Wednesday, June 16, 2010

Allah

Ketika Muhammad pertama kali mendapat wahyu sebagai bentuk pengangkatannya sebagai Rasul Allah , beliau sebetulnya tidak merasa menyerukan sesuatu yang baru. Beliau hanya berusaha menyampaikan sesuatu perbaikan penyempurnaan dari yang sudah ada sebagai bentuk keyakinannya kepada leluhurnya Nabi Ibrahim yang monoteisme. Seperti halnya Rasul tidak menyebut Tuhan tapi Allah. Kalimat Allah itu dalam bahasa arab terdiri dari Al dan Ilah. Al berarti “ yang itu “sedangkan lah adalah bentuk penghilangan bunyi dalam percakapan dari kata ilah yang berarti ‘tuhan”. Allah dengan demikian berarti “ Tuhan”. Inilah inti dalam Islam yang dibawa oleh Muhammad.

Nabi Muhammad tidak berbicara tentang ‘tuhan yang ini “ versus “tuhan yang itu. Rasul tidak mengatakan “percayalah pada Tuhan yang disebut “lah” karena Dia adalah tuhan yang terbesar dan terkuat atau bahkan bahwa “lah” adalah satu satunya tuhan sejati” dan semua yang lain adalah palsu. Pada waktu itu gagasan itu dianggap lelucon. Karena orang masih begitu percaya dengan gagasan soal tuhan yang bisa dilihat atau disimbolkan sebagai kekuatan adialami. Mungkin mahkluk seperti Zeus memiliki keabadian seperti bayangan mereka dan putranya seperti Herkules yang mampu merobohkan benteng besar dan selusin harimau. Muhammad datang sebagai pembaharu ide yang berasal langsung dari Tuhan.Yang mengajarkan sesuatu yang berbeda dan lebih besar. Beliau mengajarkan ada satu Tuhan yang mencakup semua dan universal sehingga tidak bisa dihubungkan dengan gambaran tertentu, atribut tertentu, gagasan tertentu, batasan tertentu

Hanya ada Allah dan semua yang lain adalah ciptaan Allah. Inilah pesan yang beliau sampaikan kepada siapa saja yang “mau mendengarkan” Hakikat Allah itu adalah pemahaman tauhid yang hanya bisa dipahami dengan mempelajari islam secara utuh. Islam sebagai sebuah project sosial yang membawa manusia kepada pesan pesan “kebenaran” yang bersumber dari Allah. “Kebenaran “ itu berasal dari Allah.Bukan dari manusia. Muhammad tidak pernah berkata tentang kebenaran itu berasal dari dirinya. Kebenaran Allah termaha luas mencakup segala sendi kehidupan materi maupun non materi. Hingga tidak diperlukan lagi berbagai tesis untuk memahami kehidupan dunia ini.Karena semua sudah disampaikan dan diajarkan oleh Allah secara “benar” lewat kitab mulia. Sebagai sebuah sumber pembelajaran maka Al Quran bukan cara yang sulit. Wahyu Allah mudah dicerna selagi hati manusia berkiblat kepada Allah.

Kini, kita melihat begitu banyak kekecewaan oleh sistem negara didunia. Yang komunis dan sosialis meradang karena kelebihan produksi. Yang kapitalis meradang karena kelangkaan likuiditas. Kita sebagai bangsa kebingungan diantara dua kubu sosialis dan kapilitas ,yang akhirnya nasionalis tinggal cerita demi kebebasan pasar. Biang persoalannya adalah kita men-tuhan-kan sesuatu yang bisa kita lihat. Uang telah menjadi the real god. Kita menyembah simbol simbol materialistis yang menawarkan kesenagan dunia, kehormatan , kemanjaan dan akhirnya kekuatan untuk menindas yang lemah. Kita terjebak soal kebebasan , HAM, demokrasi, Sosialis, Kapitalis . komunis yang nilai luhurnya tidak bertentangan dengan islami namun tercemarkan ketika dia menjadi tesis manusia untuk diterapkan dalam kehidupan sosial. Apalagi cara berpikir manusia itu tidak menjadikan Al Quran sebagai dasar berpijak. Tidak menjadikan AL Quran sebagai visi project sosial maupun politik.

Pengeran Charles berkata kepada publik bahwa islam adalah solusi dalam mengatasi krisis lingkungan dewasa ini. Bahkan Pangeran Charles mengatakan islam satu satunya solusi untuk membuat manusia keluar dari krisis dunia. Ini mungkin sebagai suatu pembenaran seperti ungkapan Robert T Kiyosaki yang mengatakan bahwa sistem kapitalis adalah sistem penipu terbaik diplanet bumi ini yang hanya menguntungkan penguasa dan pengusaha. Yang telah menciptakan kerusakan lingkungan secara massive. Juga pembenaran apa yang dibongkar habis oleh Jonathan Gabay tentang bobroknya sistem propaganda demokrasi yang menjadi pedagang jiwa untuk meraih kekuasaan.

Bagaimana dengan sistem negara kita. Adakah pemimpin atau elite politik kita mau merubah langkahnya untuk kembali kepada syariat Islam. Keliatannya sulit, jangankan mau merubahnya, mengakui kejujuran seperti ungkapan Pangeran Charles saja tidak berani ,apalagi kejujuran seperti Robert T Kiyosaki atau Jonathan Gabay...kalau kejujuran bersikap sulit maka kebenaran diperdagangkan dan kehancuran ada didepan mata...Sadarlah.!

Magic Word

  Waktu saya pergi merantau. Setiap bulan pasti surat ibu saya datang. Walau saya tidak kuliah. Pekerjaan tidak tetap. Tetapi tidak pernah i...