Wednesday, September 08, 2021

Bahagia..

 



“ Ah mereka kaya belum tentu bahagia.” Kata seseorang yang  meliat mobil mewah berhenti depan lobi mall. Itu saya dengar dan saya tersenyur. Memang bahagia itu tidak ditentukan oleh kemewahan harta. Tetapi oleh hati. Namun tidak banyak orang yang bisa bahagia dengan tampa harta. Itu juga manusiawi.  Tentu tidak banyak juga orang bahagia karena harta. Maklum apapun butuh ongkos dan kompetisi. Jadi bahagia itu relatif dan setiap orang kadarnya berbeda, dan tidak ditentukan oleh harta.


***


Saya jalan kaki dari Pecenongan ke masjid istiqlal untuk sholat ashar. Di trotor saya meliat dua orang sedang makan nasi bungkus. Satu bungkus dimakan berdua. Saya perhatikan. Mereka tersenyum menatap saya. “ Makan pak.”Kata mereka. Saya mengangguk. 


“ Itu ada restoran padang. Gimana kalau kita makan disana saja. Kalian ikut saya.”


“ Engga usah pak. Ini aja sudah kenyang. “ 


“ Kalau saya belikan nasi bungkus lagi mau ?


“ Terimakasih pak. Lumayan untuk teman saya.”


“ Siapa teman kamu ?


“ Noh..” Dia menunjuk pria yang sedang duduk agak jauh dari mereka. 


“ Mengapa engga diajak makan bareng?


“ Dia sebenarnya kaya di kampung. Tapi dia jadi pengemis di dekat masjid cari uang”


Saya dekati pria itu. Saya beri uang dengan mengenggamkan uang ditangannya. Jadi tidak nampak oleh kedua temannya yang agak jauh. Dia mengucapkan terimakasih dengan wajah ceria. 


Saya kembali kepada dua orang yang sedang makan. “ Itu teman kamu dekat ?


“ Engga, Kenal disini aja.” Katanya dengan menghapus keringat dikeningnya. Lahap sekali dia makan. Padahal menunya hanya tempe dan sayur. Saya keluarkan uang di dompet. “ Ini uang untuk kamu. “ Kata saya.


“ Wah banyak sekali. “ dia menghitung lembaran 50.000. 


“ Apa rencana kamu dengan uang itu” tanya saya.


Dia melirik ke temannya. “ Nih bagi dua. “ Katanya. “ Sisanya untuk bayar bon makan di warung. Dapat uang dari pemulung semakin sulit sekarang. “ Katanya ringan. Saya melangkah menjauh dari mereka. 


Dari pengalaman diatas, saya dapatkan hikmah. Dua kelompok yang berada pada lapisan bawah. Satu punya semangat hidup dan harga diri dengan cara tampa mengemis dan ketika mendapat,dia berbagi. Satu lagi hidup dari mengemis dan ketika mendapat malas berbagi. Saya menduga dua orang yang hidup sebagai pemelung tidak sulit bagi mereka untuk bahagia dengan cara sederhana. Karena mereka tidak tergantung kepada manusia tetapi kepada dirinya sendiri. Sementara yang hidup dari mengemis, jelas sulit untuk bahagi karena hidupnya tergantung kepada belas kasihan orang.

Dalam hidup ini, passion atas apapun yang bernilai itu karena skill  dan kapasitas anda sendiri. Kalau karena itu uang datang, itu akan menjadi puncak kebahagiaan, dan anda tidak akan ragu untuk berbagi. Dan tidak akan kawatir apapun akan di PHK, bisnis lesu, atau apalah. Dalam hati yang lapang dan bahagia, selalu ada solusi.

No comments:

Dosa kolektif.

  Kalaulah kerajaan di Nusantara ini tidak membuka pintu kepada Inggris, perancis, pertugal, belanda  untuk datang berniaga, mungkin tidak a...