Wednesday, May 18, 2022

Pride mereka ada pada uang.

 





Wenny , Risa, Yuni, Florence adalah sahabat saya. Mereka juga sehat. Tidak ada penyakit yang mereka tanggung. Walau usia mereka diatas 50 namun phisik mereka masih prima. Kalau jalan orang tidak akan tahu usia mereka sudah diatas 50. Orang pasti menduga usia mereka diatas 40. Padahal mereka kerja dalam tekanan dan sangat rumit karena mengelola sumber daya yang tidak sedikit.


Saya kenal mereka lama. Jadi saya paham mengapa mereka sehat? Apa itu? pride mereka ada pada harta dan kekuasaan. Itu mereka nikmati sekali. Semakin kerja keras dan dibawah tekanan tak terbilang. Semakin mereka euforia. Semakim membuat mereka sehat. Itu juga mungkin sebagai kompensasi dari kegagalan hidup mereka dalam rumah tangga dan cinta. Mereka ingin membangkitkan harga diri mereka lewat kinerja. Bahwa mereka bukan sampah.


Kedekatan mereka secara personal kepada saya, itu hanya cara mereka menjaga rasa aman saja. Dengan rasa aman itu, membuat mereka secure melewati hari hari. Dan karena itu mereka sehat. Jadi walau saya tidak sikapi berlebihan, mereka juga tidak peduli. Karena target mereka bukan saya pribadi, tetapi sumber daya saya. Makanya saya engga perlu baper atas sikap mesra mereka. Kalau saya baper, wah saya bisa jadi keset kaki mereka. Karena mereka itu sangat smart dan pengalaman dalam kegagalan cinta.


Itu sebabnya saya beri mereka harta dan kekuasaan agar mereka efektif mengelola sumber daya saya. Kesetiaan mereka kepada saya bukan karena mencintai saya secara personal, tetapi karena saya bisa delivery kebutuhan dan keinginan mereka. Selagi mereka komit dengan tanggung jawabnya, tentu saya juga komit dengan kompesasi. Kalau mereka gagal, ya mereka juga sadar akan saya tendang. Biasa saja.


Kalau ada pria bilang bahwa wanita kadang aneh dan kadang sulit dipahami, sebenarnya dia sendiri tidak punya kapabilitas mengelola dan mengerti wanita. Mengapa ? Mengelola istri tentu berbeda dengan wanita di luar rumah. Selagi hati kita tidak bercabang, kedekatan dengan wanita lain itu tidak akan membuat perasaan dan pikiran kita error. Kita bisa bedakan istri dan wanita lain. Istri itu cinta. Apapun sikapnya, itulah harga yang harus kita bayar. Dia secure karena effort kita. Istri bukan sumber daya tetapi our soulmate. Tetapi wanita lain? Mereka butuh secure, dan pastikan mereka secure karena effort mereka sendiri. Tidak bergantung kepada kita. Bersikap tegaslah menjadikan mereka hanya sebagai sumber daya saja. Tidak lebih. Dengan itu kita selalu happy dan mereka juga nyaman.



Istri




Oma itu jauh lebih sehat dari saya. Dia tidak punya penyakit genetik apapun. Collestrol, diabetes, asam urat, darah tinggi , engga ada. Dia masih bisa setir ke bandung walau usia diatas 55 tahun. Tidur cepat banget. Benar benar pules. Walau dia tidak olah raga, tidak juga perawatan kulit. Tetapi kulit terjaga dan phisiknya selalu bugar. Banyak teman saya, punya keluhan karena penyakit istri mereka. Ada saja penyakit. Karenanya saya sangat bersukur atas kesehatan Oma. Benar benar itu rasa sukur kepada Allah.


Saya kenal pribadi oma. Jadi saya tidak terkejut kalau dia sehat sampai usia kini 59 tahun. Apa itu? Dia tidak pernah berpikir terlalu jauh. Dia sangat pragmatis. “ Dimana beranak disitu dibuai” Katanya, Itu istilah minang. Kalau anak lahir, ya dimana saja lahirnya. Kalau di hutan lahirnya, ya besarkan di hutan. Engga usah berpikir yang belum terjadi, Pikirkan saja yang ada sekarang. Selesaikan sebisanya. 


