Thursday, December 27, 2012

Angkutan Massal yang murah..


Dalam business di era sekarang, siapa yang menguasai komunitas maka dialah sebagai pemenang. Ketika komunitas dibawah kendali anda maka banyak hal yang bisa anda lakukan untuk me leverage business itu menjadi valuable dan profitable. Demikian kata teman pengelola consulting strategy. Facebook yang seketika mendapatkan dana miliaran dollar lewat bursa hanya karena ia proven menciptakan komunitas dunia dalam satu platform. Samahalnya dengan jaringan social lainnya seperti Google, Yahoo. Saham perusahaan pengelola jaringan komunitas social itu setiap tahun terus meningkat dibursa. Apa kuncinya mereka bisa mendatangkan komunitas begitu besarnya? Jawabannya adalah kemampuan creative untuk menggugah orang berinteraksi satu sama lain dalam satu platform. Keliatannya sederhana tapi untuk meng implementasikannya tidaklah mudah. Facebook, yahoo, google dan lainnya harus menginvestasikan dana tidak sedikit untuk membuat insfrastruktur database, perangkat lunak dan lain sebagainya. Semua itu tidak dikerjakan sehari tapi bertahun tahun dengan konsistensi idea yang terus diperkaya dan dipertajam demi memanjakan komunitas agar patuh dan setia

Begitu hebatnya kekuatan komunitas meng generate value business. Lantas bagaimana jadinya bila komunitas itu sudah tersedia dan dipaksa patuh karena aturan/Undang undang? Service pun sudah ada. Tentu itu berkah.  Apa itu? Komunitas pengguna jasa angkutan massal. Komunitas itu tidak sedikit dan jumlahnya hampir semua yang menjadi penduduk kota. Tinggal bagaimana caranya membuat komunitas itu menjadi kekuatan membangun value business. Caranya? mari kita lihat Hong Kong. Di Hong Kong ada octopus card yang berfungsi sebagai alat pembayaran pengguna jasa angkutan MTR, Hong Kong express , Bus ,dll. Card ini dapat di isi ulang melalui ATM atau Mesin isi ulang atau Counter (loket isi ulang). Syarat untuk mendapatkan card ini tidak membutuhkan KTP atau apapun. Siapapun ( termasuk orang asing ) bisa mendapatkannya dengan mudah disetiap loket yang ada di stasiun. Setoran awal HKD 50 ( Rp. 50 ribu). Diperkirakan  kurang lebih 10 juta orang sebagai pengguna jasa angkutan mempunyai octopus card. Dengan komunitas sebesar 10 juta orang itu membuat octopus card sangat bernilai dibandingkan money card lainnya sepeti debit card yang diterbitkan oleh Bank. Tidak diperlukan pemasaran untuk mendatangkan member karena by design setiap pengguna angkutan cenderung akan menggunakan octopus card sebagai alat pembayaran.

Benarlah, bila awalnya octopus card hanya digunakan untuk alat pembayaran angkutan umum namun berikutnya berkembang menjadi alat pembayaran untuk apa saja. Akibatnya dapat ditebak,  perputaran dana public dalam octopus card system ini sangat besar sekali.  Bila rata rata per hari pengeluaran orang menggunakan octopus card sebesar HKD 100 (RP. 100,000) maka setiap hari dana berputar HKD 1000.000.000 atau atau Rp. 1 triliun. BIla dari perputaran dana itu pihak provider card mendapatkan fee dari bank sebesar 2,5% maka total fee yang didapat adalah HKD 25 juta atau Rp. 25 miliar per hari. Di Hong Kong , Fee itu sebagai side income dari pengelola MTR yang juga bertindak sebagai Octopus card provider.  Seorang banker yang saya temui di Hong Kong mengatakan bahwa hanya dari fee octopus card saja, sudah lebih dari cukup untuk mengembalikan investasi MTR. Artinya, andaikan pengelola MTR meng gratiskan biaya ticket, tetap saja MTR tidak akan rugi dan investasi tetap dapat kembali tanpa harus subsidi dari PEMDA.  Inilah hidden cash yang sebetulnya dari business insfrastrutkur publik. Pendapatan ini lebih acceptable dibandingkan pendapatan conventional dari penjualan ticket. Makanya tak heran walau fasilitas angkutan massal yang dimiliki Hong Kong sangat mewah namun ongkosnya relative sangat murah dibandingkan tariff angkutan dinegara lain.

Ide Pemda DKI untuk menerapkan e-money sebagai alat pembayaran transjakarta termasuk Kopaja, metro mini yang melintasi jalur busway adalah smart. Ide ini dilontarkan oleh Ahok. Sebelumnya Ahok telah menjalin kerjasama dengan semua Bank di Jakarta untuk mengelola Pajak Online Pemda DKI.  Tentu tak begitu sulit bagi Pemda DKI untuk menarik bank bekerjasama menyediakan debit card ( e-money) untuk alat pembayaran angkutan umum. Diperkirakan ada 10 juta orang komunitas pengguna jasa angkutan umum di Jakarta. Dari komunitas sebanyak ini , dapat dibayangkan berapa perputaran dana dari e-money itu. Apalagi bila kelak e-money itu dapat pula digunakan untuk berbagai transaksi retail. Tentu akan semakin besar perputaran dananya. Seorang teman yang ahli financial analysis mengatakan kepada saya bahwa  tidak perlu lama, bila dalam setahun perputaran dana e-money itu significant maka semua bank akan berlomba lomba memberikan pendanaan bagi perluasan akses angkutan massal , agar semakin banyak orang menggunakan dan semakin banyak pula uang berputar dalam e-money. Mengapa ? ini akan menjadi salah satu cara mudah bagi bank untuk menarik dana tunai public kedalam system perbankan secara tertip dan teratur.

Semoga Jokowi dan Ahok dapat smart mengelola public service obligation ini menjadi business opportunity yang tetap menguntungkan tanpa membebani rakyat dengan tariff yang mahal atau atau murah subsidi. Cukup jadikan penyediaan fasilitas angkutan itu sebagai business concept.  BIla APBD tidak cukup , tidak perlu inferior  dihadapan penyandang dana. Semua bisa dihitung bahwa kekuatan komunitas pengguna jasa angkutan yang menjadi tanggung jawab Pemda DKI adalah potensi business yang lebih dari cukup untuk membiayai semua kebutuhan investasi. Kekuatan ada pada komunitas dan kelolalah kekuatan itu dengan smart, dihadapan lender, banker, dan mitra…untuk menjadikan angkutan massal yang murah. Semua untuk rakyat 

Saturday, December 22, 2012

Putra Minang...?


Setelah menikah ayah saya sudah menanggung adik adiknya. Kemudian ponakan datang dari kampong , diurusnya pula untuk dibina. Tetangga dari kampong menemuinya dirantau, ditampungnya dan diarahkannya untuk bisa mandiri.  Sayapun ketika masih SMP, paman saya selalu memastikan saya ikut sholat subuh berjamaah dimasjid.  Bila ada Tauziah , selalu saya diajak oleh paman saya untuk mendengar. Setiap saya terima lapor sekolah , selalu paman saya menanyakan perkembangan nilai saya. Dari sejak masuk SMP sampai SMA, paman saya selalu ada disamping saya untuk memastikan saya bisa melanjutkan sekolah. BIla saya ada masalah disekolah, maka ibu saya akan meminta paman saya untuk menyelesaikan masalah saya. Paman saya  selalu hadir lebih dulu dalam setiap masalah yang saya hadapi.  Ketika saya berumah tangga, sayapun menghadapi hal yang sama seperti apa yang dialami oieh Ayah saya dan paman saya. Saya harus ikut terlibat menyelesaikan masalah adik, sepupu, ponakan dan keluarga terdekat dari ibu saya. Begitulah keadaan pria dalam keluarga minang.

Di minang , setiap pria  tahu betul akan pantun ini :
Kaluak paku kaca balimbiang
Tampuruang lenggang lenggokan
Anak dipangku kamanakan di bimbiang
Urang kampuang dipatenggangkan.

Arti dari pantun itu adalah anak dipangku , ponakan dibimbing dan orang kampong ditolong. Maksudnya setiap putra minang menjadi agent perlindungan bagi keluarga besar nya dan agent pembangunan bagi masyarakatnya. Begitu indahnya adat mendidik orang minang tapi ini sebetulnya adalah apa yang diajarkan oleh AL Quran. Adat basandi sarak , sarak basandi kitabullah. Adat berjalan diatas aturan namun aturan haruslah mengikuti Al Quran. Bahwa setiap laki laki adalah pemimpin  dan setiap pemimpin akan dimintai pertanggungan jawabnya oleh Allah. Melalui adat atau kebiasaan yang turun temurun dan diteladankan oleh orang tua, maka setiap pria minang tidak pernah merasa terbebani akan tanggung jawabnya sebagai pria bila dia harus melaksanakan anak dipangku, kamakan dibimbing dan urang kampung dipatenggangkan

"Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, para mu'allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan untuk mereka yang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana." (QS At-Taubah : 60). Memang Allah menentukan 8 pihak yang berhak menerima zakat. orang fakir, miskin, pengurus zakat, mu'allaf, untuk memerdekakan budak, yang berhutang, untuk yang dijalan Allah dan yang bepergian yang kehabisan bekal.  Kalau harta berlebih tentu kita harus memberikan bantuan kepada delapan pihak itu. Namun tetap yang utama adalah memberi kepada fakir atau miskin dari keluarga atau pihak terdekat dengan kita.  Ya bagaimana mungkin seseorang mengurus orang lain sedangkan keluarganya tidak diurus sama sekali? Itulah mengapa dalam adat Minang , seorang Pria yang menjadi ayah juga paman  harus menjadi pemimpin dilingkungan keluarga dekatnya. Dan yang paling dekat bagi seseorang adalah istri dan anak-anaknya, ayah dan ibu, serta saudara-saudara sedarah , hubungan horizontal, vertical yang paling dekat dan terdekat. Selebihnya harus di patenggangkan. Membantu sebatas yang bisa dibantu

Untuk melekatkan adat dan agama maka Minang menerapkan matrilineal atau mengikuti garis ibu. Di Minang ada istilah Ketek banamo , gadang bagala. Kecil dipanggil nama , setelah dewasa dipanggil gelar. Seorang pria dinyatakan dewasa apabila dia sudah menikah. Dan karena itu dia berhak menyandang gelar pusaka dari keluarga ibunya. Artinya kehormatan keluarga ibunya dilekatkan kepada dirinya untuk mengemban misi sebagai pemimpin keluarga. Semua orang minang sangat menghormati ibu, bukan hanya dalam hal agama tapi juga dalam  adat , ibu adalah  icon ketinggian akhlak dari seorang bundo kanduang. Para istri (ibu) tidak pernah keberatan bila suaminya harus menanggung ponakan dan anggota keluarga lainnya. Karena para ibu sadar bahwa kehormatan suaminya karena dia bisa menjaga kehormatan keluarga ibunya ( sebagai mamak rumah ) dan keluarga istrinya ( sebagai urang samando). Sebetulnya karena setiap putra minang bersikap seperti itu maka sudah menjadi ring to ring meluas sampai keseluruh kampung dan perantauan. Sehingga tidak ada anak kamanakan, sanak family yang fakir atau miskin atau yatim yang tak terlindungi. Sangat sulit menemukan orang minang jadi pengemis jalanan , tunawisma , orang tua tinggal dipanti jompo atau wanitanya menjadi pelacur. Dari agama berkata dan adat memakai maka sebetulnya minang kabau adalah miniatur masyarakat yang dilandaskan kepada cinta dan kasih sayang.

