Tuesday, January 24, 2012

Tugas agung ...

Lunar New Year, teman saya sebagai pimpinan Venture Capital di China mengundang saya untuk makan malam bersama seluruh staff nya.  Acara itu diadakan di Zuhai.  Semua tamu yang datang dari Hong Kong diberi kamar hotel untuk menginap satu malam, termasuk saya.  Saya datang bersama teman dari New York yang kebetulan ada tugas di Hong Kong.  Acara itu memang cukup meriah karena bukan hanya acara makan malam tapi juga dilengkapi acara panggung kesenian yang dibawakan oleh para staff perusahaan. Ada lomba karaoke, juga lomba tari, dan lain sebagainya. Saya menyaksikan acara pergantian tahun ala china ini merasa kedekatan antara pimpinan dan staff beserta karyawan. Ditengah kesulitan ekonomi akibat krisis global, mereka masih bisa tersenyum dalam kebersamaan dan tentu mereka yakin akan sebuah hope bahwa dimasa depan semua akan baik baik saja. 

Kemudian, acara itu diselingi para pimpinan membagikan amplop warna merah yang didalamnya ada terselip uang. Ini sebagai ujud kasih sayang dan berharap berkah akan datang berlipat ganda asalkan mereka peduli kepada mereka yang dibawah. Begitu keyakinan orang china.   Saya menyaksikan acara itu sampai selesai. Teman saya dari NY, sempat berbisik kepada saya bahwa mereka saling membagikan uang tapi seperti becanda. Tentu  jumlah uang itu bukan ukuran tapi ujud kepedulian, itu yang penting. Bagaimanakah perasaan terdalam ketika anda memberi dan menerima, itulah yang ingin diungkapkan dari budaya berbagi ini. Kata saya. Teman saya hanya menggelengkan kepala. Dia tidak melihat itu sebagai ujud kasih sayang yang tulus. Itu hanya culture yang no meaning. Katanya. 

Saya tetap berkeyakinan bahwa memberi adalah sesuatu yang sangat bermakna. Kami tak ingin berdebat soal ini. Setelah menjelang dini hari , acara bubar. Para undangan semua pulang dan kami kembali kekamar hotel.  Pagi pagi saya bertemu teman di tempat break fast. Dia kembali penasaran tentang makna berbagi itu. Bagaimana bisa kita rasakan maknanya. Kembali saya tegaskan bahwa tak perlu dipermasalahkan seperti apa makna itu. Kalau ingin memberi , maka memberilah. Jadikanlah itu kebiasaan. Kelak akan dirasakan maknanya; prilaku kita akan berubah, hati kita akan melembut, sikap empati akan terbangun dengan sendirinya. Bila sudah begitu maka jiwa kita sehat, tentu badan akan terhindar dari segala penyakit. Yakinlah. Tapi teman itu terdiam dan akhirnya menggeleng gelengkan kepala. Dia tetap tidak paham.

Karena ada satu hal yang harus dibicarakan serius antara saya, teman yang mengundang , teman dari NY maka kami memilih bicara di kamar. Ketika kami sedang asyik berbicara, petugas cleaning service masuk untuk membersihkan ruangan. Teman dari NY itu mempersilahkan. Kami melanjutkan pembicaraan. Setelah usai membersihkan ruangan itu, petugas cleaning service minta permisi untuk pergi.  Teman yang mengundang kami memberi tip kepada petugas cleaning sevice itu sebesar RMB 1000 ( Rp. 1.600,000). Petugas itu seorang wanita, yang mungkin usianya tak lebih 30 tahun.  Tangannya gemetar ketika menerima  uang itu. Saya segera mengucapkan gong xi pa chai Wanita itu menjawabnya dengan air mata berlinang, dan akhirnya air mata berurai jatuh dipipinya. Mukanya memerah.  Berkali kali dia mengatakan terimakasih. Kami semua mengangguk. Wanita itu  keluar ruangan tanpa membalikan punggung. Dia berjalan mundur tanpa henti memandang kami  dengan air mata berlinang..

