Wednesday, June 26, 2013

Berperang dengan Allah...

Kemarin saya bertemu dengan teman lama. Kami aprokan ketika di Bandara. Dia sekarang sudah menjadi anggota Dewan yang terhormat. Mungkin karena dia terburu buru sebagai orang sibuk, tak banyak waktu untuk hanya sekedar bertegur sapa. Setelah bersalaman , dia bersegera pergi kearah kendaraan yang sudah menantinya. Nilai kendaraan itu saya taksir diatas Rp 1 milliar. Sangat mewah bagi rakyat kebanyakan yang masih hidup dibawah garis kemiskinan. Entah kenapa bayangan saya kembali mundur dua pulu tahun lalu. Teman itu saya kenal sebagai aktifis pedagang kecil. Hidupnya hanya untuk membela pedagang kecil walau dia sendiri bukanlah pedagang kecil. Dia bukan pula pedagang besar. Juga bukan professional. Dia hanyalah pengacara alias pengangguran banyak acara. Walau jabatannya adalah sekjen pada Ormas dibawah payung Beringin namun dia tidak gaji. Lantas bagaimana dia hidup? Dulu banyak pengusaha walau bukan kader Golkar namun tidak keberatan untuk memberikan donasi kepada kader golkar yang “pengacara”. Demikianlah saya berkenalan dengan teman saya itu. Karena saya juga termasuk donator dia. Hidup dari donator orang lain tentu tidak bisa kaya rakya namun juga tidak pula menempatkan dia sebagai orang miskin. Hidup sederhana untuk ukuran sebagai “pengacara” sudah luar biasa baginya. 

Setelah reformasi teman itu saya tahu dia berhasil  duduk sebagai anggota dewan. Sejak itulah dia sudah sulit dihubungi. Sayapun juga tidak antusias untuk bertemu dengannya. Setidaknya saya senang bahwa dia tidak lagi datang kesaya untuk minta donasi seperti dulu era Soeharto dia lakukan. Sepuluh tahun lalu saya sempat amprokan dengan dia di Holel Mulia. Dia sudah sangat berbeda dengan dia yang saya kenal sebelumnya. Cara bicaranya sudah seperti pengusaha. Tak lagi terdengar dia bicara tentang idialisme membela orang kecil. Dihadapan saya dia adalah politisi yang paham detail business , tentu paham berapa dia pantas mendapatkan dari akses kekuasaan yang sekarang ada ditangannya. Namun saya senang dia masih mengingat saya dan kami tetap berteman  dalam dunia yang berbeda. Saya tahu setelah reformasi, system perpolitikan berubah. Partai Politik dan Anggotanya telah menjadi kekuatan significant dalam system kekuasaan di Indonesia. Presiden tidak bisa lagi berbuat sesukanya seperti dulu di Era Soeharto. Dari pembagian kekuasaan yang sistematis inilah membuat setiap orang yang bersinggungan dengan kekuasaan akan kaya raya. Walau KPK dibentuk melengkapi BKP, BPKP namun korupsi sendiri sendiri maupun berjamaah tak bisa dihindari. 

Beberapa teman yang saya tahu dulu hanya mampu punya rumah BTN secara cicil namun setelah duduk sebagai elite Politik di era reformasi, dia berubah menjadi kaya raya. Rumah BTN sudah tak lagi ditempati. Rumahnya sudah berada diwilayah elite. Seorang teman yang juga pejabat bank mengatakan bahwa para elite politik itu punya tabungan dan deposito miliaran yang disamarkan atas nama keluarga , teman dan lain lain namun hak kendali atas tabungan itu ada pada elite politik itu. Umumnya mereka adalah nasabah priority dibank Asing yang piawai menyamarkan uang haram. Digerasi rumahnya , kendaraan tidak hanya satu tapi ada beberapa dengan merek yang berharga miliaran. Pergaulan social mereka berada dikalangan atas, dilapangan golf, spa exclusive , Hotel berkelas diamond, keanggotaan first class maskapai penerbangan asing. Memang tidak seratus persen para elite politik hidup mewah dari posisinya namun yang pasti mereka semua tidak ada yang hidup kekurangan sehingga perlu didonasi ala kadarnya seperti kader politik di era Zaman Soeharto. Saya tidak tahu apakah karena system distribusi kekuasaan yang begitu luas sehingga distribusi pendatapan juga terjadi diantara mereka. Yang saya tahu dari tahun ketahun APBN terus meningkat berlipat, pertumbuhann ekonomi juga menikat , harga barang juga meningkat berlipat,hutang Negara juga berlipat meningkat. Apakah distribusi kemakmuran juga terjadi? Entahlah. Statistik Negara sangat hebat mengaburkan data orang miskin itu.