Memang budaya minang Anak dipangku kamanakan di bimbiang. Urang kampuang dipatenggangkan, kini semakin mengabur karena pengaruh budaya individualis. Tapi saya tetap yakin bahwa budaya ini akan tetap hidup selagi orang tua memberikan keteladanan kepada anak anaknya. Saya bahagia ketika putra saya yang baru menikah menanggung beban adik istrinya yang yatim dan adik sepupunya yang miskin. Dia telah menjadi putra minang sejati, yang ikhlas menerima takdirnya  sebagai mamak rumah dan juga urang samando yang berbudi. Hidup untuk berbagi.Andaikan putra minang menjalankan falsaf adat anak dipangku kamanakan di bimbiang. Urang kampuang dipatenggangkan, tak mungkin ada orang luar  yang non islam masuk ke Sumbar untuk atas nama kemanusiaan membangun RS yang berbendara Kristen. Jalan diasak urang lalu karena adat hanya ada dibibir dan simbol.  Semoga kita tetap istiqamah jo agamo bakato adat mamakai...

Saturday, December 15, 2012

Pemasaran?

Kemarin teman dari Hong Kong datang ke Jakarta. Dia mengundang saya makan malam di hotel. Sesampai di loby  Ritz Carlton Hotel  nampak dia sudah menanti saya. Dengan tersenyum cerah dia menyalami saya.  Apa yang menarik dari teman ini? Business specialisasinya adalah akuisisi. Selalu perusahaan yang akan dijadikan target akuisisi adalah perusahaan yang punya masalah financial. Umumnya masalah financial itu terjadi karena disebabkan oleh tiga hal Pertama kesalahan karena tidak mengenal pasar. Terlalu bangga dengan produknya tapi tidak tahu pasti bagaimana memasarkannya. Akibatnya mati sebelum berkembang. Kedua, kesalahan tidak bisa memuaskan konsumen. Terlalu yakin dengan produk dan  pasar tapi tak bisa memuaskan konsumen akibatnya gugur setelah berkembang.Ketiga, kesalahan struktur. pasar bagus , produk bagus, service bagus tapi biaya tetap ( Fixed cost) lebih tinggi daripada biaya variable (Variable cost) akibatnya sedikit saja terjadi goncangan pasar maka akan menyedot darah perusahaan dan akhirnya mati karena frustrasi. Hal ini banyak terjadi di perusahaan penerbangan, IT.

Menurutnya ketiga kesalahan itu bukan terletak kepada kesalahan bisnis tapi lebih kepada kesalahan management. Makanya upaya pengambil alihan atau akuisisi tak lain adalah bagian dari bisnis  management solutions. Sebelum dia masuk dalam program akuisisi terhadap target maka semua aspek terhadap perusahaan itu dipelajarinya dengan seksama. Dari ketiga kesalahan itu mana yang paling banyak kesalahan terjadi? Tanya saya. Menurutnya sebagian besar kesalahan terjadi disebabkan masalah structural dan ini mudah diketahui tapi tidak mudah disadari. Mengapa ? Secara management semua keliatan baik: produk bagus, pasar bagus dan pelayanan konsumen baik. Tapi kenyataanya dari tahun ketahun perusahaan terus merugi. Semakin tinggi tingkat penjualan semakin tinggi biaya tetap perusahaan.Ini yang disebut dengan jabakan biaya tetap ( fixed cost trapping). Umumnya biaya tetap berupa gaji yang tinggi, biaya riset yang mahal dan dibebankan sebagai biaya tetap multiyear. Biaya dana ( cost of fund ) yang tinggi dan biaya penyusutan asset yang tidak produktif dll. Bila perusahaan menghadapi situasi ini maka harus ada tindakan terobosan. Tanpa itu perusahaan akan hancur dengan sendirinya.

Terobosan seperti apa ? Tanya saya. Menurutnya banyak cara yang bisa dilakukan oleh management untuk keluar dari fixed cost trapping , yang diantaranya adalah merubah biaya tetap ( Fixed Cost)  menjadi biaya variable ( Variable cost). Seperti perusahaan penerbangan yang menurunkan gaji crew pesawat tapi meningkatkan bonus berdasarkan jumlah seat yang terjual setiap penerbangan. Mengeluarkan biaya riset dengan menjadikan divisi riset sebagai Anak perusahaan yang bekerja secara outsourcing sehingga biaya riset yang tetap menjadi variable. Asset yang tidak produktif dijual kepada pihak lain dan selanjutnya perusahaan menyewa sesuai kebutuhan operasional ( biaya variable.), dan masih banyak cara lain. Tapi umumnya pihak Management perusahaan akan cenderung mencari solusi yang mudah yaitu dengan cara menjual perusahaan kepada pihak lain. Dengan menjual, pemegang saham bisa mendatkan gain untuk menutupi kerugiannya dan perusahaan lebih ramping untuk melakukan perubahan strutktur. Sekali perusahaan itu dijadikan target maka teman itu  akan masuk dengan dana dan solusi. Untuk itu dia harus memastikan dia menguasai mayoritas saham agar dia bebas melakukan perubahan.

Lantas bagaimana teman ini mendapatkan sumber dana untuk mendukung bisnis akuisisinya  itu? Menurutnya sumber dana berasal dari investor institusi. Dalam financial engineering , ada berbagai skema pembiayaan untuk mendukung program tersebut. Namun intinya adalah dia harus bisa memastikan bahwa perusahaan yang akan dijadikan target itu akan tumbuh berdasarkan “kekuatan kebersamaan”. Artinya kepentingan stakeholder harus diutamakan. Trigger untuk mendatkan dana adalah dengan mempresentasikan kepada investor berupa bukti adanya dukungan dari pasar. Teman ini mencontohkan bagaimana dia bisa mendapatkan dana dengan mudah untuk pengambil alihan perusahaan mining coal hanya karena dia berhasil mendapatkan long term contract penjualan coal kepada pembangkit listrik. Dia berhasil mendapatkan dana untuk program pengambil alihan Perkebunan Casava hanya karena dia mendapatkan long term contract penjualan ethanol dari perusahaan raksasa di Jepang. Market yang kuatlah yang bisa menjamin uang investor kembali dengan selamat namun itu harus didukung pula dengan solusi smart me-restruktur budget agar fixed cost  dapat ditekan, dan variable cost mampu me stimulate pendapatan real perusahaan.

Keliatannya mudah sekali bisnis yang dilakukan teman ini. Saya tahu bahwa dia memiliki perusahaan tersebar dibanyak Negara dan dengan total investasi milaran dollar. Menurutnya tidak ada yang mudah. Semua bertumpu kepada kemampuan marketing. Dalam business seperti yang dia jalani diperlukan kehebatan diplomasi marketing tapi lebih daripada itu adalah kecerdasan dan keuletan menarik pihak lain untuk terlibat bersinergi demi keuntungan jangka panjang. Teman ini mencontohkan terhadap dirinya sendiri. Dia butuh 48 kali pertemuan dengan pemilik power plant , hanya untuk mendapatkan saling pengertian. Melakukan perjalanan business lebih dari 60 kali melintasi benua untuk bertemu dengan investor, hanya untuk memastikan investor merasa nyaman bisnis dengan dia dan nyaman untuk mengeluarkan dana. Singkatnya semua pihak harus dibuatnya happy. Ini tidak mudah dan tentu tidak banyak orang yang mau bekerja seperti ini, katanya sambil tersenyum. Tapi yang pasti menurutnya setelah perusahaan berada dibawa kendali groupnya maka orientasi perusahaan tidak hanya kepentingan share holder tapi lebih daripada itu adalah kepentingan stakeholder. Ya perusahaan sudah dikelola dengan Cinta karena berorientasi kepada cinta. Semua mendapatkan untung dari keberadaan perusahaan, tentu semua akan menjaga perusahaan itu.

Thursday, December 06, 2012

Menikah lagi...


Satu kesempatan saya bertemu dengan teman wanita. Suami wanita itu adalah teman saya juga. Hubungan kami selama ini lebih karena persahabatan. Wanita itu nampak bersedih ketika bertemu saya. Dia menceritakan bahwa suaminya minta izin untuk menikah lagi karena talah 20 tahun menikah namun tak juga dapat anak. Dia tidak tahu siapa yang mandul karena menurut dokter mereka berdua sehat dan tidak punya masalah apapun untuk tidak punya anak. Hanya Allah belum memberi kepercayaan kepada mereka untuk mendapatkan anak. Apakah adil bila suami ingin menikah hanya karena tidak punya anak. Dan ini dibenarkan oleh Agama. Bagaimana dengan wanita.? Wanita dilarang menikah lagi karena alasan yang sama. Ini jelas tidak adil. Dia tidak menerima alasan itu karena baginya dimadu adalah penghinaan terhadap statusnya sebagai wanita, juga istri. Dia sadar bahwa cinta yang abadi cinta Allah dan hanya Allah yang pantas dicintai diatas segala galanya. Namun menolak dimadu adalah human being. Ingat bahwa kita ada didunia dan kita harus melewati dunia agar sampai di akhirat. Saya hanya diam tanpa berniat untuk mencampuri masalahnya. Karena keliatannya dia hanya butuh orang untuk mendengar keluh kesahnya. Saya hanya ingin berdiskusi ringan dan saya rasa ini efektif untuk dia melupakan sejenak masalahnya.

Untuk menenangkannya saya mengatakan bahwa memang ada beberapa teman saya yang punya istri lebih dari satu. Ada yang dilakukan secara diam diam namun pernikahan itu syah secara agama. Ada juga memang di restui oleh istri pertamanya. Dalam islam memang di bolehkan poligami namun syaratnya harus adil (An-Nisa (4):3 ). Apakah mereka bahagia dengan poligami. Tanyanya? Semua mereka menjawab satu “ jangan pernah mencoba”. Itu hanya indah dimula namun selanjutnya adalah prahara lahir batin. Mengapa ? karena pria beristri lebih dari satu harus menjadi pembohong terlatih dihadapan istri istrinya. Tujuannya menjaga rasa keadilan diantara istri. Apakah nyaman hidup sebagai pembohong setiap hari apalagi kebohongan itu dilakukan kepada wanita yang setiap hari satu ranjang dengan kita. Katanya. Menurut saya hanya pria super saja yang merasa yakin mampu berlaku adil. Karena Allah dengan tegas mengatakan …" Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara istri-istri (mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian …(An-Nisa 129). Umumnya keinginan menikah lagi itu datang dari pria yang mendapat cobaan akan harta dan kekuasaan. Setelah harta didapat, kekuasaan ditangan maka wanita menjadi target berikutnya. Menikah lagi adalah aktualisasi diri dihadapan orang lain. Jadi lebih kepada budaya syahwat. Tapi ada juga yang menikah lagi karena pertimbangan beribadah kepada Allah namun tetap harus mampu meyakinkan istri pertama akan niat beribadah itu. Karena hukumnya bukan wajib tapi mubah, makanya perlu pertimbangan instri. Jangan sampai niat ibadah malah melukai perasaan istri. Secara fikih benar namun secara akhlak nol besar.

