Posts

Showing posts from September, 2021

Dosa kolektif.

Image
  Kalaulah kerajaan di Nusantara ini tidak membuka pintu kepada Inggris, perancis, pertugal, belanda  untuk datang berniaga, mungkin tidak akan  ada minat VOC mau berinvestasi di Nusantara ini. Kalaulah VOC investasi di Indonesia, tidak ada korupsi di kerajaan dan pegawai VOC, tidak mungkin akhirnya VOC bangkrut dan akhirnya Pemerintah Belanda menjadikan Indonesia sebagai wilayah kolonial. Kalaulah Kolonial Belanda tidak membiarkan korupsi di kalangan elite kerajaan yang menyengsarakan rakyat, tidak mungkin  ada perlawanan rakyat kepada Belanda.  Dalam hidup ini ada yang disebut karma., Terjadi sebab akibat dari rangkain proses terciptanya salah dan benar. Satu dosa yang anda buat maka orang lain akan merasakan dampaknya. Pak Harto memberikan izin kepada Freeport McMoran untuk kuasai Tambang di Papua, itu karena dia dapat dukungan dari AS menjatuhkan rezim Soekarno. Dampaknya luas sekali kepada orang banyak. Karena itu proses neokolonial berlangsung selama 32 tahun dia berkuasa. Kalaul

Mindset positif.

Image
  Waktu masih kecil setiap usai berkelahi dengan orang, papa saya marah dan kawatir. Karena saya babak belur. Kadang terluka. Padahal dia tahu saya bukan anak yang nakal dan mengundang berkelahi. Yang dia tahu saya tidak ada rasa takut dan tidak tega terhadap orang lain.   “ Kalau kamu diganggu orang, cepatlah menghindar. Bila perlu berlari dari mereka” Kata Papa saya.   “ Kalau saya lari nanti dia tersinggung. “ Kata saya. “ Ya udah. Kalau dia pukul kamu, larilah segera.” “ Bagaimana mau lari. Dia pegangi dan terus pukul” “ Balas!. Lawan! Kamu itu laki laki. Jadilah petarung. “ “ Nanti dia sakit kalau aku balas. “ “ Jadi kamu sendiri engga sakit dipukul ? “ Ya karena aku sakit, aku engga mau dia juga sakit.” Anda  bisa bayangkan bagaimana suasana batin papa saya mendengar itu. Marah dan kawatir sekaligus menyatu. Akhirnya, masuk SMP, papa saya masukan saya latihan karate. Saya senang latihan karate. Kebetulan simpainya sangat bijak. “ Saya tidak malatih kalian memukul untuk  menghabis

Bahagia..

Image
  “ Ah mereka kaya belum tentu bahagia.” Kata seseorang yang  meliat mobil mewah berhenti depan lobi mall. Itu saya dengar dan saya tersenyur. Memang bahagia itu tidak ditentukan oleh kemewahan harta. Tetapi oleh hati. Namun tidak banyak orang yang bisa bahagia dengan tampa harta. Itu juga manusiawi.  Tentu tidak banyak juga orang bahagia karena harta. Maklum apapun butuh ongkos dan kompetisi. Jadi bahagia itu relatif dan setiap orang kadarnya berbeda, dan tidak ditentukan oleh harta. *** Saya jalan kaki dari Pecenongan ke masjid istiqlal untuk sholat ashar. Di trotor saya meliat dua orang sedang makan nasi bungkus. Satu bungkus dimakan berdua. Saya perhatikan. Mereka tersenyum menatap saya. “ Makan pak.”Kata mereka. Saya mengangguk.  “ Itu ada restoran padang. Gimana kalau kita makan disana saja. Kalian ikut saya.” “ Engga usah pak. Ini aja sudah kenyang. “  “ Kalau saya belikan nasi bungkus lagi mau ? “ Terimakasih pak. Lumayan untuk teman saya.” “ Siapa teman kamu ? “ Noh..” Dia men

Persepsi dan konsepsi agama

Image
  Saya menaruh hormat dengan teman. Apa pasal?.  Dia orang baik. Sebagai pengusaha, semua karyawan mencintai dia. Semua nama karyawan dia hapal.  Dia suami yang baik. Tidak selingkuh. Sebagai sahabat dia sangat peduli dengan teman. Suka menolong. Tidak pernah punya masalah dengan siapapun. Tidak pernah terdengar kata katanya yang menyinggung. Lebih banyak senyum kalau berbeda pendapat. Rajin bayar pajak dan jujur. Suka berderma. Walau dia pengusaha, namun sangat egaliter.    Krismon 1999,  dia bangkrut. Semua sahabat menjauh dari dia. Istri minta cerai. Anak pergi ikut mamanya. Dia tidak mengeluh. Setelah dia bangkit lagi, dia terima kembali istri dan anak anaknya. Tapi dia tidak punya agama. Saya katakan tidak ada agama, karena dia tidak pernah melaksanakan ritual agama.  Mungkin bisa juga dia tidak mengerti agama. Entahlah. Tapi apakah saya harus mengajarkannya tentang agama? Kalau tidak mau, apakah rasa hormat saya berkurang? tidak. Dia tetaplah inspirasi saya.  Saya bersyukur karen

Semua biasa saja..

Image
Saya melakukan business trip ke Kazakhstan pada musim dingin. Tujuan saya adalah Astana ibukota Kazakhstan ( sekarang ibukota berganti nama Nursultan). Di Bandara Almaty International Airport saya dijemput oleh Samal.  Wanita canik berambut panjang. Mata bulat. Dia kontak saya di Astana dalam bisnis oil dan gas. Kali pertama mengenalnya di Hong Kong. Usianya belum 40 tapi penampilannya mature.  Postur tubuhnya lebih tinggi dari saya. Setelah sibuk seharian meeting , malamnya saya undang  Samal untuk makan malam di Ritz Carlton Astana. Karena keesokan paginya saya harus kembali ke Beijing Ada yang menarik dalam pembicaraan dengan dia waktu dinner. Uni Soviet memang memberikan jaminan sosial yang luas namun kodrat kita sebagai manusia tidak dihormati. Orang memang tidak ada terlalu miskin tapi kaya jelas tidak mungkin kecuali kamerad partai. Setelah Uni Soviet runtuh dan kami bisa memerdekakan diri, kami harus mau berubah. Memang tidak mudah. Yang sulit berubah itu adalah para elite