Friday, July 14, 2006

Yahudi di China

Gal Dymant , seorang Pimpinan perusahaan Venture Capital Amerika keturuna Israel. Memperhatikan data China Hi- Tech Directory tahunan. Data yang ada menunjukkan pertumbuhan industri hi-tech dichina melebihi data resmi yang diterbitkan oleh pemerintah. Maklum saja , publikasi data pemerintah kalah cepat dengan laju pertumbuhan industri itu sendiri. Data tersebut sudah cukup bagi Gal Dymant untuk memberikan proposal terbaiknyan kepada beberapa investor untuk membangun industri alat kedokteran, MRI ( Magnetic Resonance Imaging ). Alat ini merupakan tekhnologi paling maju dan paling mahal karena merupakan keajaiban tekhnologi yang dapat menangkap gambar gambar jaringan lunak dengan rinci dalam tubuh manusia. Walaunpun alat ini mahal namun dapat membebaskan pasien dari bedah pada tahap observasi untuk menghasilkan diagnostic yang tepat.

“ Di china , ada banyak orang berbakat untuk membangun apa saja” Kata Daymant” Kami kira kami dapat membangun MRI dan menghemat empat puluh persen bila dibandingkan dengan membuatnya di AS”. Demikian Daymant meyakinkan kelompok investor yang ada di AS. Mereka nampak menyetujui dan antusias untuk menanamkan modalnya kedalam project besar ini. Bagi pemodal amerika yang hidup dalam lingkungan kapitalis , membangun industri ditempat lain tidak ada masalah walau harus mengorbankan industri dinegaranya sendiri. Bukankah idiologi mereka adalah laba. Sesungguhnya menciptakan mesin MRI yang laku dipasar adalah suatu pekerjaan besar. Proses tersebut memerlukan keahlian terbaik dari beberapa bidang yang sangat bersifat tekhnis. Industri china akan melibatkan ahli ahli fisika yang memiliki pengetahuan mutakhir tentang resonansi nuklir dan kemampuan superkonduksi. Hal ini akan membutuhkan ahli programmer dan tekhnisi yang dapat menangani design bidang magnetic tiga dimenasi dengan sangat cepat.

Ketika tekad membangun industri ini dicanangkan , maka Daymant mendapatkan dukungan penuh dari pemerntah china. Target mereka adalah produksi yang mampu bersaing baik secara kualitas maupu harga dengan produk yang dihasilkan oleh pemain yang sudah lama seperti Philips, General electric , Siemens , dll. Daymant , merasa optimis bahwa para investor tidak akan kecewa dan bagi china tidak ada yang tidak bisa. Semua dapat dilakukan. “ Karena keahlian ada di china dan tersedia dengan biaya yang murah. “ Demikian katanya meyakinkan.

Namun , permasalahan muncul ketika menyangkut chip computer untuk menggerakan system MRI itu. Industri china membutuhkan prosesor sehebat Intel. Ini disikapi oleh pemerintah china dan bersama industrinya untuk menemukan prosesor sendiri yang melebihi kehebatan Intel. Para peneliti dari Chinese Academy of Science, yang bekerja sama dengan BLX , suatu perusahaan desain chip yang dikelola oleh para ilmuwan ilmuwan akademi tersebut, menyatakan dirinya telah menemukan suatu chip yang disebut Godson 3, yang menyamai chip tebaik intel. Untuk meningkatkan kemampuan dari chip tersebut, BLX bergabung dengan pesaing utama Intel di amerika , Advance Miro Device ( AMD) .

Sekali lagi inilah bentuk lain dari kehebatan china yang mampu menjalin ikatan antar lembaga lembaga riset pemerintah untuk mendukung kemajuan industri dan sekaligus mengadu perusahaan perusahaan asing satu sama lain dipasar. Akhirnya china menjadi pemain yang diperhitungkan dipasar microchip, yang hampir tidak mungkin dilakukan oleh Negara manapun dalam waktu sesingkat yang dapat dilakukan china.

Selanjutnya , akan menjadikan china sebagai pesaing utama dbidang peralatan kedokteran didunia. Miliaran dollar pangsa pasar dalam negari china berhasil dikuasai oleh tekhnologi china sendiri dan sebagian menembus pasar eksport ke AS , Eropa dan Negara lainnya.

Kita dapat menarik pelajaran berharga dari kasus tersebut diatas bahwa Sumber Daya Manusia adalah kata kunci untuk meraih akumulasi modal. China memiliki 17 juta mahasiswa , yang mayoritas mengambil bidang sains dan tekhnic. Setiap tahun china menghasilkan tidak kurang dari 325,000 insinyur. Setiap tahun china membelanjakan USD 60 milliar untuk penelitian dan pengembangan. Untuk saat sekarang ini , penekanan dalam laboratorium laboratorium china diarahkan secara besar besaran pada pelatihan bagi karyawan dan manajer teknik.

