Friday, June 18, 2010

Khasanah Islam

Dalam satu diksusi ada yang mengatakan bahwa demokrasi itu menurut islam adalah sesat. Yang lainnya membantah pernyataan itu dengan dalilnya sendiri. Akhirnya perdebatan itu terjadi dengan dalil , analogi masing masing. Tak sudah dan tak memuaskan satu sama lain. Saya hanya mendengar dan menghela nafas. Karena kalau sudah bicara analogi , dalil, tidak berdasarkan standard procedure yang benar maka justru menempatkan dalil yang sumbernya AlQuran dan Hadith itu , tidak ada nilai apapun. Bahkan karena metode seperti inilah umat islam selalu mudah terjebak dalam pertikaian. Merasa paling hebat dan paling benar. Ada yang menyebut dirinya liberal, Adapula yang menyebut dirinya fundamental. Entahlah, Yang pasti Islam bukan soal kata kata tapi esensi nilai.

Islam adalah gerakan internationalisasi untuk membangun komunitas yang didasarkan kepada akhlak cinta dan kasih sayang. Mengapa islam disebut sebagai gerakan internationalisasi karena islam tidak diperuntungkan kepada satu kaum tapi kepada seluruh umat manusia dimuka bumi ini. Karenanya sebagai sebuah gerakan, tentulah Islam punya standard sendiri dalam menterjemahkan esensi kehidupan ini yang terus berkembang dari masa kemasa. Proeses zaman sejak khalifah sahabat Rasul sampai kepada masa dinasti kekalifahan Islam sejak era Muawiyah, Abbasiah dan sampai sekarang telah terbentuk sistem yang mapan untuk mengaktualkan Islam sebagai jalan hidup yang lengkap yang berdasarkan Al Quran dan hadith. Hal ini disebabkan oleh tiga pilar kekuatan dalam komunitas Islam yaitu Ulama, Filsuf dan Sufi.

Ulama adalah para sarjana hebat yang keberdaannya diakui bukan karena titel kesarjanaannya tapi oleh kemapanannya dimasyarakat dan diakui oleh kemonunitasnya dengan penghormatan yang pantas. Dia tumbuh dan berkembang karena ketekunannya mendalami AL Quran dan Hadith. Mereka mengelola dirinya sendiri sebagai sebuah pilihan hidupnya untuk syriar Islam. Para ulama inilah yang tampil mengaktualkan segala masalah keseharian sesuai dengan nilai nilai yang tertuang dalam alquran dan hadith. Ada empat tahap sampai seorang ulama dibenarkan mengambil kesimpulan terhadap masalah keseharian yang kompleks itu. Empat tahap ini sebagai acuan kita orang yang awam bergama. Ini sebagai sumber hukum bagi kita untuk juga sebagai jalan hidup.

Proses pertama adalah Qiyas atau penalaran analogi,metode dengan menemukan sumber sumber klasik seperti aturan yang dibuat oleh para sahabat rasul setelah rasul wafat atau para ulama yang diakui keluasan ilmu agamanya. Ini dilakukan bila sampai pada situasi kontenporer yang belum pernah terjadi dizaman Rasul dan Al Quran tidak menjelaskan secara rinci. Jika timbul ambiguitas tentang cara untuk menerapkan Qiyas, masalah ini diselesaikan kepada tahap kedua yaitu Ijmak atau konsesus masyarakat atau konsensus para ulama yang diakui oleh masyarakat. Jika telah menemukan jawaban tuntas dari AL Quran , hadith, qiyas dan ijmak , maka ulama dipantaskan untuk melakukan itjihad yang berarti “berpikir bebas mandiri berdasarkan nalar” Jadi ada proses yang rumit untuk sampai seorang ulama hebat sampai pada kemampuannya menggunakan nalarnya.

Filsup adalah kelompok yang diakui keberadaanya dalam islam sebagai intelektual. Kalau ulama bicara tentang islam sebagai dokrin namun Filsup adalah cendekiawan yang tugasnya berpikir menafsirkan semua ilmu pengetahuan modern yang meliputi Alam kosmos, mikrokosmos, sosial, budaya dan politik , filsafat kedalam nilai nilai Islam. Mereka menggali , menelaah semua pemikiran manusia disegala bidang dengan satu tujuan mengaktualkan kehadiran Allah sebagai yang Maha Agung dan sekaligus memperkaya khasanah islam. Para cendekiawan Islam ini sama seperti Ulama, Mereka tumbuh dengan sendirinya. Para Ahli fisika seperti Agus Mustapa mampu mengangkat keilmuannya untuk dipahami sesuai Al Quran dan hadith. Nurcolis Majid tampil sebagai budayawan yang mengangkat nilai nilai demokrasi seperti apa kata Al Quran dan hadith. Ilmuwan Islam Iran berhasil memahami pesan mikrokosmos didalam Al Quran dan membuat sel punca setelah mendalami teori DNA Kazuo Murakami.

Kalau ulama berfocus kepada dokrin, hukum ,aqidah , sementara filsup kepada aktualisasi Al Quran dan Hadith dalam kebebasan nalar mentejemahkan segala aspek kehidupan yang terus berubah maka para sufi hadir untuk menjaga kebebasan nalar para cenderkiawan atau intelektualitas islam atau para filsup agar tetap in lane dengan Allah. Sufi tidak menolak keberadaan Matematika, fisika, logika, dan bahkan ilmu ilmu sosial dan budaya dapat mengantarkan kepada kesimpulan yang benar, tetapi setiap kali bertentangan dengan wahyu, semua itu salah. Tapi jika Ilmu pengetahuan hanya benar ketika mencapai kesimpulan yang sejalan dengan wahyu,maka ilmu pengetahuan itu sebagai penguat iman. Semua kebenaran yang kita butuhkan bisa didapat dari AL Quran. Artinya tidak semua kebebasan akal dijadikan standar kehidupan, karena memahami kebenaran AL Quran tidak hanya dengan akal tapi juga hati dan sufi ahlinya itu.

Komunitas Islam seharusnya ipengaruhi oleh tiga lembaga ini yaitu ulama, cendekiawan, sufi. Ketiga lembaga ada tapi tiada itu membuat perbedaan dalam islam menjadi rahmat. Mungkin Hakikat kemerdekaan , Pancasila, UUD 45 merupakan gabungan dari tiga kekuatan dalam islam ketika itu yaitu ulama, cendekiawan dan sufi untuk tujuan membangun komunitas rahmatan lilalamin" "Selamat para pemimpin, rakyatnya adil dan makmur ". Namun kini UUD 45 sudah amandemen. Pecahnya barisan Islam karena tidak jelas lagi mana ulama, cendekiawan , sufi. Sulit saling memaklumi bidangnya masing masing karena semua pada akhirnya butuh kekuasaan dan harta. Dan akhirnya pertikaian yang tak sudah untuk saling curiga...

Wallahualam.

Dosa kolektif.

  Kalaulah kerajaan di Nusantara ini tidak membuka pintu kepada Inggris, perancis, pertugal, belanda  untuk datang berniaga, mungkin tidak a...