Tuesday, September 26, 2006

Rekayasa

Teknik atau rekayasa adalah penerapan ilmu dan teknologi untuk menyelesaikan permasalahan manusia. Hal ini diselesaikan lewat pengetahuan, matematika dan pengalaman praktis yang diterapkan untuk mendesain objek atau proses yang berguna. Para praktisi teknik profesional disebut insinyur (sarjana teknik). Namun dalam kehidupan yang lebih luas ternyata rekayasa tidak hanya identik dengan pekerjaan seorang insinyur terknik. Rekayasa juga sudah merambah kedunia social ,ekonomi dan budaya, politik

Negeri kita sangat tertinggal soal ilmu rakayasa ini. Rekayasa dibidang biologi, keuangan , tekhnik , sosial , kita boleh bangga sebagai pengekor dari bangsa lain. Memang tidak ada yang patut dibanggakan bila isi perpustakaan Universitas dan para ahli hanya dipenuhi oleh buku buku dari luar negeri. Anehnya , tidak ada ilmu rekayasa yang bermanfaat dan berkembang sampai kepada aplikasinya di negeri ini kecuali hanya sebatas deretan titel kesarjanaan dan label sebagai negeri konsumen.

Tapi soal rekayasa politik dan korupsi maka Indonesia adalah ahlinya. Sangking ahlinya maka inilah negara yang masuk kelompok negara terkorup didunia. Antara korupsi dan politik bergandengan tangan dengan erat. Politisi , polisi, jaksa, pengacara , notaris dan lembaga pengawas dibidang hukum /keuangan menjadi team work yang solid untuk suatu proses korupsi. Hingga jadilah negeri ini dengan jumlah terpidana korupsi terendah di dunia.

Banyak sekali contoh rekayasa transaksi yang dirancang oleh para ahli kita dan dilaksanakan dengan piawai oleh para professional dan birokrat dalam satu jalinan team work yang solid untuk menghasilkan output yang tak tersentuh oleh system dan hukum negara. Kegiatan ini sangat canggih hingga public dan media massa hanya mengetahui kejadian yang nampak dari luar. Sebetulnya , kisah indah dimedia massa tidaklah mencerminan yang sebenarnya. Publik tidak akan mengetahui yang sebenarnya terjadi dibalik satu pertiwa dimedia massa.

Di tahun 2000 BI mengumunkan perubahan pencatatan devisa dari Gross Foreign Assets (GFA) ke International Reserves and Foreign Currency Liquidity (IRFCL) . Akibatnya terjadi penyusutan devisa sebesar USD 3 milliar. IRFCL ini diperkenalkan oleh IMF IRFCL yang merupakan off-balance-sheet-components, dikurangi predetermined dan contingent short-term drains. Yang pasti hanya indonesia yang mengalami penyusutan ketika migrasi system tersebut sementara negara lain tidak terjadi. Juga, anak perusahaan Bank Indonesia yang berkedudukan di Negeri Belanda, Indover BV, melakukan write off sebesar 385,27 Juta US dollar (ref:situs BPK). Dengan cara mengalihkan ke Indo Plus BV yang telah efektif per tanggal 23 November 2003. Artinya Negara RI qq Bank Indonesia dirugikan sejumlah nilai tersebut. Hebatnya tidak ada politisi di DPR atau aparat hukum yang mempersoalkan masalah ini. Siapakah yang diuntungkan oleh peristiwa ini ?

Garibaldi Venture Fund Ltd , Perusahaan ini mengabil alih Pt. Gajah Tunggal melalui BPPN. Menurut Bloomberg dan PWC perusahaan ini berdomisi di Singapore. Ternyata perusahaan ini tidak terdaftar di singapore alias fiktif. Juga Parallon Perusahaan ini dinyatakan sebagai pemenang tender pengambil alihan BCA melalui divestasi. Menurut Securities & Exchange Commision, Farallon Capital Management LLC merupakan perusahan go-public dengan nomor 0000909661. Namun di dalam situs SEC dan di 20-F FCM bagian daftar subsidiaries tidak terdapat nama FarIndo maupun BCA sebagai anak perusahaan. Dan dari business registry nya mauritius juga tidak ada nama FarIndo sebagai perusahaan berdomisili di Mauritius . Asset BCA senilai Rp. 104 triliun dan dijual hanya senilai Rp.5,3 triliun.Hal tersebut juga terjadi Swissasia Global pengakuisisi Lippo Bank? UniBank Tbk (penerbit NCD bodong) dengan 21 pemeggang saham SPV dari Samoa Island ? Juga Indosat dijual ke STT Singapura ternyata Sales & Purchase Agreementnya (SPA) ke Indonesian Communication Limited (ICL) Mauritius yang katanya subsidiary dari STT Singapura. Ternyata tidak ada ICL sebagai anak perusahaan STT Singapura dan di Busuness Registry negara Mauritius juga tidak ada ICL terdaftar disana Siapakah yang diuntungkan oleh transaksi fiktif ini ? Mengapa harus fiktif ???

