Monday, March 01, 2010

Mahfud MD

Mahfud MD adalah sosok yang kita kenal sebagai pejabat public yang rendah hati. Nama lengkapnya adalah Muhammad Mahfud MD. Kini menjabat sebagai Ketua Mahkamah Konstitusi , yang juga merangkap sebagai hakim Kontitusi. Peraih gelah Doktor dari Universitas Gajah Mada. Pernah menjabat sebagai Menteri Pertahanan pada Kabinet Persatuan Nasional. Saya tidak pernah bertemu dengan beliau tapi ketika menonton acara Kick Andy di Metro TV, saya tertegun dengan kata katanya “ dalam hidup saya , saya berusaha berkerja hati hati agar tidak melakukan kesalahan. Makanya saya tidak pernah ragu untuk berbicara apa adanya termasuk mengatakan kebenaran dan berbuat untuk itu tanpa kawatir apapun.. Itu juga dasarnya mengapa dia menjadikan sidang MK terbuka untuk umum soal kasus Bibit –Chandra yang bernuansa politik.

Latar belakangnya sebagai intelektual Islam dan juga aktifis Islam serta pengajar pada Universitas Islam Indonesia, telah menuntunnya menjadikan hidupnya untuk berdakwah dalam situasi dan kondisi apapun. Dimanapun dia berada , apapun jabatannya, dia jadikan itu semua sebagai bagian dari dakwah. Sebagai pejabat Publik dia tidak ragu mengatakan tentang pejabat legislative yang lemah karena mental yang suka berdagang politik dan system rekrutmen yang salah. Begitupula posisi Eksekutif yang masih menjaga budaya KKN. Yudikatif yang masih suka memperdagangkan kasus. Ketiga hal itu dikatakannya bukanlah paranoid tapi sebuah realita yang diungkapkannya sebagai seorang guru besar dan pejabat public. Kadar kebenarannya tidak perlu diragukan.

Belakangan ada yang membuat saya tersentak lagi , yaitu usulannya agar Indonesia meng adopsi hokum China dalam memerangi korupsi. Lagi lagi ini bukanlah usulan dari sembarang orang. Bukan oleh demontran jalanan atau pengamat bayaran. Bukan!. Ini ungkapan dari seorang Mahfud yang juga pejabat tinggi Negara yang mengawal UUD 45 dengan track record bersih. Semua sudah tahu bahwa China dianggap berhasil menekan angka korupsi dengan mereformasi hokum. Ancaman hokuman mati bagi pejabat yang korup dan pengawasan ketat bagi pejabat yang ingin keluar negeri. Pembatasan transfer keluar negeri bagi pejabat maupun keluarganya. Publikasi terhadap harta dan kegiatan usaha keluarga pejabat. Pengawasan ketat atas rekening bank bagi pejabat dan keluarganya.

Menurut dia jika pola China itu diterapkan di Indonesia maka akan ada perubahan konstitusi terutama aturan yang mengatur tentang ilustrasi atau pemutihan. Pedulinya terhadap penghapusan budaya korupsi di Indonesia bukan hanya tanpa berbuat. Ketika dia menjabat Menteri Era Gus Dur , dia pernah akan menggodok regulasi ilustrasi dan pemutihan namun regulasi itu tidak sempat digodok karena Gus Dur lebih dulu dilengserkan. Makanya kini dia berkata jika pola pemberantasan korupsi di China itu diterapkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono maka peringkat korupsi Indonesia akan jauh dari negara-negara terkorup dunia..Indonesia kini berada pada peringkat 4 dan kadang-kadang bergerak di posisi 5 negara terkorup di dunia, bahkan Indonesia pernah meraih peringkat 2 negara terkorup di dunia atau hanya kalah dari Fiji.

Dari seorang Mahfud MD, ditengah kesibukannya sebagai pejabat Publik, masih ada waktu untuk membaca novel Laskar Pelangi. Yang tak sungkan menjawab vulgar berapa gaji dia terima perbulan. Yang tetap hidup sederhana namun tak takut mengungkapkan kebenaran. Mahfud MD ,yang kita kenal, dimanapun dia , tetap kita tahu bahwa dia adalah ulama sejati yang tak henti berdakwah dalam bentuk pemikiran maupun karya ditengah belantara birokrasi Negara yang brengsek.. Melihat dia, kita melihat optimisme bahwa negeri ini akan berubah. Karena kita tidak perlu menunggu 1000 pejabat bersih untuk berubah. Cukup hitungan jari saja, keadaan akan berubah. Mari kita berdoa untuk Indonesia yang lebih baik dan mulailah cerdas memilih pemimpin…

Bencana itu karena Tuhan murka?

  Tahun 2008 atau tepatnya 14 Mei saya mendengar kabar dari berita TV terjadi gempa di Sichuan China. Saya teringat dengan sahabat saya yang...