Posts

Showing posts from February, 2006

Harta Ex Kesultanan

Image
Pada tahun 1996, saya berkenalan dengan kisah yang sulit saya terima dengan akal sehat namun sulit pula untuk saya abaikan begitu saja. Mereka yang datang kepada saya bercerita dengan begitu bersemangat. Bahkan cerita itu dilengkapi dengan berbagai dokumen pendukung untuk sekedar ingin membuktikan kisah itu benar adanya. Saya masih sulit untuk menerima kebenaran itu. Walau saya tahu mereka yang bercerita kepada saya itu bukanlah orang gila. Mereka semua waras. Namun, yang pasti semua mereka yang bercerita itu, dengan membawa dokumen dokumen itu, hampir semua adalah pengacara alias pengangguran banyak acara. Tentu mereka juga bukan hanya banyak acara untuk bertemu dengan banyak orang di loby loby hotel berbintang tapi juga banyak impian. Kisah apakah yang saya maksud itu ? Ini kisah tentang harta amanah. Menurut cerita , bahwa ada harta berupa emas yang merupakan milik dari kesultanan tempo dulu. Harta ini ditempatkan di bank bank di Eropa seperti UBS, HSBC, Barclay. Menurut cerita

Penjaminan Investasi

Image
Ditengah seretnya arus modal investasi asing yang masuk kesektor infrastruktur , Menko Prekonomian akan mengandalkan sumber dana dari dalam negeri. Dana dalam negeri yang dijadikan andalan untuk membiayai sector ini adalah dana pension, asuransi. Diyakini bahwa pada saat sekarang ada Rp. 60 triliun dana yang siap digunakan oleh dana pension dan asuransi untuk masuk dalam program pembiayaan infrastruktur. Ini merupakan langkah yang positip walau tidak mudah direalisasikan. Karena berdasarkan UU , kedua lembaga ini harus mengutamakan prudential investment. Mereka harus menghindari setiap investasi yang bermotive spekulasi dan harus menjauh dari ketidak pastian income masa depan. Itu sebabnya portfolio investasi kedua lembaga ini lebih banyak dalam posisi Fixed Income pada instrument Deposito atau obligasi. Kembali kepada dana investasi untuk infrastruktur. Pemerintah tidak pernah mempelajari ( atau tidak mau tau ) masalah substansi atas kecilnya minat investasi asing di sector infras

Mencintai orang miskin

Image
Sesungguhnya makna cinta bukan sekedar kata kata tetapi terlebih penting lagi adalah melibatkan diri dan hidup kita bersama mereka di jalan Tuhan. Mencintai mereka juga berarti kita harus ikut merasakan penderitaan sebagaimana mereka merasakannya. Memberi makan kepada orang-orang miskin berarti memberi makan kepada Tuhan, mengasihi dan mencintai mereka juga berarti mencintai Tuhan. Saya teringat sebuah hadits Qudsi yang sangat indah maknanya, yang merupakan salah satu hadits Qudsi yang dikumpulkan oleh Syaikh al-Akbar Ibn ‘Arabi qs. Allah ‘Azza wa Jalla berfirman, “…Wahai Anak Adam! Aku meminta makan kepadamu tetapi engkau tiada memberi-Ku makan” Si Hamba bertanya: “Wahai Tuhan, bagaimana mungkin aku memberi-Mu makan padahal Engkau adalah Tuhan Semesta Alam?” Allah berfirman,“Tidakkah kau tahu bahwa hamba-Ku si Fulan meminta makan kepadamu tapi engkau tiada memberinya makan? Tidakkah engkau tahu bahwa jika kau memberinya makan, niscaya engkau akan menemukan itu di sisi-Ku. Wahai

Tawadhu

Image
Ketika kita mematut diri kita didepan kaca, terkadang atau bahkan sering timbul dalam hati kita rasa kebanggaan bahkan dapat meningkat kepada kesombongan atau kecongkakan dikarenakan kita punya kelebihan, baik itu bentuk fisik tubuh, kemampuan diri maupun harta yang berlebih. Tetapi bila kita lebih arif dalam mematut diri, sesungguhnya rasa tersebut akan ciut bersamaan dengan kesadaran atas kebesaran Allah yang mengatur semua ini. Bahwa semua itu hanyalah datangnya dariNya dan kita ini adalah tiada. Bukankah Allah swt pernah berfirman: “Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong, karena sesungguhnya kamu sekali-kali tidak dapat menembus bumi dan sekali-kali kamu tidak akan sampai setinggi gunung.” (QS. 17:37), dan didalam ayat lain Allah menyatakan: “Dan janganlah memalingkan muka dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. “(QS. 31:18). Ima

Kemarahan..

Dapat anda bayangkan bila ada orang yang dikejar kejar di kampung halamannya dan kemudian diusir. Hanya karena mereka berbuat tanpa merugikan siapapun kecuali keyakinannya berbeda dengan agama kita. Kelompok Ahmadiah menjadi kumpulan orang yang tanpa perlindungan hukum sebagai warga Negara. Kemudian hanya karena kesalahan media massa yang memuat karikatur tentang keberadaan Muhammad SAW yang terkesan mengejek lantas kita menjadi marah. Para Partai mengkoordinir Demontrasi yang terjadi dimana mana. Bahkan mengancam keberadaan perwakilan Kedutaan Denmark di Indonesia. Semuanya itu karena “Kemarahan “ yang tak pernah jelas alasan yang dapat dikemukakan dalam kacamata Islam. Masyarakat Denmark menjadi tunpahan kemarahan. Pengikut Ahmadiah menjadi bulan bulanan kemarahan. Semua hanya karena ketersinggungan tentang “pelecehan Nabi Muhammad SAW “. Saya tidak pernah habis mengerti dan berusaha mencoba memahami tentang “ kemarahan “ ini namun tak dapat saya temukan titik kebenaran. Tersebut