Di china walau investor dimanjakan dengan kepastian laba dan keamanan investasi namun tidak mempunyai posisi tawar menawar terhadap kebijakan pemerintah yang mengutamakan pemain lokal untuk tampil dominan. Bagaimanapun bagi Yahudi yang merupakan pemilik akumulasi modal global, china adalah lahan subur bagi pengembangan dananya. Juga bagi mantan mantan konglomerat Indonesia yang bermental yahudi. Mungkin suatu saat , para yahudi yang ada di wall street akan melembaikan tangan kepada uncle sum ..bye uncle, bye everyone… Dan sebagian konglomerat kita sudah ada yang melambaikan tangan

Sunday, July 02, 2006

Totaliter

Supomo adalah ahli Hukum tata negara. Dia kita kenal salah satu pemikir dan konseptor UUD 45. Bersama dia juga ada Agus Salim seorang ulama ,yang juga politisi negarawan. Disampingnya juga ada Hatta, Ekonom yang juga agamais dan nasionalis. Juga ada Soekarno sebagai pemimpi tentang bangun Indonesia merdeka. Mereka bertemu untuk membicarakan indonesia kedepan. Semua yang hadir dalam pertemuan itu , terpesona dengan ungkapan Supomo yang berbicara berapi api tentang sebuah “ totaliter”. Republik yang akan dibangun adalah sebuah totaliter. Bukan hanya persatuan bagi seluruh rakyat tapi sebuah “kesatuan”. Inilah totaliter bangsa yang menginginkan semua yang berbeda berada dalam satu barisan yang kuat. Tak ada lagi perbedaan karena agama , ras, suku. Sebuah kebersamaan dan kesamaan. Agus Salim pun mendukung semangat Supomo itu dengan membacakan hadith Rasulullah “ Orang mukmin itu mau menjalin dan dijalin. Sementara orang paling baik adalah yang paling bermanfaat bagi seluruh manusia ( HR. Daruquthni ). Hatta menimpali dengan anggun semangat totaliter ini “ Persatuan itu hanya mungkin menjadi kesatuan bila ada keadilan pemimpin kepada rakyatnya. Itulah pasal 33, 34 UUD 45. Dimana kekuasaan ekonomi haruslah berada kepada rakyat, bukan kepada “ orang asing” Maka agama haruslah dikedepankan sebagai perekat. Keyakinan kepada Allah adalah satu satunya perekat dari sebuah totaliter yang diimpikan untuk kemerdekaan Indonesia.

Siapakah orang asing itu ? Kita mungkin melihat orang asing sebagai sebuah paras atau passport yang membedakan kita dengan “asing”. Kita percaya pengusiran orang asing sebagai penjajah negeri ini usai sudah. Kitapun lupa bahwa paras dapat dibentuk dalam tatarias yang sehingga menjadi mirip. Sebaliknya “wajah” adalah komunitas asing yang dekat dengan urat nadi kita. Dia ada tapi tiada. “Wajah “ asing ini hadir untuk melahirkan inspirasi yang menakjubkan tentang kebebasan. Bila kebebasan menjadi suatu konsep yang dipelajari dikampus. Maka iapun menjelma menjadi sebuah konsep yang universal dan di imani. Wajah asing , selalu tidak pernah lelah menebarkan konsep kepada siapapun. Konsep yang mencerahkan bahwa agama tidak perlu ada ruang dirumah yang bernama negara. Bila bicara tentang hak azazi, persatuan, demokrasi, keadilan social maka cukuplah menjadi ruang negara. Akibatnya totaliter kehilangan ruh.

Wajah asing itu, tidak punya kerabat, tidak punya sahabat, tidak punya bapak , tidak juga punya anak. Dia hanya punya kepentingan. Kebersamaan ( persatuan ) mungkin ada bila itu bicara “ pendapatan yang sama “ Selagi “pendapatan berbeda “ maka image harus dibangun untuk menciptakan keraguan tentang perlunya nasionalisme. Persatuan perlu untuk sebuah konpirasi menguasai sumber daya negari ini. Persatuan harus dibangun lewat voting untuk lahirnya regulasi pro kebebasan.. Fitnah dan saling curiga terbentuk sebagai sebuah cara untuk menang dalam voting. Maka kesatuan menjadi fiksi, musyawarah mufakat menjadi illusi. Totaliter yang menyuarakan keadilan akan dicap anti demokrasi, sebagai pelanggar ketertiban. Sebagai wajah lain yang harus dicerahkan tentang perlunya kesatuan terhadap globalisasi sector financial, investasi, perdagangan, media massa , budaya. Bukan kesatuan yang terhadap “Indoensia”.

“ Wajah Asing “ itu kini hadir ditengah kita walau kita tidak pernah menyadari itu. Tapi kita dapat merasakan kehadiran mereka dalam bentuk lahirnya regulasi dan amandemen UUD 45. Yang menyedihkan adalah dimana “wajah asing” itu telah menjadi kumpulan orang terhormat , yang menganggap kita juga “orang asing “bagi mereka bila kita berteriak perlunya hak gender, hak buruh, hak petani, hak orang miskin. Mungkin satu hal yang dilupakan oleh kelompok “wajah asing “. Sama seperti ungkapan Khalifah Harun AL Rasyid ketika melihat kerumunan orang mengelilingi Abdullah Bin- Al Mubarak didepan Istananya. “ Dialah raja yang sebenarnya raja, dan bukan Harun Al Rasyid, yang tak dapat mengumpulkan orang banyak kecuali dengan uang dan kekuasaan. “ Satu ungkapan sejati bahwa “ orang asing “ tidak pernah ada ruang dihati rakyat banyak, walau kumpulan massa dapat digiring dengan musik dangdut dan uang. Tapi mereka tidak akan mungkin dapat menyatukan hati manusia. . Tidak akan pernah ada bangunan kokoh tanpa kesatuan. Juga tidak ada kemerdekaan tanpa kesatuan kecuali keterpaksaan dan kompromi yang melelahkan.

Rakus itu buruk.

  Di Hong Kong, saya bersama teman teman dari Jepang menikmati malam sabtu pada suatu private KTV. Para pramuria nya adalah profesional  ber...