Mahar saya hanya seperangkat sholat. Itu harganya tidak ada arti dibandingkan dengan cincin kawin yang dia belikan untuk saya. Sampai sekarang tetap melingkar di jari manis saya. Waktu menikah dengan saya, dia tidak minta apapun. Jangankan minta, bermimpi atau berharap pun tidak. “ Ma, waktu menikah dengan papa, pernah engga mama berharap punya rumah dan segala yang ada sekarang ? tanya saya.


“Engga.”


“ Jadi apa yang mama harapkan?


“ Jalanin saja.”


“ Kenapa ?


“ Lah ngapain mikir terlalu banyak. Kalau dapat baguslah, Kalau engga? Kan stress sendiri. Bego aja maksain diri yang belum keliatan.” katanya sesimpel itu.


Apa yang terjadi dengan sikapnya itu? Yang jelas dia sehat. Dan kalau ada uang lebih, dia juga tidak euforia. Biasa saja. Pernah tahun 2003, saya datang ke rumah setelah perjalanan dari luar negeri. Saya tunjukan saya dapat fee diatas USD 1 juta, Dia biasa aja. Engga pula minta dibelikan emas atau apalah. Padahal kami dapat uang besar itu setelah saya bangkrut sekian lama.“ Lain kali hati hati. Jangan gampang bangkrut” Itu aja pesannya. Diapun makan tidak banyak, Sedikit saja. 


Istri itu seperti menggenggam bara. Ketika dia menikah. Hatinya hanya terpaut dengan suami, Tuhan tidak akan ridho kalau suami tidak ridho. Sedikit saja batinnya berbelok selain ke suami, sudah dosa besar, apalagi sampai selingkuh. Makanya perlu suami memimpinnya. Tetapi suami? ketika dia menikah. Hatinya terpaut banyak pihak:  orang tuanya, sedaranya, sahabatnya dan juga masyarakat. Dia harus menjaga semua itu, dan itu tidak ada kaitanya dengan istri. Itu hanya antara suami dan Tuhan saja.


Oma cerita kesaya. Teman temannya sering provokasi dia bahwa kalau suami pergi keluar negeri itu bahaya. Bisa saja dia kawin lagi dan lupakan anak dan istri. Apa jawaban oma ke temannya? ” Mana ada laki yang 100% jujur dan sholeh. Emangnya malaikat. Yang jelas dia suami saya yang Tuhan titipkan ke saya. Kelebihan dan kekurangannya sama banyaknya. Tugas saya mendoakan dia agar dia selamat lahir batin. Dia tahu tanggung jawabnya menjaga keluarganya. Terbukti sampai sekarang tanggung jawabnya terlaksana semua. Saya mikir macem tentang dia, ya saya sakit. Yang rugi saya  sendiri. Dan kalau saya penyakitan, dia cari bini lagi. Itu juga hak dia.”. Jadi bukan karena duit berlebih dia sehat tapi memang sikap hidupnya yang membuat dia sehat dan happy

Monday, May 02, 2022

Karakter humanis, bukan agamais.

 





Pernah Yuni tanya saya. “ Uda itu haji, sholat rajin. Ngaji jago. Bahkan bahasa arab udah bisa. Kalau dikasih topi haji dan baju gamis, jadi dah ustand kondang. Tetapi lucunya, miras jalan terus, ke spa jalan terus, bergaul dengan cewek yang bukan muhrim jalan terus. ke KTV terus aja. Berteman dengan bandar judi, berteman dengan PSK, kadang makan direstoran haram dijabani juga. Aneh, udah itu beragama engga ? sepertinya agama dibuat becanda”


“ Saya beragama islam. “ Kata saya tegas “ Saya patuh kepada rukun Islam. Karena itu kontrak saya dengan Tuhan sesuai standar kepatuhan manusia beriman.Tapi dalam kehidupan saya lebih memilih jadi orang humanis daripada agamais. Itupun saya lakukan dengan Best Effort aja. Engga berlebihan amat”


“ Mengapa?


“ Agamais adalah persepsi dari orang lain, yang belum tentu benar bagi orang yang berbeda agama atau kurang standar keimanannya.. Tapi humanis itu bersifat universal. Berlaku kepada siapa saja.”


“ Maksud Uda?


