Thursday, August 20, 2020

Kita berasal dari tanah.


Dua tahun lalu ku ajak suamiku lihat tanah di kawasan Bogor.  Setelah lihat lokasi. Aku tidak berminat membeli. Karena mobil engga bisa lewat kecuali motor. Mau buat kontrakan juga engga layak. Jauh dari pusat industri. Siapa yang mau sewa? Aku bukan collector tanah. Tetapi pedagang tanah. Diatas lahan itu penuh rimbun pohon mawar kampung. Luasnya 5.000 meter persegi. Dalam perjalanan pulang, di dalam kendaraan suamiku berkata “ Ma, beli ajalah tanah itu?
“ Untuk apa ? Kataku menatap aneh ke arahnya.
“ Aku suka mawar kampungnya.”
“ Lah sejak kapan papa suka Bunga? mawar lagi. Apa ada hobi yang tersembunyi yang mama engga tahu? Udah bosen dengan hobi menulisnya ?
“ Aku mau betani Bunga. Boleh ya.”
“ Siapa yang mau beli bunga mawar kampung. Udah ah. “ Kataku sekenanya. Suamiku diam tapi dia nampak sedang berpikir. Entah apa yang dia pikirkan. Aku tahu kalau dia sudah ada kemauan, akalnya banyak.  Aku hapal sekali sifatnya.

“ Ma, mana duluan telor atau ayam” Katanya. Aku cuek saja. 
“ Ma, jawab dong “ 
“ Ih aneh aja. Pertanyaan yang engga jelas. Pasti jawabannya juga engga jelas. Mau becanda lagi.? Mama lagi setir. Capek ketawanya. “Kataku. Suamiku memang punya stok candaan. Itu pengalaman hidupnya sendiri dan dia sangat mudah menjadikan cerita yang membuat aku tertawa habis. 
“ Ayam “ Kataku singkat.
“ Salah!
“ Ya udah telor” Kataku lagi.
“ Salah.”
“ Tuh kan salah semua.”
“ Ya memang salah. 
“ jadi apa dong ?
“ Jawabannya adalah tanah.” 
“ Aneh? Itu sama saja jakasembung. Engga nyambung alias oon. Out of nalar.” Kataku.
“ Semua kehidupan di planet bumi ini berawal dari tanah. 
“ Ya kalau adam betul diciptakan dari tanah. Tetapi semua kehidupan termasuk hewan, dan ikan terbuat dari tanah gimana dalilnya? 

“ Mama tahu, “ Katanya. Nah ini pasti dia bicara literasi. Aku suka. Artinya dia sedang provokasi aku. “ Semua mahluk hidup itu berasal dari Sel, sebagai cetak biru dalam bentuk RNA dan DNA. Nah bahan dasar dari sel adalah protein. Sedang protein disusun oleh berbagai asam-asam amino. Asam amino sendiri merupakan caplet atau codon, alias kombinasi rangkaian 3 buah nitrogen basa, yaitu Adenin , Thymine, Guanine dan Cytine ( ATGC ). Itu semua gas yang banyak terdapat di ruang angkasa.

“ Bingung. Tapi ya udah, Lanjut terus ceritanya. “ Kataku.

“ Yang jadi pertayaan adalah darimana basa-nitrogen itu berasal ?, lalu bagaimana mereka bergabung tiga-tiga membentuk asam-asam amino, kemudian terangkai sedemikian rupa menjadi protein. Sebagian menjadi cetak biru dalam bentuk RNA, lalu jadilah sel – sel awal. Seraya menghasilkan oksigen dalam proses fotosintesis dan respirasinya. Ini yang bikin bingung. Itu sama saja pertanyaan, mana duluan oksigen atau mahkluk hidup. Makhluk hidup tidak bisa hidup tanpa oksigen. Sementara oksigen tidak ada tanpa CO2. “

“ Ya bingung juga. Terus..”

“ Pertanyaan berikutnya,  bagaimana asam amino terbentuk. Kan tanpa asam amino tidak akan terbentuk protein. Tanpa protein  sel pun tak punya building-block nya yang paling elementer. Hasilnya tak pernah ada kehidupan di muka bumi ini.”

“ Eh busyet tambah bingung. Kenapa sih mikirnya kejauhan. “

“ Ini penting melatih kita menemukan jawaban, mana duluan telor atau ayam “ Kata suamiku. Entah darimana dia tahu soal ini.

“ Ya udah. Sekarang pertanyaannya bagaimana terciptanya asam amino? Lanjut lagi “ 

“ Ternyata asam amino itu ada di tanah. “

“ Gimana ceritanya.?