Peristiwa yang walau hanya tiga menit itu, disaksikan oleh kami semua. Teman saya dari NY  terharu. Menurutnya ini baru kali dia menyaksikan dan merasakan betapa dalamnya makna memberi. Menurutnya lagi, air mata tidak mudah jatuh berurai. Kalaulah tanpa dorongan hati tak mungkin airmata berurai. Wanita itu mungkin selama hidupnya tidak pernah mendapatkan gratis kecuali dari orang tuanya. Maklum system kehidupan di china memang dirancang memaksa orang untuk berbuat agar bisa makan. Tak ada yang gratis. Demikian penjelasan dari teman yang mengundang kami. Ya ,kadang kita asyik dengan ceremonial mahal untuk cinta dan kasih sayang tapi kita lupa makna memberi kepada mereka yang sangat membutuhkan dan mungkin sering terlupakan dari kehiruk pikukan kita yang menelan ongkos mahal itu. 
***
Siapapun yang hidupnya serba terbatas dan lemah, selalu menanti ketulusan datang. Ketulusan dari orang yang berlebih untuk memberi adalah bentuk lain cara Tuhan menebarkan kasih sayangnya kepada simiskin yang lemah. Itulah sebabnya ketika kita memberi dengan tulus langsung disikapi dengan bahasa jiwa dalam bentuk air mata atau kadang doa terucapkan seketika. Mereka berterimakasih kepada kita sebetulnya mereka berterimakasih kepada Allah. Ya ketika kita memberi kita telah menunaikan tugas agung, tugas mewakili Allah untuk cinta dan kasih sayang.  Adakah tugas yang lebih agung ketimbang tugas mewakili Allah ? demikian saya menyimpulkan kepada teman itu. Benarlah bahwa kehidupan ini bukan sesuatu yang sulit dikelola asalkan semua orang punya jiwa memberi karena Tuhan, karena cinta. 

Monday, January 16, 2012

Etos dan Iman

Bersama teman, saya berjalan kaki dari Stasiun LouHu ke Hotel. Jaraknya cukup jauh menurut saya. Kira kira 3 Km. Tapi ini cara mudah dan murah untuk sekedar  menghangatkan tubuh ditengah cuaca winter ini, Ditengah jalan kami menghentikan langkah. Teman itu tertarik sesuatu barang yang dijual di kaki lima. Penjualnya anak remaja. Mungkin usianya tak lebih 17 tahun.  Yang dijual itu berbagai cindera mata yang nampak kuno. Saya tertawa didalam hati ketika penjual itu begitu antusiasnya menjelaskan sejarah dibalik benda benda yang dijualnya. Yang membuat saya tertawa bahwa teman itu tertarik dengan cara penjual itu meyakinkannya dan lebih lagi saya tahu bahwa barang itu bukan asli tapi palsu. Ketika saya katakan bahwa barang yang dijualnya tidak asli, penjual itu tersenyum sambil mengatakan bahwa bila barang yang dijualnya asli tentu dia tidak berjualan di kaki lima. Saya terdiam. Balik teman saya yang tertawa. Teman itu mengatakan saya telah dikalahkan oleh pedagang kaki lima  dalam bernegosiasi. Kami berdua akhirnya membeli barang yang dijualnya. Teman itu membeli karena kagum akan kehebatan pedagang itu meyakinkan pembeli lewat ceritanya dibalik symbol barang itu. Saya membeli karena kagum dengan ketangkasannya bersikap.