“ Saya tidak merasa salah berteman dengan PSK daripada merendahkannya. Saya tidak merasa salah berteman dengan pejudi daripada saya korupsi dan nipu. Saya tidak merasa salah, ke KTV daripada ke mesjid berghibah dan merasa paling sholeh. Saya tidak merasa salah kalau pergi ke restoran haram daripada makan halal tetapi duitnya haram. Atau uangnya dari sertifikasi halal. Saya tidak merasa salah mabok selagi tidak merusak diri saya dan menganiaya orang lain. Saya tidak merasa salah berteman dengan wanita, daripada nikahi dia tapi menyakiti hatinya. Mengapa ? Tuhan berkata, menyakit manusia itu sama saja menyikiti Dia. Sementara saya mencintai Dia!


“ Terus apa arti sholat, Haji ?


“ Sholat dan haji itu tidak ada kaitannya dengan standar beragama menurut orang lain. Itu antara saya dengan Tuhan saja. Itu soal komitment saya sebagai orang yang beriman kepada Tuhan. Engga ada urusan dengan orang lain. Dimanapun, kapanpun waktu sholat datang. Saya sholat. Tidak pernah saya tinggalkan selagi saya tetap beragama islam. Bahkan kamu pernah lihat saya sholat di ruang KTV atau di Spa, ya kan?


“ Ya, makanya aneh. “ Katanya tersenyum. “ Tapi sekarang Yuni paham. Makanya uda engga pernah ragu peluk Yuni kalau habis ngomel soal bisnis. Itu karena pilihan uda kepada humanis. Bisa bedakan mana bisnis dan mana personal. Tetapi kenapa engga mau sentuh Yuni ?


“ Kalau kamu saya sentuh, ngomel soal bisnis itu akan jadi sangat menyakitkan. Kamu akan terluka. Tetapi selagi dalam batas persahabatan, kemitraaan bisnis, kamu akan selalu mengerti saya, dan berdamai dengan kenyataan" 


" Bagimana dengan kesetian kepada istri ?


" Saya menikah bukan karena komitmen kepada istri, tetapi komitmen kepada Tuhan. Kan engga bisa saya korbankan sisi kemanusiaa saya kepada wanita lain hanya karena saya takut sama istri. Kesetian kepada istri itu menjaga amanah Tuhan yang titipkan istri. Saya harus menjaga istri dan memperlakukannya dengan baik. Itu saja standarnya. Selebihnya Best Effort aja dan saya berserah diri kepada Tuhan."


***

Satu waktu, saya terjebak macet di kawasan Grogol jawa barat. Saya hendak ke arah Harmoni. Sementara waktu sholat lohor sudah masuk. Saya mampir ke masjid yang ada di jalan Mawardi Grogol. Waktu saya mau masuk masjid, ada tukang Bajay menegur saya “ Pak Mau sholat ?


“ Ya ”Kata saya tersenyum.


“ Boleh sholat bareng bapak. Saya makmun”Katanya. Saya rangkul pundaknya. “ Ayo kita sholat berjamaah” Kata saya.


Usai sholat supir Bajay itu dekati tempat saya duduk. “ Pak boleh tanya? Katanya duduk bersila depan saya.


“ Ya tanyalah” Kata saya tersenyum.


“ Pak saya tidak bisa baca sholat. Padahal sejak kecil saya sudah belajar.  Tidak pernah bisa hapal. Apa sah sholat saya selama ini?


“ Kamu bisa baca alfatihah?


“ Tidak hapal pak.”


“ Bisa baca bismillah ? tanya saya.


“ Bisa”


“ Gunakanlah, bismillah. Cukup itu aja. Engga apa apa kok”


“  Kadang saya malu pak dengan keterbatasan saya itu. Tapi saya selalu rindu kepada Allah. Saya yakin Tuhan sayang saya. Setiap datangnya waktu sholat, selalu terpanggil sholat “


“ Sifat rindu itulah sesungguhnya Sholat”


“ Tapi kalau berdoa saya juga malu kepada Tuhan. Saya engga bisa bahasa arab. Saya ngomong aja. Apa Allah mengerti pak?


