Saturday, March 06, 2010

Krisis spiritual

Ketika anda merasakan gejala depresi, rasa malu tak beralasan,keterasingan diri,kesepian,dendam,putus asa, menganiaya diri. Gejalan ini biasanya diikuti oleh kecanduaan Narkoba, gangguan pencernaan, gila kerja, suka berjudi,doyan belanja , doyan ngerumpi, doyan olah raga beresiko. Maka ketahuilah bahwa anda sedang menuju proses kebangkrutan spiritual. Kebanyakan orang tidak mengetahui bahwa dirinya sedang menuju kebangkrutan itu. Bahkan sebagian mereka nampak hidup sehat dan sejahtera dengan luka bernanah dihatinya. Tanpa disadari luka ini akan meracuni dirinya dan membuat dirinya semakin jauh dari kesejatiannya. Bila tidak segera diobati maka mereka akan menjadi racun dalam masyarakat dan merusak peradabaan kasih sayang.

***

Resesi terbesar bukalah krisis ekonomi tapi adalah krisis kehilangan nilai nilai ( krisis moral ) . Krisis moral adalah krisis spiritual. Karena kehidupan sekuler yang berorientasi kepada pasar dan laba , telah mempertanyakan kepada siapa kita menyembah dan benarkah kesetiaan ( Keimanan ) kita kepada sesuatu yang tidak nampak. "Jika ada, biarkan aku melihat; jika tidak ada, biarkan saja." . Pada hal ketika itu hati bergetar dan mengatakan, "Aku di sini, sebagai sebuah kesempurnaan, dan aku tidak di luar Anda. Aku tidak di atas; aku tidak di bawah ini; aku bukan ke samping. Aku ada dimana mana” Tapi itu tidak lagi terdengar karena agama baru yang dibawa lewat media massa telah melahirkan Tuhan baru untuk disembah. Tuhan itu adalah Pangsa pasar dan Index, Rating , uang.

Mekanisme pasar telah menjadi Hadith dan Kapitalisme telah menjadi Al Quran. Sehingga tak ada lagi yang bisa diselesaikan dengan diawali bismillah. Hari ini bukan Ka’bah yang harus dijadikan kiblat tapi bursa saham. Ketika rapat paripurna Kasus Century, dimedia ditampilkan Indek saham. Selagi Indek Saham stabil maka semua baik baik saja. Lantunan Salawat Badar tidak membuat hati anggota dewan bergetar untuk diam dan berdamai dalam berbeda pendapat. Hari ini bukan Sajadah dan ka’bah, kita sekarang memiliki hedge fund,mortgage –backed securities, reksadana, 144A dan bonus akhir tahun. Iman kita kepada masa depan dan harapan agar indek saham terus meningkat dan Global Bond (SUN ) RI tetap laku dijual, harta property terus naik.

Keamanan dan harapan dimasa depan semua terasa dekat dengan kita sebagai kayakinan dengan pertumbuhan ekonomi yang masih positip. Soal kemiskinan , keterbelakangan, bencana dan globalisasi disikapi kacamata pasar, bahwa semuanya on tract atau lebih baik dari yang dulu. Berhala ini disembah dengan all at cost. Seharusnya bahagia yang didapat. Tapi nyatanya , Pasar telah menjadi silent leader bagaikan tuhan yang membuat penguasa , politisi tak berdaya untuk hidup dalam dusta dihadapan rakyat. Siapakah sebetulnya pemimpin ? Pasar atau mereka yang ada digedung Parlemen atau di Istana ? Yang kaya atau miskin tersedot untuk menjadikan sosok pahlawan seseorang yang berhasil membangun kekuatan pasar,tidak penting bila dinding api soal moral dan hukum dilewati.

Bahkan pasar mempunyai imam , da’i dan sufi. Para pengamat , analis pasar uang menjadi acuan bagi banyak orang untuk menyembah pasar. Bila terjadi krisis maka merekapun menyebut sebagai accident , yang selalu terjadi sebagai sebuah karya agung pasar yang menghukum keculasan. Ibarat Tuhan,kesalahan pasar adalah kesalahan manusia. Pasat tidak boleh disalahkan. Menyalahi pasar akan menimbulkan efek sistemik. Bencana berantai sebagai ujud hukum besi pasar. Penguasa dan politisi , agamawan, budayawan, harus dijauhkan dari setiap kebijakan membela sistem pasar ini. Mereka yang mempertanyakan sistem pasar ini disebut sebagai bid’ah alias sesat. Kaum bid’ah ini disebut pencinta otoriter,perusak HAM dan teroris. Harus dienyahkan lewat sistem hukum yang bopeng dan bau nanah.

Namun, krisis ini memberi kita kesempatan, bukan hanya untuk menjadi lebih pintar dan lebih bijaksana tentang kehidupan ekonomi kita, tetapi untuk mengubah sesuatu yang jauh lebih dalam - untuk menolak penyembahan berhala pasar yang kita sembah, untuk mengekspos berhala-berhala yang telah menjerat kita, dan untuk mengurangi "Pasar" untuk "pasar," meminta pasar untuk kembali melayani kita, bukan sebaliknya. Pasar adalah untuk menjadi "yang berarti, dan bukan akhir." Saatnya agama dijadikan indikator dan guiden untuk menentang berhala ”pasar dan mengingatkan kita bahwa Allah adalah penguasa diatas segala galanya. Marilah kita juga ingat bahwa manusia hanyalah pelayan, ciptaan Allah, bukan majikan. Dan kita manusia adalah orang-orang yang memimpin pasar - bukan sebaliknya. Hanya dengan cara itu kita terhindar dari kebangkrutan spiritual secara koloktif.

Wahyu dan Zaman

  Wahyu yang selama ini dikenal dan dipahami oleh umat Islam berbeda dengan fakta dan klaim sejarah. Karena wahyu yang absolute hanya saat w...