Melihat anak itu mengingatkan tentang saya dulu ketika masih remaja berdagang kaki lima untuk biaya hidup dirantau.. Tempat saya berjualan diemperen toko tempat saya membeli barang dagangan. Entah mengapa pemilik toko itu tidak peduli dengan saya berdagang diemperen tokonya. Karena barang dagangan itu tidak saya beli tunai alias barang titipan tentu harganya lebih mahal ketimbang tunai. Nah, anda bisa bayangkan bagaimana saya bisa bersaing dengan pemilik toko itu. Dari segi apapun saya kalah. Harga jual saya tentu lebih mahal ketimbang harga jualnya. Tapi apa  yang terjadi ? saya tetap bisa menjual barang dagangan itu.  Apa sebab? Saya sadar posisi kalah saya dan karenanya saya harus berbuat sesuatu untuk bisa menang ditengah keterbatasan itu. Setiap pelanggan melihat barang dagangan saya maka bersegera saya menawarkannya. Mungkin pancaran wajah harap saya nampak dihadapan pelanggan itu. Ada magnit besar dari kekuatan hati untuk menjadi pemenang. Mungkin pengaruh ini membuat pembeli tidak melirik barang dagangan yang ada ditoko dan akhirnya membeli barang dagangan saya.

Almarhum ayah saya pernah menasehati saya, dan hingga kini tidak pernah saya lupa. Bahwa rendahkan hatimu dan tinggikan cita citamu.  Jangan pernah berhenti untuk melangkah berbuat .Bangun lebih awal ketimbang ayam. Pergilah keluar rumah walau kamu tidak tahu apa yang harus kamu perbuat. Keluar rumah adalah caramu untuk meraih takdirmu. Tak elok bagi pria berpangku tangan menanti takdir dirumah. Melangkah adalah keharusan bagi setiap pria. Bukankah pekerjaan besar harus diawali dari langkah pertama.  Dan ibu saya membekali saya dengan nasehat agung bahwa semua didunia ini akan datang dan pergi begitu mudahnya. Jangan gamang. Yang harus kamu pertahankan dalam situasi apapun adalah kehadiran Allah didalam hatimu. Jaga Allah maka Allah akan menjagamu siang dan malam. Maka yang sulit akan menjadi mudah, yang sempit akan menjadi lapang, yang tak mungkin bisa mungkin. Semuanya mudah bagi Allah. Dari kedua orang tua saya , saya mendapatkan energy luar bisa besarnya dalam mengarungi bahtera kehidupan ini. Ayah saya menanamkan etos kerja keras dan ibu saya menanamkan iman bahwa saya tidak sendirian dibumi ini. Ada Allah yang akan melindungi saya.

"Bukanlah kesulitan yang membuat kita takut, tapi ketakutanlah yang membuat kita sulit. Karena itu, jangan pernah mencoba untuk menyerah, dan jangan pernah menyerah untuk mencoba. Maka jangan katakan kepada Allah bawa kita punya masalah, tapi berkatalah kepada masalah bahwa kita punya Allah SWT. Yang Maha Segalanya” [ Ali bin Abu Thalib ra). Demikian kekuatan spiritual yang membumi bagaikan induk ayam yang siap menghadapi segala kemungkinan tanpa berkeluh kesah kecuali hidup dalam kesabaran dan ikhlas. 
Tak ada kebahagiaan bagi orang yang tak memiliki obsesi untuk bahagia. Tak ada kelezatan bagi orang yang tak bersabar memperolehnya. Tak ada kenikmatan bagi orang yang tidak mau berkorban untuk kenikmatan. Saya yakin anak remaja yang berdagang kaki lima itu bisa tampil percaya diri ditengah keterbatasannya karena didikan orang tuanya juga tak ubahnya dengan saya dulu.

Teman saya sempat berkata bahwa yakinlah bila duapuluh tahun lagi kita masih hidup, anak itu akan jadi indutriawan atau businessman kelas dunia. Karena tak banyak anak remaja yang mengikuti pendidikan keras seperti anak itu. Dia mendapatkan tempat terhormat di
University of Reality. Dari sini dia dididik untuk smart, patience , sincerity. Mata pelajaran itu didapatnya lewat tempaan dari realitas hidupnya untuk sampai pada titik kesempurnaan. BIla dia kelak tumbuh dan besar maka memang dia qualified mendapatkannya.