“ Tuhan tidak mendengar lafal kamu, tetapi mendengar suara hati kamu, niat kamu. Itulah Dia yang Maha Pengasih Penyayang, selalu ada bersamamu. Selalu mencintai kamu disaat seluruh dunia membenci kamu. Selalu peduli kepada kamu, disaat tidak ada lagi manusia peduli kepada kamu” 


Supir bajay itu menangis. Dia anak muda. Saya rangkul dia “ Engga apa apa. Sifat malu kepada Tuhan atas kekurangan kamu itu adalah puncak Tauhid. Prasangka baikmu kepada Tuhan, itu adalah puncak spiritual. Tuhan akan sempurnakan ibadahmu. “ Kata saya.


***

Saya islam, saya tidak pernah berdebat soal fiqih sholat, puasa, haji atau apalah. Bagi saya itu terlalu rumit. Kalau memang rumit agama itu, apakah hanya orang otaknya encer saja yang benar. Apakah yang bisa menghafal Al Quran saja yang boleh dekat kepada Tuhan? Saya rasa Tuhan itu Maha Adil, kekurangan dan kelebihan setiap manusia itu ada dalam genggamanNya. Dia Maha Tahu dan Maha bijaksana. Karena dia menjadi persepsi damai dan nyaman bagi siapa saja. Karena itu agama menjadi marcusuar hati dan kebenaran yang hakiki.


Saya tidak pernah punya waktu memikirkan sikap orang lain terhadap keyakinannya beragama. Juga tidak pernah ada waktu mempertanyakan apa agama orang itu. Saya hanya tahu, bahwa mencintai makhluk termasuk Manusia adalah mencintai Allah itu sendiri ( Q.S.al-Qashash,28:77). Dengan siapapun saya lebih memilih berdamai saja. Kalau saya merasa nyaman ya saya sukuri hubungan itu. Kalau engga, ya saya bersabar. Saya juga tidak mau menyakiti atau merugikan orang lain.


Mengapa ? Dosa saya kepada Tuhan, itu pasti akan Tuhan ampuni. Ketidak sempurnaan saya secara personal, pasti Tuhan akan sempurnakan selagi saya ikhlas. Tetapi kesalahan saya terhadap orang lain, sehingga merusakan sisi kemanusiaan saya, itu sama saja saya tidak mencintai Allah. Lantas apakah saya pantas dapat kemewahan ampunan dan proteksi dari Tuhan, sementara manusia ciptaanNya saya zalimi.  


Beragama itu sederhana. Sesederhana memaknai cinta. Dunia ini terasa tidak damai dan sesak bukan karena kemiskinan ekonomi tetapi karena miskin Cinta. Cintailah manusia karena kita mencintai Tuhan, Yakinlah kita akan baik baik saja. Itulah esensi sholat dan Tauhid


Tuesday, April 19, 2022

Berdoa

 




Mengapa doa tidak juga didengar Tuhan? Semua permintaan seperti dibawa tiupan angin. Sementara orang kafir terus mendapatkan kemudahan rezeki. Ada teman yang kerjaannya selalu berbuat maksiat tetapi hidupnya lapang aja. Ada yang kerja ala kadarnya,  tetapi rezeki datang terus aja. Apa ada yang salah? tanya teman saya tadi waktu kami amprokan di restoran. Dia sedang mencoba bangkit dari keperpurukan. Namun sudah batas lelah dan putus asa. 


“ Apakah ketika kamu berdoa, kamu mendengar suara hati kamu?  Tanya saya.


“Apa maksud kamu?


“ Saya tanya, ketika kamu berdoa agar Tuhan lapangkan rezeki kamu. Apakah kamu mendengar suara hati kamu yang mentertawakan diri kamu? Kalau tidak, itu artinya kamu tidak berdoa kepada Tuhan, tetapi berdoa kepada nafsumu.”


" Bingung saya."


" Di saat lain orang sibuk mengejar peluang, merintis jalan selangkah demi langkah, berkeringat dan mengempit rasa kawatir setiap waktu. Terus berpikir agar bisa survive. Dan waktumu lebih banyak dengar dakwah agama orang soleh, ikut seminar  motivator orang sukses. Berharap kamu jadi orang sukses dan dekat kepada Tuhan. Sementara  membaca buku yang bermanfaat, bersilahturahmi dengan orang yang bisa menuntunmu ke mata air. Tidak kamu lakukan. Alasan tidak penting. Nah,  orang lain berproses menjadi lebih baik, sementara kamu terjebak dalam dimensi omong kosong. 


“ Jadi gimana seharusnya berdoa? 


