Sunday, January 12, 2014

Krisis moral pemimpin

Sejak Krisis mortgage tahun  2008  sampai hari ini AS tetap tidak bisa keluar dari krisis.Bahkan menempatkan AS dalam krisis baru yaitu krisis hutang. Artinya berbagai upaya terbaik dari para akademis terbaik lulusan universitas terbaik di AS telah gagal. Dampaknya dunia berhadapan dengan ketidak pastian pertumbuhan ekonomi. Bayang bayang  2014  akan terjadi krisis baru di kawasan emerging market seperti Indonesia dan lainnya sudah nampak. Mengapa ? Saya teringat ungkapan dari Jeffrey T. Kuhner , ia adalah kolumnis dari The Washington Times, yang dalam kolom nya mengomentasi bahwa krisis ekonomi terjadi karena krisis moral kepemimpinan di AS. Ini terjadi disemua level kepemimpinan di AS. “ We are now facing more than just a financial mess; almost every other major institution is under threat. The political system is adrift; public schools are failing; the borders are porous; the intelligence agencies are dysfunctional; the inner cities are infested with drugs and gangs; the family is broken; and millions are fleeing their churches. In most of our institutions there is poor leadership. A survey by Harvard's Center for Public Leadership revealed 77 percent of Americans believe the country faces a leadership crisis; this is prevalent across 12 different institutions and leadership groupings. In the survey, Congress, the executive branch, the business community and the media ranked in the lower echelons. Democratic capitalism is based on widespread social trust - especially, trust in leaders. Without this confidence, the whole system threatens to unravel. The solution is not more government regulation; it is moral and spiritual renewal. “

Jeffrey T. Kuhner adalah  kolumnis yang disegani di AS.Ungkapan tersebut diatas ingin menyadarkan public AS bahwa krisis terjadi harus disikapi secara fundamental terhadap akar masalah. Dana talangan tidak akan menjamin perbaikan ekonomi AS. Ini hanya mengobati rasa sakit tapi tidak menghilangkan sumber penyakit. Biang penyakit sebenarnya adalah ada pada kemorosotan moral para pemimpin AS. The solution is not more government regulation; it is moral and spiritual renewal.  Teman saya yang bekerja sebagai fund manager di New York mengatakan bahwa Krisis ekonomi AS saat ini lahir dari krisis spiritual. Sejarah modern AS dibangun di atas kebohongan yang mengatakan bahwa kemakmuran, ketenaran, dan kecanduan belanja adalah rahasia menuju kebahagiaan. Setiap hari media massa mengiklankan untuk  orang menjadi rakus dan tamak. Tidak punya uang ? ,canal berhutang disediakan dari Credit card yang sehari settle sampai dengan kredit perumahan yang sehari juga settle.Semua rakyat terbiasa dan akhirnya terlatih berhutang untuk mendapatkan kebahagiaan melalui berkonsumsi.  Pada waktu bersamaan para pemimpin larut dengan cara yang sama yaitu menyelesaikan masalah anggaran dan belanja melalui berhutang. Mereka bangun citra kepemimpinan melalui pertumbuhan ekonomi  lewat berhutang sampai pada titik tidak lagi layak berhutang. Karena sudah diatas ambang kepatutan untuk menerima hutang namun ini terus dipaksakan walau tidak rasional. Memang mereka tidak peduli.

Berbad abad yang lalu ini sudah dikawatirkan oleh para filsup tentang munculnya krisis spiritual. Deskripsi Plato dalam Republik, yang menyebutkan bahwa ada tiga bagian dari jiwa manusia yaitu hasrat, akal, dan thymos/gairah. Ketiganya saling bertautan dan menjadi dasar dari segala tindakan, tetapi disitu Plato lebih menekankan pada implikasi dari hasrat. Jika kita kontekskan deskripsi Plato ini tepat untuk mengidentifikasi beberapa persoalan seperti halnya demoralisasi kepemimpinan di Indonesia, dimana para pemimpinnya seringkali memiliki ‘hasrat’ yang ‘luar biasa’, salah satunya dalam mengendalikan negara ini. Sejalan dengan deskripsi Plato, dalam Terminologi Kant menyebutkan bahwa fungsi akal budi dalam moralitas dipengaruhi, salah satunya, oleh konsepsi tentang kategori—atau disebutnya sebagai ‘motif memuaskan hasrat sebanyak mungkin’. Sama seperti penekanan Hegel tentang ‘hasrat pengakuan’, atau lebih jelasnya disebut Hume sebagai ‘budak nafsu’. Para pemikir sekular tahu percis bahwa ada yang cacat dalam sistem yang mereka tawarkan dan itu lebih kepada akhlak dari manusia itu sendiri. Islam datang bertujuan merubah akhlak manusia untuk menjadi pemimpin yang baik ,baik untuk dirinya sendiri maupun untuk orang lain. Namun entah kenapa keberadaan agama ini tidak diakui sebagai platform  politik untuk memastikan manusia dan Agama tidak pernah terpisah dalam dimensi apapun. Mungkin karena tahu agama membuat jarak nafsu baik dan nafsu buruk, maka agama harus dihilangkan agar yang baik dan buruk bersatu untuk lahirnya isme abu abu, yang menipu dan menyesatkan. Ini yang membuat demoralisasi pemimpin terjadi...

Tahun 2014 ini keadaan ekonomi  akan sangat sulit. APBN  2014 telah mengalokasikan dana stimulus seperti  ketika tahun 2008. Jadi tingkat kekawatiran krisis dalam negeri sudah pada titik siaga 5. Just the matter of time will come.  Mengapa ? Percis yang terjadi di AS seperti  yang dikatakan oleh  Jeffrey T. Kuhner , bahwa  krisis itu terjadi karena krisis moral para pemimpin disemua level.  Menurut saya saat sekarang Indonesia sedang  disimpang jalan, bahwa ternyata ada yang salah dengan ‘keimanan’ kita, dan disitu tragis-bahkan ‘ayat-ayat’ yang dibacakan beribu kalipun ternyata sudah tidak sanggup menghalau laju demoralisasi ini (bahkan ikut memproduksi). Disanalah ia telah melegitimasi lahirnya generasi politik dan ‘negarawan labil’ yang tidak lagi memiliki kearifan sebagaimana agama menuntun. Ini berarti kita semua sedang mengalami transisi dalam demokrasi, yang mana telah memfasilitasi bangkrutnya nilai nilai agama dan  spiritual kebangsaan. Maka tepat kiranya ungkapan bahwa “kita telah kehilangan banyak kepastian lama dan hanya memiliki sedikit kemungkinan baru”. Saatnya perkuat spiritual kita terlebih dahulu agar kita bisa memiliih pemimpin yang punya spiritual tinggi , yang tidak akan menjadikan “uang melahirkan kekuasaan dan kekuasaan melipat gandakan uang,kecuali pengabdian yang tulus untuk cinta dan kasih sayang.

No comments:

Ujian keimanan

  Banyak orang hebat, tetapi tidak hebat. Sama seperti Mie istant. Mie Ayam tapi bukan ayam. Rasa doang yang ayam. Itupun artificial atau bu...