Seorang teman aktifis petani dan buruh sempat geram menyaksikan kebobrokan mental para pemimpin sekarang. Dimanakah Tuhan, katanya pada diri sendiri. Saya hanya tersenyum. Menurut saya Tuhan hadir dan menyaksikan semua kezoliman dan kemaksiatan para elite itu. Dengan Kemaha perkasaannya Allah membiarkan para elite itu hidup dalam keculasannya atas amanah ditangannya. Bahkan Allah semakin membuat peluang bagi mereka untuk dengan mudah menumpuk harta dari keculasannya. Negara tempat mereka memperdaya umat, dibiarkan terus berjalan perkasa sehingga masuk dalam lingkaran G20 yang merupakan 20 negara makmur didunia. Hanya masalah waktu, Allah dengan keperkasaannya akan menghentakan kenyamanan hidupnya dalam prahara yang tidak pernah mereka bayangkan. Ketika itu terjadi sesal tak ada gunanya.  Mereka akan berlaku seperti orang gila. Tidak tahu apa yang harus dilakukannya. Mata hatinya telah kabur , dan karenanya kebenaran sudah tak jelas lagi nampak. Al Quran  ayat 44 dari QS Al An'aam [6], yang artinya "Maka tatkala mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka; sehingga apabila mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka dengan sekonyong-konyong, Maka ketika itu mereka terdiam berputus asa". 

Semua tahu betapa hebatnya bangsa Eropa dan AS dengan iptek dan ekonominya. Betapa hebatnya China dengan pertumbuhan ekonomi yang tinggi. Betapa hebatnya Rezim SBY yang menempatkan Indonesia sebagai anggota G20. Ya,  Allah SWT membukakan beragam pintu rizki dan pintu kesejahteraan hidup serta kemajuan dalam banyak aspek kehidupan seperti termaktub dalam redaksi ayat di atas, "Kami pun membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka". Bisa berbentuk kemajuan di bidang ekonomi, pendidikan, teknologi, militer, kesehatan, kebudayaan, stabilitas keamanan dan lain sebagainya. Sebetulnya ini Ini merupakan istidraj (mengulur-ulur) dan imlaa' (penangguhan) dari Allah bagi mereka sebagaimana firman Allah, "Maka serahkanlah (Ya Muhammad) kepada-Ku (urusan) orang-orang yang mendustakan perkataan ini (Al Quran). Nanti Kami akan menarik mereka dengan berangsur-angsur (ke arah kebinasaan) dari arah yang tidak mereka ketahui, Dan Aku memberi tangguh kepada mereka. Sesungguhnya rencana-Ku amat tangguh" (QS Al Qalam [68]: 44-45). Allah Maha Benar dan Maha Perkasa. Kini Negara Eropa dan AS tersungkur dengan lilitan hutang dan ekonomi yang kehilangan power. Keadaan ini akan berimbas kepada China , Indonesia dan seluruh  negara pemuja sekularisme. Sadarlah


Saturday, June 22, 2013

Martabat bangsa...

Anda tahu awalnya kami marah dan kecewa dengan pemerintah karena membiarkan orang kulit merah datang ke china dengan modal dan tekhnologi. Apalah kami dibandingkan mereka yang telah lebih dulu maju. Kata teman seorang peneliti di China. Tahun 1990 , General Motor masuk ke China dan disambut dengan karpet merah oleh jajaran elite China. Sebelumnya tahun 1986, VW sudah lebih dulu masuk ke China. Kedua perusahaan ini membangun industry otomative dalam kapasitas raksasa. Milliaran dollar dana ditanamkan untuk memastikan mereka menguasai pasar china yang sedang tumbuh. Apapun yang mereka keluhkan akan ditanggapi dengan cepat oleh para elite china. Mereka mendapatkan fasiltas bebas bea masuk, Fasilitas tax holiday. Dan kemudahan mendapatkan buruh berupah murah. Pemerintah juga menjamin tersedianya  para insinyur yang mau dibayar murah untuk bekerja dibidang riset . Pemerintah juga menjamin resiko investasi akibat perubahan politik dan kebijakan. Karenanya GM dan VW melaju penuh percaya diri. Mereka juga meminta kepada Pemerintah China agar memberikan subsidi kepada industry part otomotive. Tujuannya agar peningkatan produksi dapat didukung oleh  supply chain yang kuat. 