“ Orang berdoa, karena dia salah dan lemah. Akui itu. Nah kalau sudah akui, yang terucap dalam doa adalah kerendahan diri, kebodohan diri, kelemahan diri, keegoan diri, dan lain lain. Tidak ada lain yang dimohonkan kecuali memohon kesabaran dan kekuatan iman kepada Tuhan. Tanpa berkeluh kesah apalagi berprasangka buruk kepada Tuhan atau orang lain. Mendapatkan hikmah atas apa yang menimpa diri untuk berubah lebih baik karena waktu.Jadi berdoa itu adalah jalan mencerahkan diri sendiri lewat tafakur. Sehingga secara kejiwaan kamu semakin kuat. "


“ Mengapa ?


“ Karena sebenarnya doa itu bagian dari proese cara Tuhan berkomunikasi dengan kita.  Tuhan itu terus berkomunikasi dengan kita. Jadi doa dalam keluhan itu sikap baper doang. “


“ Di zaman ini, mungkinkah kita masih bisa berkomunikasi dengan Tuhan? Bukankah Nabi terakhir telah lama wafat, dan kitab suci terakhir telah diturunkan lima belas abad yang lampau serta Tuhan telah menyatakan sempurnanya agama kita. Masihkah terjadi dialog antara manusia dengan Tuhan?” Dia mulai dengan kemampuannya berdebat.


“ Ya. Kita sebagai manusia masih tetap bisa berdialogh dengan Allah. Tentu tidak berkomunikasi semata dengan kata kata. Tetapi berkomunikasi lewat hati nuran , pikiran dan pengalaman. 


“ Berkomunikasi lewat hati nurani itu apa ?


“ Tuhan berdialogh denganmu lewat Perasaan atau hati nurani. Itu adalah bahasa jiwa. Jika kamu ingin tahu apa yang benar tentang sesuatu, dengarlah suara hati nuranimu terhadap sesuatu itu. Dengarlah apa kata Tuhan. Patuhlah.


“ Terus..dengan pikiran?”


“ Tuhan juga berkomunikasi lewat “pikiran". Pikiran dan perasaan tidaklah sama, meskipun keduanya dapat berlangsung pada saat yang sama. Dalam komunikasi lewat pikiran itu, Tuhan dan kamu sangat dekat. Bahkan Tuhan berbuat sesuai pikiran kamu, Keren kan. 


“ Mengapa ? 


“ Sudah ada memori di alam bawah sadar kamu.  Sehingga tidak sulit bagi kamu berimajinasi, punya dream. Nah, gunakan akal kamu agar pikiranmu terbuka melihat fenomena yang berkembang dan melewatinya dengan berani serta bersungguh sungguh. Orang yang melecehkan kamu, kelak akan sadar mereka, bahwa jangan pernah meremehkan orang yang punya  impiah.


“ Terus..bagaimana dengan pengalaman? ”


“ Tuhan juga berkomunikasi lewat pengalaman atau realitas dan fakta. Misal Lewat  sakit, kematian , bencana, penderitaan, kebahagiaan, sukses dan kegagalan. Itu disebut dengan istilah hikmah. Ilmu hikmah itu adalah kunci kamu menjadi pemenang di hadapan Tuhan. Pelajari itu sungguh sungguh. Bahwa semua ada hubungan sebab akibat dan semua patuh kepada hukum ketatapan Tuhan. Semua orang berproses. Termasuk alam. Tidak ada malam bila tidak ada siang. Tidak ada kesuksesan tanpa kegagalan. Tidak ada kebahagiaan tanpa derita. Paham.’


“ Oh…jadi kata kata yang berlompatan keluar dari mulut pada pendakwah atau motivator atau lewat tulisan adalah media komunikasi yang paling terbelakang dan tidak efektif ya. “


“ Ya. Kata-kata atau tulisan buah pikiran orang lain  lebih sering dikelirutafsirkan dan disalah pahami. Malah membuat manusia terisolasi di luar dirinya. Jadi dah kumpulan orang bego.”


“ Dan mengapa itu bisa terjadi?