“ Bumi ini kan dilapisi oleh bebatuan. Bebatuan ini berasal dari penggerusan permukaan bumi oleh air, angin, dsb. Mereka terkumpul yang membentuk lapisan sedimen, sebagai bahan yang paling halus. Saat zat ini bercampur dengan air, mereka berubah menjadi lumpur berwarna gelap, alias tanah lempung. Tanah lempung secara molekular ternyata berupa lembaran-lembaran atau sheet dengan rongga yang diisi air diantaranya. Lembaran yang mengandung silikon oksida, gantian dengan lembaran yang mengandung aluminium oksida. Kadang jumlahnya sama, alias 1 : 1, atau 2 silikon dan 1 aluminium alias 2 : 1. Aluminium dan silikon, sama sama bersifat elektro-positip ( ion positip ), serta sama sama konduktor panas yang baik.”

“ Darimana asal zat zat itu ?

“ Itu berasal dari ruang angkasa, turun ke atmosfit dan jatuh ke permukaan bumi dan terperangkap diantara bebatuan, lapisan tanah. Namun satu hal yang pasti, bahwa setiap senyawa baru, mempunyai permukaan sebagai jangkar, untuk tumbuh dan lalu saling mengait, seraya membentuk untaian baru. Dan bahkan bukan hanya alat untuk saling terkait, namun ikut serta dalam seluruh prosesnya. Tanah lempung ini menjadi bagian dari keseluruhannya. Bukan hanya asam amino, bahkan RNA mampu dibentuk. Akibatnya bentuk kehidupan mampu mereplika dirinya dengan persis. Jadi sama dengan teori gravitasi sebagai hukum alam terbentuknya semesta.”

“ Terus apa hubungannya dengan kehidupan makhluk hidup? 

“ Nah dengan adanya RNA, maka bakteri ber sel tunggal prekaryotik mulai berkembang dengan pesat. Mereka melakukan proses fotosintesa, mengambil CO2 dari artmosfir, dan melepas O2 ke atmosfir. Oksigenpun tercipta. Spesies bersel tunggal ini berubah menjadi ribuan jenis mahluk multi-selular pertama di muka bumi. Diantaranya yang paling tua adalah trilobits. Binatang sebesar kuku, namun untuk pertama kalinya mahluk mempunyai “shield” sebuah tameng kuat untuk pertahanan diri. Kemudian, muncul bentuk kehidupan di air dalam bentuk ikan atau pisces, lalu amfibi, reptilia, aves alias burung, dan 65 juta tahun yang lalu muncul spesies mamalia. Dari sini spesies naik dalam derajat kompleksitasnya. Yang berakhir di primata, di mana puncak kompleksitas mahluk, kita namakan sebagai homo sapiens-sapiens, itulah manusia. Paham?

“ Jadi benar kan, manusia berasal dari tanah dan kembali ke tanah.”

“ Ya makanya beli aja tanah itu. “

“ Untuk apa ? engga nguntungi.”

“ Papa mau bercocok tanam dengan tangan papa sendiri. Untuk menghayati arti kehidupan. Sumber kehidupan.”

“ Ganti profesi ya? Mau jadi petani tanah seukuran setengah hektar? Aneh!

“ Ya itu lebih bermakna daripada punya saham perusahaan perkebunan. Setidaknya untuk diri sendiri. Tapi itu nanti setelah pensiun. “

“ Engga masuk akal, Aneh aja Pa “ Kataku. Suamiku terdiam. Dia seperti berpikir lagi.

“Emangnya, cinta itu masuk akal? terlalu besar buat diselipkan di akal kita yang sempit…,” godanya sambil mencoel daguku yang lagi setir kendaraan.

“Idih, tua-tua, genit…,” Kataku tersenyum. Sebetulnya, aku paham apa yang dimaksudnya. Setidaknya baru kali ini aku tahu dia menginginkan sesuatu untuk dirinya sendiri.

“ Papa hanya hanya ingin bertani saja. Ketika aku bocah, aku adalah milik impian dan harapan bapak-ibuku. Ketika aku menikah, aku milik tatanan sosial dan tentu saja menjadi milik istriku. Ketika memimpin berbagai perusahaan, aku milik orang banyak, dan segala sesuatunya harus terikat pada logika orang banyak. Seperti sebuah iklan televisi, aku selama ini harus “sempurna” tampil. Tapi bertani dengan tanganku, aku menjadi diriku sendiri. “

Aku tersentak. Di usia menuannya suamiku berkata jujur tentang sebuah kesimpulan. Tanah adalah kehidupan dan darisanalah kita berasal. Terlalu sombong kalau kita merasa terhormat dan pantas dihormati. Karena kita hanyalah tanah lempung. Apa yang mau dibanggakan. Menjadi diri sendiri adalah sikap rendah hati yang sadar kita berasal dari tanah dan kembali ke tanah. “ Ya besok kita beli tanah itu. “ Kataku. Suamiku tersenyum. Dia berhasil provokasiku dan aku terlalu arogan untuk tidak sepakat.