Wednesday, January 11, 2012

Musibah

Bulan lalu putra saya mendapat kecelakaan dijalan. Mungkin karena kelelahan perjalanan dari Bandung Jakarta dan dalam keadaan mengantuk, dia tidak bisa mengendalikan kendaraan, Akhirnya terjadilah. Kendaraanya 60% hancur. Alhamdulillah , dirinya tidak kurang apapun. Ketika peristiwa itu terjadi, saya lagi di luar negeri. Taka da berita sampai kesaya prihal kejadian itu. Saya baru mengetahuinya ketika sampai dirumah.  Putra saya dengan hati hati menceritakan peristiwa itu. Saya tahu dia kawatir saya akan marah besar. Karena memang dari awal saya tidak setuju dia punya kendaraan. Tapi karena dorongan dari istri dan kemampuannya meyakinkan saya serta didorong rasa kasih sayang, akhirnya saya setuju. Apa yang saya kawatirkan bukanlah soal kecelakaan. Tapi lebih daripada itu adalah kesiapan mentalnya mempunya mobil pribadi. Apakah dalam usia muda dia bisa berlaku bijak dan rendah hati dengan memiliki mobil pribadi. Sanggupkah dia bersyukur dengan apa yang dia miliki. Inilah yang selama ini saya kawatirkan.  Setiap habis sholat, saya selalu berdoa agar putra saya hidup  dalam rendah hati .

Ketika mendapat kabar darinya bahwa dia mengalami kecelakaan. Mobil hancur. Didalam hati saya bersyukur kepada Allah. Mengapa ?  Allah mendengar  doa saya selama ini. Melalui peristiwa kecelakaan itu, Allah mengirim surat cinta kepada putra saya, untuk kembali kepadaNya dalam kerendahan hati tanpa terkecoh dan tersesat dengan kesenangan dunia. Allah juga mengirim pesan kepada saya untuk menjauhkan anak dari kesenangan dunia.   Itulah sebabnya, saya punya alasan kuat untuk segera menjual kendaraan itu dan selanjutnya dia harus mampu hidup tanpa kendaraan pribadi. Saya tahu bahwa dia kecewa dengan keputusan saya. Dan barusaha meyakinkan saya bahwa setiap orang pasti mengalami kecelakaan dijalan, Ditabrak atau menabrak. Demikian argumen dia.  

Ketahuilah, lanjut saya bahwa musibah adalah proses pembelajaran dari Allah. Benar musibah dapat menimpa siapapun. Ini berhubungan dengan human error atau terkait erat dengan hukum sebab-akibat. Misalnya karena kecerobohan dan kelengahan maka seseorang mengalami kecelakaan, seperti dia.  Masalahnya adalah dapatkah kita menarik pelajaran / hikmah dari musibah itu. Itulah intinya. Bahwa kecelakaan itu adalah pesan dari Allah untuk dia kembali kepada Allah dalam taubah dan kerendahan hati.  Kehidupan yang selama ini serba mewah dan lapang berkat kasih sayang orang tua  ternyata tidak efektif membuat dia lebih baik, pandai bersyukur. Maka kecelakaan adalah pilihan sempurna bagi dia. Sekaligus menguatkan hati saya untuk lebih keras mendidiknya agar hidup sederhana.

