Saturday, November 03, 2012

Pesan untuk Putraku..


Dua puluh delapan tahun yang lalu saya bersanding dipelaminan dengan istri saya. Ketika itu usia saya 22 tahun dan masih berstatus sebagai mahasiswa. Istri saya nampak tersenyum bahagia. Tak nampak gamang sedikitpun ia bersanding dengan pria miskin seperti saya. Iapun tak menempatkan banyak kriteria untuk pria yang pantas dijadikannya sebagai penghulu kecuali agama. Hanya berbekal keimanan kepada Allah membuat ia tak ragu saya persunting. Baginya menikah adalah ibadah yang harus dilaksanakannya. Baginya menikah adalah menuruti nasehat orang tuanya untuk menerima saya sebagai suami. Baginya menikah adalah pengabdian kepada suaminya. Baginya menikah adalah sebagai caranya menerima takdir. Ketika menikah saya sudah bekerja sebagai penata buku diperusahaan swasta dan dari itulah saya menanggung biaya hidup rumah tangga dan biaya kuliah.  Diawali dirumah mungil yang kami sewa bulanan, kami lewati hari hari dengan keceriaan sebagai keluarga muda. Setahun setelah itu putra kami lahir. Maka semakin lengkaplah kebahagiaa kami.

Tanggal 28 oktober kemarin atau tepatnya hari ulang tahun saya yang ke 50, kami kembali bersanding dipelaminan. Tapi tidak untuk menikah kembali tapi mendampingi putra kami bersanding dengan istri pilihannya. Istri saya sempat berkata kepada saya bahwa dulu waktu kami bersanding dipelaminan , saya kuliah belum selesai. Kini ketika putra kami dipalaminan bersanding dengan istrinya, ia sudah sarjana Stratra dua dan jabatannya sebagai direktur perusahaan. Istri saya nampak sedikit bermurung. Ada kekawatiran diwajahnya. Padahal dulu ketika kami menikah tak nampak sedikitpun diwajahnya kekawatiran. Tapi mengapa kini dia kawatir? Saya tak ingin bertanya banyak. Namun seusai pesta perkawinan istri saya berkata dengan suara lirih “ Akankah dia mendapatkan hikmah dari kasih sayang kita selama ini. Bahwa apa yang kita lakukan selama ini bukanlah untuk memanjakannya. Bukanlah untuk menjadikan dia sebagai kebanggaan. Bukan pula menjadikannya sebagai reward masa tua kita. Bukan.! Tapi tak lebih sebagai ujud rasa cinta kita kepada Allah untuk mengemban amanah dengan sebaik baiknya yang kita mampu perbuat sebagai orang tua.

Saya genggam jemari istri saya sambil berkata bahwa dia tidak perlu terlalu banyak kawatir. Tugas kami sudah selesai mengantarkannya memasuki mahligai rumah tangga. Setiap anak punya takdir sendiri sendiri. Tugas kami selanjutnya adalah mendoakannya dan memberi kepercayaan kepadanya untuk mengembang amanah dari Allah.Kepada Putra saya dan istrinya saya berpesan bahwa jadikanlah rumah tangga sebagai ladang ibadah untuk bertakwa kepada Allah. Rumah tangga bukanlah tempat untuk bermegah megah untuk aktualisasi diri dihadapan manusia. Tapi rumah tangga adalah wahana aktualisasi dihadapan Allah dengan ditandai hadirnya suasana keluarga sakinah, ma waddah wa rahmah. Visi rumah tangga sebagai ibadah haruslah menyatu sebagai ujud kecintaan kepada Allah. Bila visi ini menjadi pegangan dalam berumah tangga maka apabila ada yang kurang akan bersama sama dicukupkan, bila sempit akan bersama sama dilapangkan, bila  ada yang berlebih akan bersama sama disyukuri. Baik buruk akan terus bersanding dan ini harus dilewati untuk mencapai kesempurnaan dihadapan Allah.

Nak, kamu tidak harus merasa berhutang terhadap kami. Apa yang selama ini kami lakukan untukmu, berkorban siang dan malam , bukan untuk mengharapkan apapun darimu. Bukan. Kami berkorban karena Allah dan berharap karena itu engkaupun akan melakukan hal yang sama kepada keluargamu. Lakukanlah apapun yang pantas kamu lakukan sebagai kepala keluarga, sebagai suami, sebagai ayah kelak dengan dasar kecintaanmu kepada Allah. CIntailah istrimu sepantasnya agar Allah tetap yang utama. Cintailah anak anakmu sepantasnya agar Allah tetaplah yang utama. Cintailah semua yang dekat denganmu namun tetaplah Allah yang utama. Mengapa? Karena istri, anak , jabatan, juga apapun didunia ini yang kita sukai tak lebih adalah cobaan dari Allah untuk menguji keimanan kita. Ini ujian teramat berat karena ia berhubungan dengan kecondonganmu kepada dunia. Allah membentangkan kesenangan dunia ini sebagai cara agar kita bersyukur kepadaNya namun pada waktu bersamaan Iblis mencondongkan hati kita untuk tidak mensyukuriNya.Setiap detik, setiap waktu selagi engkau masih hidup, engkau ada ditengah tengah itu. Tak usah gamang, Bila engkau perbaiki batinmu , Allah tentu akan memperbaiki lahirmu. Bila engkau memperbaiki akhiratmu , Allah tentu akan memperbaiki urusan duniamu. Bila engkau memperbaiki hubunganmu dengan Allah, maka Allah akan memperbaiki hubunganmu dengan manusia.

Tetaplah istiqamah. Karena bila engkau menempuh jalan kebenaran tentu engkau akan sampai ketujuan yang sebenarnya. Untuk itu sepanjang hidup ibumu akan terus mengkawatirkanmu dan akan terus mendoakanmu agar engkau tak pernah jauh dari Allah dan selalu mendekat kepada Allah. Hanya itulah keyakinanya agar engkau selamat. Karena pemilik dirimu sesunguhnya adalah Allah, dan ibumu inginkan Allah menjagamu siang malam sebagaimana ibumu menjagamu siang dan malam ketika kau masih dekapannya. Selamat menempuh hidup baru, putraku..Pesan papa, jadilah sebaik baiknya dirimu saja yang bermanfaat bagi orang lain.

No comments:

Propaganda lewat Film.

  Selama lebih dari 10 tahun di China, Saya suka nonton drama TV. Padahal di Indonesia hal yang jarang sekali saya tonton adalah Drama TV. M...