Apakah ada suami yang mampu mendidik istrinya untuk ikhlas dimadu? katanya. Saya tidak mau menjawab. Karena saya paham ini masalah yang tidak mudah dijawab. Ini masalah human being. Karena tidak semua wanita setegar yang digambarkan sebagai wanita sholeh yang ikhlas menerima kenyataan dimadu. Menurut teman itu bahwa Fatimah Zahra adalah putri  rasul. Kesholehannya sebagai istri tidak perlu diragukan lagi. Namun tetap saja menolak keras ketika suaminya Ali Bin Abi Thalib  meminta izin untuk menikah lagi dengan putri Abu Lahab. Apakah Nabi merestui ? Tidak!. Rasul menolak keras niat Ali bin Abi thalib untuk menikah lagi, kecuali Ali menceraikan putrinya Fatimah Zahra. Rasul tidak bisa menerima putri kesayangannya menderita karena dimadu. Apakah Fatimah membangkang kepada suaminya sehingga tidak pantas masuk sorga ? apakah Rasul mengingkari firman Allah yang membolehkan pria menikah lagi? Tidak! Ini human being. Semua manusia bisa bersikap diluar logika dan aturan, asalkan sikap itu tidak bertentangan secara prinsip. Bahwa bagi pria menikah lagi atau poligami bukan kewajiban tapi hanya bersifat mubah ( boleh). Sesuatu yang mubah memungkinkan manusia menggunakan akal dan rasionya untuk bersikap.

Saya sependapat dengan dia dan Itu sebabnya firman Allah dengan indah menyebutkan .. jika kalian takut tidak akan dapat berlaku adil, kawinilah seorang saja….(QS an-Nisa’ [4]: 3). Mungkin hanya islam yang menyebutkan istri cukup satu saja didalam kitab sucinya. Bagaimana bila dalam  situasi dan kondisi harus poligami? Misal utuk menyelamatkan kehormatan seorang janda miskin, atau menjaga kehormatan seorang anak yatim atau ingin mendapatkan keturunan karena istri pertama mandul atau sakit hingga tidak bisa berfungsi sebagaimana mestinya. Apakah itu pengecualian dan pantas itu didiskusikan dengan kepala dingin kepada  istri pertama. Tanya saya. Menurutnya bahwa di era sekarang, jangankan minta izin, wacana saja sudah prahara bagi istri. Kalaulah niat membantu janda miskin dan anak yatim kan tidak harus dinikahi. Kalau mau tolong maka tolonglah dengan ikhlas. Kalaulah alasan ingin punya keturunan , apakah dengan menikah lagi lantas pasti mendapatkan keturunan? Bukankah yang berkuasa atas anak adalah Allah. Masih banyak anak yatim piatu yang bisa dijadikan anak asuh seperti anak kandung. Bukan soal dari mana sumber rahimnya tapi semua adalah titipan Allah dan amanah untuk kita yang beriman. Kalaulah karena istri sakit maka tugas suami semakin menjaga perasaan istri dengan kasih sayang yang tulus. Jangan sampai istri seperti kuda tunggangan yang diganti ketika tak lagi berguna.

Bukankah Rasul mempunyai istri lebih dari satu? bukankah ALi bin Thalip juga mempunyai istri lebih dari satu? Ya, benar. Itu dilakukan Ali setelah Fatimah Zahra atau istri pertamanya meninggal dan Rasul juga melakukan itu setelah Chadijah Meninggal. Dan lagi apa kehebatan pria akhir zaman?. Mereka bukanlah sekelas Ali bin Abi Thalip dari segi keimanan apalagi sekelas Rasul. Mereka hanyalah pria  yang mudah berkeluh kesah dan cari enaknya saja. Ada juga yang berpendapat poligami adalah keharusan karena jumlah wanita lebih banyak dibandingkan pria. Tanya saya. Menurutnya  alasan ini dibuat buat dan lebih karena dorongan syhawat. Allah maha tahu dalam penciptaanNYA. Maha pengatur untuk pasti terjadinya keseimbangan antara pria dan wanita. Allah juga yang menentukan setiap orang mempunyai jodohnya masing masing. Ya, diakhir pertemuan saya mengatakan bahwa sebagai pria saya berdoa kepada Allah agar terhindar dari poligami karena saya tak mampu bersikap adil. Namun ada juga pria yang ditakdirkan untuk poligami maka berdoalah kepada Allah agar kuat dan mampu bersikap adil tanpa berbohong. Karena tanpa pertolongan Allah maka pilihan ber poligami adalah sangat berat, sangat berat. Juga kepada dia, sebagai wanita, istri, saya hanya berpesan bahwa tidak ada kejadian didunia ini yang tak ada hikmahnya namun tidak semua orang bisa mendapatkannya. Dekatlah kepada Allah dan ikhlaslah maka hikmah itu akan didapat untuk menentramkan...
Wallahualam.

Monday, December 03, 2012

Terkabulnya doa?


Apakah ritual terbaik untuk dikabulkanya doa. Kata teman saya ketika kemarin bertemu di caffe shop. Saya terdiam. Saya tahu bahwa dia sedang berusaha membangun teori tentang hakikat doa itu sendiri. Lihatlah begitu sering doa dipanjatkan, bahkan zikir akbar menjadi trend di era sekarang. Disetiap acara ceremonial selalu diakhiri dengan doa. Ulang tahun datang, doa bertaburan. Seusai sholat, orang menghabiskan waktu berlama lama untuk berdoa. Tapi mengapa doa sulit terjelma menjadi kenyataan. KIta berdoa agar terlindungi dari orang kafir tapi orang kafir tetap berkuasa dan bebas menzolimi umat islam di Palestina. Kita berdoa agar dimudahkan rezeki tapi pemodal meminggirkan kita untuk mendapatkan akses rezeki. Dan rang kaya tetap bergelimang harta tanpa peduli dengan orang miskin. Kita berdoa agar diberi pemimpin yang amanah tapi para pemimpin begitu percaya dirinya menjual kehormatan bangsa kepada orang asing demi hutang untuk pembangunan. Akibatnya anggaran terpasung untuk terus tergantung dengan asing membayar hutang dan menyisakan sedikit untuk rakyat. Mengapa doa tidak terkabulkan?  

Saya tetap diam. Rasulullah bersabda, “Tiga golongan yang tidak akan tertolak doanya, yakni doa orang yang puasa sampai dia berbuka, doa pemimpin yang adil, dan doa orang yang dizalimi.” (HR Tirmidzi). Kini saya tahu bahwa teman itu masuk dalam teori hakikat. Mengapa Allah jamin doa itu terkabulkan? Tanya saya. Puasa adalah ibadah antara manusia dengan Allah. Tidak ada yang tahu apakah kita benar berpuasa atau tidak. Yang tahu hanya Allah dan kita  sendiri. Tanpa keimanan kepada Allah hamper tidak  mungkin orang bisa melaksanakan ritual puasa dengan benar. Pemimpin yang Adil adalah adalah orang yang diberi begitu besar kekuasaan atas segala resource yang ada. Ditangannya apapun bisa dilakukan. Peperangan kebaikan dan keburukan, antara iblis dan Malaikat begitu hebat mempengaruhi hatinya. Hanya orang yang lebih mencintai Allah sajalah yang lebih mencondongkan hatinya kepada keadilan. BIla kita di zolimi memang terasa saki dan mudah sekali bangkit emosi marah atau air mata. Namun bila karena kezoliman itu dia tetap sabar dan berserah diri kepada Allah maka ini tidaklah mudah. Tanpa kecintaan kepada Allah hampir tidak mungkin kezoliman yang menimpa kita melahirkan hikmah sabar dan ikhlas.

Menurut teman itu bahwa  orang berpuasa, pemimpin yang adil dan orang yang dizolimi adalah orang yang sedang pada posisi terdekat dengan Allah. Tentu saja doanya akan dikabulkan oleh Allah. Sabda Rasul ini menjelaskan dengan indah bahwa keimanan itu harus diuji dan ujian terberat adalah mengelola hawa nafsu hanya karena untuk kecintaan kepada Allah. Makanya orang yang berpuasa tidak butuh sertifikat soleh dari manusia. Tidak butuh pujian dari manusia. Dia hanya berbuat karena Allah dan cukuplah Allah sebagai penilai. Pemimpin yang adil tidak butuh pujian dari orang lain. Apapun keputusannya bukan karena ingin dipuji atau ingin mendapatkan keuntungan pribadi tapi lebih daripada itu adalah sebagai repliksi kecintaannya kepada Allah.  Orang yang dizolimi tidak akan berkeluh kesah kepada siapapun yang menzoliminya. Tidak akan menghujat orang yang menzoliminya. Dia akan berdoa kepada Allah agar diberi kesabaran atas kezoliman itu dan berharap agar orang menzoliminya diberi hidayah oleh Allah. Itu sebabnya doa orang yang berpuasa ,pemimpin yang adil dan orang yang dizolimi selalu doa yang baik , doa kasih sayang.

Tak akan mungkin terucapkan doa minta dunia kepada orang yang berpuasa karena dia sendiri sedang dalam mengekang dunia. TIdak akan mungkin terdengar doa untuk terus berkuasa karena bagi pemimpin yang adil kekuasaan itu sendiri adalah cobaan terberat dalam hidupnya. Sangat berat. Seakan dia berada ditepi jurang api neraka. Sedikit salah bersikap maka nerakalah tempatnya. Tak akan terdengar doa dari orang yang terzolim  untuk membuat orang lain teraniaya karena perbuatan zolim. Karena baginya sebaik baiknya doa adalah mengharapkan kekuatan dari Allah agar Allah memberinya sabar dan ikhlas. Soal orang yang menzolimi itu maka Allah adalah sebaik baiknya keadilan. Dia percaya itu.  Ketahuilah, kata teman saya bahwa hanya doa yang baik yang pasti Allah kabulkan dan tentu saja bila kebaikan yang kita perbuat karena Allah maka  kebaikan juga yang dating. Jiwa kita akan tenang. Aura kita memancarkan energy besar untuk membuat yang sulit menjadi mudah, membuat yang murka menjadi sejuk, membuat yang keruh menjadi bening. Puncak doa adalah pribadi yang ikhsan.

Jadi, kata saya menyimpulkan bahwa doa yang akan pasti dikabulkan adalah doa yang baik dan itu harus lahir dari pribadi yang ikhsan. Ya  betul. Katanya. Bahwa Ikhsan merupakan sifat yang terwujud dalam tindakan "berbuat kebaikan dan memperbaiki" akan selalu memberikan kedamaian serta kasih sayang kepada yang lain. BIla ini menjadi pribadi bagi sebagian besar umat islam maka tidak perlu banyak kata terungkapkan untuk doa, karena setiap tindakan adalah doa itu sendiri dan Allah menjaminnya untuk terkabulkan. 

Wednesday, November 28, 2012

Rakus dan Kejam!