Wednesday, August 19, 2020

KAMI ( Kumpulan anak Mami )


Nak,
Ada sekelompok orang yang berfantasi lebih hebat dari pendiri bangsa. Mereka mengsakralkan UUD 45 seperti awal dibentuk. Padahal, nak, bagaimana kita bisa menerima UUD yang di create oleh segelintir orang yang tidak terpilih dari Pemilu. Kamu tahu nak. Negeri ini baru punya UUD setelah 54 tahun merdeka atau tahun 1999. Itulah kali pertama UUD 45 di amandemen secara luas oleh mereka yang dipilih langsung oleh rakyat lewat PEMILU. Kemudian sampai tahun 2002 amandem terus dilakukan. Saat itulah kita baru merasakan nikmat bernegara. Karena nak, kita sebagai rakyat dihormati keberadaannya oleh para elite. Artinya nak, saat itulah kita baru merasa rakyat yang merdeka. Merasa berhak menentukan masa depan melalui Pemilu dan menunjuk wakil kita membuat UUD. Dan kemudian tahun 2004 itu kali pertama kita berhak memilih sendiri Presiden lewat Pemilu langsung. Bukan dipilih oleh segelintir orang. 

Kalau mereka tidak suka dengan UUD 45 yang direvisi itu wajar saja. Biasa dalam demokrasi. Setidaknya kita tahu mereka yang tidak setuju itu karena mereka tidak punya reputasi merebut hati rakyat. Mereka kumpulan orang gagal dan hidup dalam fantasinya. Hayalan mereka setinggi langit namun di bumi tidak berpijak. Realita adalah perubahan itu sendiri. Kalau mereka tidak inginkan perubahan, karena mereka sendiri takut dengan perubahan. Apa istilah yang patut bagi orang yang takut perubahan? Mereka adalah orang yang gagal menjadi dirinya sendiri dan tentu gagal memanusiakan dirinya.  Itulah korban akibat hidup dalam fantasi dan selalu menepuk dada sendiri. Tidak ada sikap rendah hati.

Nak, Bangsa adalah identitas negara. Pemerintah adalah representasi dari negara. Itu hanya idea besar, sayang. Idea imajiner ingin kemana kita berlabuh. Namun itu tidak menjamin kita bisa makmur. Apapun system ditentukan oleh sikap mental kita sendiri. Kita cibirkan China yang komunis tetapi China kini kekuatan ekonomi dunia. Kita banggakan agama sebagai kekuatan menuju kemkamuran. Tetapi Arab tempat dua kota suci terpaksa berhutang dan minta bantuan dari China yang komunis.  Kita banggakan orang bertitel tinggi sebagai sumber inspirasi. Tetapi Nak, mereka yang bertitel itu, kebanyak mereka makan dari kebodohan orang lain. Tidak ada perubahan hebat yang mereka ciptakan kecuali memprovokasi agar orang dungu tak henti mengeluh.

Nak, kalau ada orang terlalu tahu tentang kelemahan pemerintah itu karena mereka tidak punya waktu menilai dirinya sendiri. Sementara mereka sendiri jauh dari karya nyata yang bisa menolong rakyat kecuali retorika. Kalau ingin mengubah dunia, ubahlah diri sendiri terlebih dahulu. Kita perlu orang pintar untuk sebuah kritik tetapi kritik yang mencerahkan. Bukan kritik yang membenci. Kalau tak siap berdemokrasi secara terpelajar, lebih baik diam daripada memalukan diri sendiri. Karena perubahan kekuasaan hanya bisa melalui konstitusi. Begitulah negara diurus secara terhormat oleh mereka yang beradab dan berakal bukan Kumpulan Anak Mami ( KAMI). Engga pernah dewasa walau udah bangkotan. Pahamkan sayang…

Wednesday, August 05, 2020

Bersikap dalam perbedaan.