Pemerintah china memerintahkan BUMN nya untuk membina UKM menjadi supply chain industry otomotive itu. Semangat untuk membangun industri pendukung itu tak hanya sekadar dalam bentuk komitmen modal, tetapi juga dukungan politik yang kuat. Strategi yang diterapkan tidak hanya sebatas soal kemudahan dan insentif yang bisa diperoleh oleh para pengusaha yang umumnya UKM tetapi juga konsep resiprokal. Pemerintah merancang sebuah regulasi kebijakan industri otomotif yang bertujuan kepada kemandirian.  Dengan cara itu diharapkan dapat menampung angkatan kerja, memperbesar perolehan devisa, dan memiliki industri dengan dukungan supply chain yang kuat, dan melepaskan ketergantungan yang tinggi terhadap impor bisa terwujud. Belakangan program ini berhasil dengan sempurna. Hasilnya, China kini menjadi salah satu pemasok komponen terbesar di dunia dengan variasi kualitas yang banyak. China bisa menjadi salah satu pemain dunia di otomotif dalam segala bidang karena para pemerintah mampu melihat peluang tersebut dan mendorong pengusahanya untuk ambil bagian.

Awal tahun 2000 General Motors Corp dan Volkswagen telah tumbuh menjadi dua raksasa otomotif yang memiliki kinerja terbaik di China. Mereka tidak pernah menyadari bahwa mereka sedang digiring kedalam lubang pembantaian oleh ribuan UKM yang didukung oleh BUMN China. Mereka tetap saja agresif, bahkan VW yang paling agresif. Raksasa otomotif Jerman ini melakukan investasi secara all out. Menurut data otomotif dunia, pada awal tahun 2003 VW Santana menguasai mayoritas pasar dalam negeri China. Manajemen VW tak sedikit pun merasa takut produknya bakal dijiplak, bagi mereka cuma satu kata, pasar China tak ubahnya tambang emas yang tak pernah habis ditimba. VW pada era itu mampu menjual 511.000 unit, sedangkan GM di posisi kedua dengan volume penjualan sebanyak 110.000 unit.  Dari itu semua, para investor asing berpesta menikmati keuntungan tak terbilang dari melimpahnya pasar dalam negeri dan keunggulan bersaing dipasar international karena harga produk yang murah dihasilkan dari pabrik china yang berupah murah. Rakya china tidak marah bila upah mereka jauh lebih murah ketimbang upah pekerja di Amerika dan Taiwan. Mereka bekerja dengan antusias dan percaya bahwa pemerintah berniat baik.

Sejak tahun 2003 satu demi satu professional GM dan VW mengundurkan diri. Pemerintah memberikan mereka dukungan akses perbankan untuk mendapatkan modal mendirikan pabrik otomotive. VW maupun GM sebelumnya tidak pernah berpikir bahwa para pekerjanya dapat menjadi pesaingnya. Mereka lupa bahwa para insinyur , ekonom yang bekerja sebagai professional itu semua adalah kader Partai yang punya misi untuk kemandirian China. Berkat dukungan supply chain  yang telah eksis berkelas dunia dan dukungan lembaga riset yang disubsidi negara. Pabrik otomotive yang didirikan para professional ex GM dan VW  dengan merek china itu mampu menghasilkan produk yang berkualitas dengan harga yang bersaing. Pihak VW dan GM menuduh china membajak design dan tekhnologi namun pihak china tidak ambil pusing. Mereka tetap bekerja keras. Yang baik dari VW dam GM  mereka tiru yang buruk dibuang. Setidaknya mereka sangat tahu kelemahan masing masing merek tersebut dan tentu tahu  bagaimana mengalahkannya.