Saya dapat email dari teman yang ketika terjadi konfrontasi antara Israel dan Hamas dia sedang berada di Tel Aviv untuk kunjungan business. Dalam email dia mengatakan betapa mencekam keadaan kota Tel Aviv ketika suara sirene menggema. Kemudian setelah itu terdengar suara ledakan yang menakutkan. Ini tidak hanya terjadi sekali tapi ratusan kali. Dalam perjalanan kehotel , dia memperhatikan keadaan rakyat Israel yang sangat ketakutan berlarian mencari perlindungan.Petugas hotel mengatakan bahwa serangan roket yang sampai ke Tel Aviv tidak pernah terbayangkan sebelumnya. Rakyat percaya dengan kehebatan pertahanan udara Israel karena begitulah propaganda pemerintah selama ini. Bahwa andaikan perang Tel Aviv tetap akan aman. Tidak akan ada satupun rudal yang bisa menjangkau Tel Aviv dan tidak akan ada korban rakyat. KIni mitos bahwa Israel bebas dari serangan udara ternyata bohong belaka. Rakyat mulai ragu dan tidak lagi mempercayai pemerintah. Kalaulah ditanya secara jujur dengan Rakyat Israel , sebagian besar tidak ada yang menginginkan peperangan. Mereka inginkan hidup damai. Upaya penyelesaian konplik di Timur Tengah sebaiknya haruslah melalui meja perundingan. Itu lebih baik.

Melhat akibat dari peperangan antara Hamas dan Israel yang saling lempar rudal. Kemudian Israel dengan kehebatan angkatan laut, darat, udara melakukan serangan habis habisan ke Gaza. Sudah bisa ditebak korban berjatuhan, bukan hanya dari rakyat di Gaza juga rakyat di Israel. Umunya yang jadi korban adalah rakyat sipil, anak anak, wanita orang tua. Hati kita menjerit. Bagaimana peradaban modern dibangun? Dimanakah HAM sebagai symbol Negara beradab? Apakah kekerasan selalu jalan terbaik untuk menyelesaikan masalah. Sepertinya sejarah kuno tak pernah surut sampai kini bahwa kekerasan perlu, yang kuat memakan yang lemah. Apakah penyebab sebanarnya. Apakah karena factor agama ? saya rasa tidak. Karena tidak ada satupun agama yang mengajarkan untuk saling membunuh. Agama lebih mengedepankan perundingan dan semua pihak harus menerima upaya damai walau sangat menyakitkan. Sebagaimana Rasul menteladankan dalam traktat Madinah. Apakah karena factor dendam masa lalu terhadap bangsa  Yahudi yang acap berkhianat terjadap umat islam? Ataukah karena dendam masa lalu terhadap Syiah yang juga acap berkhianat kepada kaum Sunni? Ataukah karena factor dendam Syiah kepada Sunni ?

Dalam email tersebut teman mengatakan masalah  Palestina tak bisa dipisahkan dari kerakusan bangsa Inggeris , Francis dan AS yang tetap menginginkan penjajahan demi kepentingan geopolitik dan geostrategis. Terbentuknya Negara Negara Arab termasuk Iran adalah hasil dari kemenangan Inggeris dan Francis ( juga rusia )  dalam perang dunia pertama dengan Dinasti Ustmani.  Inggeris dan francis tidak ingin nasionalis arab terbentuk karena dikawatirkan terjadinya persatuan umat islam. Makanya Negara jazirah Arab di pecah pecah jadi monarkhi agar mudah dikendalikan. Tapi kelompok gerakan nasionalis arab tidak tinggal diam. Mereka terus berjuang. Satu persatu kerajaan bentukan Inggeris dan Francis jatuh oleh gerakan nasionalis. Seperti jatuhnya dinasti Hashemit  di Irak dalam kudeta militer dan berubah menjadi republic. Kemudian jatuhnya Raja Reza Pahlevi oleh revolusi islam Iran . Jatuhnya dinasti Faisal di Suriah pada tahun 1936. LIbanon pun berhasil melepaskan diri dari Francis setelah perang yang panjang. 1952 Raja Farouk di Mesir jatuh oleh revolusi 23 juli. Libya,Tahun 1969 terjadi kudeta terhadap raja Idris dengan naiknya Khadapi, Yahudi yang mendapatkan tanah Palestina (mandat Inggeris ) berhasil merdeka berkat bantuan AS.

Apakah AS /Barat berikhlas hati atas lahirnya republk republic tersebut? Ini bukan masalah republic atau demokrasi tapi masalah nasionalis Arab yang mengancam kepentingan geo economy. Ini soal Ekonomi. AS/Barat , inginkan design awal berdirinya Negara Negara itu tidak berubah substansinya  seperti yang kini diamini oleh Saudi Arabia, Kuwait, Qatar, Bahrain, Uni Emirat Arab dan Yordania, yang tetap monarchi dan loyal kepada AS/Barat.  Itu sebabnya gerakan nasionalis Arab tetap menjadi ancaman serius bagi AS dan Barat. Keberadaan Israel yang dikucilkan oleh gerakan Nasional Arab karena alasan agama, di make sure dengan sempurna  oleh AS /Barat sebagai terminal perang terhadap geraka Nasionalis Arab. Mesir mencoba menyerang Israel namun kalah telak dan terpaksa menanda tangani perjanjian damai untuk mengakui eksitensi Israel. Libia Nampak garang karena dibelakangnya ada Rusia namun akhirnya khadapi dijatuhkan oleh pro demokrasi boneka Francis dan Inggeris. Irak yang awalnya good boy AS ketika berperang dengan Iran yang syiah namun akhirnya Sadam dijatuhkan oleh kekuatan sekutu ketika berniat merebut kwait. Belakangan Suriah yang dikenal dekat dengan China dan Rusia , dan aktif mendukung hizbullah di Libanon juga terancam karena pro demokrasi yang didukung oleh AS/Barat. Iran pun teracam dari segala sudut oleh hegemony AS/Barat di forum international

Konflik di Timur Tengah selalu bagaikan api yang terus menyala. Ada kayu bakarnya yaitu  sesuatu yang abadi dan selalu diingatkan sepanjang masa bahwa yahudi adalah musuh dan pengkianat umat islam. Ini harus dibasmi dan tidak boleh dibiarkan hidup dimuka bumi. BIla perlu biarkan Yahudi hidup melata dimuka bumi tanpa tanah air, tanpa indentitas kebangsaan. Biarkan Yahudi membusuk di kamar gas beracun seperti ulah Hitler diperang dunia kedua. Disisi lain ada juga syiah, yang terus dicurigai sebagai pengkhianat kaum Sunni. Biarkan Syiah hancur ditelan oleh AS dan di embargo oleh PBB karena program nukirnya. Karena syiah ,Yahudi, Sunni, terjadi benturan peradaban, benturan ideology, benturan mahzab. Perang terjadi, kedamaian sirna. Padahal itu semua adalah omong kosong. Semua konplik itu bersumber pada satu yaitu UANG.  Mengapa  bagi AS dan Inggeris Arab begitu penting? Karena 60% sumber minyak corporasi mereka ada di timur tengah ( lihat The San Remo Agreement).  Mengapa Israel begitu ngotot ? karena 70% procurement drilling oil and gas, serta Refinery di supply oleh corporat Israel yang beraviliasi dengan AS. Apabila israel tidak loyal dengan AS maka Israel pun akan teracam, samahalnya dengan  raja Arab lainnya. Kemakmuran Eropa/AS  berkat kemelimpahan resource SDA dari Negara jajahannya atau dibawah pengaruhnya. Untuk itu apapun mereka lakukan, termasuk membunuh anak anak, wanita dan orang tua. Rakus dan kejam!

Andaikan semua menempatkan akal sehat dan hati nurani demi tegaknya perdamaian maka dunia akan damai. AS/Barat harus menyadari bahwa sudah saatnya terjadi kemitraan yang sejajar atas dasar saling membutuhkan dan rasa hormat. Sudah saatnya nilai nilai demokrasi tentang freedom , equality, peace harus dikedepankan. Jangan ada lagi colonialisme dalam bentuk apapun. Bangsa Arab-Palestina harus diberi kesempatan menentukan nasipnya sendiri tanpa ada campur tangan asing. Stop pertikaian syiah dan Sunni. Utamakan ukhuah islamiah atas dasar cinta dan kasih sayang. Persatuan Arab adalah persatuan umat islam sedunia yang harus menjadi icon islam sebagai rahmatan lilalamin. Seperti  kata Morsy , President Mesir di Majalah Time" We can cooperate, we can integrate. As much as we can. How can we do that? I think leaders in the world have a great responsibility in this. Human beings can live together."

Monday, November 19, 2012

Blusukan...


Ketika ditanya oleh wartawan  mengapa dia menangis, wanita itu tidak bisa berkata banyak kecuali sepotong kata bahwa dia akan mendapatkan apa yang selama ini tak pernah bisa diraih. Wanita itu tidak tahu apakah benar janji yang dia dengar itu akan terjelma tapi wajah sejuk dan penuh kasih dari pemberi janji itu telah membuat  dia punya Hope. Begitulah sekilas yang saya perhatikan dalam tayangan Youtube seputar kunjungan Jokowi blusukan keperkampungan kumuh yang ada di Ibukota. Wanita yang tinggal di perkampungan kumuh itu tak bisa menahan haru akan kehadiran seorang Gubernur  kewilayahnya. Ini tidak pernah terjadi sebelumnya. Tidak pernah. Wanita itu hanya bisa menangis sebagai cara dia mengungkapkan perasaan terdalamnya, bahwa pemimpinnya mencintainya. Itu lebih dari cukup. soal janji akan tunai atau tidak, itu tidak lagi penting.  Sebetulnya wanita itu bersikap dengan hatinya. Allah hadir disetiap hati manusia. Ketika dia melihat dan dia merasakan kesejukan, terdengar bisikan “ Jangan takut dan kawatir, Allah bersama orang yang teraniaya.  Kehadiran Jokowi seakan menjawab doa orang orang tertindas dan terlupakan selama ini oleh pejabat yang tinggal di istana gading.

Ibukota memang diisi oleh berbagai lapisan masyarakat.  Ada golongan atas, golongan menengah dan golongan bawah. Tapi ada juga masuk golongan teramat bawah. Mereka tidak punya KTP , tidak punya tempat  tinggal tapi mereka hidup di Jakarta dengan caranya sendiri.  Selama ini Jakarta dikelola oleh Birokrasi yang malas namun pintar membuat rencana untuk semakin besarnya anggaran PEMDA tapi anggaran itu dialokasikan untuk belanja pegawai yang boros dan culas. Ada juga digunakan untuk membangun jalan layang demi memanjakan segelintir orang yang punya kendaraan pribadi. Gedung PEMDA dari tingkat Provinsi sampai Lurah terus dipercantik untuk membuat para pegawai semakin menjauh dari rakyat kebanyakan dan pantas mendapatkan suap dari pengusaha yang ingin menjadikan Jakarta sebagai lahan business bagi yang mampu membeli. Mall dibangun dimana mana dan menyabot lahan resapan air. Ketika banjir, orang kaya tinggal di hotel jangkung dan orang miskin berkubang lumpur.  

