Sunday, July 02, 2006

Totaliter

Supomo adalah ahli Hukum tata negara. Dia kita kenal salah satu pemikir dan konseptor UUD 45. Bersama dia juga ada Agus Salim seorang ulama ,yang juga politisi negarawan. Disampingnya juga ada Hatta, Ekonom yang juga agamais dan nasionalis. Juga ada Soekarno sebagai pemimpi tentang bangun Indonesia merdeka. Mereka bertemu untuk membicarakan indonesia kedepan. Semua yang hadir dalam pertemuan itu , terpesona dengan ungkapan Supomo yang berbicara berapi api tentang sebuah “ totaliter”. Republik yang akan dibangun adalah sebuah totaliter. Bukan hanya persatuan bagi seluruh rakyat tapi sebuah “kesatuan”. Inilah totaliter bangsa yang menginginkan semua yang berbeda berada dalam satu barisan yang kuat. Tak ada lagi perbedaan karena agama , ras, suku. Sebuah kebersamaan dan kesamaan. Agus Salim pun mendukung semangat Supomo itu dengan membacakan hadith Rasulullah “ Orang mukmin itu mau menjalin dan dijalin. Sementara orang paling baik adalah yang paling bermanfaat bagi seluruh manusia ( HR. Daruquthni ). Hatta menimpali dengan anggun semangat totaliter ini “ Persatuan itu hanya mungkin menjadi kesatuan bila ada keadilan pemimpin kepada rakyatnya. Itulah pasal 33, 34 UUD 45. Dimana kekuasaan ekonomi haruslah berada kepada rakyat, bukan kepada “ orang asing” Maka agama haruslah dikedepankan sebagai perekat. Keyakinan kepada Allah adalah satu satunya perekat dari sebuah totaliter yang diimpikan untuk kemerdekaan Indonesia.

Siapakah orang asing itu ? Kita mungkin melihat orang asing sebagai sebuah paras atau passport yang membedakan kita dengan “asing”. Kita percaya pengusiran orang asing sebagai penjajah negeri ini usai sudah. Kitapun lupa bahwa paras dapat dibentuk dalam tatarias yang sehingga menjadi mirip. Sebaliknya “wajah” adalah komunitas asing yang dekat dengan urat nadi kita. Dia ada tapi tiada. “Wajah “ asing ini hadir untuk melahirkan inspirasi yang menakjubkan tentang kebebasan. Bila kebebasan menjadi suatu konsep yang dipelajari dikampus. Maka iapun menjelma menjadi sebuah konsep yang universal dan di imani. Wajah asing , selalu tidak pernah lelah menebarkan konsep kepada siapapun. Konsep yang mencerahkan bahwa agama tidak perlu ada ruang dirumah yang bernama negara. Bila bicara tentang hak azazi, persatuan, demokrasi, keadilan social maka cukuplah menjadi ruang negara. Akibatnya totaliter kehilangan ruh.

Wajah asing itu, tidak punya kerabat, tidak punya sahabat, tidak punya bapak , tidak juga punya anak. Dia hanya punya kepentingan. Kebersamaan ( persatuan ) mungkin ada bila itu bicara “ pendapatan yang sama “ Selagi “pendapatan berbeda “ maka image harus dibangun untuk menciptakan keraguan tentang perlunya nasionalisme. Persatuan perlu untuk sebuah konpirasi menguasai sumber daya negari ini. Persatuan harus dibangun lewat voting untuk lahirnya regulasi pro kebebasan.. Fitnah dan saling curiga terbentuk sebagai sebuah cara untuk menang dalam voting. Maka kesatuan menjadi fiksi, musyawarah mufakat menjadi illusi. Totaliter yang menyuarakan keadilan akan dicap anti demokrasi, sebagai pelanggar ketertiban. Sebagai wajah lain yang harus dicerahkan tentang perlunya kesatuan terhadap globalisasi sector financial, investasi, perdagangan, media massa , budaya. Bukan kesatuan yang terhadap “Indoensia”.

“ Wajah Asing “ itu kini hadir ditengah kita walau kita tidak pernah menyadari itu. Tapi kita dapat merasakan kehadiran mereka dalam bentuk lahirnya regulasi dan amandemen UUD 45. Yang menyedihkan adalah dimana “wajah asing” itu telah menjadi kumpulan orang terhormat , yang menganggap kita juga “orang asing “bagi mereka bila kita berteriak perlunya hak gender, hak buruh, hak petani, hak orang miskin. Mungkin satu hal yang dilupakan oleh kelompok “wajah asing “. Sama seperti ungkapan Khalifah Harun AL Rasyid ketika melihat kerumunan orang mengelilingi Abdullah Bin- Al Mubarak didepan Istananya. “ Dialah raja yang sebenarnya raja, dan bukan Harun Al Rasyid, yang tak dapat mengumpulkan orang banyak kecuali dengan uang dan kekuasaan. “ Satu ungkapan sejati bahwa “ orang asing “ tidak pernah ada ruang dihati rakyat banyak, walau kumpulan massa dapat digiring dengan musik dangdut dan uang. Tapi mereka tidak akan mungkin dapat menyatukan hati manusia. . Tidak akan pernah ada bangunan kokoh tanpa kesatuan. Juga tidak ada kemerdekaan tanpa kesatuan kecuali keterpaksaan dan kompromi yang melelahkan.

No comments:

Magic Word

  Waktu saya pergi merantau. Setiap bulan pasti surat ibu saya datang. Walau saya tidak kuliah. Pekerjaan tidak tetap. Tetapi tidak pernah i...