Saturday, June 15, 2024

Ambisi yang merusak

 


Pada tanggal 17 Desember 2011, Presiden Korea Utara, Kim Jong-il meninggal dunia. Di Korut, Politik Pemujaan terhadap Kim Jong-il sudah bisa dipastikan penggantinya adalah Putranya sendiri yaitu Kim Jong-un, Namun karena dia masih terlalu muda untuk memimpin, maka proses regenerasi itu di kawal oleh adik dari Kim Jong-il, yaitu  Jang Sung-taek.  Tahun 2013 atas perintah dari Kim Jong-un sebagai presiden,   Jang Sung-taek di Hukum mati dengan tuduhkan korupsi dan konspirasi menjatuhkan kekuasaan presiden.


Kita orang awam kadang bertanya tanya.Bagaimana mungkin anak muda yang lahir tahun 1982 bisa sangat berkuasa. Padahal karir politik sebelumnya tidak ada kecuali dia anak Presiden. Sebenarnya jawabannya sederhana. Politik Korea Utara itu adalah politik oligarki. Real  power itu ada pada 10 orang saja. Para oligarki ini terhubung dengan China yang menjadi undertaker politik, miiter, ekonomi dan sosial Korut. Sementara keberadaan Presiden hanya wayang aja. 


Presiden tidak bekerja dengan visi layaknya negarawan, yang berbasis kepada  freedom, equality, peace. Tidak ada kebebasan rakyat. Tidak ada kesetaraan. Jangan tanya soal damai sejahtera. Presiden hanya kerja menjalankan agenda China saja, yang diwakili oleh 10 orang super elite, yang tidak ada dalam daftar pejabat formal, namun sangat menentukan. Dalam situasi itulah, para elite dengan mudah mengamankan agenda China, yaitu menjadikan Korut halaman belakang (backyard ) yang kokoh dari infiltrasi AS.


Para oligarki itu menjauhkan Presiden dari informasi terupdate.  Menjauhkan presiden dari buku buku. Bahkan sejak remaja sudah ditanamkan sifat ambisius ayahnya dan tentu kalau sudah ambisius cenderung psikopat, yang salah satu tabiat buruknya adalah megalomania. Ingin terus dipuja dan engga mau disalahkan. Bergaya apa saja minta dipuja. Anggaran biaya program pemujaan Presiden mencapai 30% dari APBN, termasuk pengadaan rumah gratis, RS dan bansos agar rakyat terus memujanya.


Sebenarnya orang ambisi itu bagus kalau dibekali dengan pengetahuan mumpuni dan good attitude. Karena dalam hidupnya. Tak perlu motivasi dari orang lain, tak perlu situasi yang membuatnya terpaksa melakukan sesuatu, ambisi dalam dirinya akan membuatnya terus bergerak dan berkembang melewati segala  hambatan dan tantangan. One of the amazing things about someone with ambitions is the optimism. Sikap otimis tersebut bisa berakar dari rasa percaya diri yang tinggi atau pengetahuan yang dimilikinya.


Namun kalau orang ambisi tanpa pengetahuan dan spiritual yang cukup, maka ia disebut orang ambisius. Pastinya tidak tahu diri. Dia selalu percaya dengan saran dan pendapat yang memungkinkan dia bisa memuaskan keinginannya. Tidak peduli bagaimanapun caranya.  Termasuk menjadikan dirinya sebagai wayang saja. Dia juga tidak ragu menerima saran untuk membunuh lawan politiknya, bahkan keluarga sendiripun tidak segan dia habisi. Apalagi kalau hanya teman saja. Mana ada istilah balas budi bagi orang ambisius. Yang ada hanya kepentingan memuaskan ambisinya saja.

Tuesday, June 11, 2024

Rumah itu tangga sejahtera.

 


Saya menikah usia 23 tahun. Hanya setahun saya ngontrak. “ Walau kamu ada uang sewa rumah, tetap saja jiwa kamu tidak tentram. Bagaimana mungkin bisa sejahtera rumah tangga, tanpa tangga menuju sejahtera. Beli lah rumah. Karena rumah itu tangga kamu menuju sejahtera.” kata Mentor saya. 