Jokowi tahu semua itu dan hatinya terpanggil untuk berbuat ketika menyaksikan ketidak adilan dibentangkan dihadapannya. Terutama ketika dia datang ke tempat kumuh. Ketika dia naik angkutan umum yang usianya diatas 20 tahun dalam kondisi ala kadarnya. Ketika melihat pasar rakyat yang kumuh dan tak terurus. Setiap kunjungan mendatangi rakyat , ia membawa para kepala Dinas. Dia ingin agar bawahannya terpanggil empatinya untuk berpikir dan berbuat hanya untuk rakyat. Karena yang kurang dari para birokrat DKI selama ini adalah kurangnya empati keberpihakan kepada orang miskin. Para pejabat DKI terlalu asik hidup senang dengan kepintarannya diruangan AC dan men design pembangunan tanpa ada empati. Akibatnya pembangunan hanya ada diatas rencana tanpa implemetasi apapun.  Bila sebelumnya orang kaya dimanjakan namun kini saatnya orang kaya berbagi kepada orang  miskin yang lemah.  Memang orang miskin tidak mampu membayar pajak sebagaimana orang kaya yang selalu membayar pajak kendaraan, pajak penghasilan, pajak PPN dan segala pungutan pemda.  Tapi inilah realitasnya bahwa Negara diisi oleh berbagai lapisan masyrakat dan tugas Pemimpin untuk memastikan orang lemah terlindungi dan orang kaya dibina untuk berbagi.

Ahok berada di back office untuk memastikan program Jakarta Baru dapat terlaksana. Ketika Jokowi datang ketempat kumuh dengan kerendahan hati dan senyum namun Ahok berkata lantang kepada para pejabat PEMDA untuk memaksa mereka melihat kenyataan yang ada didepan mereka. Sebagaimana tayangan Youtube  dalam rapat Anggaran PU DKI, Ahok ingin rakyat menyaksikan bagaimana sikap tegas dan kerasnya kepada pejabat teras DKI. Bahwa Anggaran yang mereka susun selama ini telah mengakibatkan ketidak adilan dan jauh dari kebenaran hati nurani. Para pejabat itu tidak bisa diberi kata kata bersayab atau sindiran atau diperlakukan penuh kasih sebagaimana orang miskin. Budaya bebal hati nurani ini harus diberikan shock therapy , rasa takut akan hilangnya jabatan dan status bila mereka tidak mau berubah. Mengapa ? karena satu satunya yang dicintai pejabat DKI itu adalah jabatan. Demi jabatan mereka mau melakukan apa saja dan Ahok mengarahkan mereka untuk mulai bekerja bersih, jujur dan cinta kepada rakyat kecil. Visi ini harus dipegang teguh oleh  semua pejabat DKI dan harus tercermin dalam setiap pelayanan kepada publik atau jabatan mereka akan hilang. Kini saatnya transference . Bagi Ahok, Pejabat harus sadar bahwa mereka bukan bekerja untuknya tapi mereka bekerja untuk rakyat. Rakyat berhak tahu semua hal yang mereka kerjakan karena mereka dibayar oleh uang rakyat.

Perjalanan kedepan bagi Jokowi dan Ahok masih panjang. Ini jalan yang tidak mudah. Mungkin ini jalan terberat. Karena mereka melakukan revolusi metal dan budaya  terhadap gaya kepemimpinan selama ini. Dari presiden, sampai  lurah menjadikan Kepemimpinan itu seperti istana yang sacral tempat orang menyembah. Orang harus datang dan membungkuk untuk mendengar “perintah” dan memberi upeti.  Ahok merubahnya menjadi pemimpin yang mudah diakses secara lahir maupun batin oleh rakyat. Tidak ada yang rahasia untuk tugasnya. Semua transfarance.  Jokowi merubahnya menjadi pemimpin pengemban amanah rakyat.  Itu sebabnya Jokowi merasa risih menggunakan baju dinas kebesaran seorang  Gubernur. Tidak ada istilah penguasa. Yang ada hanyalah Pemimpin yang bekerja untuk rakyat dan dibayar oleh rakyat.  Yang kaya terbina dan yang miskin terlindungi.  Pasangan yang serasi tanpa satu sama lain menepuk dada siapa yang terbaik. Karena semua bekerja untuk rakyat, kepentingan rakyatlah yang utama….

Saturday, November 17, 2012

Gaya hidup ?


Orang yang pandai menjaga kesehatan adalah orang smart. Menjaga kesehatan lebih baik daripada berobat untuk sehat setelah sakit. Sahabat  saya yang berusia 60 tahun nampak sehat. Menurutnya bahwa hampir tidak pernah dia sakit. Tapi bukan berarti kesehatan itu didapatnya dengan mudah. Ini perjuangan yang berat. Dia harus mampu mengendalikan nafsunya dan menjaganya dengan disiplin. Nafsu berhubungan dengan gaya hidup.  Sumber penyakit lebih kepada  gaya hidup itu sendiri. Banyaknya kematian akibat penyakit jantung, diabetes, kolestrol, asam urat, AIDS, Kanker dan lain hanyalah dampak dari gaya hidup yang salah. Kadang dengan keyakinan kemampuan financial yang kita punya , kita memanjakan diri untuk berlaku apa saja yang menyenangkan diri. Kita tidak kawatir penyakit datang karena ada uang atau asuransi untuk membayar biaya berobat. Padahal berobat bukanlah solusi kesehatan tapi hanya menunda saja. Bila sakit datang itu tandanya kita telah merusak system yang ada dalam tubuh dan jiwa kita. Dampaknya adalah kita menderita karena itu. Orang china mengajarkan cara sederhana untuk mendeteksi kita sehat secara lahir batin. Caranya adalah dengan mengetahui soal kebiasaan kita makan, tidur dan BAB

Setiap orang butuh makan untuk hidup. Segala effort manusia dibidang apapun pasti berujung kepada kebutuhan akan pangan. Menurutnya bila selera kita mudah sekali untuk menelan semua makanan yang tersedia maka itu tandanya kita sehat secara phisik. Tapi secara batin harus dilihat apakah kita makan terlalu kenyang atau sekedarnya. Bila kita cenderung makan untuk terpuaskan semua selera maka itu tandanya batin kita tidak sehat. Harus hati hati. Karena makan yang berlebihan karena dorongan jiwa akan menimbulkan penyakit generative seperti diabetes, kolestrol dan asam urat. Ketiga penyakit itu berujung kepada penyakit jantung. Tubuh kita tidak butuh banyak makanan untuk bisa berfungsi. Sekucupnya adalah lebih baik daripada berlebihan. Jadi seharusnya makan karena kebutuhan biologis dan bukan selera, untuk itu tidak perlu harus kenyang. Umat islam diajarkan untuk hanya makan ketika lapar dan berhenti sebelum kenyang. Dengan demikian komposisi air , makanan , udara dalam lambung menjadi seimbang.  Dan proses pencernaan akan berlangsung dengan baik. Disamping itu secara kejiwaan kita terlatih mampu mengendalikan nafsu untuk kesehatan lahir dan batin.

Setiap manusia butuh istirahat. Cara istirahat yang paling  efektif adalah tidur. Karena ketika tidur terjadi proses detox dan regenerasi sell dalam tubuh kita. Namun tidurpun tidak sesuka kita atau berlebihan. Bila kita mudah terkantuk dan tertidur maka itu tandanya ada masalah gangguan kesehatan dalam tubuh kita yang mungkin disebabkan kadar gula dalam darah tinggi. BIla tidur sulit sekali maka itu tandanya jiwa kita tertekan karena berbagai sebab. Menurut  the Journal of the American heart  Association bahwa kurang tidur membuat pembuluh darah mengerut,sehingga darah yang dipompakan ke seluruh tubuh menjadi berkurang. Dampaknya terhadap kesehatan tubuh karena kurang tidur adalah banyak sekali. Makanya dalam islam disunnahkan agar sebelum tidur kita berdoa kepada Allah. Sebelum tidur kita harus menyerahkan ruh kita kepada Allah untuk dipelihara dalam ketentraman untuk terbangun kembali. Bila jiwa kita tentram setelah berserah diri kepada Allah maka tidurpun akan mudah terlelap. Dan yang paling  penting bukanlah lamanya tidur tapi kualitas tidur. Artinya selama kita terlelap kita tidak pernah terbangun dan gelisah. Kita hanya bangun bila saatnya harus bangun dan tidak tidur lagi. Bila kualitas tidur bagus maka kualitas phisik dan jiwa kita juga baik.

Dapatkah dibayangkan apa yang terjadi bila setiap hari makanan masuk kedalam tubuh tapi sampahnya tidak bisa keluar. Proses defekasi atau BAB merupakan bagian dari sistem metabolisme, untuk mengeluarkan sisa-sisa makanan yang tidak dicerna dan diserap oleh tubuh. Bila tidak dikeluarkan secara teratur, maka risikonya adalah penyerapan ulang dari sisa-sisa metabolisme yang umumnya bersifat racun bagi tubuh. Selama bisa teratur setiap hari, sebenarnya BAB tidak harus dilakukan pagi hari. Namun beberapa literatur khususnya dalam ilmu pengobatan China disebutkan, waktu terbaik untuk baik BAB adalah pukul 5-7 pagi saat meridian usus berada pada titik paling aktif. Kalaupun keluar BAB setiap hari namun tidak lancar maka itu tandanya ada masalah serius dalam pencernaan. Ingat bahwa sumber semua penyakit berasal dari perut. Mungkin proses yang salah ketika makan maka dampaknya kepada pencernaan kita. Makanya bila input nya terlaksana dengan proses yang baik maka output nya pun akan baik, dan keseluruhan menjadi sempurna.  Jadi bila BAB kita lancar maka itu tandanya kita sehat secara keseluruhan.

Kebiasaan makan yang baik akan menimbulkan tubuh dan jiwa yang sehat maka kitapun dapat menikmati suasana istirahat tubuh dengan nyamanpula. Proses ini berlangsung seumur hidup kita karena proses olah makanan selalu berujung dengan BAB yang teratur dan lancar. Ya amanah terindah dari Allah adalah diri kita sendiri. Dan Allah telah menurunkan agama untuk bagaimana akhlak kita bersikap terhadap hidup hingga tidak menimbulkan gaya hidup yang destructive.

Monday, November 12, 2012

Pahlawan..


Seorang teman yang berprofesi sebagai konsultan SDM bercerita kepada saya bahwa dia sangat terkejut ketika dia mengajukan nama yang pantas mendapatkan penghargaan dari perusahaan tetapi Pemimpin perusahaan menolak nama nama yang dia ajukan. Padahal dalam daftar tersebut adalah nama  para pemimpin perusahaan dan kemudian para manager yang berprestasi dibidang pemasaran dan produksi. Lantas siapa yang pantas mendapatkan penghargaan ? tanya saya. Teman itu tersenyum. Yang berhak adalah cleaning service. Dalam acara gala dinner  pemberian penghargaan, pemimpin perusahaan mengatakan bahwa begitu banyak pretasi yang dicapai perusahaan dari tahun ketahun namun itu hanya prestasi yang dapat naik dan dapat juga turun. Tapi ada nilai nilai perusahaan yang juga nilai kepemimpinan organisasi yang tak pernah turun yaitu menghargai peran kecil orang lain. Dapatkah dibayangkan bila salah satu mitra strategis perusahaan tergelincir di toilet hanya karena cleaning service tidak bekerja dengan benar. Ini akan berdampak buruk bagi perusahaan. Tapi peran kecil yang strategis itu tidak pernah kita lihat. Kita sibuk menepuk dada dengan segala keberhasilan kita dan pada waktu bersamaan kita merendahkan diri kita sendiri. Cleaning service itu pantas disebut sebagai pahlawan bagi perusahaan.