Lewat kecelakaan yang menimpanya itu, saya berharap putra saya dapat memahami hakikat kehidupan . Nabi pernah bersabda: ” Tidaklah seorang muslim ditimpa musibah, kedukaan, penyakit, kesulitan hidup,kesengsaraan, hingga semisal duri yang menusuk kakinya, melainkan itu semua berfungsi sebagai pencuci dosa masa lampau” (Hadis Muttafaq ’Alaih/sangat shahih). Dalam kesempatan lain Rasulullah pernah bersabda: ”Jika Allah SWT menghendaki kebaikan kepada hamba-Nya maka Ia menyegerakan siksaan-Nya (di dunia) dan jika Allah SWT menghendaki sebaliknya kepada hamba-Nya maka Ia menunda siksaan-Nya di hari kiyamat” (Haadis dari Anas, riwayat Turmudzi). Musibah dan kekecewaan tidak mesti diratapi atau disesali, bahkan sebaliknya kita perlu mengambil hikmah yang amat penting darinya. Seringkali kita harus bersyukur bahwa musibah memang membawa kekecewaan hidup tetapi pada saat bersamaan kita bisa merasakan adanya kedekatan khusus diri kita dengan Tuhan.

Setelah kecekaan itu, saya tahu bahwa ada banyak perubahan terhadap putra saya. Dia semakin dekat kepada Allah. Mungkin kedekatan itu tidak pernah dirasakan sebelumnya. Justru rasa kedekatan itu lebih menonjol ketimbang rasa kekecewaan itu akibat  tak lagi punya kendaraan. Ini artinya musibah membawa nikmat dan betul-betul musibah terasa sebagai ”surat cinta” Tuhan kepada  dia. Semenjak musibah itu terjadi, semenjak itu terjadi perubahan hubungan dirinya dengan Tuhan. Hatinya mulai melembut. Semoga selanjutnya , dia bisa membentuk dirinya menjadi manusia yang pandai bersyukur, bertawakal dan senantiasa ikhlas berbuat karena Allah. 

Nak, Jalanilah kehidupan ini dengan datar dan lurus. Sikap rendah hati dan ikhlas akan memberikan power dan keajaiban di dalam dirimu. Ini jaminan Tuhan: ”Jangan berduka cita, sesungguhnya Allah bersama kita” (Q.S. al- Taubah/9:40). Biarkan orang lain merendahkan kamu karena memang kamu tidak berhak untuk meninggi kan hati.  BIla karena kerendahan hati dan sikap iklasmu membuat orang lain menjauh, biarkan. Karena memang hanya Allah yang patut kamu dekati. Semua didunia dapat hilang namun akan selalu ada gantinya. Namun bila Allah hilang dalam dirimu maka itu tidak akan ada gantinya. Bila kau berjalan dijalan kebenaran  maka kau akan sampai pada tujuan sebenarnya. 

Sunday, January 08, 2012

Professional

Apabila kita mendengar orang berkata tentang professional maka bayangan kita adalah suatu pekerjaan ahli dari orang yang ahli.  Entah itu dokter , pengacara, consultant , notaries, insinyur , manager dan lain sebagainya. Bahkan ada anggota DPR yang juga petinggi partai menyebut dirinya sebagai politisi professional. Namun satu hal yang harus dipahami bahwa dalam difinisi kata professional itu melekat tentang tanggung jawab moral, etik atau lebih lengkapnya adalah akhlak. Semakin tinggi moral akhlaknya semakin tinggi standard profesionalitasnya. Jadi bukan hanya menyandarkan kepada keahlian skill saja tapi juga harus dilengkapi oleh kekuatan moral. Bila ada orang punya keahlian namun miskin moral maka dia disebut amatir. Artinya tidak terlatih secara penuh sebagai professional.
***
Seperti pengalaman dalam penerbangan dari Singapore - Jakarta, badan saya terasa panas dingin. Saya demam.  Karena penerbangan singkat , saya berusaha untuk menahan deman itu dengan berusaha untuk tidur sambil menutup diri saya dengan selimut. Beberapa menit kemudian, terasa oleh saya selimut  disibak dan tangan halus menyentuh kening saya. Seorang pramugari tersenyum dan mengatakan bahwa saya deman dan dia akan memberikan obat untuk saya. Tak berapa lama , dia sudah datang dengan obat parasetanol. Dia tetap tersenyum sambil menyerahkan obat berserta segelas air putih. Selama dalam penerbangan itu, saya hitung ada empat kali dia datang ke seat saya untuk memastikan keadaan saya baik baik saja. Memang parasetamol obat yang efektif meredam panas. Tak lupa pramugari itu menyarankan agar saya cukup istirahat.  Teman satu penerbangan dengan saya sempat mengatakan bahwa pramugari itu memang professional.

