Posts

Showing posts from April, 2019

Jokowi menang, dear

Image
Dear… Ada haru kemarin ketika rehat seminar. Saya mendengar sekelompok orang berbicara tentang pemilu di Indonesia. Mereka mengatakan bahwa  Hasil Quick Count Jokowi menang, beselisih hanya 9% dari rivalnya. Namun yang hebatnya, Jokowi bisa membuat partisipasi Pemilu diatas 80%. Selisih kemenangan tidak penting. Yang penting itu adalah memberikan kesadaran kepada rakyat akan hak pilihnya sebagai warga negara. Kamu tahu dear, Indonesia yang pluralis dengan luas terbentang sama seperti jarak London Siberia itu, tidaklah mudah melaksankan pemilu secara demokratis. Ini benar benar people power. Dunia terkejut. Betapa tidak. Indonesia yang baru 15 tahun melaksanakan demokrasi langsung, mampu melahirkan kesadara demokrasi yang begitu tinggi. Kamu tidak bisa membandingkan demokrasi seperti Era  Orba, atau seperti Pemilu Anggota Komite rakyat China,  Pemilu ala Korea Utara, atau pemilu di Singapore dimana orang dipaksa untuk datang ke bilik suara. Ada ancaman serius bagi yang tidak ik

Fiksi VS Fakta.

Image
Mungkin sebagian anda sering mendengar istilah fiksi. Dalam benak anda bahwa fiksi itu law an dari fakta. Sebenarnya bukan begitu. Fiksi itu adalah sebuah Prosa naratif yang bersifat imajiner. Meskipun imajiner sebuah fiksi tetaplah masuk akal dan mengandung kebenaran yang dapat mendramatisasikan hubungan-hubungan antar manusia. Kebenaran dalam sebuah dunia fiksi adalah keyakinan yang sesuai dengan pandangan pengarang terhadap masalah hidup dan kehidupan. Dari definis fiksi tersebut maka dapat saya singkat bahwa fiksi itu bukan realita, namun dia bisa juga fakta yang ada dalam keseharian kehidupan kita. Kalau kita analogikan maka Jokowi itu adalah fakta. Sementara lawannya adalah fiksi. Lawanya sengaja membangun narasi imajiner tentang negeri makmur dan sejahtera dibawah lindungan syariat islam. Sangking makmurnya semua murah dan bahkan gratis. Pajak rendah dan pendapatan negara dari SDA terkonsentrasi untuk seluas luasnya bagi rakyat banyak. Saya katakan itu fiksi karena tidak a

Persahabatan dan persatuan.

Image
Ketika saya lahir, Papa saya memberi nama saya Muhammad Yamin. Karena dia terinspirasi dengan tokoh Muhammad Yamin. Namun nenek dari ibu saya menolak. Karena nenek saya pendukung Masyumi. Sementara Muhammad Yamin berseteru dengan Masyumi. Tapi nenek saya terinspirasi dengan Kakek dari papa saya. Dia pedagang besar yang sukses namun rendah hati dan senang berbagi dengan hartanya. Kakek sya saya juga donatur gerakan Muhamamadiah yang berafiliasi dengan Masyumi. Nama saya diubah jadi Soleh seperti nama kakek saya. Ketika saya masuk sekolah TK, nenek saya mendaftarkan saya bernama Erizeli. Apa artinya? engga tahu. Yang jelas kelahiran saya menimbulkan harapan dari semua orang yang mencintai saya. Persepsi mereka berbeda terhadap bagaimana seharusnya masa depan saya. Penduduk Sumatera Barat itu tidak banyak. Populasinya mungkin hanya sebanyak Kabupaten di Jawa. Namun sejarah mencatat bahwa dari komunitas kecil itulah lahir beberapa orang yang disebut bapak pendiri bangsa. Siapa saja

Mencuri dirumah sendiri

Image
Kemarin malam di Cafe bilangan Sudirman, saya amprokan dengan teman lama. Tadinya saya kanal dia di Hong Kong tahun 2008. Itu waktu dia melakukan fundraising untuk proyek tambangnya. Waktu itu mitranya adalah wanita selebritis. Menurutnya wanita seleb itu hanya proxy dari pejabat yang membantunya mendapatkan izin tambang. Sekarang dia memindahkan semua portfolio bisnis nya ke Singapore. Dia mengakuisisi perusahaan cangkang holding company yang sudah listed dipasar sekunder Singapore. Ada 4 unit bisnis yang dia kelola sekarang dengan melibatkan mitra globalnya dari China, Singapore, Hong Kong dan Amerika.  Ada yang menarik dalam pembicaraan santai dengan dia. Dia mengajukan satu pertanyaan yang membuat saya bingung menjawabnya. Pertanyaanya adalah dimanakah tempat teraman untuk mencuri ? Maksudnya adalah kita bebas mencuri tanpa ada satupun pihak mencurigai kita akan mencuri ditempat itu. Demikian dia menegaskan pertanyaan itu. Saya menggelengkan kepala. Karena memang saya ta