Saya tersentak. Karena saya memang merasakan ada ketidak nyaman tinggal di rumah sewa. Kebetulan saat itu tahun 86 pemerintah menyediakan rumah lewat fasilitas BTN dan Perumnas. Saya memilih fasilitas BTN. Tahun 1990 pemerintah buka peluang untuk percepat pelunasan rumah, ya segera saya lunasi. Walau bisnis saya turun naik, namun energi besar dari rumah yang tentram mampu membuat saya resilience melewati hidup yang tidak ramah.


Xi Jinping itu menjadi presiden paling fenomenal di China karena dia sukses mengadakan rumah bagi kalangan menengah bawah sebanyak lebih dari 50 juta rumah. Merevitalisasi kawasan desa kumuh di seluruh China. Tahun 2013 dia  berkuasa dan tahun 2019 selesai. Apa yang terjadi? menurut survey, pengadaan rumah dan revitalisasi desa mampu meningkatkan kemandirian desa dalam pengembangan industri, peradaban desa, tata kelola sosial dan pelayanan publik. Memang terjadi lompatan jauh ke depan.


Di China, dan juga di Rusia yang saya tahu mereka mengadakan rumah bagi kalangan bawah, dananya berasal dari program stimulus. Atau vulgarnya, Dana berasal dari printing money. Bahasa intelek nya, lewat pelonggaran kuantitatif. Contoh, Negara terbitkan SBN. Yang beli bukan market tetapi bank central. Lah bank central sendiri duitnya dari cetak. SBN dipegang oleh bank central sebagai collateral. Jadi off balance sheet sifatnya. Sederhana kan skemanya. 


Proyek berskala besar itu berdampak luas terhadap ekonomi nasional, lapangan kerja meningkat, pasar domestik meningkat. Tax ratio meningkat. Nah setelah proyek perumahan selesai dibangun, negara buy back SBN yang ada di Bank central dari uang pajak. Sehingga walau awalnya dana itu dari skema cetak uang, tetapi tidak ada dampak inflasinya. Apalagi rumah itu engga gratis. Walau dijual lewat skema utang namun terjangkau bagi semua. Karena adanya subsidi equity, bukan bunga. Jadi harganya murah banget


Di Indonesia ada 36 juta RT tidak punya rumah dan tinggal di kawasan kumuh. Kalau satu rumah saja harganya Rp. 100 juta. Itu Rp. 3600 triliun. Dana sebesar itu bisa cepat sekali menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan pasar domestik dan tentu pertumbuhan ekonomi bisa diatas 7% pertahun. Itu lebih efektif daripada program makan siang gratis dan bansos BLT. Ya kehebatan Xi Jinping dan Putin karena mereka punya niat baik…

Monday, June 10, 2024

Adab bergaul





Satu saat Tiara kirim email. Bahwa dia sedang merintis bisnis. Sudah capek cari investor tetapi engga juga bisa deal. Menurut saya bisnisnya bagus dan menantang sebagai peluang. Yaitu membangun hotel sebagai complimentary dari kawasan Industri yang sedang berkembang. Konsep bisnis nya sederhana saja. Dia menjadikan hotel itu sebagai bagian dari service value added pabrik yang ada di kawasan industri itu. Dia berkali email saya untuk minta waktu ketemu.


Akhirnya saya sempatkan juga ketemu dia. Saya sediakan tempat di restoran untuk entertarin dia. Belum lima menit ketemu, dia dapat telp dari luar. Dia angkat telp sambil tersenyum ke saya. Sebagai isyarat dia minta izin terima telp. Setelah itu tiap sebentar matanya melirik ke HP disaat saya bicara. Lewat 10 menit. Saya permisi ke toilet dan mampir ke table kasir bayar bill. Saya keluar dari restoran itu sambil SMS dia. “ Kebetulan ada urgent ketemu orang lain. Maaf, engga bisa lanjut meetingnya” kata saya.


Saya kenal Tiara ( bukan nama sebenarnya) udah cukup lama. Dia sales property. Walau dia janda cantik, saya sebenarnya males ketemu dia. Karena kalau ketemu dia selalu sibuk dengan hapenya. Tidak focus ke pertemuan. Sebagai teman, saya berusaha maklum. Dia kan sales. Tapi untuk hubungan bisnis? itu soal lain. Saya ordinary people. Masih menghormati adab. Kalau bicara mata dan wajah saya serius menatap lawan bicara. Focus. Begitu cara saya beradab.