Sejak reformasi dan diterimanya faham demokrasi liberal dalam system perpolitikan , telah terjadi transformasi dari korupsi situasional menjadi korupsi konsepsional. Didalam korupsi konsepsional ini , terjadi proses rekayasa dibidang hukum ( bila perlu merubah Kepres, UU atau PP yang dapat meloloskan konsep) dan aturan serta rekayasa informasi untuk memanifulasi kepublik. Batasan keterlibatan tidak lagi hanya sebatas local namun sampai kepada keterlibatan lembaga multilateral dan Multinational corporation. Makanya tidak aneh bila setiap RUU di DPR selalu menjadi lahan empuk bagi anggota dewan untuk mendapatkan keuntungan dari korupsi konsepsional ini. Akibatnya korupsi konsepsional ini melekat dalam satu system yang tidak akan pernah menjadi system ”pro –rakyat miskin “ Inilah kejahatan systematis yang tidak mungkin dilawan dengan system itu sendiri.

Memang benar apa yang dikatakan dalam teori konspirasi bahwa faham demokrasi yang dikampanyekan oleh Amerika serikat adalah bentuk lain dari strategy global “kelompok terkuat” di dunia ini untuk menciptakan suatu tatanan dunia baru yang tidak lagi mengenal batasan negara. Membangun sebuah rejim neoliberal untuk menegakkan tata aturan dan kelembagaan yang memungkinkan semakin terintegrasinya negara tersebut ke dalam sistem kapitalisme global. Pada saat yang sama, mengisolasi, memarjinalisasi, dan mendiskreditkan gerakan rakyat, nasionalis, atau revolusioner lainnya yang potensial mengancam stabilitas dominasi rejim lokal yang pro-AS dan pro-kebijakan neoliberal

Makanya tidak aneh bila negeri ini dikenal sebagai negeri subur namun menjadi pengimpor beras dan produk pertanian lainnya. Juga tidak aneh bila sumber daya alam migas melimpah namun rakyat harus membayar mahal sama dengan bangsa lain yang tidak punya sumber daya migas. Juga tidak aneh bila negeri yang memiliki luas territorial laut melebihi yang dimilik oleh Thailand dan Malaysia namun nelayannya jauh lebih miskin dari nelayan Thailand dan Malaysia. Juga tidak aneh bila negara yang 100 persen mempercayai moral agama namun menjadi negera yang mempunyai peringkat pornographi nomor dua didunia ( setelah Ukraina ).

Semoga kita semua disadarkan akan ancaman serius ini. Saatnya para ilmuwan dan para professional yang masih punya nurani untuk membela mereka yang tertindas untuk bersatu dalam satu jaringan komunitas mandiri. Para pemuka agama , seharusnya tampil kedepan untuk menjadikan agama sebagai perekat dan pemersatu semangat kebersamaan melawan ketidak adilan system ini.

Teman saya mengatakan sikapnya tentang system yang korup ini ” Bila tidak terjadi perlawanan dari kita yang peduli maka Allah lah yang akan melawannya ! Karena allah tidak akan pernah membiarkan kezoliman terjadi terus dimuka bumi ini. Alquran telah mengingatkan dalam banyak peristiwa dari kaum kaum sebelumnya” Nah sebetulnya Allah telah mengingatkan melalui berbagai peristiwa . Hujan tidak turun memberikan berkah tapi dalam bentuk bencana banjir. Angin tidak memberikan berkah lagi bagi nelayan tapi dalam bentuk bencana gelobang pasang. Migas yang dicari , yang keluar lumpur panas. Alam yang berada di lintasan chatulistiwa yang dikenal bagaikan kilauan mustika telah menjadi lintasan bencara gunung meletus, tsunami , angin beliung, gempa..

Sampai kapan kita dapat disadarkan dengan semua ini?

No comments:

Propaganda lewat Film.

  Selama lebih dari 10 tahun di China, Saya suka nonton drama TV. Padahal di Indonesia hal yang jarang sekali saya tonton adalah Drama TV. M...