Friday, December 22, 2023

Agama dan Budaya.

 




Tahun 65 kita krisis ekonomi dan sekaligus krisis politik akibat proses suksesi kepemimpinan. Hanya 5 tahun kita bisa keluar dari krisis itu. Tahun 1998 kita krisis moneter dan juga krisis politik. Hanya 5 tahu kita bisa keluar dari krisis itu dan langsung recovery. Berkali kali krisis politik dalam negeri selama kepemimpinan 7 presiden, tetapi selalu bangsa Indonesia bisa melewati krisis itu dengan baik dan sampai kini kita masih bai baik saja. Sebenarnya bukan karena pemerintah kuat. Tetapi karena rakyatnya kuat.


Lantas apa yang mengakibatkan rakyat itu kuat.? Ya karena modal sosial. Apa yang dimaksud dengan Modal sosial ? semua aspek yang mengarah dan diciptakan untuk memudahkan tindakan individu dalam struktur sosial. Struktur sosial melahirkan dorongan sosial menjadi lebih berkuasa atas perilaku individu. Dorongan sosial tersebut yang disesuaikan dengan norma norma sosial meliputi; kultur yang dominan, pengaruh kekuatan sosial lain lain atas perilaku lebih umum. 


Nah, apa saja modal sosial itu? Agama dan kebudayaan. Sebelum republik ini berdiri, bangsa indonesai sudah ada. Yaitu bangsa yang tumbuh dan berkembang lewat agama dan budaya. Masuknya kolonialisme di Indonesia dan berlangsung selama sekian ratus tahun karena tercabiknya tatanan agama dan budaya lewat pemikiran feodalisme dan kapitalisme. Lahirnya republik Indonesia adalah menyatunya kembali ikatan antara Agama dan budaya yang dituangkan dalam Pancasila. Artinya kekuatan negeri ini bukan kepada SDA tetapi modal sosial dari rakyat itu sendiri.


Setelah kita merdeka. Upaya memisahkan agama dan Budaya itu tak pernah lekang dari intrik politik. Seakan para pemimpin dan politisi tidak nyaman dengan bertautnya agama dan budaya. Lewat agama mereka berusaha menapik kebudayaan. Lewat  budaya mereka punya narasi memisahkan Agama. Dalam bingkai politik hal tersebut terus dipertentangkan. Sementara faktanya sampai kini politik meraih kekuasaan tidak bisa dipisahkan dari pengaruh primodial hubungan patron-clients agama. Ya agama dan budaya hanya dipakai untuk dapatkan kekuasaan. Setelah berkuasa kembali berusaha memisahkan agama dan kebudayaan


Apa penyebanya? Kekayaan SDA kita menjadi magnit masuknya pengaruh luar dari elite pemodal dan memperkaya elite kekuasaan. By process terjadi perubahan menuju sekularisme, yang tentu didalamnya ada individualisme. Karenanya Agama dan budaya memang jadi acaman. Itulah yang berusaha dipisahkan lewat narasi dan regulasi. Apa yang terjadi? SDA habis kita tetap loser dan keadilan sosial semakin jauh kita gapai. Ya. Kita selalu melihat yang tersurat atas kekayaan SDA sebagai modal membangun peradaban. Kita lupa nilai nilai tersirat akan modal sosial kita sebagai bangsa. 


Makanya saya sangat miris ketika mendengar cuplikan Video Zulhas yang prihatin terhadap kelompok yang enggan mengucapkan 'amin' setelah imam membaca surat Al Fatihah. Saat tasyahud akhir ada yang mengacungkan dua jari, tidak satu jari lagi, saking cintanya sama Prabowo Subianto, calon presiden nomor urut 2. 


Saya tidak yakin fanatisme terhadap pasangan capres-cawapres sampai ada orang atau kelompok yang mau mempermainkan agama apalagi ritual sholat. Semua umat islam walau dia jarang sholat tetap saja tidak akan berani mengubah ritual sholat. Karena tahu dosa besar akibat itu. Kalau ada sinyalemen prilaku seperti yang dikawatirkan Zulhas, itu hanya bahasa provokatif politik yang berusaha memisahkan agama dan budaya. Jahat sekali provokasinya. Tak ubah dengan kolonialise. Itu hanya karena mereka tahu, Paslon nomor 1 yaitu AMIN memang identik dengan politik identitas. 