Tindakan ini jelas merupakan hal yang menyakitkan karena VW dan GM merupakan dua pelaku yang selama ini loyal terhadap mitra kerjanya di China, termasuk kepada pemerintah. Puluhan tahun mereka berada di China. Kehadiran mereka tidak hanya sekadar sebagai agen tunggal pemegang merek (ATPM) seperti di Indonesia, tetapi total menjadi industri. Dana miliaran dollar  sudah mereka tanamkan di China, teknologi terbaru terus dibangun, tetapi yang didapat adalah air tuba. Terbukti data otomotif dunia menunjukkan, pangsa pasar VW, yang pada tahun 2001 masih mencapai 40 persen, kini tinggal 20 persen. Bahkan, GM yang membangun usaha patungan di Shanghai pangsanya terus terpangkas hingga 35 persen dan laba keseluruhannya merosot 80 persen, tinggal menjadi 33 juta dollar AS.  Hancurnya pasar diduga oleh para analis adalah kesalahan strategi pasar dari VW dan GM sendiri, yang begitu yakin menetapkan harga setinggi tingginya untuk meraih laba tinggi. Sementara china punya prinsip laba rendah dengan volume tinggi untuk menjamin pertumbuhan berkelanjutan.

Kini 70 % kendaraan yang ada dijalanan China adalah merek China dan sisanya merek jepang , Amerika, Eropa namun sebagian besar sahamnya telah berpindah ke pengusaha china. Teman itu berkata kepada saya bahwa mereka ingin terus bersahabat dan menjaga keharmonian kemitraan dengan siapapun. Tidak ada niat mereka untuk air susu dibalas tuba. Tidak ada. Namun mereka tidak ingin membiarkan modal dan tekhnologi menjajah china. Kemenangan china bukanlah karena kepintaran dibidang sains tapi lebih kepada semangat gotong royong dari semua elemen. Pemerintah dan rakyat bahu membahu untuk keunggulan China. Ini adalah perang total untuk bebas dari penindasan dan lahirnya keadilan dibidang ekonomi dan sosial. Kini rakyat dapat merasakan bahwa para pemimpin yang didukung oleh puluhan ribu insinyur terbaik china mampu menjadikan china bermartabat sebagai tuan dinegerinya sendiri. Bagaimana denganIndonesia.

Saturday, June 15, 2013

Citra Jokowi...

Benarlah bahwa tetang Jokowi itu berdentang di Indonesia namun gaungnya sampai ke tanah jiran bahkan kemanca negara. Kemarin saya terima email dari teman di Kuala Lumpur. Dia bercerita betapa antusiasnya masyakarat Kuala Lumpur  ingin melihat sosok Jokowi.  Apa yang membuat masyarakat KL begitu ingin bertemu langsung dengan Jokowi? Menurutnya kerendahan hati dan keperbihakan Jokowi kepada rakyat miskin itulah yang menjadi magnit orang banyak. Memang semua pemimpin sangat piawai berbicara membela rakyat miskin namun tak nampak keteladanan dari para pemimpin tentang apa yang dikatakannya sama dengan sikap dan perbuatannya. Orang sudah bosan retorika agama yang bicara tentang akhlak sorga namun nyatanya para pemimpin itu hidup bergelimang kemewahan dan berjarak dengan rakyat miskin. Orang banyak sudah bosan dengan retorika sosialis yang bicara tentang keadilan social bila nyatanya para pemimpin menciptakan jarak antara rakyat dengan modal, dan modal bersenggama dengan elite politik untuk menindas rakyat. Orang sudah bosan dengan retorika nasionalisme bila kenyataanya SDA dikuasai asing dan rakyat  terpinggirkan bahkan dikriminalisasi ketika mempertahankan hak akan tanahnya.Jokowi seakan mengalihkan perhatian dari kebosanan dan kemunafikan kepada cinta dan kasih sayang. 

Orang banyak tahu bahwa Partai tukang kibul. Orang banyak tahu bahwa Partai adalah istitusi yang buruk laku dan membosankan untuk dipanuti. Tapi karena system demokrasi yang dipaksakan orangpun dipaksa untuk berkiblat kepada unnecessary evil ini. Sambil berharap dan berdoa intitusi partai bisa menjadi pabrik menghasilkan pemimpin berkelas Nabi. Itulah harapan dan karena itulah kita masih mau dipaksa datang kebilik pemilu untuk memilih. Harapan memang membuat orang tersesat tapi hidup tanpa harapan juga tidak baik. Manusia memang mudah larut dengan harapan esok terutama ketika hari ini dia terpasung akan keadilan sosialnya. Padahal keadilan social adalah utopis. Tak akan pernah ada keadilan social di dunia itu. Yang ada adalah mendekati adil namun secara social tidak jauh berjarak. Artinya memperkecil gap antara sikaya dan simiskin sudah merupakan prestasi luar biasa. Untuk ini saja beribu tahun sejarah manusia terbentang, para dinasti jatuh bangun, presiden berganti, kesenjangan itu tidak pernah mendekat. Bahkan semakin menua bumi ini semakin jauh jarak antara sikaya dan simikin , dan karenanya keadilan menjadi sangat mahal.

