Friday, August 18, 2017

Kembalinya Mega dan SBY.


Sejak kemenangan SBY dalam Pilpres 2004, SBY dan Megawati tak bertegur sapa. Kita tidak tahu mengapa sampai akhirnya terjadi permusuhan diantara mereka. Silahturahmi terputus begitu saja padahal sebelumnya hubungannya sangat akrab bagaikan bersaudara. Namun , nak bahwa ini bukan teladan yang baik bagimu. Walau mereka adalah pemimpin kita namun mereka bukan terpilih karena agama berkata adat memakai. Mereka adalah produk kapitalis melalui sistem demokrasi. Selagi kepentingan sama maka mereka akan selalu bersama sama, tapi kalau kepentingan berbeda maka mereka akan berjauhan satu sama lain.

Tapi di hari ulang Tahun RI kali ini , kita menyaksikan hubungan yang lama tak bertegur safa akhirnya mencair dalam kehangatan persaudaraan. SBY bersalaman dengan Megawi. Mengapa akhirnya bersua ? Karena dipertemukan oleh orang yang berniat baik dan selalu mentradisikan untuk bersilahturahim. Ia adalah Jokowi. Sebelumnya kekecewaan Prabowo terhadap Jokowi yang terpilih sebagai Presiden sempat membuat Prabowo berjarak dengan Jokowi. Namun akhirnya mencair dengan kesediaan Jokowi berkunjung ke rumah Prabowo. Orang baik yang beriman suka akan silahturahmi dan menjauh dari sikap permusuhan. Mengapa ?

Kamu tahu , Nak bahwa sebesar apapun dosamu kepada Allah,maka Allah akan ampuni dan kesempatan sorga masih ada untukmu namun bila engkau memutuskan silahturahmi maka Allah tidak akan mengampuni dan pintu sorga tetutup untukmu. Rasul mengingatkan bahwa Rahmat Allah tidak akan turun ke atas suatu kaum, jika didalamnya ada orang yg memutuskan silaturahmi. Mengapa sebegitu kerasnya ancaman dosa akibat memutus silahturahmi? Karena sikap ini tak lain adalah sikap terendah manusia. Karena ia merasa paling benar,merasa paling terhormat,merasa paling pantas atau tak ubahnya sifat iblis yang memelihara sifat sombong dihadapan Adam dan tentu takdirnya menjadi laknat Allah.

Kita adalah manusia, Nak. Bukan setan, bukan pula hewan. Bagaimana sebetulnya manusia itu bersikap? Bacalah firman Allah ini dalam hadith Qudsi Kitab Imam al-Ghazali “Wahai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pengajaran daripada Tuhanmu dan penawar bagi hati. Kenapakah kamu memilih untuk berbuat baik hanya kepada mereka yang berbuat baik kepadamu? Kenapakah kamu memilih untuk bersilaturahim hanya kepada mereka yang bersilaturahim denganmu? Kenapa kamu memilih untuk berbicara hanya kepada mereka yang berbicara denganmu? Kenapa kamu memilih untuk memberi makan hanya kepada mereka yang memberi makan kepadamu? Kenapa kamu memilih untuk memuliakan hanya kepada mereka yang memuliakanmu. Tidak terlebih baik seseorg itu darapada yang lain. Sesungguhnya orang yg beriman kepada Allah dan Rasul, mereka melakukan kebaikan kepada orang yang jahat kepada mereka, bersilaturahim kepada mereka yg memutuskannya. Memaafkan mereka yang tidak memberi kemaafan kepadanya. Mereka amanah kepada mereka yang mengkhianatinya. Berbicara kapada mereka yang enggan berbicara dengannya. Memuliakan mereka yang menghinanya. Sesungguhnya Aku tersangat mengetahui tentang perbuatan kamu.” Camkanlah itu selalu. Jangan kamu tiru kelakuan kapitalis yang hanya berteman apabila menguntungkan.

Tidak ada orang sebaik Rasululah Saw. yang senantiasa berbuat baik terhadap mereka yang bukan saja musuh beliau, akan tetapi kepada orang yang haus akan darah beliau dan darah para sahabatnya sekalipun. Ketika terjadi Fatah Mekkah, Rasulullah mengampuni orang-orang yang dulunya melempari beliau dengan kotoran unta, menghalangi jalan beliau dengan duri-duri, menganiaya beliau dan berusaha membunuh beliau serta para sahabatnya. Pada hari itu beliau bersabda "Wahai penduduk Mekkah! Hari ini tidak ada pembalasan terhadap kalian. "Laa Tatsriiba 'alaikumul Yaum."Kalian semua bebas!.

Saya yakin seburuk apapun orang kepadamu belum sebanding jahatnya kaum jahiliah Makkah kepada Rasul yang sehingga memaksa Rasul harus hijrah dari kota kelahirannya , Makkah. Tapi tak ada sebiji sawipun Rasul menyimpan dendam. Ketika beliau berkuasa, siapapun mereka, yang jauh mendekat, yang dekat merapat. Walau diantara mereka tetap tidak ingin memeluk agama Islam namun rasa hormat Rasul tidak berkurang. Ketika mayat orang Yahudi sedang diusung melewati Rasulullah Saw. tiba-tiba Rasulullah Saw. berdiri menghormati mayat orang Yahudi itu. Sahabat berkata ya Rasulullah, mengapa engkau berdiri, ini kan jenazah orang Yahudi. Rasulullah Saw. menjawab, Yahudi juga manusia, kitapun harus menghormatinya. Allah membanggakan pribadi Rasul dalam firmannya 68.4. Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung. Subhanallah !

Agama kita Nak,  adalah agama Cinta. Firman Allah selalu diawali dengan kalimat sifat pengasih penyayangNya. Kitapun dianjurkan untuk membaca Bismillah ir-Rahman ir-Rahim dalam mengawali setiap perbuatan agar setiap perbuatan kita adalah bagian dari cinta. Begitu agungnya ajaran Islam yang diteladankan secara sempurna oleh Rasul. Sebab mencintai manusia , Nak, adalah merasa jadi bagian dari orang lain , merasa terpaut dengan sebuah komunitas, merasa bahwa diri, identitas, nasib, terajut rapat, dengan tindakan memberi. Mencintai manusia , nak adalah merasakan, mungkin menyadari, bahwa tak ada yang sempurna, tak ada yang abadi , selain Allah, yang bisa sebegitu rupa menggerakkan hati untuk hidup, bekerja dan terutama saling mengasihi. Mencintai manusia ,nak adalah mencintai Allah itu sendiri. Pemaaflah dan berlemah lembutlah, agar nampak Indah..

Semoga Pak SBY dan Ibu Megawati juga mantan Presiden serta seluruh elite politik mengimani agamanya dan mengamalkannya untuk hidup damai saling mengasihi. Di HUT RI ini Jokowi memberikan kado terindah kepada rakyat Indonesia bahwa kita semua bersaudara dan akan selalu bersama sama demi Indonesia hebat dibawah lindungan Tuhan yang Maha Esa...

No comments:

Dosa kolektif.

  Kalaulah kerajaan di Nusantara ini tidak membuka pintu kepada Inggris, perancis, pertugal, belanda  untuk datang berniaga, mungkin tidak a...