Thursday, August 20, 2020

Kita berasal dari tanah.


Dua tahun lalu ku ajak suamiku lihat tanah di kawasan Bogor.  Setelah lihat lokasi. Aku tidak berminat membeli. Karena mobil engga bisa lewat kecuali motor. Mau buat kontrakan juga engga layak. Jauh dari pusat industri. Siapa yang mau sewa? Aku bukan collector tanah. Tetapi pedagang tanah. Diatas lahan itu penuh rimbun pohon mawar kampung. Luasnya 5.000 meter persegi. Dalam perjalanan pulang, di dalam kendaraan suamiku berkata “ Ma, beli ajalah tanah itu?
“ Untuk apa ? Kataku menatap aneh ke arahnya.
“ Aku suka mawar kampungnya.”
“ Lah sejak kapan papa suka Bunga? mawar lagi. Apa ada hobi yang tersembunyi yang mama engga tahu? Udah bosen dengan hobi menulisnya ?
“ Aku mau betani Bunga. Boleh ya.”
“ Siapa yang mau beli bunga mawar kampung. Udah ah. “ Kataku sekenanya. Suamiku diam tapi dia nampak sedang berpikir. Entah apa yang dia pikirkan. Aku tahu kalau dia sudah ada kemauan, akalnya banyak.  Aku hapal sekali sifatnya.

“ Ma, mana duluan telor atau ayam” Katanya. Aku cuek saja. 
“ Ma, jawab dong “ 
“ Ih aneh aja. Pertanyaan yang engga jelas. Pasti jawabannya juga engga jelas. Mau becanda lagi.? Mama lagi setir. Capek ketawanya. “Kataku. Suamiku memang punya stok candaan. Itu pengalaman hidupnya sendiri dan dia sangat mudah menjadikan cerita yang membuat aku tertawa habis. 
“ Ayam “ Kataku singkat.
“ Salah!
“ Ya udah telor” Kataku lagi.
“ Salah.”
“ Tuh kan salah semua.”
“ Ya memang salah. 
“ jadi apa dong ?
“ Jawabannya adalah tanah.” 
“ Aneh? Itu sama saja jakasembung. Engga nyambung alias oon. Out of nalar.” Kataku.
“ Semua kehidupan di planet bumi ini berawal dari tanah. 
“ Ya kalau adam betul diciptakan dari tanah. Tetapi semua kehidupan termasuk hewan, dan ikan terbuat dari tanah gimana dalilnya? 

“ Mama tahu, “ Katanya. Nah ini pasti dia bicara literasi. Aku suka. Artinya dia sedang provokasi aku. “ Semua mahluk hidup itu berasal dari Sel, sebagai cetak biru dalam bentuk RNA dan DNA. Nah bahan dasar dari sel adalah protein. Sedang protein disusun oleh berbagai asam-asam amino. Asam amino sendiri merupakan caplet atau codon, alias kombinasi rangkaian 3 buah nitrogen basa, yaitu Adenin , Thymine, Guanine dan Cytine ( ATGC ). Itu semua gas yang banyak terdapat di ruang angkasa.

“ Bingung. Tapi ya udah, Lanjut terus ceritanya. “ Kataku.

“ Yang jadi pertayaan adalah darimana basa-nitrogen itu berasal ?, lalu bagaimana mereka bergabung tiga-tiga membentuk asam-asam amino, kemudian terangkai sedemikian rupa menjadi protein. Sebagian menjadi cetak biru dalam bentuk RNA, lalu jadilah sel – sel awal. Seraya menghasilkan oksigen dalam proses fotosintesis dan respirasinya. Ini yang bikin bingung. Itu sama saja pertanyaan, mana duluan oksigen atau mahkluk hidup. Makhluk hidup tidak bisa hidup tanpa oksigen. Sementara oksigen tidak ada tanpa CO2. “

“ Ya bingung juga. Terus..”

“ Pertanyaan berikutnya,  bagaimana asam amino terbentuk. Kan tanpa asam amino tidak akan terbentuk protein. Tanpa protein  sel pun tak punya building-block nya yang paling elementer. Hasilnya tak pernah ada kehidupan di muka bumi ini.”

“ Eh busyet tambah bingung. Kenapa sih mikirnya kejauhan. “

“ Ini penting melatih kita menemukan jawaban, mana duluan telor atau ayam “ Kata suamiku. Entah darimana dia tahu soal ini.

“ Ya udah. Sekarang pertanyaannya bagaimana terciptanya asam amino? Lanjut lagi “ 

“ Ternyata asam amino itu ada di tanah. “

“ Gimana ceritanya.?