Orang mencintai Jokowi bukan akibat imaging campaign  bahwa ia akan mendatangkan keadilan social. Orang mencintai Jokowi karena memang dia berbicara dan berbuat untuk cinta. Ketika dia bicara tentang perlunya rumah untuk orang miskin lewat program kampung deret, perlunya jaminan social untuk berobat bagi simiskin, perlunya sekolah gratis untuk simiskin, dia tidak bicara tentang retorika sosialisme. Tidak bicara tentang retorika Al Quran surat Al Maun. TIdak bicara tentang cinta kasih Yesus kepada simiskin. Tidak. Ketika dia menegaskan perlunya indentitas Betawi dipertahankan di Jakarta, perlunya World bank menghormati SOP DKI dalam membangun atau tidak perlu kasih bantuan pinjaman, menolak halus uluran tangan Dubes Amerika untuk membantu, Jokowi tidak pernah bicara romatika nasionalisme. Jokowi terus melangkah mengabaikan retorika politik yang bagaikan magic word itu. Dia hanya bisa berbuat dan meminta orang banyak menilainya dan mengkoreksinya. Makanya Jokowi tidak pernah merasa dibebani bila setiap langkahnya diikuti oleh Wartawan. Transfaransi baginya adalah prinsip dasar bahwa setiap pemimpin tidak bisa sembunyi secara lahir maupun batin dihadapan rakyatnya.

Hasil Survey dari berbagai lembaga Survei telah menyatakan dengan jelas bahwa elektabilitas JOKOWI mengalahkan semua candidate Presiden yang ada.  Tak terdengar sedikitpun Jokowi berbangga dengan hasil survey itu. Baginya kekuasaan bukanlah suatu kebanggaan. Bukan!. Baginya kekuasaan adalah kerja keras dan pengabdian karena amanah. Jokowi tidak pernah minta agar dia dicalonkan sebagai pemimpin (baik sebagai walikota solo maupun sebagai Gubernur DKI). Itu karena dia diminta oleh PDIP untuk maju sebagai pemimpin. Dan untuk itu Jokowi melewati proses demokrasi dengan apa adanya tanpa terjebak money politic. Jadi dapat dipastikan pada Pemilu 2014 nanti , Jokowi tidak akan pernah minta dirinya dicalonkan sebagai Presiden kecuali kalau dia diminta. Mengapa ? saya tidak tahu pasti namun itulah yang benar menurut syariat Islam sebagaimana Rasulullah bersabda "Demi Allah, saya tidak akan menyerahkan jabatan kepada orang yang meminta untuk diangkat dan tidak pula pada orang yang berharap-harap untuk diangkat" (HR. Bukhari & Muslim). "Wahai Abdurrahman, jangan engkau meminta diangkat menjadi pemimpin karena permintaanmu sendiri, tanggung-jawabnya akan besar sekali, dan jika engkau diangkat bukan karena permintaanmu sendiri, engkau akan mendapat pertolongan ( dari Allah) dalam melaksanakannya" (HR. Bukhari & Muslim). Mungkin itulah keyakinan Jokowi 

Bila Allah berkehendak , semuanya menjadi mudah termasuk menempatkan Jokowi sebagai Presiden. Mari berdoa untuk Indonesia baru dibawah kepemimpinan baru yang mengusung program CINTA dan Kasih Sayang. Sebagaimana Firman Allah “(Yaitu) Orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan.” (QS. Al-Hajj: 41).

Sunday, June 09, 2013

Taufiq Kiemas tutup usia...

Tidak ada kejadian di alam semesta ini tanpa perencanaan dari Allah. Semua tercipta atas dasar kesempurnaan ciptaan dengan rencana yang sempurna pula. Ketika saatnya terjadi maka tidak ada yang bisa menahan atau menghalangi. Yang terjadi , terjadilah. Ilmu Allah maha luas dan tak mungkin dapat terjangkau oleh manusia. Namun ada dua hal tentang ilmu Allah yang pasti diketahui oleh setiap makhluk.  Dua hal ini sangat dekat dan bisa disaksikan. Jadi bukan hanya retorika. Apa itu ? Kelahiran dan Kematian. Dua hal ini , siapapun pasti akan mengalaminya. Hanya saja pengalaman tentang kelahiran dan kematian tidak bisa kita ketahui dengan pasti. Apakah kematian itu menyakitkan? Apakah kelahiran adalah perjalanan indah melewati dinding uterus dan melesat keluar lewat lubang vagina ibu. Kita tidak tahu. Allah menghapus memori pada setiap bayi sehingga tidak bisa mengingat peristiwa kelahiran itu. Orang matipun tidak mungkin akan hidup lagi untuk bercerita kepada kita tentang pengalamannya melewati peristiwa kematian sampai di liang kubur. Namun kedua hal ini , Allah memberikan ilmu tentang kebijakan. Bahwa kita ada karena diadakan dengan perencanaan Allah yang maha sempurna.