Waktu masih remaja saya kadang kesal dengan teman. Dia tidak sekolah. Dia selalu ganggu saya kalau lewat di gang menuju rumah saya. Dia lebih besar dari saya. Usia kami bertaut 4 tahun. Walau orang tuanya ada. Tetapi dia hidup di jalanan. Kerjaannya sebagai preman di pasar, dan di terminal bus. Setiap dia ganggu saya, saya hanya diam dan berusaha menghindar. Suatu waktu saya curhat denga ibu saya soal kebencian saya kepada teman itu. Yang membuat saya terkejut, ibu saya mengatakan, kalau kamu berteman dengan orang yang suka dengan kamu, itu biasa saja. Tetapi kalau kamu berteman dengan orang yang membencimu dan akhirnya jadi sahabatmu, itu baru hebat.

Sejahat apapun orang terhadapmu, jangan kamu balas dengan kebencian juga. Apapun yang dia katakan tentangmu, bahkan menghujatmu, jangan diladenin. Sabar saja. Mengapa ? ketika kamu bersabar dari kebencian orang, malaikat ada disekitarmu. Mereka berdoa kepada Tuhan agar kamu selamat. Pada waktu bersamaan Tuhan membangggakanmu di hadapa malaikat. Itulah keutamaan anak adam.  Ketika dia dihina dan dibenci, dia mengingat KU.  Karena dia percaya bahwa Akulah sumber cinta dan keselamatan.  Dia tidak berharap kehormatan dari manusia, dan cukuplah Aku tempat kembali semua urusan. 

Saya katakan kepada ibu saya bahwa bagaimana saya bisa tidak membencinya sementara dia terus mengganggu saya. Ibu saya katakan, itu karena di dalam dirimu juga ada kebencian. Itu akan terpancar dari auramu. Sehingga api bertemu api, maka terbakarlah emosi. Jadi caranya, cobalah ubah sikapmu mulai sekarang. Lihat sisi positipnya.  Teman kamu itu lahir dari keluarga yang tidak terdidik. Mereka sangat miskin. Teman kamu tidak pernah sekolah. Sangat berbeda dengan kamu. Kamu harus bersyukur bahwa kamu lebih baik dari dia. Karenanya kamu punya tanggung jawab untuk mencintainya, agar kamu bisa mengubahnya. Yakinlah, perubahan sikap dari benci ke cinta itu akan mengeluarkan energi positip yang besar. Cobalah.

Setiap saya lewat di gang  dan dia ada bersama teman temannya. Saya berusaha tersenyum. Walau dia nampak sinis namun saya tetap tersenyum. Setidaknya saat itu dia tidak lagi ganggu saya. Suatu waktu, saya dengar dia kena sakit. Badannya panas. Ada gondokan. Saya pagi pagi pergi ke pasar kambing untuk dapatkan empedu kambing. Itu saya berikan ke orang tuanya agar memberinya empedu kambing. Orang tuanya terharu. Saya gunakan cara ibu saya merawat saya kalau kena panas. Saya beli putih telur ayam kampung untuk kompres kepalanya. Kuning telur dicampur dengan kelapa hijau. Saya minumkan ke dia. Keesokannya badan berangsur pulih. Setelah itu dia jadi sahabat saya.  Dia sering main ke rumah. Saya ajarkan dia membaca dan menulis. 

Selama jadi sahabat saya, dia berubah. Tidak lagi jadi preman. Saya bujuk dia dagang ikan di pasar. Saya bantu dia kenalan dengan juragan ikan. Dia senang. Penghasilannya dari dagang ikan, bisa membantu kehidupan kedua orang tuanya. Ketika saya pergi merantau ke jakarta. Saya hanya punya baju dua setel. Sebelum bus berangkat , saya liat dia berlari ke arah bus. Dia menghadiahi saya baju 2 lembar.  “ Saya beli dari uang tabungan saya.  Jeli pakai ya baju ini ya. “ katanya yang tidak pernah saya lupa. Saya lihat dia menangis ketika turun dari bus. Beberapa tahun kemudian saya dapat kabar dari ibu saya. Dia bekerja di kapal. Dia sempat datang ke jakarta menemui saya di rumah.  Dia tidak berani masuk rumah saya. Hanya depan pagar. Saya lihat , saya rangkul dia walau bajunya kumuh. " Kenapa ragu masuk ke rumah saya. Kamu kakak saya, dan juga sahabat saya. Kita tidak akan pernah berubah " Kata saya berbisik. Dia terharu. 

“ Saya dapat kerja di kapal karena saya bisa membaca dan menulis. Kalau jeli engga ajarin saya membaca dan menulis, mungkin saya akan menua di kampung. Selama di kapal saya belajar mesin. Akhirnya saya dipercaya pegang mesin kapal. “ Katanya. 