BIla difinisi professional dilekatkan kepada pramugari itu, maka saya setuju. Mengapa ? Dia tidak menunggu saya mengeluh sakit baru bertindak dengan memberikan obat. Dia pro-aktif karena dia  menghayati pekerjaannya dengan sungguh sungguh. Bahwa dia harus memberikan pelayanan terbaik bagi setiap penumpang. DIminta atau tidak diminta , dia akan tampil dengan sempurna untuk kepuasan pelanggan.  Pramugari itu tidak hanya menggunakan keahliannya dalam pekerjaannya tapi juga mengactualkan tanggung jawab moralnya melalui perhatian yang tulus. Bahwa di udara ,semua penumpang harus merasa nyaman bersamanya. Dan dia akan selalu ada untuk penumpang dalam situasi apapun. Bila dalam keadaan darurat pramugari dilatih untuk mengutamakan keselamatan penumpang daripada dirinya. sendiri Bahkan mereka harus tampil tenang dalam situasi tersulit. Ya mereka pantas disebut sebagai kaum professional.

Pernah juga saya harus kedokter karena pencernaan saya terganggu. Kebetulan saya lagi di luar negeri. Teman saya membawa saya ke klinik.  Dokter dengan seksama mendengar keluhan saya. Beberapa pertanyaan diajukan kesaya. Selama tanya jawab itu , wajahnya terus memancarkan persahabatan dan senyuman. Saya merasa rilek. Dia menyarankan agar saya mengikuti beberapa test lab. Setelah hasil test keluar. Dia tersenyum sambil mengatakan bahwa penyakit saya tidak terlalu serius. Dia menguraikan penyebab gangguan pecernaan itu dalam bahasa yang mudah saya pahami.  Bahwa saya kekurangan enzim pencernaan. Untuk memenuhi enzim itu dia memberikan pilihan dua yaitu obat kimiawi atau natural. Kalau saya ingin kimiawi maka dia akan memberikan resep tapi kalau saya inginkan natural maka dia menyuruh saya mengkonsumsi papaya Enzyme. Saya pilih natural.  Dokter itu menghormati pilihan saya.

Bagi saya dokter itu telah melaksanakan tugasnya dalam difinisi professional. Mengapa ?  Tugasnya menganalisa hasil test untuk menemukan penyebab penyakit dan kemudian  disampaikan kepada pasien dengan jujur. Ketika dia memberikan solusi penyembuhan , diapun memberikan pilihan yang jujur. Bahwa tidak harus menggunakan obat kimiawi yang diperlukan resep dokter. Sebetulnya dokter itu bisa saja menulis resep dan mendapatkan komisi dari pabrik obat. Tapi dia tidak lakukan itu. Dia lebih  mengedepankan tanggung jawab moral dan kejujuran berdasarkan keahliannya untuk memuaskan pasien. Itulah professional sesungguhnya.

