Monday, February 27, 2023

Kemandirian untuk berkembang.

 


 


Di China setelah reformasi pertanian tahun 2008, saya berkunjung ke China wilayah Barat yang memang termasuk wilayah yang tertinggal dibandingkan wilayah pantai timur. Ada satu desa saya temukan setiap rumah mereka pasti ada home industri. Ada yang membuat bata, peniti, kunci, miras, sepeda. Saya sempat bingung. Tapi dari kepala desanya saya dapat pemahaman dan tercerahkan, bahwa hambatan itu bukan masalah selagi ada tekad untuk berubah.


Kami tidak punya lahan. Semua lahan milik negara. Kami hanya punya hak pakai dan mengolah sesuai dengan arahan partai. Tidak boleh melanggar. Sementara imbal hasil produksi pertanian tidak cukup untuk kami hidup layak. Negara mengambil terlalu banyak hasil kerja keras kami. Kami hanya merasa kenyang selama tiga bulan setelah panen. Setelah itu kami kelaparan sepanjang musim. Musim dingin kami hanya makan bubur dan tahu yang dicukai.


Hasil musawarah dengan penduduk desa, kami sepakat untuk diam diam berproduksi selain bertani. Tentu kami berusaha meyakinkan kader partai lokal untuk mendukung kami.  Mereka setuju saja asalkan kami tidak meninggalkan produksi pertanian.


“ Dari mana kalian dapatkan tekhnologi untuk produksi peniti, bata, kunci, miras dan sepeda.” tanya saya.


“ Kami dapatkan dari universitas. Mereka para mahasiswa itu yang datang ke desa. Mereka menuntun kami membuat mesin pres bata, mesin pembuat peniti, kunci, miras dan sepeda. Kami memang sudah punya bakat keturunan soal cor metal. Jadi tahu bagaimana cetak mesin untuk dibagi bagikan kepada penduduk desa.”


“ Darmana dapatkan bahan baku besi ?


“ Dari pedagang yang ada di kecamatan. Mereka memberi kami bahan baku besi berupa limbah pabrik.  Kami olah jadi barang jadi dan hasil produksi kami dibeli oleh pedagang yang banyak datang dari kota. Memang harga murah, tetapi tetap saja kami dapat untung. Menambah penghasilan."


“ terus darimana permodalan ?


“ Karena usaha kami selain pertanian adalah ilegal , ya kami membentuk arisan. Uang hasil pertanian kami setor kepada ketua arisan. Siapa yang dapat uang arisan, dia akan dapat menjalankan home industri. Sementara yang belum dapat giliran uang arisan,  cukup jadi bekerja  dan sambil belajar berproduksi. Ketika dapat giliran uang arisan, dia sudah jago memproduksi sendiri. Begitulah, dari tahun ketahun akhirnya kami semua punya home industri sebagai pendapatan tambahan keluarga. Kami bisa makmur secara pantas lewat kerja keras.”


“ Terus, dengan ramainya home industri di desa, kan pasti pemerintah pusat tahu kalau kalian melakukan usaha ilegal. Apa yang terjadi?


“ Ternyata itu terjadi bukan hanya di desa kami, tetapi oleh sebagian besar desa di china. Ya mau engga mau, pemerintah harus melakukan reformasi ekonomi secara luas, terutama sektor ekonomi desa. Ya tahun 2008, usaha kami malah didukung pemerintah lewat revitalisasi desa. Kami tidak lagi berproduksi di rumah, tetapi di kawasan industri kecil, yang tertip dan terjamin ekosistem nya. Antusias desa sangat luar biasa.   


Lahan pertanian kami berubah jadi saham food estate. Pengelolaan pertanian secara modern berbasis riset.  Walau kami tidak bertani, kami tetap dapat deviden dari saham itu. Jadi kami bisa focus kepada industri ringan dan agro industri. Hanya lima tahun, China bisa memakmurkan 800 juta rakyat. Kini banyak orang kota yang kembali ke desa. Ekonomi China ada di desa, dan disanalah kekuatan kami sebenarnya ” katanya.


Apa yang dapat saya simpulkan. Perubahan yang terbaik itu berasal dari bawah. Dari rakyat sendiri. Gerakan massive dari rakyat untuk perubahan kemandirian mensejahterakan dirinya, apapun kekuatan status quo akan jatuh dengan sendirinya. Pemerintah harus mengikuti keinginan rakyat. Itulah esensi demokrasi sebenarnya. Bottop up, bukan top down.


No comments:

Dunia tidak hitam putih.

  Tan Malaka pernah berkata “ ketika saya berdiri di depan Tuhan saya adalah seorang Muslim, tapi ketika saya berdiri di depan banyak orang ...