Orang bermartabat tidak bisa bisnis hanya dengan komunikasi saja tetapi lebih karena interaksi atau tatap muka langsung.Komunikasi bukanlah interaksi. Komunikasi bisa via email atau WA atau SMS atau videocon. Komunikasi lewat kata kata hanya mewakili 1/3 saja pemahaman.  Tapi dari tatap muka itu kita dapatkan segala pemahaman lewat bahasa tubuh, pancaran wajah dan lain lain. Itu magnit yang efektif menjalin saling pengertian dan proses deal terjadi secara beradab.


Wajah cantik itu ada bandrolnya. Penampilan keren juga ada bandrolnya. Tetapi adab itu tidak ada bandrolnya. Nilainya tidak terhitung. Kalau adab tidak dijaga ya, orang walk a way.

Friday, June 07, 2024

Profesional dan amatir.

 




Luhut membantah bahwa pengunduran diri Kepala dan Wakil Kepala OIKN sebelumnya akibat masalah lahan di IKN. "Tidak ada itu. Pembebasan lahan itu saya sudah pimpin rapatnya, tinggal dieksekusi saja. Eksekusi saja tidak bisa, ya bagaimana," kata dia. Tentu beda dengan LBP yang terlatih dan terdidik sebagai Militer. Yang sama dengan kasus Lahan Rempang. Main putuskan saja.  Eksekusi begitu aja. Ternyata ribut dan akhirnya ditunda juga tuh proyek.  Saya tidak yakin pak Basuki sebagai pengganti akan manut begitu saja mengeksekusi lahan IKN yang belum tuntas. Pak Basuki itu pejabat karir bukan politisi. Pasti dia tidak akan beda dengan pak Bambang. Kecuali ketua IKN dirangkap oleh Bahlil yang memang politisi.

Gaya kepemimpinan Jokowi setali tiga uang dengan LBP. Cepat dan tegas. Engga ada urusan dengan pihak penghalang. Apakah itu tepat? Engga juga. Kita bangun dan renovasi 34 Bandara di Indonesia agar berkelas internasional. Tidak sedikit dana APBN digelontorkan untuk itu.  Apa hasilnya ? April 2024, 17 bandara terpaksa diturunkan kelasnya jadi bandara domestik. Ada 20 Kawasan Ekonomi Khusus di indonesia. Sudah dibebaskan lahan. Tidak sedikit dana APBN digelontorkan. Yang operasi hanya 9, dan itupun sepi peminat. Yang lain terpaksa dicabut izinnya.


Hasil temuan KPK, 43% ruas jalan tol yang sudah ada  kontrak konsesi sebelum tahun 2015, belum beroperasi penuh dan 64% ruas dengan kontrak konsesi antara 2015 s.d 2022 juga belum beroperasi penuh. Terjadi peningkatan biaya konstruksi sebesar Rp55 triliun atau 33% dari rencana awal. Sebanyak 20  proyek tol dari 56 ruas tol (35,7%) mengalami perpanjangan masa konsesi. Karena tersandera utang bank. Belum lagi terjadi pengalihan saham jalan toll sebelum selesai.. Apa penyebabnya ? Menurut KPK, adalah tidak akuntabelnya perencanaan pembangunan. Alias grasa grusu digoreng oleh pemain rente. 


Jokowi dan ring 1 kekuasaan tidak peduli dengan segala ongkos yang mis management itu, yang berdampak buruk terhadap ekonomi dan sosial masyarakat. Kalau Pak Bambang sebagai kepala IKN mengundurkan diri, itu bukan karena tidak mampu eksekusi tetapi karena tidak mampu melawan hati nuraninya. Ciri khas profesional adalah bukan hanya patuh secara legal tetapi juga moral, etika. Itu yang tidak dipahami oleh Jokowi dan ring 1 kekuasaan termasuk LBP. Ya pak Bambang salah kamar aja..Tetapi selalu ada ruang untuk orang profesional seperti pak Bambang diluar sana.

Ambisi yang merusak

  Pada tanggal 17 Desember 2011, Presiden Korea Utara, Kim Jong-il meninggal dunia. Di Korut, Politik Pemujaan terhadap Kim Jong-il sudah bi...