Namun dalam dunia kapitalis sekarang ini, pengertian professional lebih dekat kepada standard bayaran yang mahal dan penampilan yang mewah.  Bahkan kaum professional telah menjadi kelompok menengah yang arogan dan miskin moral. Pengalaman di AS dan Eropa paska krisis membuktikan kesalahan persepsi tentang Professional. KIni orang baru menyadari bahwa standard professional yang hanya mengandalkan kepada almamater unversitas , skill untuk mendapatkan bayaran mahal tak lebih cara yang salah dan menipu sekaligus sebagai biang ketidak efisienan ekonomi nasional. Sudah saatnya dihayati oleh semua orang entah itu pegawai swasta, Negeri atau pengusaha, bahwa skill dan moral akhlak harus menyatu untuk pantas disebut sebagai kaum professional/

Sunday, January 01, 2012

Sesal

Ketika di Bandara HKIA saya bertemu teman lama. Kebetulan ketika itu kami juga  bertemu dengan salah satu teman yang bekerja di Lambaga Keuangan International. Walau tujuan kami berbeda beda namun karena sama naik CX , gate kami bersebelahan. Kami yang businessman  dan satu lagi teman yang berkarir di lembaga keuangan kelas dunia. Dua dunia yang berbeda. Namun kami tetaplah sahabat. Dalam pertemuan ini kami bicara banyak hal. Yang menarik apa yang dikatakan oleh teman saya yang juga pengusaha seperti saya. Dia punya business tersebar di banyak negara namun penampilannya tetap sederhana.  Saya juga tahu bahwa dia banyak memberikan bantuan untuk program kemanusiaan. Tentu dia membantu dengan caranya yang jauh dari ceremonial ala orang berduit kebanyakan.  Apa katanya tentang dirinya ? 
***
Orang melihat kita dari sisi yang subjective. Demikian yang dapat saya pahami dalam kehidupan ini. Demikian katanya mengawali. Saya belajar dari kenyataan bahwa saya memenuhi syarat secara subjective sebagai orang  yang  gagal. Sebagai business man saya tidak punya mobil mewah lengkap dengan supir pribadi. Saya tidak punya keanggotaan club mewah. Saya bukan penggemar golf yang menjadi standard businessman kelas menengah. Saya tidak suka makan direstoran mewah karena merasa tidak bisa kenyang kecuali  direstoran murah meriah. Saya tidak peduli dengan pakaian bermerek seperti kebanyakan businessman. Jadi kalau ada pra syarat qualifikasi kredibilitas dari penampilan, maka saya termasuk businessman yang gagal. Bertahun tahun saya menjalani hidup sebagai businessman karena memang tidak ada pilihan. Karena bekerja sebagai orang kantoran tidak berbakat. Bekerja sebagai professional tidak punya akreditas.

Singkatnya hanya dunia business yang cocok bagi saya yang tidak butuh qualifikasi yang rumit asalkan ada nyali alias keberanian. Jadi ketika saya memasuki dunia business, saya tidak melihat itu sebagai profesi atau apalah. Saya hanya menjalani sebisa saya dalam kondisi tidak punya pilihan lain kecuali harus melangkah dalam dunia yang memang tidak pernah saya rencanakan dengan baik. Mengapa ? bagaimana saya harus berencana ? modal tidak ada. Pendidikan tidak cukup. Kepintaran meloby koneksi tidak ada.  Menjilat aparat agar diberi fasilitas sebagaimana banyak business lainnya ,juga tidak ada Mau mencoba suatu usaha, tidak tahu apanya yang harus dicoba.  Lantas dari mana saya memulai dan apa yang harus saya perbuat untuk menjadi business man ? Bingungkan ? oh jangan bingung. Sebagaimana saya katakan bahwa ini jalan yang tidak direncanakan dan memang harus dilawati tanpa pilihan. Maka yang terjadi , terjadilah.