“ Karena demikianlah kata-kata atau narasi atau literasi. Itu bukanlah kebenaran; juga bukan sesuatu yang hakiki. lucunya manusia lebih focus mendengar di luar dirinya. Di dalam dirinya dimana Tuhan mengajaknya berdialogh, malah engga didengar. Kita lebih percaya kepada broker Tuhan. Kan dungu jadinya. ya jadi korban peradaan yang brengsek. “ Kata saya. Dia terdiam. Saya kembali ke table saya. Karena tamunya sudah datang.

Monday, April 18, 2022

Penyakit mental

 



Kemarin sore saya bertemu dengan relasi di Golf PI. Saya didampingi Jessica. Usai buka bersama dengan relasi, saya terus ke CC PIM3 bertemu dengan teman lama. Tapi saya datang, dia belum datang juga. Saya memang datang lebih awal dari janji yang ditentukan. Ada anak muda mendekati table saya. “ Babo ya.” Ah ini pasti nitizen. Dia melirik ke Jesica “ Ini pasti ibu Yuni.” Katanya Jessica tersenyum aja.


“ Ganggu engga ? boleh tanya ? Katanya


“ Ya tanya aja?


“ Apa yang membuat potensi kita tenggelam. Bantu saya memotivasi diri saya.” Katanya. Saya senyum. Saya perhatikan dia. Mungkin usianya belum 30 tahun.


“ Saya suka dengan pertanyaan kamu. Itu pertanyaan yang sangat cerdas. “


“ Ya babo. Bantu saya..” Katanya


“ Setiap orang punya potensi. Tidak ada manusia yang tidak berguna kecuali dirinya sendiri membuat dia tidak berguna. Setiap orang tidak ada yang tidak punya rezeki, kecuali dirinya menolak rezeki itu. Tidak ada manusia yang tidak hebat kecuali dirinya sendiri yang membuat dia payah. Artinya setiap manusia, apapun dia, dan siapapun dia punya potensi. Hanya masalahnya apakah dia menyadari potensi itu atau tidak.


Untuk menyadari itu, baik kita lihat proses slow motion manusia kehilangan potensi diri. Itu diawali oleh pikiran sempit. Baginya semua selalu ada alasan untuk disikapi negatif. Mau kerja, ah kalau engga ada koneksi, mana mungkin bisa dapat lowongan. Ah, mau usaha, emang ada modal. Siapa yang beri modal. Kalaupun ada modal, gimana pasarnya? panjang sekali deretan keraguan itu. orang yang berpikir sempit selalu kusut saja jalan  di depannya.


Akibat pikiran sempit itu, dia pasti mudah merasa sedih. Terlalu baper. Apapun disikapinya dengan nelangsa. Mengapa tidak ada keadilan bagi orang seperti saya?. Mengapa dia PHP saya?. Mengapa dia tidak pernah datang? . Mengapa dia tidak kunjung nikahi saya? mengapa dia pelit beri saya modal. Mengapa dia tidak beri saya pekerjaan. Orang yang mudah menyikapi semua hal dengan perasaan, pasti merasa jalan di depannya gelap.


Nah kalau sudah merasa sedih atau baper, maka datanglah inferior. Merasa tidak pantas untuk bisa lakukan apa saja. Ah saya engga level. Bukan bidang saya. Terlalu tinggi itu. China kejauhan. Banya orang ditipu di CHina, Banyak kafir disana. Mending sabar saja, biar Tuhan yang akan balas. Engga apa apa miskin dan menderita di dunia, asalkan sorga didapat di akhirat. Orang inferior selalu dihadapannya tembok tebal dan tinggi.


Berikutnya kalau di depannya sudah diangga tembok tebal dan tinggi, maka akan muncul sifat malas, tetapi angan angan tinggi sekali. Ikhtiar rendah tapi keinginan banyak. Ingin punya rumah mewah, kendaraan mewah, hidup serba mudah. Orang China mati karena uang. Orang india mati karena makan, kita mati karena angan angan.


Kalau sudah malas, maka pasti akan timbul sifat rakus. Rakus ini selalu mencari jalan mudah. Mau uang mikin effort. Hilang akal sehat. Mudah jadi korban penipuan MLM. Bahkan tidak sungkan melacurkan diri dengan cara bodoh. Kalau dia jadi pejabat mudah melacurkan jabatannya asalkan dapat uang mudah. Rendah kreatifitas, miskin effort dan tidak punya agenda  menjadi transformatif atas jabatannya.


