Sunday, November 10, 2019

Radikalisme ?


Ada nitizen yang bertanya kepada saya “ Apa definisi radikal itu, dan siapa yang dimaksud radikal itu? Pertanyaan ini, bagi saya terkesan seakan sipenanya merasa tersinggung dengan istilah redikal, yang mencurigai umat islam. Apapun jawaban saya, tidak akan cukup mencerahkan dia bila dia sendiri merasa sudah paranoid terhadap orang yang berbeda. Yang memang kalau saya baca postingan dari penulis tergolong influencer di sosial media, terkesan mengejek pihak yang dimaksud radikal itu, walau di dalam tulisan itu tidak ada secara vulgar mengejek. Hanya memberikan gambaran bagaimana radikalisme merusak persatuan dan kesatuan negara seperti Libia, Siria, Yaman. Dan ini berharap jadi pelajaran bagi semua.

Sebelum kita membahas soal Radikalisme, sebaiknya saya jelaskan dulu definisi radikalisme. Radikalisme adalah terminologi untuk hal yang berhubungan dengan politik. Jadi kalau tidak ada hubunganya dengan politik , maka itu tidak bisa disebut dengan radikal. Apa tujuan politik nya ? adalah untuk melakukan perubahan dalam sistem politik. Gimana caranya ? bisa lewat demokrasi atau anti demokrasi. Yang jelas radikal itu menginginkan perubahan politik yang cepat dan ekstrim. Artinya radikal itu lebih kepada pola berpikir ( mindset ), bukan pada agama. Agama hanya dimanipulasi saja untuk tujuan politik.

Mengapa sampai istilah radikal itu ditujukan kepada golongan Islam? Itu tidak datang atas dasar paranoid. Faktor sejarah politik mendukung. Sejak Indonesia merdeka pemberontakan golongan islam kepada pemerintah pusat beberapa kali terjadi dan berhasil ditumpas. Sampai hari ini aksi teroris dilakukan oleh golongan yang mengaku beragama islam dan tujuannya politik. Kemudian narasi kotbah dari sebagian ustadz memang bernuansa politik. Walau apa yang mereka sampaikan itu bisa saja cocok dengan dalil yang diyakininya namun belum tentu sesuai dengan dalil orang lain yang juga beragama islam. Apalagi dengan orang yang tidak beragama islam.

Sebetulnya perbedaan dalam islam itu tidak bersifat prinsip. Hanya berkaitan dengan masalah khilafiah tentang muamalah. Misal soal pakaian, perbankan, ekonomi, pemerintahan, bersosial dan lainnya. Sikap dan pilihan itu tidak bisa disebut radikal. Dalam sistem demokrasi setiap orang berhak menentukan pilihannya. Kalau anda tidak percaya dengan bank konvensional, silahkan ke bank syariah. Itu hak anda. Kalau anda tidak suka kepada kapitalisme, jangan buat PT. Buatlah Baitul Maal, atau Koperasi syariah. Kalau anda hanya ingin pakai cadar dan celana cingkrang, silahkan tapi lakukan itu dikomunitas anda sendiri. Jangan masuk ketempat umum yang mensyaratkan tidak pakai celana cingkrang dan cadar. Kalau anda tidak suka pancasila, anda bisa pindah kenegara yang menurut anda sesuai dengan syariat islam. Bebas saja.

Sepanjang perbedaan itu disikapi sebagai cara memperkaya khasanah islam, dan memperkuat keimanan, itu biasa saja, sah saja. Sikap itu tidak bisa dianggap radikal.Tetapi kalau sudah berkaitan dengan hukum dan UU maka semua pihak harus punya sikap sama. Mengapa ?karena UU dan hukum itu dibuat atas dasar konsesus bersama. Suka atau tidak, kita semua yang punya KTP indonesia harus patuh. Mematuhi konsesus adalah bagian dari aklak mulia yang diajarkan islam. Nah kalau ada golongan islam tidak setuju dengan UUD 45 dan Pancasila dan berusaha membangun narasi untuk mengubah sistem sesuai syariat islam, maka dia sudah melakukan paham radikal. Apapun alasannya, dia sudah berpolitik.

***
Tadinya di era Soeharto , pakaian Jilbab jarang sekali terlihat. Celana cingkrang tidak populer, apalagi di instansi pemerintah. Itu berangsur angsur marak setelah Soehato Jatuh. Itu ditandai dengan bentuk pakaian, kewajiban sholat wajib di Masjid, paranoid terhadap agama lain, termasuk menolak orang islam yang tidak terpengaruh dengan politik identitas. Awalnya Jilbab diperkenalkan jenis pakaian pembeda wanita muslimah yang taat dan tidak taat. Namun belakangan jilbab bukan hanya sekedar penutup kepala wanita, tetapi sudah sampai menentukan jenis jilbab apa yang sesuai syari dan mana yang tidak sesuai syari. Yang tidak dianggap sesuai dengan design syari walau pakai Jilbab, dianggap salah.