Ketika Nabi SAW tahu bahwa ajalnya sudah hampir tiba, beliau pun mengumpulkan sahabat dan memberitakannya. Sahabat menangis dan merasa dirinya tidak bisa hidup bermakna tanpa bimbingan Nabi. Namun Nabi menghibur mereka, “Jangan khawatir, aku tinggalkan untuk kalian dua guru; yang satu bisa bicara dan yang lainnya bisu”. Sahabat saling menoleh siapa di antara mereka yang beliau maksud. Nabi menambahkan, “guru yang bisa bicara, yaitu al-Qur’an, dan guru yang bisu, yaitu kematian." Memang mahami kematian adalah hikmah besar yang tak ada tandingannya untuk kita bisa bersikap bijak.  Karenanya tidak banyak orang yang mampu mendapatkan hikmat tentang kelahiran dan kematian itu. Mengapa ? Sesuai dengan janji iblis ketika diusir dari surga, ia berjanji untuk selalu menggoda keturunan Adam as, agar jadi temannya di neraka nanti. Carannya menjadikan manusia dikendalikan oleh nafsunya. Ingatan mati inilah yang senantiasa dikaburkan oleh Iblis, sehingga antara kebaikan dan kebenaran menjadi kabur. Antara halal dan haram menjadi samar samar.  Bila Allah berkata ”Kullu nafsin dzaiqotul mauti” bahwa  tiap yang bernyawa pasti mati. Namun itu dianggap angin lalu seakan hidup tak ada akhir dan terus asyik memperdaya apapun untuk menikmati hidup yang hanya sekali ini.

Kemarin saya membaca berita bahwa Taufik Kemas tutup usia. Ia telah dipanggi pulang oleh yang Maha Kuasa. Setiap berita kematian keluarga terdekat, sahabat atau orang yang kita kenal, seakan jutaan kalimat masuk kedalam batin kita. Bahwa hanya masalah waktu kitapun akan menyusul. Apakah kita siap? Ingat kisah ketika malaikat ditanya tugasnya oleh manusia yang menjelang ajal, dan menjawab “ akulah Maut yang mengeluarkan engkau dari dalam dunia ini, dan akulah yang menjadikan anakmu yatim dan menjadikan isterimu seorang janda,membuat seluruh harta warisanmu dipusakai oleh orang yang tidak engkau cintai sekalipun pada masa hidupmu. Ketika itu kita disadarkan bahwa semua yang kita perjuangkan didunia berupa materi adalah kesia-siaan belaka. Kelelahan melewati waktu hanya membawa tenaga melemah karena usia menua, rambut memutih, mata memudar. Ketika nyawa tercabut dan jasad masuk keliang kubur, bakteri dan serangga akan berpesta pora. Gas yang dilepaskan oleh jasad renik ini mengakibatkan tubuh kita menggembung mulai dari daerah perut, yang mengubah bentuk dan rupanya. Buih-buih darah akan meletup dari mulut hingga hidung dikarenakan tekanan gas yang terjadi disekitar diafragma. Selagi proses ini berlangsung, rambut, kuku, telapak kaki, dan tangan akan terlepas.

Seiring dengan terjadinya perubahan di luar tubuh, organ tubuh bagian dalam seperti paru-paru, jantung dan hati juga membusuk. Sementara itu, pemandangan yang paling mengerikan terjadi disekitar perut. Ketika kulit tidak dapat lagi menahan tekanan gas dan tiba-tiba pecah, bau menjijikkan yang tak tertahankan akan keluar. Mulai dari tenggorokan sampai otot-otot akan terlepas dari tempatnya. Kulit dan jaringan lembut lainnya akan tercerai-berai. Otak juga akan membusuk dan tampak seperti tanah liat. Semua proses ini berlangsung sehingga seluruh tubuh menjadi kerangka. Singkatnya, tubuh yang tadinya dapat dikenali akan mengalami akhir yang menjijikkan. Sementara jiwanya melayang sesaat setelah nafasnya berakhir. Seandainya Allah berkehendak, sebenarnya tubuh itu dapat saja tetap utuh, tapi tidak demikian yang terjadi. Ini semua menyimpan pesan agar manusia selalu merenungkan kematiannya untuk memberi makna bagi kehidupannya. 

