Monday, December 12, 2022

Kemandirian


Dulu waktu SMA saya dagang kaki lima di emperan toko. Malam hari preman datang berempat. Mereka minta uang kepada saya. Dalam keadaan bingung itu. Salah satu dari mereka cengkram kerah baju saya, seraya mengeluarkan pisau. Saat itu juga secara replek saya hentakan tubuh saya seperti hendak jongkok, sehingga saya punya peluang lempar preman itu kebelakang saya. Dengan cepat saya ambil kursi tempat duduk saya, saya jadikan senjata memukul yang tiga orang itu. Kejadian cepat sekali. Sepertinya mereka memilih mundur. Saya diamkan saja mereka pergi.


Tahun pertama merantau di Jakarta, preman rampas uang saya dari hasil broker ekspedisi. Walau mereka gerombolan, ya saya lawan. Mati engga, semaput ya. Saya tidak menangis. Dari awal saya tahu resiko hidup di jalanan. Bagi saya itu biasa saja. Yang engga biasa, kalau saya lari atau menyerah begitu saja. Waktu SMA, saya miskin tapi saya tidak mengemis. Saat dirantau, saya berjuang untuk bisa makan. Mengapa pula saya harus dijarah? apa salah saya? Ini bukan siapa salah. Tetapi soal cara saya menyikapi hidup yang sudah terlanjur  brengsek dari sononya..


Saya harus keluar dari jalanan. Saya mau hidup normal. Kerja di kantoran. Itupun  hanya kebagian sebagai Sales. Lama lama saya sadar. Perusahaan tidak lebih sama dengan preman. Mereka beri saya fee hanya 2,5% dari harga jual. Uang transport tidak ada. Mereka rampas hasil kerja keras saya. Tapi apa daya saya. Itu deal yang saya sepakati dari awal. Saya harus melawan. Saya create deal dengan konsumen dalam bentuk kemitraan. Dari skema ini saya bukan hanya dapat fee, juga dapatkan bagi hasil dari kemitraan itu. Lama lama ketahuan oleh perusahaan. Sebelum mereka pecat, saya cepat mengundurkan diri dan akhirnya buka usaha sendiri.


Karena saya tidak punya modal, ya usaha saya bangun atas dasar kemitraan dengan investor. Faktanya investor selalu awalnya bagus, tapi setelah mereka mengerti banyak bisnis yang saya jalankan, mereka tendang saya. Itu juga tidak membuat saya mengeluh. Dari awal saya sadar resiko itu. Siapa saya yang harus dapatkan kemudahan dari investor. Anak bukan sedara juga bukan. Wajar sajalah kalau empat kali bangkrut. Yang bodoh saya. karena terlalu berharap orang kaya mau berbuat baik dan adil kepada saya.


Dari sanalah akhirnya otak reptil saya keluar. Kalau saya punya market, maka market itu harus saya kendalikan dengan akal saya. Tidak ada market, ya saya create market sendiri. Tidak bisa percaya begitu saja dengan mitra. Kalau saya punya peluang, maka peluang itu saya buat bias agar orang tidak ambil peluang itu. Setiap laba, saya utamakan peningkatan modal daripada beli aset pribadi. Mengapa? Saya harus punya modal untuk leverage bisnis saya agar bisa berkembang tanpa tergantung kepada investor.


Kemandirian itu sangat sulit dan mahal. Bukan karena tidak ada sumber daya tetapi lebih karena mindset. Tidak ada urusan dengan hal diluar kita. Mengeluh dan menyalahkan pihak lain, itu ciri khas pecundang. Mau jadi pemenang atau pencundang. Itu soal pilihan. Soal mindset.


No comments:

Yusril dan Jokowi.

  Selama ini Jokowi tidak pernah bicara terus terang mengenai Capres. Orang hanya menduga duga aja. Kadang terkesan Onani seperti orang ngec...