Wednesday, August 19, 2020

KAMI ( Kumpulan anak Mami )


Nak,
Ada sekelompok orang yang berfantasi lebih hebat dari pendiri bangsa. Mereka mengsakralkan UUD 45 seperti awal dibentuk. Padahal, nak, bagaimana kita bisa menerima UUD yang di create oleh segelintir orang yang tidak terpilih dari Pemilu. Kamu tahu nak. Negeri ini baru punya UUD setelah 54 tahun merdeka atau tahun 1999. Itulah kali pertama UUD 45 di amandemen secara luas oleh mereka yang dipilih langsung oleh rakyat lewat PEMILU. Kemudian sampai tahun 2002 amandem terus dilakukan. Saat itulah kita baru merasakan nikmat bernegara. Karena nak, kita sebagai rakyat dihormati keberadaannya oleh para elite. Artinya nak, saat itulah kita baru merasa rakyat yang merdeka. Merasa berhak menentukan masa depan melalui Pemilu dan menunjuk wakil kita membuat UUD. Dan kemudian tahun 2004 itu kali pertama kita berhak memilih sendiri Presiden lewat Pemilu langsung. Bukan dipilih oleh segelintir orang. 

Kalau mereka tidak suka dengan UUD 45 yang direvisi itu wajar saja. Biasa dalam demokrasi. Setidaknya kita tahu mereka yang tidak setuju itu karena mereka tidak punya reputasi merebut hati rakyat. Mereka kumpulan orang gagal dan hidup dalam fantasinya. Hayalan mereka setinggi langit namun di bumi tidak berpijak. Realita adalah perubahan itu sendiri. Kalau mereka tidak inginkan perubahan, karena mereka sendiri takut dengan perubahan. Apa istilah yang patut bagi orang yang takut perubahan? Mereka adalah orang yang gagal menjadi dirinya sendiri dan tentu gagal memanusiakan dirinya.  Itulah korban akibat hidup dalam fantasi dan selalu menepuk dada sendiri. Tidak ada sikap rendah hati.

Nak, Bangsa adalah identitas negara. Pemerintah adalah representasi dari negara. Itu hanya idea besar, sayang. Idea imajiner ingin kemana kita berlabuh. Namun itu tidak menjamin kita bisa makmur. Apapun system ditentukan oleh sikap mental kita sendiri. Kita cibirkan China yang komunis tetapi China kini kekuatan ekonomi dunia. Kita banggakan agama sebagai kekuatan menuju kemkamuran. Tetapi Arab tempat dua kota suci terpaksa berhutang dan minta bantuan dari China yang komunis.  Kita banggakan orang bertitel tinggi sebagai sumber inspirasi. Tetapi Nak, mereka yang bertitel itu, kebanyak mereka makan dari kebodohan orang lain. Tidak ada perubahan hebat yang mereka ciptakan kecuali memprovokasi agar orang dungu tak henti mengeluh.

Nak, kalau ada orang terlalu tahu tentang kelemahan pemerintah itu karena mereka tidak punya waktu menilai dirinya sendiri. Sementara mereka sendiri jauh dari karya nyata yang bisa menolong rakyat kecuali retorika. Kalau ingin mengubah dunia, ubahlah diri sendiri terlebih dahulu. Kita perlu orang pintar untuk sebuah kritik tetapi kritik yang mencerahkan. Bukan kritik yang membenci. Kalau tak siap berdemokrasi secara terpelajar, lebih baik diam daripada memalukan diri sendiri. Karena perubahan kekuasaan hanya bisa melalui konstitusi. Begitulah negara diurus secara terhormat oleh mereka yang beradab dan berakal bukan Kumpulan Anak Mami ( KAMI). Engga pernah dewasa walau udah bangkotan. Pahamkan sayang…

No comments:

Bukan mental Pemenang.

  Tadi diskusi dengan teman aktifis Islam lewat telp. “ Islam sebagai kekuatan dikalahkan oleh kekuatan Sekular. Itu karena bantuan Barat. K...