Walaupun kematian hanya menasehati kita tanpa kata-kata, namun bila kita renungi, maka kejadian kematian yang kita ketahui akan menjadi sarana yang luar biasa untuk menyadarkan kita bagaimana seharus kita hidup selama di dunia ini. Bahwa diri kita bukanlah sekedar tubuh semata, melainkan jiwa yang dibungkus raga. Dengan kata lain, manusia sesungguhnya memiliki wujud lain selain tubuhnya, yaitu jiwanya. Substansi manusia bukanlah raga tapi jiwa. Kekuatan atau keindahan tubuh hendaknya tidak menjadi kebanggan utama seseorang manusia, tetapi keimanan, budi luhur, dan wawasan yang merupakan cermin jiwanya justru harus menjadi unsur yang dikedepankan. Kekuatan atau keindahan tubuh yang sering di banggakan ternyata hanya akan berakhir dengan pembusukan, namun akhlak mulia dan amal saleh akan senantiasa menjadi kenangan yang tak akan pernah pudar. Ya, tubuh datang kedunia seorang diri dan pergipun dengan cara yang sama. Bekal yang dibawa pada akhirnya hanya amal perbuatan, bukan ketampanan dan kecantikan, bukan kekayaan.. Selamat jalan Da Taufik. Semoga Allah memberikan rahmatNya...

Sunday, June 02, 2013

Reuni Smanda Lampung

Acara Reuni SMA2 Bandar Lampung diadakan tanggal 27 Mei. Pada tangal 27 Mei saya sudah di Jakarta. Namun tidak membuat saya segera terpanggil untuk datang. Mengapa ? Saya lulus SMA tahun 1982 dan itu artinya telah 31 tahun berlalu dan itu bukanlah waktu sebentar . Tentu sudah banyak nama nama teman SMA dulu yang lupa, kecuali segelintir nama yang dulu merupakan paling dekat dengan saya. Setelah 31 tahun  berpisah apakah mungkin masih ada tersisa rasa persahabatan seperti dulu? Bukankah waktu bisa membuat orang berubah.  Apalagi lingkungan pergaulan juga mempengaruhi.  Kalau tadinya dia bukanlah siapa siapa  namun setelah masuk dunia perguruan tinggi sehingga menjadi professor atau Phd membuat dia berbeda. Belum lagi yang kebetulan menjadi pejabat tinggi yang terbiasa dihormati dengan jabatannya, apakah mungkin dapat berbaur dengan teman teman lama yang mungkin tidak semua beruntung?. Itulah pertanyaan yang memenuhi isi kepala saya ketika undangan Reuni Akbar datang lewat facebook.  Ditengah kesibukan aktifitas sehari hari , saya menyempatkan mengirim SMS ke Budi yang juga teman satu alumi di SMA2. Apakah keharusan untuk datang? Lewat SMS dikatakannya “Yang penting silahturahminya itu Zel”. Singkat sekali SMS itu namun maknanya sangat dalam. Langsung membuat saya termenung.

Ya silahturahmi adalah bagian dari nilai nilai spiritual manusia sebagai makhluk social. Silaturahim berasal dari Bahasa Arab, yaitu dari kata shilah dan ar-rahim. Kata shilah adalah bentuk mashdar dari kata washola-yashilu yang berarti ‘sampai, menyambung’. ar-Raghib al-Asfahani berkata, “yaitu menyatunya beberapa hal, sebagian dengan yang lain.”. Islam sangat menganjurkan silaturahmi. Bahkan, silaturahmi merupakan inti dari ajaran Islam. Allah telah berfirman QS An Nisaa’ 4:1,  “Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) namaNya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” (QS An Nisaa’ 4:1). Diantara Ulama tidak ada perbedaan pendapat, bahwasanya hukum silaturahmi adalah wajib (secara umum) dan memutus silaturahmi adalah dosa besar. Mengapa ? Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia menyambung hubungan silaturahmi.” (HR. Al-Bukhari no. 5787). Jadi jelaslah bahwa silahturahmi bagian dari keimanan dan ketaqwaan kepada Allah.

