Monday, July 16, 2018

Jokowi tidak tahu apa apa ?

Jadi pengusaha itu kalau anda bego bukannya dapat uang malah dikejar utang dan rumah disita. Bahkan terpaksa setiap hari jualan modus biar dapat uang untuk bisa eksis. Biasanya baru disadari setelah kehilangan teman yang berpotensi mendukungnya. Akhirnya kalau pria ujungnya jadi begal. Kalau wanita ujungnya jadi PSK. Seorang pengusaha harus punya mental mandiri. Bukan hanya mandiri cara berpikir tetapi juga mandiri dalam hal belajar dan berkembang. Dia pasti otodidak yang hebat. Dia pasti terlatih secara emosional untuk bisa focus kepada hal yang bermanfaat dan positip aja. Dia cerdas merebut hati orang agar menerimanya. Kalau engga mana mungkin dia bisa berpacu dengan waktu dan bersaing karena itu. Bagi pengusaha waktu adalah uang. Apapun harus ada manfaatnya bagi raga maupu Jiwanya.

Jokowi bukan ulama, bukan jenderal dan bukan orang hidup dari titel dan Pengekor. Dia seorang pengusaha kreatif yang berkembang bukan karena bisnis rente atau konsesi APBN. Bukan. Tetapi dia menciptakan produk sendiri dan kemudian menciptakan merek sendiri untuk merebut pasar. Ini tidak mudah. Coba dech anda yang S3 atau peneliti hebat mampu engga melakukan itu, apalagi bisa masuk ke pasar international. Jokowi punya outlet di Eropa dan Dubai, juga china. Merambah sampai ke pusat dunia itu engga gampang. Engga seperti membalik telapak tangan. Apalagi modal tidak dari warisan keluarga konglomerat. Berat sekali. Saya katakan itu karena itu pengalaman yang saya rasakan sendiri sabagai pengusaha yang berbisnis diluar negeri dan berkembang dari bisnis kreatif.

Kalau takdir mengantarkannya sebagai pemimpin nasional maka itu bukanlah hal yang datang mendadak. Proses belajar sebagai pengusaha kreatif itu telah membentuk mentalnya menjadi pemimpin. Memang kelas presiden negara dan perusahaan beda. Tetapi prinsipnya sama. Bagaimana merebut hati mitra strategis dan kreditur, memilih karyawan atau staf yang tepat. Bagaimana mengelola sumber daya yang terbatas agar mencapai tujuan maksimal. Dari kesederhaan sikap dan perbuatannya , tidak sulit baginya untuk mengajarkan hal yang konstruktif kepada bawahannya agar emosi tetap terjadi secara positip, mengundang orang untuk mengambil langkah keyakinan melalui sepatah kata tentang apa yang mungkin , menciptakan sebuah inspirasi kolektif. Semua itu tercermin dari caranya berpikir ( way of thinking ) , merasakan ( feeling ) dan kemampuannya memfungsikan semua potensi positip ( functioning ) , sebuah cara hidup ( the way of life ) dan cara menjadi ( way of being ) yang transformative. Semua itu penerapannya sama saja. Negara atau Perusahaan tidak ada bedanya.

Jokowi menempatkan Jonan di menteri perhubungan dan ESDM itu sangat tepat. Karena Jonan punya latar belakang banker di bank asing yang sangat jago mengelola resiko. Kementrian perhubungan paling lambat pelaksanaan programnya dan karenanya butuh mentri yang bisa Speed up kerjaaan tanpa melanggar prinsip pengelolaan resiko yang baik. Juga menteri ESDM yang memang butuh ahli banker agar ESDM kita bukan hanya untuk mendatangkan pajak tapi juga bisa sebagai financial resource. Ibu SMI dikenal sebagai peneliti dan juga mantan menteri keuangan era sby. Terakhir sebagai Managing director world bank. SMI punya pengalaman luas dalam program perencanaan pembangunan semasa dia sebagai peneliti di UI dan juga sebagai senior advisor USAID. SMI dikenal patuh kepada aturan namun tegas bersikap bila disuruh melanggar aturan. SMI juga orang yang sangat hebat mengelola Resiko keuangan. Terbukti ketika dia jadi direktur world bank, dia mendapat predikat direktur terbaik sepanjang sejarah world bank. Sekelas SMI inilah yang dijadikan menteri keuangan oleh Jokowi. Ibu Rini, anda tahu dia pernah sebagai banker Citibank dan dirut Astra intenational, yang membawahi berbagai anak perusahaan.Menjadi direktur PMA secara profesional itu tidak mudah. Kalau skill dan attitude rendah engga mungkin asing mau bayar mahal.

Itulah sebagian kecil Team yang membantu melaksanakan visi Jokowi sebagai presiden. Itu dipilih atas inisiatif pribadinya tanpa ada campur tangan poltik atau partai. Kerena mereka yang dia pilih bukan kader partai atau PNS. Memang mereka orang hebat tetapi tanpa kehebatan Jokowi memotivasi mereka engga mungkin mereka bisa berprestasi hebat. Bukti SMI semasa SBY terjebak putaran kasus Century Gate. Orang yang punya latar belakang pengusaha kreatif seperti Jokowi itu punya kemampuan untuk itu. Mengapa ? Pengusaha kreatif percaya modal itu bukan hanya uang dan SDA tetapi juga SDM. Makanya dia smart memanfaatkan sumberdaya tersebut. Walau uang APBN terbatas namun SDM yang ditempatkannya mampu menutupi kelemahan APBN sehingga dapat menghasilkan kinerja optimal.

Jadi membandingkan Jokowi denganyang S3 yang tak pernah punya kinerja intelektual fenomenal. PS yang selalu emosional, Pengusaha rente, dan lainnya jelas sama saja membandingkan anggur dengan Rengginang. Jokowi memang tidak tahu apa apa bagaimana culas tetapi dia sangat paham how to work and make it. Yang lain They know everything but They know nothing how to make it.

No comments:

Bencana itu karena Tuhan murka?

  Tahun 2008 atau tepatnya 14 Mei saya mendengar kabar dari berita TV terjadi gempa di Sichuan China. Saya teringat dengan sahabat saya yang...