Saturday, June 29, 2019

Tidak Dendam

Ada teman yang saya tahu sejak tahun 1994 dia pengusaha perhotelan dan travel agent. Menurut saya dia sukses karena melanjutkan bisnis yang didirikan oleh ayahnya. Ditangannya usaha itu berkembang pesat. Saya tahu dia menikah dengan wanita dari keluaga miskin dan juga mantan staff nya dikantor. Kebahagiaan itu hanya berlangsung 3 tahun. Setelah itu prahara terjadi. Orang tuanya minta dia menikah lagi. Karena istrinya belum bisa hamil. Setiap hari ibunya mengutuk istrinya yang gagal memberikan cucu. Akhirnya dia menyerah untuk menikah lagi sesuai pilihan orang tuanya. Istrinya tidak bisa protes. Menerima pasrah. Benarlah. Setahun menikah, istri keduanya hamil dan memberikan anak laki laki. Sejak itu curahan perhatian dan kasih sayang ibunya berlebihan kepada istri keduanya.

Sampai pada puncaknya, ibunya minta agar dia menceraikan istri pertamanya. Itu juga atas permintaan dari istri kedua. Dia dalam posisi sulit namun dia menyerah atas desakan ibunya untuk menceraikan istri pertamanya. Istrinya tidak protes. Menerima dengan lapang dada. Tidak ada sedikitpun dendam dan kecewa atas sikap ibunya. Perceraian itu terjadi disaat istri pertamanya sedang hamil. Tapi ibunya engga peduli. Tetap mengusir istrinya dari rumah. Istrinya keluar rumah tanpa apapun yang dibawa kecuali perut Hamil. Belakangan dia tahu istrinya keguguran. Setelah itu dia tidak tahu lagi kabar tentang istri pertamanya itu. Itu yang saya tahu. Terakhir saya bertemu dengan sahabat saya itu tahun 1999, dia sedang mengurus asetnya di BPPN. Sejak itu saya sudah jarang komunikasi dengan sahabat saya itu. Apalagi sejak tahun 2003 saya lebih banyak di luar negeri.

Istri pertamanya mengenal baik saya. Karena dia tahu saya sahabat mantan suaminya. Dulu saya ikut membantu mantan suaminya menyelelesaikan tugas akhir untuk dapat titel MBA nya. Tahun 2004 saya bertemu dengan mantan istrinya. Tidak ada sekalipun dia cerita mengapa dia bercerai dengan sahabat saya. Dia hanya membenarkan bahwa dia sudah bercerai. Dia meminta tolong saya dapatkan partner untuk membeli batubara. Kebetulan saya punya kenalan trader batubara di china yang punya koneksi dengan pembangkit listrik. Ketika itu dia hanya seorang pegawai perusahaan tambang. Karena didukung penguasaan bahasa Mandarin yang bagus dan kehebatannya sebagai Marketing, dia cepat dipercaya oleh trader batubara di china. Setahun setelah itu dia mendirikan sendiri perusahaan eksportir batubara dengan menjadi agent dari China. Saya tahu tahun 2009 dia sudah miliarder.

Tahun 2013 saya bertemu lagi dengan dia untuk rencana dia membangun pembangkit listrik mulut tambang ( mine to mouth). Dari dia saya tahu sahabat saya kena strok. Usaha mantan suaminya sudah bangkrut. Menurut ceritanya, dia merawat mantan suaminya sampai ajal menjemput. " Walau dia bukan lagi suami saya, namun bagaimanapun dia adalah sahabat saya" Katanya. Kini mantan ibu mertuanya, dia yang merawat. Tinggal bersama dia. Baginya memang ada istilah mantan suami, tetapi tidak ada istilah mantan mertua. " Kerena sampai kapanpun ia tetap ibu saya. Memuliakan ibu adalah pintu rezeki kita. Begitu agama mendidik kita” katanya.

“ Apakah kamu tidak dendam dengan perlakuan mantan suami dan ibu mertua kamu?
“ Yang saya ingat hanya kebaikan dari mantan suami dan ibu mertua ketika mereka menerima saya sebagai anggota keluarga. Kalau saya dendam, saya tidak akan mendapatkan hikmah dari perjalanan hidup saya. Dan mungkin sampai kini saya tetap terpuruk dalam dendam tak berkesudahan. Tetapi dengan saya bisa berdamai dengan kenyataan, saya bisa menerima. Kini, inilah saya...” katanya tersenyum. Ya di usia mendekati 50 tahun dia tetap sehat dan penuh percaya diri walau hidup menjanda.

Moral cerita: orang baik akan selalu baik baik saja. Mengapa ? Karena dia ikhlas menerima tanpa dendam tanpa keluhan. Keburukan orang lain dia tutup rapat namun kebaikan orang dia kenang sepanjang usia. Karena itu hidupnya lapang dan rezeki pun mudah.




No comments:

Mindset positif.

  Waktu masih kecil setiap usai berkelahi dengan orang, papa saya marah dan kawatir. Karena saya babak belur. Kadang terluka. Padahal dia ta...