Walau penghormatan diberikan kepada clearning service secara seremonial namun pahlawan sesungguhnya adalah pemimpin itu sendiri. Karena dia bisa mengalahkan dirinya sendiri untuk tidak ingin dipuji dan dihormati. Pemimpin itu telah memberikan teladan kepada semua bawahannya bahwa ketika prestasi dicapai maka yang pertama dilakukan adalah mengingat siapa yang terlupakan dan pantas mendapatkan penghargaan. Bukannya berlomba tampil didepan untuk dipuji dan membanggakan diri. Kebanggaan diri hanya akan membuat orang sombong. Kadang karena kesombongan itulah potensi terpendam orang menjadi hilang begitu saja. Prestasi hanya mungkin terukir oleh motivasi tanpa harap punjian tapi berbuat untuk kepentingan orang lain. Ketika kepentingan orang lain dibela maka pada waktu waktu bersamaan seseorang menjadi bernilai. Inilah yang disebut dengan dedikasi atau pengabdian terhadap tugas. Tak semua orang menjadi pemimpin, harus ada yang jadi bawahan atau yang bekerja di toilet namun dimanapun berada ia seharusnya menjadi sebaik baiknya dirinya untuk orang lain.Menurut teman saya , budaya seperti inilah  yang harus dibangun dalam setiap organisasi atau masyarakat. Semua orang bisa menjadi pahlawan.

Bagaimana membangun budaya pengabdian ini sehingga pantas disebut sebagai pahlawan? Tanya saya. Teman ini mengatakan bahwa seseorang harus mampu mengalahkan dirinya sendiri. Apa yang harus dikalahkan? Sifat sombong dan Sifat tidak pernah puas.  Kedua sifat inilah yang merusak moral manusia. Sehebat apapun dia akan hancur karena kedua sifat tersebut. Sifat sombong pertama kali dipertontonkan oleh Iblis ketika menolak untuk sujud kepada Adam hanya karena merasa penciptaannya lebih baik dibandingkan dengan Adam. Sifat tidak puas dengan apa yang dimiliki dipertontonkan pertama kali oleh Adam ketika memakan buah Qalbi. Padahal nabi Adam telah mendapatkan segala galanya di sorga. Hanya satu yang Allah tidak berikan atau dilarang untuk dinikmati yaitu buah Qalbi tapi karena sifat merasa tidak puas membuat Adam mudah di provokasi oleh Iblis untuk melanggar larangan Allah.  Setiap manusia tidak bisa lepas dari kedua sifat tersebut. Mengapa ? karena kedua sifat itulah letak keistimewaan manusia dibandingkan makhluk lainnya.

Menurut teman saya bahwa rasa percaya diri harus dikelola dengan baik tanpa menimbulkan perasaan paling benar, paling tahu , paling baik, paling mampu. Ini ada pada perasaan. Mengapa ? sikap yang melatar belakangi perbuatan lebih diakibatkan oleh perasaan. Perasaan adalah manifestasi dari keberadaan jiwa pada diri kita. Jiwa memang sesuatu yang imaginer namun keberadaannya dapat dilihat dari perbuatan manusia. Bila manusia dikendalikan oleh perasaannya maka sifat percaya diri menimbulkan perbuatan arogan, takabur, individualis. Sifat ini akan menghancurkan pribadi manusia karena dan dia akan sulit bersosialisasi untuk mendapatkan dukungan dari orang lain. Begitu juga perasaan tidak pernah puas harus dikendalikan. Ketika upaya telah dilakukan dengan sebaik baiknya maka ada saatnya kita menghargai effort itu apapun hasilnya. Menerima bukan berarti berpuas diri hingga lupa untuk berusaha lagi. Tapi menerima kenyataan bahwa manusia serba terbatas. Usia terbatas, tenaga terbatas, perut terbatas, semuanya serba terbatas. Yang ada harus disyukuri. Jadi tidak perlu karena kepuasaan yang tak ada habisnya maka segala cara dilakukan walau karena itu merugikan orang lain, menggunting dalam lipatan, korupsi, manipulasi dan perbuatan amoral lainnya.

Setiap manusia harus menanamkan dalam dirinya bahwa dia harus menaklukan dirinya sendiri. Ini perang yang tidak mudah. Harus ditanamkan dalam diri kita bahwa kita tidak lebih baik dibandingkan orang lain dan tidak lebih terhormat dibandingkan orang lain, tidak lebih pantas masuk sorga dibandingkan orang lain. Lebih daripada itu bahwa kita tidak pantas sombong terhadap apa yang kita punya karena pemilik sesungguhnya adalah Allah dan Allah lah yang pantas sombong. Bukan kita. Harus ditanamkan dalam diri kita bahwa apa yang kita punya karena cinta Allah kepada kita. Syukuri apa yang ada dan berpuas dirilah hanya karena kita merasa dekat kepada Allah melalui sifat rendah hati dan ikhlas . Ini harus teraktualkan dalam bentuk cinta dan kasih sayang kepada semua melalui semangat berbagi dan berkorban. Inilah nilai kepahlawanan sesungguhnya, demikian uraian singkat dari teman itu. Saya mendapatkan pencerahan karenanya.

Saturday, November 03, 2012

Pesan untuk Putraku..


Dua puluh delapan tahun yang lalu saya bersanding dipelaminan dengan istri saya. Ketika itu usia saya 22 tahun dan masih berstatus sebagai mahasiswa. Istri saya nampak tersenyum bahagia. Tak nampak gamang sedikitpun ia bersanding dengan pria miskin seperti saya. Iapun tak menempatkan banyak kriteria untuk pria yang pantas dijadikannya sebagai penghulu kecuali agama. Hanya berbekal keimanan kepada Allah membuat ia tak ragu saya persunting. Baginya menikah adalah ibadah yang harus dilaksanakannya. Baginya menikah adalah menuruti nasehat orang tuanya untuk menerima saya sebagai suami. Baginya menikah adalah pengabdian kepada suaminya. Baginya menikah adalah sebagai caranya menerima takdir. Ketika menikah saya sudah bekerja sebagai penata buku diperusahaan swasta dan dari itulah saya menanggung biaya hidup rumah tangga dan biaya kuliah.  Diawali dirumah mungil yang kami sewa bulanan, kami lewati hari hari dengan keceriaan sebagai keluarga muda. Setahun setelah itu putra kami lahir. Maka semakin lengkaplah kebahagiaa kami.

Tanggal 28 oktober kemarin atau tepatnya hari ulang tahun saya yang ke 50, kami kembali bersanding dipelaminan. Tapi tidak untuk menikah kembali tapi mendampingi putra kami bersanding dengan istri pilihannya. Istri saya sempat berkata kepada saya bahwa dulu waktu kami bersanding dipelaminan , saya kuliah belum selesai. Kini ketika putra kami dipalaminan bersanding dengan istrinya, ia sudah sarjana Stratra dua dan jabatannya sebagai direktur perusahaan. Istri saya nampak sedikit bermurung. Ada kekawatiran diwajahnya. Padahal dulu ketika kami menikah tak nampak sedikitpun diwajahnya kekawatiran. Tapi mengapa kini dia kawatir? Saya tak ingin bertanya banyak. Namun seusai pesta perkawinan istri saya berkata dengan suara lirih “ Akankah dia mendapatkan hikmah dari kasih sayang kita selama ini. Bahwa apa yang kita lakukan selama ini bukanlah untuk memanjakannya. Bukanlah untuk menjadikan dia sebagai kebanggaan. Bukan pula menjadikannya sebagai reward masa tua kita. Bukan.! Tapi tak lebih sebagai ujud rasa cinta kita kepada Allah untuk mengemban amanah dengan sebaik baiknya yang kita mampu perbuat sebagai orang tua.

Saya genggam jemari istri saya sambil berkata bahwa dia tidak perlu terlalu banyak kawatir. Tugas kami sudah selesai mengantarkannya memasuki mahligai rumah tangga. Setiap anak punya takdir sendiri sendiri. Tugas kami selanjutnya adalah mendoakannya dan memberi kepercayaan kepadanya untuk mengembang amanah dari Allah.Kepada Putra saya dan istrinya saya berpesan bahwa jadikanlah rumah tangga sebagai ladang ibadah untuk bertakwa kepada Allah. Rumah tangga bukanlah tempat untuk bermegah megah untuk aktualisasi diri dihadapan manusia. Tapi rumah tangga adalah wahana aktualisasi dihadapan Allah dengan ditandai hadirnya suasana keluarga sakinah, ma waddah wa rahmah. Visi rumah tangga sebagai ibadah haruslah menyatu sebagai ujud kecintaan kepada Allah. Bila visi ini menjadi pegangan dalam berumah tangga maka apabila ada yang kurang akan bersama sama dicukupkan, bila sempit akan bersama sama dilapangkan, bila  ada yang berlebih akan bersama sama disyukuri. Baik buruk akan terus bersanding dan ini harus dilewati untuk mencapai kesempurnaan dihadapan Allah.

Nak, kamu tidak harus merasa berhutang terhadap kami. Apa yang selama ini kami lakukan untukmu, berkorban siang dan malam , bukan untuk mengharapkan apapun darimu. Bukan. Kami berkorban karena Allah dan berharap karena itu engkaupun akan melakukan hal yang sama kepada keluargamu. Lakukanlah apapun yang pantas kamu lakukan sebagai kepala keluarga, sebagai suami, sebagai ayah kelak dengan dasar kecintaanmu kepada Allah. CIntailah istrimu sepantasnya agar Allah tetap yang utama. Cintailah anak anakmu sepantasnya agar Allah tetaplah yang utama. Cintailah semua yang dekat denganmu namun tetaplah Allah yang utama. Mengapa? Karena istri, anak , jabatan, juga apapun didunia ini yang kita sukai tak lebih adalah cobaan dari Allah untuk menguji keimanan kita. Ini ujian teramat berat karena ia berhubungan dengan kecondonganmu kepada dunia. Allah membentangkan kesenangan dunia ini sebagai cara agar kita bersyukur kepadaNya namun pada waktu bersamaan Iblis mencondongkan hati kita untuk tidak mensyukuriNya.Setiap detik, setiap waktu selagi engkau masih hidup, engkau ada ditengah tengah itu. Tak usah gamang, Bila engkau perbaiki batinmu , Allah tentu akan memperbaiki lahirmu. Bila engkau memperbaiki akhiratmu , Allah tentu akan memperbaiki urusan duniamu. Bila engkau memperbaiki hubunganmu dengan Allah, maka Allah akan memperbaiki hubunganmu dengan manusia.

Tetaplah istiqamah. Karena bila engkau menempuh jalan kebenaran tentu engkau akan sampai ketujuan yang sebenarnya. Untuk itu sepanjang hidup ibumu akan terus mengkawatirkanmu dan akan terus mendoakanmu agar engkau tak pernah jauh dari Allah dan selalu mendekat kepada Allah. Hanya itulah keyakinanya agar engkau selamat. Karena pemilik dirimu sesunguhnya adalah Allah, dan ibumu inginkan Allah menjagamu siang malam sebagaimana ibumu menjagamu siang dan malam ketika kau masih dekapannya. Selamat menempuh hidup baru, putraku..Pesan papa, jadilah sebaik baiknya dirimu saja yang bermanfaat bagi orang lain.

