah mengizinkan setan untuk berbuat apa saja. Kini setan berbuat dengan membuatmu sakit. Ya sakit yang sehingga membuat orang tak lagi menghormatimu. Kau lumpuh dan tak berdaya. Penyakitmu membuat orang takut untuk mendekat. Kau telah kehilangan kehormatan dihadapan manusia dan dijauhkan. Pada moment ini, istrimupun tak sanggup lagi bersamamu. Tak ada lagi yang bisa diharapkan. Tak berharta, anak telah tiada, penyakit datang menakutkan. orang mengasingkan, istripun pergi. 

Sahabatku…mungkin kau tidak akan sanggup memikul  beban seperti itu. Tak ada satupun makhluk yang sanggup untuk menghadapi cobaan seperti itu. Tapi tahukah kamu, bahwa dalam drama umat manusia, Allah pernah mempertotonkan kepada semua mahkluk tetang kemuliaan manusia yang mampu menghadapi cobaan ketiga hal sekaligus yaitu sakit, kesedihan, dan kesendirian. Dialah Ayub. Nabi Allah yang dikenal sebagai hamba yang paling taat dan sabar hanya karena kecintaan kepada Allah. Rasa takutnya kepada neraka melebihi segala galanya. Rasa kawatir ibadahnya ditolak melebih segala galanya. Rasa rindunya kepada Allah melebihi segala galanya. Rasa cintanya kepada Allah melebihi segala galanya. Maka apapun yang datang akan selalu disikapinya sebagai bentuk caranya beribadah kepada Allah , untuk semakin dekat kepada Allah dalam kesabaran dan keikhlasan tak bertepi.

Saya terdiam. Bro, you make me cry. katanya. Saya tak pantas berkeluh kesah dengan segala masalah dalam kehidupan ini. Lanjutnya. Betapapun kesulitan yang datang , belumlah sebanding dengan derita Nabi Allah Ayub, namun tak henti berzikir dan merasa malu kepada Allah untuk meminta tolong atas deritanya karena merasa nikmat Allah jauh lebih banyak yang telah diterimanya. Saya akhir chatt itu dengan menyebut Subhanallah..thanks my dear friend, katanya menutup board.
***
"Sesungguhnya Kami dapati dia (Ayub) seorang yang sabar. Dialah sebaih-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya)." (QS. Shad: 44).

Berbagi

  Sore jam 5 saya pulang ke rumah. Perut keroncongan.  “ Maaf. Kamu sudah makan ? Tanya saya ke supir taksi. “ Tadi siang sudah pak.” “ Bisa...