Sampai sekarang saya tidak bisa membenci. Karena dari kecil saya tidak di didik oleh kedua orang tua saya untuk membenci. Bagaimana sikap saya terhadap perbedaan? Kalau saya tidak bisa mengubahnya, setidaknya saya tidak membencinya. Kalau cinta yang saya beri tidak berbalas, setidaknya saya tidak berprasangka buruk terhadapnya. Kalau pemberian saya tidak dihargainya, setidaknya saya bisa ikhlas berbuat. Apapun itu , bagi saya sama saja. Semua adalah cobaan dari Tuhan. Untuk apa ? agar kita berubah menjadi lebih baik karena waktu. Pada akhirnya manusia itu, bukan apa yang dia dapat tetapi apa yang dia beri. Bukan apa yang dipelajari tetapi apa yang diajarkan. Bukan apa yang dipikirkan tetapi apa yang diperbuat. Itu dasarnya cinta bagi semua. Paham kan  sayang.

Tuesday, August 04, 2020

COVID-19 dan kebebasan ?



Apa yang sangat membuat orang China ngiri kepada negara barat atau di luar China adalah kebebasan. Karena kebebasan itu yang sangat mahal di China.  Di China orang tidak bisa pegang mata uang dollar. Untuk dapatkan passport engga mudah. Sangat panjang sekali proses bagi orang China untuk bisa dapat passpor. Walau sudah punya passport, mereka juga dikenakan aturan exit permits. Artinya kalau mereka ingin pergi keluar negeri, mereka harus isi formulir. Kalau formulir yang di isi, tidak sesuai dengan aturan pemerintah, maka pasti permohonan exit permit di reject. Apabila exit permits diberikan, mereka juga harus menempatkan uang jaminan. Makanya hanya orang kaya dan pengusaha atau profesional yang bisa dapat exit permits. Sangat diskriminasi terhadap orang miskin.

Walau Polisi jarang nampak di jalanan, namun setiap tindakan kriminal pasti cepat tertangkap. Karena setiap jengkal ada CCTV. Sekali kamera scann wajah pelaku kriminal, maka otomatis, KTP ( ID Card ) nya di block. Sehingga pelaku kriminal tidak bisa melakukan transaksi apapun. Di China setiap transaksi jasa dan barang diatas 10.000 yuan harus melampirkan ID Card. Kalau ID Card, terblock, maka tidak bisa transaksi. Hanya masalah waktu orang itu akan mati secara sosial. Atau segera melaporkan diri kepada aparat untuk proses hukum. Mereka juga tidak bisa beli rumah lebih dari satu. Karena China menerapkan pajak progressive yang ketat. Makanya orang kaya tanggung hanya bisa bergaya kaya saja. Tanpa ada kebebasan menikmati hidup kaerna hartanya.

Sistem komunis memang memasung kebebasan rakyat. Agar rakyat tetap dalam barisan idiologi negara. Tidak bisa demo. Tidak bisa berbeda pendapat dengan pemerintah. Apapun aturan ditentukan oleh partai. Melawan partai sama dengan mati.  “ Ketika pemeritah pusat me-lockdown Wuhan dan kemudian di ikuti kota lain, kami tidak bisa menolak. Karena kami memang tidak tahu arti kebebasan. Kehidupan kami diatur partai.  Tetapi setelah itu, negara lain juga mengikuti China. Kini kami tahu bahwa partai benar. Memang semua harus diatur oleh negara. Hanya bedanya partai lebih dulu paham, namun negara lain harus paham setelah Tuhan kirim COVID-19. Toh artinya memang manusia tidak bisa bebas. Begitu seharusnya” Kata teman di China.

Saya tidak hendak berpolemik tentang COVID-19. Nyatanya China lebih dulu membuka kuncian ekonomi, dan kini ekonomi mereka bisa rebound di tengah pendemi. Sementara negara lain masih suffering. Mengapa ? “ karena kami terbiasa diatur jarak dan waktu oleh negara. Social distance bagi kami sudah biasa. Sudah ada sejak kami lahir. Makanya social distancing bukanlah hal yang menyulitkan kami seperti negara lain.” Kata teman di China. Ternyata perubahan politik yang menghalangi kebebasan orang bukan karena offensif nya idiologi komunisme, tetapi karena intervensi Tuhan dengan menghadirkan COVID-19.  Hari ini saya baca berita Jerman demo karena alasan COVID-19 membuat kebebasan mereka terhalang. Sebelumnya di AS juga. Saya hanya tersenyum. Apalagi melihat peta warna merah seakan mengingatkan bendera komunis.

Wahyu dan Zaman

  Wahyu yang selama ini dikenal dan dipahami oleh umat Islam berbeda dengan fakta dan klaim sejarah. Karena wahyu yang absolute hanya saat w...