Kemudian, kalau sudah malas, dia jelas tidak punya nyali menghadapi tidak kepastian. Apapun effort yang butuh kecerdasan dan kerja keras disikapi dengan”Ah terlalu maksakan diri. Reseki engga kamana. Ngapain bisnis, entar bangkrut. Mending kerja aja. Walau kecil tapi pasti. Ah ngapain kerja terlalu rumit, apalagi kerja dari bawah. Susah berkembang. Buang umur. “ Akan panjang deretan alasannya. Sehingga sampai mati dia tidak akan kemana mana dan tidak akan jadi apa apa. Dia bukan siapa siapa.


Terakhir, hilangnya kemerdekaan diri. Tidak ada lagi keberanian membebaskan diri dari perasaan dan pikiran kalah terkalahkan. Sulit bersosialisasi. Ragu bersikap dan lemah dalam berkompetisi. Bokek terus. Ya value manusia yang diberkahi Tuhan dengan pontesi diri, tenggelam sudah. Jadilah manusia yang tidak bersukur. Kebanyakan doa dalam keluhan. Padahal setiap dia berdoa, dia sedang mendustakan nikmat Allah.


Nah apa yang dapat disimpulkan? tenggelamnya pontesi itu adalah proses yang slow motion. Mudah diketahui awalnya dan akhirnya. Jadi kalau terasa pada diri salah satu sifat diatas, cepat sadari dan berubahlah. Selalu ada waktu untuk berubah dan tidak ada istilah terlambat” Kata saya. Anak muda terdiam lama. Seakan berpikir. Terimakasih babo. Bab0 sangat bijak“ Katanya menyalami saya.


Tuesday, April 12, 2022

Khilafah haram, Mahfud MD.?

 




Saya dapat message panjang sekali dari aktifis islam soal protes mereka terhadap pernyataan Mahfud MD, bahwa  era moder sekarang, tidak bisa mendirikan negara seperti yang dibentuk Nabi Muhammad Salallhu'alihi wassalam (SAW) pada zaman dulu di Mekkah dan Madina. Mahfud MD bahkan menyebut haram hukumnya. Saya baca message nya dalam perjalanan. Panjang sekali sepeti karya ilmiah. Saya baru selesai bacanya setelah sampai di rumah dari bandara.


Saya akan jawab lewat komunitas DDB saja. Karena saya tahu dia juga anggota DDB. Jadi tidak ada dusta diantara kita. Baik saya jelaskan pendapat saya secara sederhana, Sekali lagi ini opini. Jadi bisa salah bisa benar. Tergantung persepsi orang masing masing.


Pertama. Khilafah yang disebut dengan Khilafah Islamiyyah atau konsep pemerintahan dalam islam. Itu tidak ada secara harfiah dalam Al Quran dan hadith sebagai suatu kewajiban beragama seperti rukun islam dan Rukun iman. Karena sistem kekuasaan secara terorganisir ( ke-khalifahan ) baru ada setelah nabi meninggal.


Kedua. Khilafah Islamiyyah hanyalah konsep, yang didasarkan kepada wacana kontemporer dalam studi al-Qur’an berupa kajian fenomenologis yang dikenal dengan living Qur’an (al-Qur’an al-H ayy). Konsep itu berusaha menjadikan beberapa ayat Al Quran sebagai manifesto khilafah. Menurut saya, bagaimanapun itu hanya pemikiran manusia. Tidak ada jaminan itu sebuah kebenaran sebagaimana rukun islam dan iman.


Ketiga. Khilafah sebagai konsep ya itu sah sah aja. Engga ada yang salah. Sama dengan konsep pemerintahan sekular seperti sosialisme, fasisme, demokrasi monarki, republik. Yang salah, apabila khilafah dikaitkan dengan kewajiban beragama. Nah itu sifatnya sudah mengada ada. Bagaimana konsep jadi sebuah dokma agama. Kan bisa kacau. Karena besok besok ada lagi orang buat konsep, yang katanya dari Agama.


Keempat. Zaman Nabi, kepemimpinan Rasul bagian dari syiar agama, proses restruktur pemahaman tauhid. Setiap ada masalah, keputusan langsung dari Rasul, dan Allah berdasarkan firman yang disampaikan oleh Malaikat. Di era sekarang. Siapa yang pantas sejajar dengan Rasul? kan engga ada. Nah kalau konsep doang dijadian acuan bahwa dia yang terpilih sebagai khalifah adalah sama dengan Rasul, kan benar benar kacau.


