Posts

Showing posts from January, 2012

Tugas agung ...

Image
Lunar New Year, teman saya sebagai pimpinan Venture Capital di China mengundang saya untuk makan malam bersama seluruh staff nya.  Acara itu diadakan di Zuhai.  Semua tamu yang datang dari Hong Kong diberi kamar hotel untuk menginap satu malam, termasuk saya.  Saya datang bersama teman dari New York yang kebetulan ada tugas di Hong Kong.  Acara itu memang cukup meriah karena bukan hanya acara makan malam tapi juga dilengkapi acara panggung kesenian yang dibawakan oleh para staff perusahaan. Ada lomba karaoke, juga lomba tari, dan lain sebagainya. Saya menyaksikan acara pergantian tahun ala china ini merasa kedekatan antara pimpinan dan staff beserta karyawan. Ditengah kesulitan ekonomi akibat krisis global, mereka masih bisa tersenyum dalam kebersamaan dan tentu mereka yakin akan sebuah hope bahwa dimasa depan semua akan baik baik saja.  Kemudian, acara itu diselingi para pimpinan membagikan amplop warna merah yang didalamnya ada terselip uang. Ini sebagai ujud kasih sayang dan berhar

Etos dan Iman

Image
Bersama teman, saya berjalan kaki dari Stasiun LouHu ke Hotel. Jaraknya cukup jauh menurut saya. Kira kira 3 Km. Tapi ini cara mudah dan murah untuk sekedar  menghangatkan tubuh ditengah cuaca winter ini, Ditengah jalan kami menghentikan langkah. Teman itu tertarik sesuatu barang yang dijual di kaki lima. Penjualnya anak remaja. Mungkin usianya tak lebih 17 tahun.  Yang dijual itu berbagai cindera mata yang nampak kuno. Saya tertawa didalam hati ketika penjual itu begitu antusiasnya menjelaskan sejarah dibalik benda benda yang dijualnya. Yang membuat saya tertawa bahwa teman itu tertarik dengan cara penjual itu meyakinkannya dan lebih lagi saya tahu bahwa barang itu bukan asli tapi palsu. Ketika saya katakan bahwa barang yang dijualnya tidak asli, penjual itu tersenyum sambil mengatakan bahwa bila barang yang dijualnya asli tentu dia tidak berjualan di kaki lima. Saya terdiam. Balik teman saya yang tertawa. Teman itu mengatakan saya telah dikalahkan oleh pedagang kaki lima  dalam berne

Musibah

Image
Bulan lalu putra saya mendapat kecelakaan dijalan. Mungkin karena kelelahan perjalanan dari Bandung Jakarta dan dalam keadaan mengantuk, dia tidak bisa mengendalikan kendaraan, Akhirnya terjadilah. Kendaraanya 60% hancur. Alhamdulillah , dirinya tidak kurang apapun. Ketika peristiwa itu terjadi, saya lagi di luar negeri. Taka da berita sampai kesaya prihal kejadian itu. Saya baru mengetahuinya ketika sampai dirumah.  Putra saya dengan hati hati menceritakan peristiwa itu. Saya tahu dia kawatir saya akan marah besar. Karena memang dari awal saya tidak setuju dia punya kendaraan. Tapi karena dorongan dari istri dan kemampuannya meyakinkan saya serta didorong rasa kasih sayang, akhirnya saya setuju. Apa yang saya kawatirkan bukanlah soal kecelakaan. Tapi lebih daripada itu adalah kesiapan mentalnya mempunya mobil pribadi. Apakah dalam usia muda dia bisa berlaku bijak dan rendah hati dengan memiliki mobil pribadi. Sanggupkah dia bersyukur dengan apa yang dia miliki. Inilah yang selama ini

Professional

Image
Apabila kita mendengar orang berkata tentang professional maka bayangan kita adalah suatu pekerjaan ahli dari orang yang ahli.  Entah itu dokter , pengacara, consultant , notaries, insinyur , manager dan lain sebagainya. Bahkan ada anggota DPR yang juga petinggi partai menyebut dirinya sebagai politisi professional. Namun satu hal yang harus dipahami bahwa dalam difinisi kata professional itu melekat tentang tanggung jawab moral, etik atau lebih lengkapnya adalah akhlak. Semakin tinggi moral akhlaknya semakin tinggi standard profesionalitasnya. Jadi bukan hanya menyandarkan kepada keahlian skill saja tapi juga harus dilengkapi oleh kekuatan moral. Bila ada orang punya keahlian namun miskin moral maka dia disebut amatir. Artinya tidak terlatih secara penuh sebagai professional. *** Seperti pengalaman dalam penerbangan dari Singapore - Jakarta, badan saya terasa panas dingin. Saya demam.  Karena penerbangan singkat , saya berusaha untuk menahan deman itu dengan berusaha untuk tidur sa

Sesal

Image
Ketika di Bandara HKIA saya bertemu teman lama. Kebetulan ketika itu kami juga  bertemu dengan salah satu teman yang bekerja di Lambaga Keuangan International. Walau tujuan kami berbeda beda namun karena sama naik CX , gate kami bersebelahan. Kami yang businessman  dan satu lagi teman yang berkarir di lembaga keuangan kelas dunia. Dua dunia yang berbeda. Namun kami tetaplah sahabat. Dalam pertemuan ini kami bicara banyak hal. Yang menarik apa yang dikatakan oleh teman saya yang juga pengusaha seperti saya. Dia punya business tersebar di banyak negara namun penampilannya tetap sederhana.  Saya juga tahu bahwa dia banyak memberikan bantuan untuk program kemanusiaan. Tentu dia membantu dengan caranya yang jauh dari ceremonial ala orang berduit kebanyakan.  Apa katanya tentang dirinya ?  *** Orang melihat kita dari sisi yang subjective. Demikian yang dapat saya pahami dalam kehidupan ini. Demikian katanya mengawali. Saya belajar dari kenyataan bahwa saya memenuhi syarat secara subjective s