Saran saya, udahan menyeret agama dalam ranah politik, termasuk merendahkan agama agar politk yang utama. Jangan. Silahkan berpolitik tapi jangan pisahkan agama dan budaya. Itu modal sosial kita sebagai bangsa. Takdir kita. Kita ingin politik itu hanya metodelogi kita untuk meninggikan nilai nilai agama dan budaya : berdaulat dalam politik, berdikari dalam ekonomi, berkepribadian dalam kebudayaan.


***


Kalau saya sholat selalu kening saya berempun. Itu setelah saya pahami hakikat sholat lewat program mutih di Ponpes dan meditasi di klentang. Hakikat Sholat itu adalah berdialogh secara langsung kepada Tuhan. Saya benamkan persepsi sholat sabagai keimanan yang tak bisa dedinisikan dan dianoligikan, kecuali hanya saya dan Tuhan saja yang tahu. 


Awal sholat saya mengucapkan Tuhan Maha Besar. Semua yang ada di duni ini kecil. Mengapa saya harus takut dengan manusia. Segan dan hormat ya. Takut? No way. Selain Soekarno, saya sudah bertemu dengan semua presiden di Indonesia. Walau saya hanya tamatan SMA, saya tidak rendah diri bicara face to face dengan presiden. Bahkan saya sudah bertemu face to face dengan presiden CHina, Rusia, bahkan dengan Obama. Biasa saja. Itulah yang membuat dahsyatnya pemahaman Sholat. Itu baru awalnya saja.


Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Itu awal bacaan alfatihah. Saya benamkan dalam diri saya, bahwa saya berbuat di dunia ini atas nama Tuhan, makanya sifat kasih sayang saya jaga. Kalau ada orang mengumpat saya, tidak mungkin saya balas mengumpat. Tidak mungkin saya genggam sifat dendam dan benci secara personal. Saya mudah memaatkan dan tidak rendah untuk minta maaf. Saya tidak ragu berbagi harta maupun nasehat. 


Kemudian saya lanjut dengan “Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Yang menguasai di Hari Pembalasan.” Tidak ada manusia yang patut saya puji. Hormat ya, Tetapi puji no way. Karena saya tidak mau rusak keimanan saya hanya karena saya mengkultuskan individu. Itu sebab bila saya menghormati orang lain dan menyayanginya, itu tidak dengan memuji tetapi mengkritik dan mengedukasi. Atau setidaknya saya daoakan yang terbaik untuk dia. Makanya saya tidak tersinggung kalau Oma atau Aling keras sekali kritik saya. Itu karena kasih sayang. 


Kemudian saya ikrarkan “ Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.” Saya tidak pernah berharap kepada manusia. Makanya saya tidak pernah kecewa kepada siapapun. Kalau saya memberi, itu karena Tuhan, bukan manusia. Kalau saya bersabar, itupun karena Tuhan, bukan karena tidak ada manusia bantu saya. Apa yang terjadi?. Saya berkembang karena kekuatan spiritual. Kalau saya bangkrut, yang bankrut materi, bukan spiritual. Sehingga saya bisa cepat bangkit lagi.


Lanjut terakhir,  “ Tunjukilah kami jalan yang lurus, Yaitu jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.”  Saya percaya apapun itu entah bisnis atau berbicara, atau menulis adalah jalan spiritual saya. Dan saya hanya berharap jalan yang diarahkan Tuhan saja. Sehingga walau saya bisnis, tidak membuat saya gila harta. Walau saya menulis tidak membuat saya kaya dari menulis. Tidak membuat saya tenar karena pergaulan saya. Saya happy saja.


Apa jadinya bila penutup surat Al fatihah itu tidak lagi menyebut آمِيْن ? 

No comments:

Politik pangan paska Pemilu.

  Ketika melihat orang antri beli beras dengan jatah 5 kg. Entah mengapa saya menangis. Saya membayangkan istri saya yang sedang dalam antri...