Bertahun tahun dunia business saya geluti. Dari usia muda sampai kini menjelang setengah abad. Orang lain melihat saya adalah pribadi yang akrab dengan kegagalan. Itu penilaian mereka dari luar. Apalagi ketika banyak orang sudah lebih dulu sukses dengan segala rencananya dalam business dan melihat keadaan saya masih serba kekurangan dan kadang terjerat dengan masalah financial akibat kegagalan.  Itu mungkin  ada benarnya. Namun yang pasti benar adalah saya orang yang akrab berbuat. Tapi ketahuilah bahwa saya sendiri tidak pernah merasa gagal. Bagi saya , semua yang terjadi dalam hidup ini tak lain adalah proses belajar. Mungkin saya merasa beruntung karena tak henti mendapatkan kesempatan untuk terus belajar dan belajar. Apakah ada guru terbaik diplanet bumi ini dibandingkan kegagalan ? Saya rasa tidak. Hanya orang bebal yang tidak bisa belajar dari kegagalannya. Begitu keyakinan saya untuk berdamai dengan realita yang kadang menyesakan dada.

Apakah saya menyesal dengan kehidupan ini ? oh tidak. Karena yang paling saya akui dalam hidup ini adalah saya tidak pernah bisa menyesali sesuatu yang harus saya sesali. Seperti mengapa saya tidak jadi seorang insinyur atau ahli fisika nuklir sebagaimana mimpi saya ketika remaja dulu ? atau mengapa saya tidak jadi pejabat hebat yang memerintah orang banyak. Atau mengapa tidak menjadi seorang direktur BUMN  dengan standard kemewahan berkelas. Singkatnya tidak ada dalam kamus hidup saya tentang sesal. Mengapa ? sebagaimana saya katakan orang yang menyesal karena dia hidup dalam banyak pilihan dan ketika dia memilih bisa saja benar , bisa saja salah. Bila salah , dia akan menyesal. Namun tidak bagi saya. Saya hidup tidak untuk memilih karena memang tidak punya pilihan. Kalau dihadapan saya ada tanah, saya akan bertani. Kalau dihadapan saya ada sungai., saya akan buat kapal. Kalau dihadapan saya ada pasar, saya akan berdagang. Begitu saja.

Ini tahun baru setelah tahun kemarin terlewati. Ketika orang banyak bersuka cita dengan pergantian tahun karena hope untuk lebih baik ditahun mendatang maka saya hanya melewati pergantian tahun itu dengan hambar saja. Ketika  orang berduit berdatangan ke Hong Kong untuk menikmati persta kembang api paling spektakuler didunia justru saya memilih keluar dari Hong Kong untuk pulang kerumah tepat dimalam tahun baru.  Tahun berganti tahun, saya tetap dibumi Allah tanpa pernah berubah karena situasi apapun. Saya tetaplah saya sebagai hamba Allah yang lemah dan tak berdaya kecuali harus terus melangkah dalam kerendahan hati, tanpa symbol kesuksesan yang dimaknai orang banyak , sampai kelak pada titik pemberhentian dan selesai.

Apa yang diceritakan teman akan sikap hidupnya tak lain budaya  yang meniru air. Air mengalir ketempat yang rendah, Semakin rendah semakin kencang air mengalir dan selalu. Sekuat apapun bendungan menahan air hanya masalah waktu bendungan itu akan jebol. Air terlalu kuat untuk ditahan atau dihentikan dan keberadaan air tak lain sebagai sumber kehidupan bagi makluk diplanet bumi ini, begitupula kehidupan sebagai businessman sejati yang memang tak ada waktu untuk aktualisasi diri kecuali bagaimana setiap langkahnya memberikan manfaat bagi negara, pegawai , rekanan dan lingkungannya. Ya hidup dibaktikan untuk suatu manfaat bagi orang banyak,bukan dirinya sendiri.  Tak peduli karena itu harus berkorban dalam banyak kegagalan...
***
“Aku tidak bermaksud kecuali (mendatangkan) perbaikan selama aku masih berkesanggupan. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepada Allah aku bertawakkal dan hanya kepada-Nya-lah aku kembali.” (Qs. Hud: 88)

Persahabatan …?

  Sejak  minggu lalu, sejak saya membuat keputusan perubahan susunan Komisaris perusahaan, setiap hari email datang dari Yuni dengan nada pr...