Thursday, July 04, 2024

Vibecession.


 


Saya ke kantor perwakilan Yuan di Jalan Kartini Jakarta Selatan. Di kantor ini menjembatani bisnis Yuan Holding bidang LNG, logistik offshore dan trading mineral tambang. Saat saya datang, Aling belum sampai. Dia lunch meeting di luar. Saya tunggu di cafe yang ada di lantai bawah. Saat itu sedang jam istirahat.


“ Gua masuk kerja gaji awal Rp. 15 juta. “ terdengar pembicaraan empat orang. Satu wanita dan 3 pria. Dari tag card nya saya tahu itu logo Yuan. “ Sekarang apa apa terasa mahal. Bayar cicilan KPR naik. Cicilan motor juga naik. Istri ngeluh belanja pada mahal di pasar. “ Kata pria yang duduk di sebelah wanita.


“ Ya gua juga merasakan sama. “ kata Pria yang ada di depannya. 


“ Udah engga mikir nabung. “ Kata pria lainnya.


Yang wanita kelihatan tersenyum aja. “ ya kita harus bersyukur. Di luar sana masih ada orang seusia kita , lulusan universitas gajinya dibawah Rp. 10 juta. Kalau di hitung garis kemiskinan.Kita ini masuk kelompok menengah atas.” Katanya


“ Anehnya kata BPS pertumbuhan ekonomi masih diatas 5%. Tetapi penerimaan pajak jeblok. PHK terjadi dimana mana. Katanya kita deflasi. Tapi harga malah naik. Engga jelas. Antara data dan realitas. “ kata pria di sebelah wanita itu.


Dari tadi saya senyum aja mendengar mereka bicara. 


“ Apa yang kamu katakan tadi, itu yang dimaksud dengan Vibecession’ Kata saya nyeletuk. Mereka menoleh kearah saya. Mereka tersenyum. “ Oh ya pak.? kata Wanita. Saya menarik kursi mendekat. Mereka tidak mengenal saya.


“ Vibecession itu apa ? tanya pria yang duduk sebelah wanita.


“ Kalau lue pernah baca jurnal ekonomi, itu terkenal sekali istilah. Yang cetuskan Kyla Scanlon tahun 2022” Kata wanita itu.


“ Tepat sekali. “ kata saya. 


“ itu fenomena ekonomi yang diukur berdasarkan statistik namun tidak sesuai dengan realita yang dirasakan oleh mayoritas rakyat.” Kata wanita itu lagi.


“ Sebenarnya bukan data statistik yang salah. Tetapi karena masyarakat miskin literasi ekonomi. Dan diperparah lagi pejabat pemerintah menyampaikan data itu dengan narasi bias. Terkesan dipolitisir untuk konsumsi orang miskin literasi. 


Contoh. PDB Indonesia per kapita Rp. 75 juta per tahun. Negara kita masuk negara menengah atas, katanya. Tapi kalau 135.000 orang indonesia yang punya tabungan diatas Rp. 5 miliar, ditiadakan, PDB perkapita kita tidak lebih separuhnya. Mungkin hanya 1/4 saja. Jadi realitasnya masih masuk negara miskin. “ kata saya. 


“ Apalagi data terakhir GINI rasio kita makin lebar. Makin engga ada artinya PDB tinggi. Karena semakin jauh jarak antara 135.000 orang dengan 270 juta rakyat.” kata Pria yang ada dekat saya. “ Apa jadinya kalau 135.000 orang itu rame rame pindahkan uangnya ke USD, ya rupiah engga ketolong, yang korban mereka yang gajinya UMR. “ sambungnya/

No comments:

Survival..

  APBN itu adalah politik. Disusun dengan pendekatan politik anggaran. Pasti ada konsensus dan kesepakatan antara pemerintah dengan  DPR. Na...