Monday, June 07, 2010

Jihad dan Makna

Kebanyakan orang pasti tahu apa yang dimaksud dengan Jihad, umumnya dipahami sebagai panggilan untuk berperang. Secara etimologis “jihad” bukan berarti “perang” melainkan “ berjuang" dan meskipun bisa diterapkan untuk melawan musuh,itu bisa juga digunakan untuk perjuangan melawan godaan maksiat, perjuangan menegakkan keadilan, atau mengembangkan sikap belas kasih. Kata Jihad dalam pengertian “berperang “ muncul dalam Al Quran , namun terkait secara eksplisit dengan membela diri, ayat ayat itu diturunkan ketika kaum quraisy berusaha menghapuskan islam dari muka bumi. Dalam konteks itu, tidak berlebihan untuk berpendapat bahwa pertempuran itu memiliki dimensi moral: jika komunitas kaum beriman adalah mereka yang mampu menciptakan keadilan maka mereka yang terus membiarkan ketidak adilan terjadi berarti membantu setan dan wajib di perangi !

Namun kesan Jihad menjadi lain ketika di era Kalifah Umar Bin Khatap. Umar menyerukan sebuah “jihad” untuk menaklukan Kerajaan Sassania (Persia). Ketika itu Kerajaan Sassania adalah kerajaan super power didunia. Umar menyerukan kepada kaum muslimim untuk menggulingkan kerajaan Sassania, sebuah usulan dengan keberanian tinggi: semut bersumpah akan menjatuhkan gajah. Tekad itu datang karena sikap bangsa persia yang tak henti meracuni kaum muda muslim dengan budaya yang sesat. Lewat agent terbaiknya, bangsa persia terus melancarkan propaganda melemahkan semangat kaum muda terhadap aqidah islam. Menebarkan kemaksiatan didaerah taklukan islam. Umar tidak bisa melarang agent agent itu tapi dia langsung pada sumber masalah , yaitu menaklukan Persia. Kalau sekarang sama seperti Iran mau menaklukan Amerika.

Mengapa generasi pertama islam begitu berani bersikap menghadapi kezoliman dan resiko pasti.? Karena Kerinduan mereka akan makna adalah kebutuhan mendasar yang tak berbeda seperti kebutuhan makan dan minum. Kehidupan sehari hari memberi manusia sedikit kesempatan untuk jenis makanan ini, yang merupakan salah satu alasan mengapa orang bisa terhanyut oleh narasi yang menjadikan mereka pemain kunci dalam drama apokaliptik, Pejuang muslim pada masa khalifah Umar memiliki pengertian yang demikian tentang kehidupan mereka. Pembangunan sosial yang diterapkan Umar menjaga idealisme mereka terus hidup, karena Umar menanamkan apa yang ia amalkan dan mengamalkan apa yang ia katakan. Dibawah kepemimpinannya, Madinah mencerminkan nilai nilai persaudaraan, keadilan, harmoni, kesopanan, partisipasi demokrasi dalam pengambilan keputusan, kesetaraan dan kasih sayang. Paling tidak komunitas islam ketika itu mencontohkan kehidupan yang tak pernah ada dimasa kerajaan sebelum islam datang.

Sejak keberhasilan Pasukan Islam menguasai Persia, istilah jihad terus dikumandangkan dalam setiap operasi penaklukan. Penaklukan menimbulkan gelombang naik tetapi tetap terpisah dari ajakan untuk berpindah agama. Tidak ada’ dipaksa masuk Islam dengan pedang”. Kaum muslimin bersikeras menegakkan kekuasaan politik disetiap wilayah taklukan , tetapi tidak memaksa orang menjadi muslim. Sebaliknya kemanapun pasukan muslim mengalir, transmisi budaya ikut bergulir, Berita tentang proyek sosial muslim menyebar dengan cepat karena perluasan itu meliputi cukup banyak wilayah sejarah dunia yang dipersatukan bersama sama oleh rute perdagangan kuno yang terbentuk dilaut dan didarat. Perluasan kekuasaan Islam ternyata lebih banyak tidak melalui pertempuran tapi transmisi budaya kasih sayang yang merupakan ide ide yang memang tak baru tapi diterapkan dengan keteladanan tinggi oleh komunitasnya.

Kaum muslimin perdana itu merasa berjuang untuk sesuatu yang hebat secara apokaliptik. Mereka merasa bahwa berjuang dengan tujuan yang pasti yaitu membuat hidup mereka bermakna dan juga akan memberikan arti bagi kematian mereka. Mereka menyadari bahwa mereka akan menghadapi rintangan yang luar biasa dan bertahan menghadapi kesulitan besar, jika mereka berpikir bahwa usaha itu akan memberi makna bagi kehidupan mereka. Umar berhasil mendefinisikan cara hidup Islam untuk membangun komunitas khusus dengan tujuan mengubah dunia. Banyak agama berkata kepada pengikutnya' Dunia ini korup, tetapi engkau dapat menghindarinya. Islam berkata kepada pengikutinya " Dunia ini korup, tetapi engkau dapat mengubahnya"

Tapi , era kini, kita larut dalam perdebatan makna Jihad. Kita takut menyebutkan istilah Jihad karena kawatir di cap “teroris”, anti pluralis, anti demokrasi. Padahal jihad adalah berjuang untuk sebuah “makna” kehidupan sebagai muslim. Bila melihat muslim di Negeri kita sekarang dan menengok kebelakang maka kita sampai pada sebuah memori tentang kesempurnaan komunitas rahmatan lilalamin, namun telah mengabur dari keseharian kita...dan mungkin juga telah hilang.

Bencana itu karena Tuhan murka?

  Tahun 2008 atau tepatnya 14 Mei saya mendengar kabar dari berita TV terjadi gempa di Sichuan China. Saya teringat dengan sahabat saya yang...