Dan memang diperlukan kerendahan hati dan keikhalasan untuk senantiasa membukan diri agar silahrurahmi dengan siapapun terus terjaga tanpa terputus. Ada sekelompok orang berniat baik dengan berinisiatif untuk membuat acara Reuni dengan tujuan agar silahturahmi yang lama terputus kembali terjalin. Mengapa hanya karena kesibukan urusan dunia yang tak pernah habisnya ini , sehinga saya jadikan second issue Reuni ini?  Apa yag disampaikan oleh Budi via SMS itu langsung menyadarkan saya tentang keegoisan saya. Bersegera saya ikhtifar. Alhamdulilah, akhirnya saya dan Budi berangkat bareng ke Lampung untuk menyambung  kembali silahturahmi atas dasar keimanan dan ketakwaan kepada Allah. Saya datang tepat pada acara puncak Reuni Akbar yang diadakan di Kampus Universitas Lampung di Gedung Serba Guna  ( GSG). Acara itu dihadiri oleh ribuan undangan. Maklum acara ini adalah reuni dari semua angkatan yaitu dari tahun 1966 sampai 2012. Kebetulan Gubernur Lampung adalah alumni SMA 2 tahun 1966, juga Kemandan Korem Lampung adalah alumni SMA2 tahun 81. Memang sebagian besar Alumni SMA2  mempunyai posisi hebat di Pemda dan DPRD Lampung. Tapi bukan hanya di lampung, dia daerah lain bahkan sampai ke luar negeri alumni SMA 2 exist dengan prestasi yang membanggakan.

SMA2 adalah sekolah favorite di Bandar Lampung dan muridnya merupakan kumpulan anak anak lulusan SMP dengan prestasi terbaik. Yang membuat SMA2 terus menjadi sekolah berkualitas karena system  yang memaksa kompetisi diantara murid terus berlangsung. Sejak dari penentuan kelas sampai kepada penjurusan. Semakin kecil urutan kelasnya semakin hebat dia. Anak IPA adalah anak pilihan dan merupakan kebanggaan bagi anak anak bila dia masuk jurusan IPA. Mungkin system kompetisi ini , saya merasakan ada jurang hati antara murid IPA dengan IPS. Antara IPA 1 dengan IPA3 dan seterusnya. Namun pada Reuni Akbar ini, tidak nampak lagi perbedaan diatara kami. Semua seakan melupakan kompetisi yang pernah ada. Semua mencair menjadi satu keluarga besar untuk saling menyapa dan mendoakan.Ketika bertemu, tidak ada yang bertanya tentang titel, harta, jabatan, Pertanyaan yang mengemuka adalah tentang kesehatan dan keluarga.  Inilah hikmahnya usia. Diusia yang menua ini, kami mendapatkan hikmah bahwa  tak ada yang perlu menepuk dada dibalik kehebatan prestasi dan materi. Yang utama adalah bagaimana menyambung silahturahmi dan kepedulian atas dasar kekeluargaan. Mengapa? Hanya masalah waktu kami akan dipanggil Tuhan, dan semua didunia ini akan ditinggalkan kecuali amal kebaikan.

Malam harinya saya menghadiri jamuan makan malam khusus untuk alumi SMA 2 angkatan tahun 1982 yang diadakan di Sheraton Hotel Lampung. Seusai acara makan malam, dilanjutkan dengan pentas nyanyi yang diiringi organ tunggal. Tidak ada penyanyi yang di hired dari luar. Semua penyanyi adalah teman teman satu alumni sendiri. Ketika itulah suasana seakan kembali kepada 31 tahun lalu. Teman saya mengatakan bahwa dia merasa haru ketika bertemu kembali dengan teman teman sekolah apalagi sekelas pada usia menua ini. Tak bisa dibayangkan betapa bahagianya hati ini. Sayapun merasakan hal yang sama seperti apa yang ditulis oleh Hellen Keller bahwa seringkali hal-hal terindah di dunia ini tak bisa terlihat dalam pandangan, tak bisa terdengar atau teraba dengan sentuhan. Hanya bisa dirasakan dalam hati. Itulah hikmahnya silahturahmi…

Persahabatan …?

  Sejak  minggu lalu, sejak saya membuat keputusan perubahan susunan Komisaris perusahaan, setiap hari email datang dari Yuni dengan nada pr...