Posts

Showing posts from January, 2015

Memberi dan mengasihi...

Image
Sekelompok  orang bisa saja mengutip Injil atau Al Quran, bukan untuk mencintai musuh, tapi untuk membinasakan. Firman Allah ditafsirkan dengan nafsu amarah dan yakin bahwa dengan pedang atau mesiu, manusia menapak di jalan Tuhan dan setelah sebuah pembunuhan, kekerasan, dan apokalipsa, dunia pun akan jadi bersih dan setan dikalahkan. Itu agaknya yang diingat oleh Timothy McVeigh di pagi hari 19 April 1995. Dengan 2.000 kilogram campuran pupuk amonium nitrat dan bahan bakar diesel, yang ia taruh di sebuah truk sewaan, ia meledakkan sebuah bangunan besar di Kota Oklahoma. Gedung itu tempat pemerintah federal berkantor untuk urusan kesejahteraan sosial dan urusan pengawasan tembakau, alkohol, dan senjata api. Bunyi gelegar yang dahsyat pun terdengar, dan Gedung Alfred P. Murrah itu hancur seluruh bagian depannya, dan 168 orang mati, di antaranya anak-anak, dan lebih dari 500 luka-luka. Jerit, tangis, ketakutan, marah, mencekam seluruh Amerika Serikat. Sejarah mencatat bahwa itulah seran

Berdakwah...

Image
Siapapun dia selagi dia bergama atau bersahadat ,walau begitu banyak kejahatan dilakukannya dia pasti marah dan tersinggung bila di bully dengan menyebut dirinya “setan”, atau “perbuatan kamu haram” atau “ kafir”. Kalau tujuan kita untuk menasehatinya atau berdakwah maka pasti akan gagal. Mengapa ? orang mau mendengar kita bila orang bersimpati dengan kita. Tidak ada orang serta merta bersimpati dengan kita bila langsung mendakwanya sebagai pendosa, setan atau apalah,apalagi itu dilakukan dengan amarah dan kekerasan.  Dulu waktu SMA kalau liburan saya acap diajak meneman ibu saya berdakwah di tempat lokalisasi PSK. Semua yang hadir dalam majelis taklim adalah PSK. Tak pernah sakalipun ibu saya menceramahi "dosanya menjadi pelacur" atau menjabarkan betapa pedihnya siksa neraka itu bagi para pezina. Betapa pedihnya siksa kubur bagi pelacur. Tidak pernah!.Ketika hal ini saya tanyakan, ibu saya menyampaikan dengan bijak bahwa mereka para PSK itu adalah orang yang lupa. Jangan in

Tan Malaka...

SAYA bisa bayangkan pagi hari 17 Agustus 1945 itu, di halaman sebuah rumah di Jalan Pegangsaan, Jakarta: menjelang pukul 09:00, semua yang hadir tahu, mereka akan melakukan sesuatu yang luar biasa. Hari itu memang ada yang menerobos dan ada yang runtuh. Yang runtuh bukan sebuah kekuasaan politik; Hindia Belanda sudah tak ada, otoritas pendudukan Jepang yang menggantikannya baru saja kalah. Yang ambruk sebuah wacana.Sebuah wacana adalah sebuah bangunan perumusan. Tapi yang berfungsi di sini bukan sekadar bahasa dan lambang. Sebuah wacana dibangun dan ditopang kekuasaan, dan sebaliknya membangun serta menopang kekuasaan itu. Ia mencengkeram. Kita takluk dan bahkan takzim kepadanya. Sebelum 17 Agustus 1945, ia membuat ribuan manusia tak mampu menyebut diri dengan suara penuh, ”kami, bangsa Indonesia”–apalagi sebuah ”kami” yang bisa ”menyatakan kemerdekaan”. Agustus itu memang sebuah revolusi, jika revolusi, seperti kata Bung Karno, adalah ”menjebol dan membangun”. Wacana kolonial yang me

Teror di Francis...

Image
Prancis, di pertengahan Oktober 1989, tiga potong kain kepala mengguncang republik itu. Kepala Sekolah Collège de Creil di Osie memutuskan untuk mengeluarkan tiga gadis yang memakai jilbab dari sekolah. Para guru mendukung keputusan itu. Bagi mereka, yang hendak dipertahankan adalah ide tentang ”Prancis”, yang lahir sejak Revolusi 1789, persis 200 tahun sebelum insiden kerudung itu—yakni sebuah Prancis yang sekuler, yang menganggap pemisahan agama dari wilayah publik merupakan pembebasan, yang juga menghendaki persatuan dan kesatuan yang kuat, sehingga perbedaan budaya harus dilarutkan dalam asimilasi. ”Sekolah ini Prancis,” ujar si kepala sekolah, ”Ia terletak di Kota Creil, dan sifatnya sekuler. Kita tak akan membiarkan diri kita direcoki soal-soal agama.”  Bagi para aktivis yang memperjuangkan persamaan hak antara kelompok dalam masyarakat, tindakan kepala sekolah itu diwarnai keras oleh sikap melecehkan minoritas Islam di Prancis. Bagi kalangan agama, tindakan si kepala sekolah

Jalan pengabdian

Image
Jonan ketika dia sampai dipuncak karirnya sebagia TOP executive Citibank , dia memilih mundur dan mewakafkan hidupnya untuk negara. Dia bekerja di PT.KA , gajinya hanya 10% dari gajinya di CItibank tapi karena itu PT.KA sukses. Kini dia jadi Menteri gajinya hanya 20% dari gajinya di Citibank dan dia akan menjadikan Insfrastutkur transfortasi Indonesia berkelas dunia. Ridwan Kamil sebelum menjadi walikota ,honornya sudah 6 digit sebagai arsitek kelas dunia. Jabatannya sebagai walikota tidak membuat income nya bertambah malah defisit. Tapi pengabdiannya sebagai walikota Bandung menghasilkan prestasi lebih baik dibandingkan walikota sebelumnya.Ibu Susi, sebelum jad Menteri Kelautan adalah pengusaha sukses dibidang perikanan dan penerbangan. Walau gaji menteri  hanya 5% dari gajinya sebagai CEO kelompok usahanya namun dia tidak menolak untuk diangkat sebagai menteri. Mengapa? Jokowi tidak memberikan janji gaji dan fasilitas tapi Jokowi memberikan jalan baginya untuk melaksanakan visi dan