Waktu berlalu, Soeharto sudah lama terkubur, pakaian cingkrang tidak hanya segelintir orang tetapi sudah masuk ke instansi pemerintah. Jilbab lebar menjamur, dan kini massive diperkenalkan cadar. Para pria diharuskan memakain janggut, sebagai pembeda orang cinta rasul dan bukan. Untuk lebih meyakinkan, jidatpun disarankan agar nampak hitam sebagai tanda ahli ibadah. Dari mereka yang terpapar paham identitas semacam itu, sholat berjamaah lima waktu di Masjid, digunakan sebagai ajang menanamkan pemahaman baru soal politik identitas; negara daulah isalmiah, khilafah, dan Pancasila bersyariah.

Provokasi menanamkan kebencian terhadap orang berbeda terjadi terus menerus. Apapun hal yang remeh bisa jadi besar kalau menyinggung identitas Islam sebagai simbol. Bahkan bendera merah putih tidak lagi sakral, Ia sudah digantikan bendera tauhid. Penusuk Pak Wiranto itu lulusan Universitas Sumatera Utara, termasuk universitas bergengsi, tapi dia jadi bigot. Banyak orang jadi bigot yang siap mati menjadi martil demi membela politik identitas, padahal mereka termasuk orang terdidik. 90% pendukung HTI adalah para mahasiswa di kampus terbaik dan lulusan universitas terbaik yang dibiaya oleh APBN. Bahkan MUI juga sudah terjebak Politik identitas. Sukses menjatuhkan Ahok dan menaikan ABAS etnis Yaman sebagi Gubernur DKI.

Kini politik identitas semakin punya pengaruh significant. Ya semakin lama semakin renta persatuan negeri ini. Mereka dengan terang terangan berani mempertanyakan eksistensi Pancasila. Mereka juga dengan gamblang menentang politik pluralisme. PKS memang partai yang berkembang karena identitas islam. Itu hanya 8% suaranya. Tetapi banyak partai sekular juga mendukung politik identitas, bukan karena mereka orang taat tetapi karena mereka ingin menangguk keuntungan dari kaum radikal untuk menang dalam Pilkada ataupun pemilu. Bahkan AS menjadikan mereka sebagai proxy untuk melemahkan pemerintah yang tidak loyal terhadap geopolitik AS. Banyak oknum TNI yang secara diam diam, mendukung mereka, agar anggaran Pertahanan naik terus.

HTI memperkirakan tahun 2020, Indonesia tumbang dan khilafah akan bangkit mencapai kemenangan. Mereka yakin. Ditengah situasi ekonomi yang semakin sulit, mereka semakin mempunyai amunisi mengembangkan narasi bahwa semua karena pemerintah thogut, tidak berjalan sesuai dengan syariah islam. Orang yang hidup tertekan karena ekonomi yang tidak secure, kehidupan sex yang buruk, sakit hati karena kecemburuan sosial akibat rasio GINI terus melebar, akan mudah sekali tersulut menjadi kayu bakar. Ini ancama serius. Dan Menko Polkam engga menyadari hal ini dan sibuk meladeni wacana di media massa. Semakin mereka ditaggapi semakin militan pendukung mereka. Kontraproduktif untuk politik persatuan dan stabilitas keamanan.

Apa yang terjadi di Xinjiang terhadap muslim Uighur juga sama dengan terjadi di Indonesia. Berpuluh tahun elite dari etnis uighur membangun politik identitas , yang semakin lama semua berbeda dengan etnis lainnya. Identitas Islam semakin mendapat tempat di etnis Uighur. Mereka sangat ekslusif. Mereka juga tidak ingin membaur dengan entnis lain yang beragama islam. Saat itulah politik identitas berubah menjadi politik kekerasan lewat teror dan amuk massa. Berpuluh tahun aksi itu dihadapi dengan kekerasan juga oleh China, tetapi tidak berhasil memadamkan api.

Karena itulah China menerapkan program deradikalisasi. Ini program yang sangat mahal. Karena melakukan perubahan mental mereka yang terpapar politik identitas dan mengisolasi mereka dari pengaruh politik identitas lewat program pendidikan dalam satu camp besar, itu mahal sekali. Tetapi bagi China ongkos mahal itu tidak ada artinya dibandingkan dengan ongkos membiayai Polisi dan tentara memerangi mereka. Hasilnya dalam tiga tahun, Xinjiang sudah aman. Kehidupan ekonomi dan sosial mulai bergairah dan mereka punya hope tanpa bermimpi lagi ingin mendirikan negara islam di Xinjiang. Lantas mana program deradikalisasi yang dulu pernah didengungkan Indonesia di era periode pertama Jokowi berkuasa.? Apakah takut? takut di demo seperti mereka mendemo China?

No comments:

Magic Word

  Waktu saya pergi merantau. Setiap bulan pasti surat ibu saya datang. Walau saya tidak kuliah. Pekerjaan tidak tetap. Tetapi tidak pernah i...