“ Bumi ini kan dilapisi oleh bebatuan. Bebatuan ini berasal dari penggerusan permukaan bumi oleh air, angin, dsb. Mereka terkumpul yang membentuk lapisan sedimen, sebagai bahan yang paling halus. Saat zat ini bercampur dengan air, mereka berubah menjadi lumpur berwarna gelap, alias tanah lempung. Tanah lempung secara molekular ternyata berupa lembaran-lembaran atau sheet dengan rongga yang diisi air diantaranya. Lembaran yang mengandung silikon oksida, gantian dengan lembaran yang mengandung aluminium oksida. Kadang jumlahnya sama, alias 1 : 1, atau 2 silikon dan 1 aluminium alias 2 : 1. Aluminium dan silikon, sama sama bersifat elektro-positip ( ion positip ), serta sama sama konduktor panas yang baik.”

“ Darimana asal zat zat itu ?

“ Itu berasal dari ruang angkasa, turun ke atmosfit dan jatuh ke permukaan bumi dan terperangkap diantara bebatuan, lapisan tanah. Namun satu hal yang pasti, bahwa setiap senyawa baru, mempunyai permukaan sebagai jangkar, untuk tumbuh dan lalu saling mengait, seraya membentuk untaian baru. Dan bahkan bukan hanya alat untuk saling terkait, namun ikut serta dalam seluruh prosesnya. Tanah lempung ini menjadi bagian dari keseluruhannya. Bukan hanya asam amino, bahkan RNA mampu dibentuk. Akibatnya bentuk kehidupan mampu mereplika dirinya dengan persis. Jadi sama dengan teori gravitasi sebagai hukum alam terbentuknya semesta.”

“ Terus apa hubungannya dengan kehidupan makhluk hidup? 

“ Nah dengan adanya RNA, maka bakteri ber sel tunggal prekaryotik mulai berkembang dengan pesat. Mereka melakukan proses fotosintesa, mengambil CO2 dari artmosfir, dan melepas O2 ke atmosfir. Oksigenpun tercipta. Spesies bersel tunggal ini berubah menjadi ribuan jenis mahluk multi-selular pertama di muka bumi. Diantaranya yang paling tua adalah trilobits. Binatang sebesar kuku, namun untuk pertama kalinya mahluk mempunyai “shield” sebuah tameng kuat untuk pertahanan diri. Kemudian, muncul bentuk kehidupan di air dalam bentuk ikan atau pisces, lalu amfibi, reptilia, aves alias burung, dan 65 juta tahun yang lalu muncul spesies mamalia. Dari sini spesies naik dalam derajat kompleksitasnya. Yang berakhir di primata, di mana puncak kompleksitas mahluk, kita namakan sebagai homo sapiens-sapiens, itulah manusia. Paham?

“ Jadi benar kan, manusia berasal dari tanah dan kembali ke tanah.”

“ Ya makanya beli aja tanah itu. “

“ Untuk apa ? engga nguntungi.”

“ Papa mau bercocok tanam dengan tangan papa sendiri. Untuk menghayati arti kehidupan. Sumber kehidupan.”

“ Ganti profesi ya? Mau jadi petani tanah seukuran setengah hektar? Aneh!

“ Ya itu lebih bermakna daripada punya saham perusahaan perkebunan. Setidaknya untuk diri sendiri. Tapi itu nanti setelah pensiun. “

“ Engga masuk akal, Aneh aja Pa “ Kataku. Suamiku terdiam. Dia seperti berpikir lagi.

“Emangnya, cinta itu masuk akal? terlalu besar buat diselipkan di akal kita yang sempit…,” godanya sambil mencoel daguku yang lagi setir kendaraan.

“Idih, tua-tua, genit…,” Kataku tersenyum. Sebetulnya, aku paham apa yang dimaksudnya. Setidaknya baru kali ini aku tahu dia menginginkan sesuatu untuk dirinya sendiri.

“ Papa hanya hanya ingin bertani saja. Ketika aku bocah, aku adalah milik impian dan harapan bapak-ibuku. Ketika aku menikah, aku milik tatanan sosial dan tentu saja menjadi milik istriku. Ketika memimpin berbagai perusahaan, aku milik orang banyak, dan segala sesuatunya harus terikat pada logika orang banyak. Seperti sebuah iklan televisi, aku selama ini harus “sempurna” tampil. Tapi bertani dengan tanganku, aku menjadi diriku sendiri. “

Aku tersentak. Di usia menuannya suamiku berkata jujur tentang sebuah kesimpulan. Tanah adalah kehidupan dan darisanalah kita berasal. Terlalu sombong kalau kita merasa terhormat dan pantas dihormati. Karena kita hanyalah tanah lempung. Apa yang mau dibanggakan. Menjadi diri sendiri adalah sikap rendah hati yang sadar kita berasal dari tanah dan kembali ke tanah. “ Ya besok kita beli tanah itu. “ Kataku. Suamiku tersenyum. Dia berhasil provokasiku dan aku terlalu arogan untuk tidak sepakat.

No comments:

Ujian keimanan

  Banyak orang hebat, tetapi tidak hebat. Sama seperti Mie istant. Mie Ayam tapi bukan ayam. Rasa doang yang ayam. Itupun artificial atau bu...