Tuesday, October 30, 2012

Berkorban dalam kemiskinan


Pengurus Masjid itu tidak bisa menahan rasa harunya ketika melihat Kambing yang dibawa oleh  Mak Yati dan suaminya Maman untuk diserahkan sebagai Qurban. Kambing itu berukuran paling gemuk diatara kambing yang lainnya. Apa penyebab pengurus Masjid itu terharu ? karena Mak Yati dan suaminya bukan tergolong nasabah prioritas bank. Mak Yati bukan pegawai PNS yang  minim produktifitasnya namun dapat gaji lebih dari 13 kali dalam setahun. Bukan pula orang kebanyakan yang aman dari resiko tidak makan karena penghasilan tidak pasti dan tabungan tidak ada. Bukan!. Mak Yati dan suaminya Maman adalah pemulung yang hidup melata dari mengais sampah dijalanan.  Dari hasil mengais sampah ini , dia bisa mendapatkan penghasilan Rp.25.000 per hari atau seharga secangkir kopi ukuran terkecil di Starbucks. Bila secangkir kopi dapat habis sekali minum namun Mak Yati mendapatkan uang sebesar itu membutuhkan tenaga dan waktu yang tidak sebentar. Iapun harus mau menyusuri jalanan dalam keadaan panas maupun hujan. Ia lelah namun jiwanya tidak pernah lelah. Ia ikhlas dengan takdirnya tanpa berkeluh kesah dalam mengemis.

Dari penghasilan sebesar 25 ribu rupiah itu dia gunakan untuk mengganjal perutnya sedikit dan sisanya dia tabung. Bukan untuk persiapan pergi haji. Tidak pula untuk persiapan pension masa tuanya karena dia memang sudah tua dalam keadaan miskin tanpa jaminan social. Uang itu ditabungnya untuk berkorban di jalan Allah. Seperti dikatakanya “Saya ingin sekali saja, seumur hidup bisa memberikan daging qurban. Di dada rasanya tebal sekali, ada kepuasaan. Saya harap, semoga ini bukan yang terakhir”. Dari peristiwa ini Allah mempertontonkan kepada kita orang beriman yang merasa lebih dibandingkan Mak Yati. Bahwa tidak ada alasan untuk tidak berkorban dijalan Allah. TIdak ada ! Kadang kita punya uang berlebih dibank namun ketika orang datang meminta tolong karena tidak ada beras dirumah untuk dimasak, bingung untuk membayar sekolah anaknya, bingung bayar kontrakan rumah, bingung dikejar hutang karena untuk makan, kita justru menolak dengan senyuman sambil berpikir bahwa uang berlebih itu digunakan untuk persiapan kuliah anak, atau untuk liburan bersama keluarga, atau untuk pergi haji. Padahal yang kita pikirkan itu adalah masa depan yang belum dalam genggaman kita sementara hari ini Allah mengirim ticket ke kebun sorga untuk kita tapi kita tolak.

Berkorban dalam bentuk apapun memang mudah selagi kita berkemampuan kuat dan lapang. Namun menjadi lain ketika kita berkorban yang pada waktu bersamaan kita sangat membutuhkannya. Mak Yati dirumahnya yang berukuran 3x4 meter terdapat televise tua yang tidak lagi berfungsi namun uang tabungan itu tidak dia gunakan untuk membeli televise baru yang harganya sama dengan dua ekor kambing qurban. Ia lebih memilih berkorban dijalan Allah. Allah lah yang lebih utama. Apakah Mak Yati merugi karena itu ? Tidak ! Yang pasti janji Allah akan menggantinya dengan berlipat ganda (Al-Baqarah [2] ayat 245). Mau bukti ? Setelah dia memberikan dua kambing qurban itu, beritanya tersiar melalui berbagai media. Membuat Menteri sosial, Salim Segaf tersentuh hatinya untuk memberikan aspirasi. Seorang Menteri datang sendiri kerumahnya yang kumuh itu dan memberikan santunan sebesar Rp. 5 juta rupiah untuk modal usaha serta rumah layak tempat dia tinggal. Perhatikanlah didunia saja, Allah memberikan rasa hormat sangat tinggi dengan ditandai hadirnya seorang pejabat tinggi Negara kerumahnya dan disamping itu dia mendapatkan santunan berlipat dari apa yang dia qurbankan.

Tentu di akhirat Mak Yati akan mendapatkan pahala yang berlimpah dari Allah. Karena perbuatan ikhlas berkorban dijalan Allah adalah puncak Tauhid sebagaimana yang diteladankan oleh Nabi Ibarahim yang menerima titah dari Allah untuk menyembelih putranya Ismail. Walau nyatanya dalam sejarah Putranya Ismail tidak jadi disembelih karena ketika mata pisau itu lekat dileher seketika itu juga Allah menggantinya dengan domba. Inti dari kisah ini adalah seorang Nabi Allah Ibrahim dihadapkan dengan dilemma antara ketaqwaan dan akalnya. Betapa tidak? Nabi Ibrahim tidak dikarunia anak yang banyak. Nabi Ibrahim barulah mendapatkan anak setelah usia uzur. Ketika anak dalam kandungannya, Allah meminta Nabi Ibrahim membawa istrinya ketengan gurun yang tandus dan meninggalkan mereka disana. Ketika anak lahir, tumbuh sehat dan cerdas serta berakhlak mulia, namun Allah mentitahkan agar putranya itu disembelih. Dapatkah dibayangkan bagaimana bila itu terjadi pada diri kita ? tentu akal kita akan menolak. Samahal mengapa pula Mak Yati tidak membeli TV baru dari uang tabungannya.  Ternyata jawabannya adalah ketaqwaan kepada Allah, kecintaan kepada Allah tidak bisa terjawabkan dengan akal yang terbatas ini. Ia sesuatu yang sublime yang tak lagi mengenal aku, cinta, harapan, rugi , laba, susah, kecuali hanya karena ingin melaksanakan Titah sang Illahi. TIdak ada lagi aku kecuali Allah.

Ya cinta kepada Allah sesuatu yang agung dan berimplikasi sangat luas terhadap kehidupan didunia. Siapapun dia, baik berharta maupun berilmu punya tanggung jawab untuk melakukan intervensi social lewat spiritual social yang diajarkan oleh Allah dan diteladankan oleh Rasul. Dengan itu, keadilan Allah tegak kepada mereka yang lemah dan duapa. Gap antara sikaya dan simiskin tidak akan menimbulkan kecemburuan social karena orang miskin sadar dengan takdirnya dan mendapatkan keadilan dari orang kaya yang bertaqwa. Orang kaya berharta dan berlmu mendapatkan kepuasan batin karena mampu berbuat mewakili Allah untuk tegaknya keadilan social. Itulah nilai islam, rahmatan lillamin. Yang kaya dan yang miskin bersedekat untuk saling menghormati, melindungi dengan satu tujuan untuk cinta kepada Allah…

Sunday, October 21, 2012

Andaikan berbagi...


Seluruh dana yang berputar dimasyarakat, entah itu pedagang, industry, jasa, sampai kepada dana pension, perusahaan sekuritas, asuransi dll , ujungnya akan parkir di bank. Bank adalah hulu dari aktifitas uang. Tapi dana ini tidak gratis. Bank harus memberikan bunga kepada deposan atau penabung. Bagaimana bank membayar bunga tersebut ? tentu dari tugas bank sebagai intermediary  yang mendapatkan bunga dan fee dari peminjam. Selisih pendapatan bank dengan pengeluaran ( cost of fund dan operational cost ) harus positip kalau tidak bank akan merugi. Dengan itu bank tidak boleh rugi. Bank harus untung walau dijejali dengan tanggung jawab moral sebagai agent of development. Ketika kemakmuran meningkat, ekonomi tumbuh pesat, maka uang akan semakin deras masuk kebank dan tidur. Mengapa ? karena ini memang dokrin secular bahwa bila pendapatan berlebih setelah dipotong belanja maka menabunglah dibank.Negara juga, kalau pendapatan berlebih, juga menabung. Makin besar tabungan negara semakin perkasa negara itu. 

Sejak tahun 90an Eropa , jepang, tumbuh dengan pesat. Budaya jepang dan Eropa memang gemar menabung dan hidup teratur sebagai pekerja kolompok. Akibatnya uang semakin membanjiri brankas bank. Kekuatan cash in berupa tabungan yang begitu besar sementara pengeluaran untuk pembiayaan project yang begitu rendah, maka membuat bank kesulitan mengatasi banjir likuiditas ini. Bank mengalami bleeding karena interest spread negative. Mengapa bank kesulitan untuk menyalurkan dana ? karena ini berkaitan dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank international for settlement yang berhubungan dengan pengelolaan resiko dan prinsip kesehatan bank. Pengelolaan resiko berkaitan dengan kualitas kredit yang harus free riskless. Kesehatan bank adalah kepatuhan memenuhi kecukupan modal ( CAR dan Reserve Requirement). Ini harus dipatuh oleh seluruh bank central didunia. Dua hal ini tidak mudah dan selalu dilemma. Seperti orang pakai sarung. Ditutup kepala kaki nongol, ditutup kaki,kepala nongol.

Keadaan semakin betambah runyam karena orang kaya Arab yang mendapatkan berkah petro dollar juga gemar menabung dan malas berbagi. Dana mereka  memenuhi brankas perbankan di eropa. Posisi likuiditas sudah sampai pada titik meruntuhkan system perbankan di Eropa. Pada saat itulah tahun 1998, Joseph J. Cassano, seorang sarjana bidang political science dari Brooklyn College mengajukan proposal kepada JP Morgan tentang Credit Default SWAPS ( CDS). CDS adalah jaminan resiko atas kredit. Analogi singkatnya bila bank kelebihan dana , ia bisa membeli kredit dari bank lain atau lembaga keuangan. Resiko atas gagal bayar ini ditanggung oleh asuransi. Besaran premi asuransi yang harus dibayar oleh sipenjual kredit tergantung dari tingkat resiko ( biasanya diukur dari tingkat rating). Nah melalui skema CDS ini produk marketable securities berkembang luas, dari yang real sampai yang sintetik  bertaburan dilantai bursa.Walau settlement untuk CDS itu ada yag physical settlement dan cash settlement namun pada kenyataannya cash settlement lebih digemari tanpa harus tahu apakah CDS itu benar ada phisik dibelakannya. Berkat CDS inilah bank di Eropa dan Jepang terselamatkan dari bleeding akibat banjirnya likuiditas.

Penjual CDS terbesar adalah Amerika Serikat dan Pelindung resiko terbesar juga adalah AS (misal AIG ). Maklum saja karena AS adalah Negara yang paling innovative menciptakan saluran investasi dan negara yang paling rakus berkonsumsi ( termasuk pemerintah ) serta negara yang paling kuat dukungan system keuangan. Sebagian dana hasil penjualan surat berharga itu masuk kesektor riel untuk pembiayaan project perusahaan afiliasi AS yang beroperasi dibanyak Negara ( terbesar masuk ke China, Brazil dan India ). Adapula yang dipinjam oleh pemerintah AS sendiri, disamping memang untuk memenuhi konsumsi rakyat AS yang rakus. Belakangan karena Eropa dan jepang terus kebanjiran likuiditas sementara saluran investasi sector riel melambat akibat fluktuasi ekonomi global seperti  hancurnya bisnis dot.com tahun 2000, maka AS menciptakan sendiri wahana investasi sector riel melalui kredit perumahan ( mortgage ).  Bahkan aturan ketat soal CDS tahun 2000 dihapus oleh Parlemen AS, dan sejak itu kreatifitas jual beli surat hutang tak bisa lagi dibatasi. 