Jadi kesimpulan atas empat hal tersebut diatas, dengan rendah hati saya katakan , bahwa sikap Mahfud MD itu punya dasar yang kuat. Engga usah emosi. Biasa saja. Namanya konsep ya begitu. Setiap thesis pasti ada anti thesis. Kecuali firman Allah yang mengikat kepada rukun islam dan rukun iman. Selebihnya hanya cerita alias dongeng aja. Kalau emosi mending cuci muka aja


Monday, April 11, 2022

Ibadah Sosial.

 




Dalam Islam ada jenis berbagi. Zakat, Infak  dan sadakah. Kalau zakat jumlahnya diatur dalam Islam yaitu 2,5% dari penghasilan. Nah kalau infak besarannya tidak terbatas. Namun baik zakat maupun infak hanya bersifat materi atau harta atau uang saja. Sementara sadakah bisa apa saja, bukan hanya uang tetapi termasuk senyuman, nasehat, tulisan disosmed yang menginspirasi orang untuk berbuat baik, buku yang ditulis mencerahkan orang dan lain lain. Jadi zakat infak  dan sadakah adalah ibadah sosial yang sangat penting dalam ajaran Islam. Kekuatan Islam ada pada zakat infak dan sadakah itu. Sampai disini paham ya. 


Nah sekarang mari kita pahami esensi dari ibadah sosial itu. Dalam al Quran memang ada janji pahala berlipat dari Allah atas infak zakat dan sadakah itu. Tetapi imbalan itu jangan diartikan seperti MLM yang tanpa berbuat apapun dapat uang dari downline. Engga begitu. Allah engga punya bisnis MLM. Jadi apa? Ada tiga hal yang kita peroleh. Pertama, hubungan silahturahmi jadi berambah baik. Kedua, kita mengaktualkan agama dalam bentuk cinta bagi semua. Ketiga, ambil bagian untuk kemakmuran sosial. 


Kalau udah paham tiga manfaat dari infak zakat sadakah itu, maka sebaiknya itu menjadi obligasi dalam diri kita. Usahakan bukan hanya sekedar memberi sesuai syarat,  tetapi juga ada Effort memberi langsung kepada yang butuh. Artinya akan lebih baik tidak diberikan kepada perantara amal ( broker ), tetapi langsung serahkan kepada yang butuh. Itu akan anda rasakan sensasi dari tiga manfaat infak zakat dan sadakah itu. Wajah mereka yang menerima itu bagaikan cahaya indah membuat euforia tak terbilang. Memang cinta itu indah. Buktikan lah.


Makanya infak zakat sadaqah itu sebaiknya anda  berikan kepada orang terdekat anda dulu yang memang butuh uang karena kemiskinan. Mereka bisa saja sedara jauh, tetangga, orang miskin yang anda  termui di jalan. Nah kalau masih tersisa, anda bisa bagikan kepada panti sosial yang terorganisir dengan baik, yang selalu update laporan keuangannya dan transfaran. Sebaiknya ketika memberi materi  itu jaga kehormatan orang yang menerima. Kalau bisa orang lain tidak tahu. 


Zakat infak dan sadakah dalam Islam salah satu ibadah tauhid, hanya untuk Tuhan. Beda dengan sholat, zikir dan lainnya yang nilai ibadahnya  kembali untuk kita. Bukan untuk  Tuhan. Istilah mesranya kalau anda memberi infak zakat dan sadaqah, anda sedang becengkrama dengan Tuhan dalam bahasa cinta. Mengapa ? infak zakat dan sadaqah itu engga ada kaitannya dengan orang yang menerima.  Itu hanya antara anda dengan Tuhan saja. Artinya, kalau anda berharap laba materi dari memberi maka anda sedang merendahkan Tuhan. Paradox kan. Jangan bego beriman.  Nah kalau anda memberi karena alasan cinta Allah, hidup anda akan aman. Apakah ada cinta aman selain dengan Allah. Kalau anda orang beriman, camkan itu.


Pride mereka ada pada uang.

  Wenny , Risa, Yuni, Florence adalah sahabat saya. Mereka juga sehat. Tidak ada penyakit yang mereka tanggung. Walau usia mereka diatas 50 ...