Sunday, December 03, 2023

Kahlil Gibran



Kahlil Gibran lahir pada tanggal 6 Januari 1883 di Beshari yang terletak di sebuah dataran tinggi di pinggiran salah satu karang terjal Wadi Qadisha (Lembah Suci Keramat). Desa Beshari secara geografis berada di bagian utara Lebanon. Nama lengkap Gibran dalam bahasa Arab adalah Gibran Khalil Gibran. Ejaan “Khalil” yang asli diubah menjadi “Kahlil” sesuai lidah orang Inggris berkat anjuran guru bahasa Inggrisnya di sekolah tempat ia belajar di Boston. Karena itu Gibran Khalil Gibran selalu dikenal sebagai Kahlil Gibran.


Dalam kebiasaan orang Arab, nama ayah selalu dipakai setelah nama anak. Nama keluarga Gibran juga mempunyai kaitan dengan kata Arab, “Jabre” yang berarti mengembalikan bagian-bagian yang tidak sama. Ada juga sumber yang menyebutkan bahwa di Lebanon sendiri ada kebiasaan penamaan anak menurut nama kakek. Gibran termasuk pengikut Gereja Katolik Maronit. Kristen Katolik Maronit adalah Gereja yang bernaung dalam lingkungan Gereja Katolik Roma tetapi tidak menggunakan liturgi berbahasa Latin. 


Ayahnya, Khalil bin Gibran, adalah seorang gembala yang tidak ingin mengubah nasibnya sebagai petani. Ibunya, Kamila, merupakan anak terakhir dari pendeta Estephanos Rahmi. Gibran mempunyai dua orang saudara (adik), masing-masing Mariana (1885) dan Sultana (1887), dan seorang saudara (kakak) tiri bernama Peter. Gibran menerima pendidikan awalnya di rumah dari ibunya yang adalah seorang poligot , yang juga memiliki bakat seni musik. ( Polygot : sebutan untuk orang yang mampu menguasai beberapa bahasa asing. Kamila menguasai bahasa Arab, Perancis dan Inggris).


Pada tahun 1894, Gibran bersama ibu dan kedua pasangannya, di bawah pimpinan Peter, menginjakkan kaki di Amerika dan langsung ke Boston, di mana penduduk asli Beshari bersama orang-orang Suriah membentuk koloni di China-town. Selama dua tahun Gibran menghabiskan waktunya di Sekolah Publik di wilayah tersebut dan selalu memperoleh nilai yang tinggi di antara teman-temannya. Setelah menyelesaikan sekolahnya di Amerika, Gibran kembali ke Lebanon dan masuk ke sekolah terkemuka Madrasah al Hikmah, yang kini terletak di Ashrafiet, Beirut (1896-1901). Di sini Gibran mempelajari ilmu-ilmu antara lain, hukum internasional, pengobatan, musik dan sejarah agama.


Pada usia 18 tahun Gibran lulus dari al-Hikmah dengan sangat memuaskan. Karena ingin memperoleh pengetahuan lebih banyak, dia memutuskan berangkat ke Paris untuk belajar melukis. Dalam perjalanannya dari Beirut ke Paris pada tahun 1901, dia mengunjungi Yunani, Italia dan Spanyol. Gibran tinggal di Paris selama dua tahun. Tahun 1903 Gibran kembali ke Boston karena  Sultana meninggal akibat penyakit Tuber Culosa. Pada tahun yang sama, Peter juga meninggal, disusul ibunya. 


Sekitar tahun 1912 Gibran pindah ke New York. Kahlil Gibran menutup matanya dengan damai tanggal 10 April 1931 pada usia 48 tahun, di Rumah Sakit St. Vincent, New York, namun dimakamkan di biara tua yang sunyi, Mar-Sarkis di Wadi Qadisha. Pemuka dari berbagai agama datang melayatnya. Sejarah mencatat Kahlil Gibran sebagai penulis Arab perantau paling berhasil dan termasyhur sepanjang zaman. Tapi sejak masa muda Kahlil Gibran juga menyatakan Alquran sebagai tempat yang agung bagi kesusastraan Arab dan potensinya bagi sumber inspirasi spiritual, sosial dan filsafat. Hal ini pula yang kemudian melahirkan pernyataan Kahlil Gibran tentang Jesus dan Muhammad dalam dadanya. 


Agus putra dari perwira ABRI. Tamat SMA masuk Akabri dan terus berkarir di militer seperti ayahnya. Ayahnya memang melakukan apa saja agar karir Agus melesat. Apalagi setelah Ayahnya jadi presiden. Tapi Agus malah berhenti sebagai perwira TNI. Dia memilih jalan Politik. Tentu ayahnya kecewa tetapi Ayanya bisa menerima. Bahwa Agus berhak atas dirinya sendiri. Ayahnya hanya menyediakan ruang dan tempat untuk Agus menentukan pilihan jalan hidupnya.


Ayah Agus tentu pernah membaca dan menghayati puisi Kahlil Gibran tentang anak. Karena itu anaknya bisa tumbuh dengan ceria tanpa tekanan. Kahlil Gibran, dalam bukunya The Prophet, menulis esai puitis tentang kehidupan. Salah satunya membahas tentang peranan orang tua yang seharusnya ‘menyiapkan’ masa depan anak, bukan ‘memaksakan’. Mungkin itu juga alasan Jokowi memberikan nama putranya Gibran. Agar putranya menjadi sebaik baik dirinya tanpa bayang bayang ayahnya.


Gibran sebenarnya punya bakat jualan martabak. Itu talenta dia. Tapi digiring bernaung dibawah Pohon Beringin. Berharap berakar kuat dan kokoh tempat dia berteduh menapak karit politik. Tapi sayang Pohon beringin berubah pohon belimbing sayur. Kan kasihan sampai acara debatpun, aturan KPU di create agar Gibran tidak dipermalukan. Ya paman Usman dan Ibunda memaksakan kehendak agar Gibran jadi cawapres. Seharusnya mereka mendengar Jokowi dan pahami  buku The Prophet.


Anakmu bukanlah anakmu.

Mereka terlahir lewat dirimu, tetapi tidak berasal dari dirimu.

Dan, meskipun mereka bersamamu, mereka bukan milikmu.

Kau boleh memberi mereka cintamu, tetapi bukan pikiranmu.

Sebab, mereka memiliki pikiran sendiri.

Kau bisa memelihara tubuh mereka, tetapi bukan jiwa mereka.

Sebab, jiwa mereka tinggal di rumah masa depan, yang takkan bisa kau datangi, bahkan dalam mimpimu.

Kau boleh berusaha menjadi seperti mereka, tetapi jangan menjadikan mereka seperti kamu.

Sebab, kehidupan tidak bergerak mundur dan tidak tinggal bersama hari kemarin.

No comments:

Politik pangan paska Pemilu.

  Ketika melihat orang antri beli beras dengan jatah 5 kg. Entah mengapa saya menangis. Saya membayangkan istri saya yang sedang dalam antri...