Sampai pada puncaknya semua harus dibayar dan modal yang keluar dari brangkas bank itu bukan berbiaya murah. Tahun 2008 ketika system jual beli hutang ( marketable securities) berkatagori AAA itu tidak mampu membayar resiko gagal maka kepanikan terjadi. Hanya butuh beberapa jam saja setelah itu aksi lepas  terjadi besar besaran di bursa. Krisis terjadi. Diawali di AS dan terus menjalar ke Eropa, hanya masalah waktu akan terus menjalar keseluruh dunia. Prinsip bank tidak boleh ambil resiko ternyata dengan instrument CDS yang dianggap aman sesuai kuridor BIS justru menjadikan bank sebagai pesakitan dan akhirnya memaksa negara harus mem bailout. Banyak orang menganalisa krisis ini dari berbagai perspektif tapi tidak pernah masuk kemasalah esensi dari penyebab krisis itu sendiri. Apa penyababnya ? Penyababnya adalah mindset bahwa kelebihan dana setelah berkonsumsi harus menabung. Mengapa harus nabung ? Mengapa tidak sharing dalam skema yang saling menguntungkan dan menjaga ? Menurut teori ekonomi secular memang tidak ada istilah sharing. Harta adalah milik pribadi dan setiap pribadi berkuasa atas hartanya. Negara tidak bisa mencampuri ini dan justru harus menyediakan alat perlindungan agar harta orang kaya tetap aman.

33 negara miskin mempunyai hutang luar negeri yang mencekik sebesar USD 80 milliar. Bandingkan nilai bailout 10 bank besar di AS yang mencapai USD 800 miliar. Andaikan prinsip sharing ini dari dulu  diterapkan maka kelebihan dana itu bisa membantu Negara ketiga merampingkan APBN nya dari jeratan hutang dan lebih berdaya menggerakan perekonomian. Pasar akan meluas, wahana investasi sector real aka meluas untuk menampung kelebihan dana tersebut dan krisis tidak perlu terjadi. Dan tentu instrument investasi ilusi tidak perlu ada untuk menyerap dana berlebih dari orang yang gemar menabung tapi malas berbagi. Jadi islam benar adanya. Bahwa harta harus berfungsi social karena semua adalah milik Allah dan harus kembali kepada Tuhan. Selagi pinsip kelebihan dana harus ditabung dan menjadi mindset bagi semua termasuk pemerintah maka selama itupula krisis akan terus terjadi dan manusia hidup sangat renta. Akankah Eropa, Jepang dan AS menyadari soal ini? Entahlah

Thursday, October 11, 2012

Meraih ikhlas...


Dalam hadits disebutkan  Dahulu ada seekor anjing yang berputar-putar mengelilingi sumur, anjing tersebut hampir-hampir mati karena kehausan, kemudian hal tersebut dilihat oleh salah seorang pelacur dari bani israil, ia pun mengisi sepatunya dengan air dari sumur dan memberikan minum kepada anjing tersebut, maka Allah pun mengampuni dosanya.” (HR Bukhari Muslim). Anjing dan Pelacur itu berbeda. Satu binatang dan satunya lagi adalah manusia. Anjing itu bukan peliharaan wanita itu. Mereka bertemu ditempat yang sama karena sama sama membutuhkan air minum. Anjing tak mampu meraih air itu namun wanita itu dapat dengan mudah meraih air itu karena kedua tanganya. Apabila wanita pelacur itu sampai menggunakan sepatunya untuk mengambil air dan memberikannya kepada anjing itu, maka itu benar benar tidak ada hubungan komersial tersurat maupun tersirat. Ini hanya given. Wanita itu melihat anjing kehausan dan dia sendiri tahu rasanya kehausan. Diapun berbuat begitu saja. Lewat kisah itu Allah mengajakan kepada Rasul bagaimana makna ikhlas itu sesungguhnya.

Dalam keterbatasan ilmu agama , sangat sulit memahami bagaimana mungkin seorang pelacur yang jelas jelas berbuat maksiat untuk makan namun hanya karena perbuatan baik kepada anjing , lantas masuk sorga. Tapi begitulah tingginya nilai ikhlas itu dihadapan Allah. Berbuat baik berlaku ikhsan memang tidak mudah. Seorang yang berani berkata dia paling ikhlas sebetulnya pada waktu bersamaan dia sedang mempertontonkan sifat tidak ikhlas itu sendiri. Ikhlas adalah perbuatan bukan kata kata. Ikhlas memberikan sesuatu yang pada waktu bersamaan kita sangat membutuhkannya hanya karena merasa itu lebih baik bagi orang lain. Ikhlas melepaskan ego karena jabatan, nama baik, harta, ketika berbuat bahkan harapan sorgapun tak terpikirkan. Ah, rasanya terlalu panjang mengungkapkan sifat ikhlas itu sendiri karena semakin diungkapkan semakin kita sadar sangat sulit meraihnya. Apalagi diera yang serba tidak jelas dan semua diukur dengan transaksional, ikhlas semakin utopis diungkapkan.

Lantas bagaimana meraih sifat ikhlas itu ? kemarin waktu diruang tunggu bandara KLIA saya bertemu dengan seorang kenalan. Dia mengatakan bahwa setiap manusia punya GEN ikhlas itu yang diturunkan langsung dari kedua orang tuanya. Apakah kedua orang tua kita ahli ibadah atau bukan, namun sikap memberi dan berkorban pasti ada pada kedua orang tua, khususnya ibu.  Ini sudah di design oleh Alah. Ketika malam rasa kantuk begitu beratnya membawa mata terpejam namun ketika bayi terbangun maka bersegera si ibu bangun dan menyusukan bayinya. Rasa kantuk hilang begitu saja. Saya pernah menyaksikan seorang ibu disebuah kota diluar negeri dimana dia membersihkan nasi yang dipungutnya didalam tong sampah dengan mulutnya.Setelah bersih, makanan itu disuapkan kepada anaknya. Suapan itu tidak dengan tangan tapi dari mulut kemulut. Siibu makan kotoran dan sianak makan nasi yang bersih. Subhanallah. Orang tua selalu memberi dan berjuang melakukan apa saja untuk anak anaknya. Tak akan pernah ada kepentingan pribadi bagi orang tua ketika harus berkorban untuk anak anaknya..

Keagungan Rasul Muhammad SAW adalah sifat ikhlas itu sendiri. Seluruh Nabi Allah mempunyai sifat ikhlas itu. Dari sifat para rasul yang terekam dalam hadith  dan AL Quran itu kita dibekali ilmu untuk meraih ikhlas. Itu adalah ilmu namun implementasinya diperlukan GEN pengikat didalam diri kita agar sunnatullah terjadi dengan sempurna. Untuk menghidupkan Gen ikhlas itu maka diperlukan hubungan yang intim dan empati tinggi kepada kedua orang tua. Anak harus terus menjalin komunikasi dengan kedua orang tua,  baik secara phisik maupun melalui doa sebagai ujud rasa syukur dan berterima kasih. Maafkan orang tua ketika sifat dan prilakunya kadang membuat kita kecewa. Beri apa yang terbaik yang kita punya. Dalam situasi apapun tetaplah lemah lembuh kepada orang tua.  Sikap hormat dan menyayangi kedua orang tua bukan hanya dalam bentuk kata kata tapi perbuatan yang selalu menjaga perasaan orang tua, membelanya , memuliakannya dan melindunginya dengan penuh kasih sebagaimana orang tua telah lakukan kepada kita sedari kecil.

BIla kita berbakti kepada kedua orang maka hati kita pasti lembut.Gen kasih sayang sebagai nilai nilai ikhlas itu akan terus menyala. Kita akan mudah berempati untuk berbuat dan memberi kepada siapapun yang membutuhkan pertolongan. Bila Allah meminta kita berikrar “Sesungguhnya shalatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.” (QS al-An’aam [6]: 162) dalam setiap sholat lima waktu maka ikrar itu akan melekat dalam GEN kita untuk terus bercahaya didalam hati. HIngga semua yang terjadi dalam hidup ini  memanglah proses yang harus kita hadapi dengan ikhlas tanpa harus berpikir banyak dengan akal yang serba terbatas ini. firman Allah dalam hadith Qudsi “Keikhlasan adalah rahasia yang diambil dari rahasia-rahasia-Ku. Aku telah menempatkannya sebagai amanat di hati sanubari hamba-hamba-Ku yang Aku Cintai.” Peliharalah GEN ikhlas yang sudah ada dihati kita. Cintai orang tua , sayangi mereka sebagai mana cinta mereka yang tiada bertepi untuk kita. 

Ingatlah firman Allah “Dan Kami perintahkan kepada manusia (untuk berbuat baik) kepada kedua orang tuanya, (terutama kepada ibunya), karena ibunyalah yang mengandungnya dengan berbagai susah payah, dan menyapihnya dalam (umur) dua tahun. Oleh karena itu hendaklah kamu bersyukur kepada Ku (hai manusia) dan juga kepada Kedua orang tuamu.” ( QS. Luqman 14 ). Karenanya anak yang durhaka kepada orang tua pasti tidak ada ikhlas dihatinya. Ia pantas menjadi musuh Allah karena nikmat ikhlas yang diturunkan Allah melalui orang tuanya tidak diterimanya dengan rasa syukur tapi dikaburkan oleh sifat sombong. “Dari Abdullah Ibnu Amar al-’Ash Radliyallaahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Keridloan Allah tergantung kepada keridloan orang tua dan kemurkaan Allah tergantung kepada kemurkaan orang tua.” (HR-Tirmidzi).Ya,bIla sama orang tua tidak bisa berterimakasih maka manapula mungkin ia bisa berterimakasih kepada Allah dengan berbuat untuk dan karena Allah. 

Goyahnya kapitalisme sebagai isme dari secular yang dilanda krisis tiada henti karena rumah jompo semakin sesak dipenuhi oleh orang tua akibat anak yang durhaka. Tentu kamunitas mental kapitalisme yang berkata Money is the second God in the world itu tidak mengenal kata ikhlas. Semua berujung kepada kepentingan pribadi. Tauziah singkat dari seorang kenalan di bandara KLIA.Subhanallah. Ingat akan lagu ketika saya masih kanak kanak : Kasih ibu kepada beta/ Tak terhingga sepanjang masa/Hanya memberi tak harap kembali... Saya merindukan ibu saya. Sangat rindu untuk senantiasa menyuci kakinya dan mengharapkan ridhonya, ridho Allah. Ya, Allah sayanginlah kedua orang tuaku sebagaimana dia menyayangiku sedari kecil...

Wallahualam

Wahyu dan Zaman

  Wahyu yang selama ini dikenal dan dipahami oleh umat Islam berbeda dengan fakta dan klaim sejarah. Karena wahyu yang absolute hanya saat w...