Friday, February 24, 2012

Sukakah kamu....

Ketika di Bandara kebarangkatan Bandar Lampung saya bertemu dengan seseorang kenalan. Kami berbicara tentang banyak hal sambil menunggu keberangkatan pesawat ke Jakarta. Apa yang menarik dari pembicara ini adalah ketika dia mengatakan kepada saya bahwa hidup ini tidak sulit dan sangat mudah. Saya bingung karena dia berkata begitu santainya tentang sesuatu bagi orang kebanyakan bahwa hidup adalah misteri. Karena misteri maka ia bukanlah sesuatu yang mudah. Harus diperjuangkan dengan all at cost. Menurut dia hidup bukanlah misteri. Kehidupan ini sesuatu yang nyata dan pasti.  Bahwa dunia hanyalah tempat persinggahan untuk menuju perjalanan panjang.  Kalau kita berbicara tentang perjalanan waktu kehidupan kita maka dunia adalah hari ini, Alam rahim adalah masa lalu kita, dan masa depan kita ada di akhirat. Kita tidak bisa kembali kemasa lalu kita. Masa lalu berhubungan dengan hari ini dan hari ini menentukan masa depan. Kehidupan sesungguhnya ada dimasa depan.

Saya masih bingung dengan kata katanya bahwa hidup bukanlah misteri. Bagaimana kamu bisa berkata sepeti itu,Tanya saya. Dia membacakan firman Allah : Wahai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih  QS. ash-Shaff (61) : 9. Apa perniagaan itu tanya saya?  (Yaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya, (QS. ash-Shaff (61) : 10)  Dan apa jaminan Allah tanya saya ? niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam surga Adn. Itulah keberuntungan yang besar. (QS. ash-Shaff (61) : 11.  ).  Camkanlah firman Allah itu, apakah kehidupan ini misteri ? tentu tidak. Karena Allah telah menyibak rahasia masa depan kepada kita dan sekaligus memberi tahu bagaimana melewatinya.

Camkanlah firman Allah itu, diawali dengan kalimant yang sangat santun, “sukakah kamu “ tidak ada kesan perintah. Seruan yang datang dari kemaha kasih sayang Allah yang berdiri diatas kekuasaanNYA yang tak tertandingi. Allah berbicara kepada makhluk ciptaannya dengan kata kata “sukakah kamu”. Subhanallah. Kenalan itu berlinang airmata ketika mengulang kalimat “sukakah kamu”. Saya ikut larut dalam emosi haru. Saya merasa bersalah dalam sesal tak bertepi akibat pencerahan singkat dari seorang kenalan yang bertemu di Bandara.  Betapa tidak. Selama ini saya masih selalu berpikir untung rugi bila harus berkorban harta. Apalagi soal jiwa tentu tak pernah terpikirkan oleh saya. Padahal ketika saya berkorban karena Allah dengan harta dan jiwa saya sebetulnya saya sedang mendobrak kungkungan kehidupan yang saya anggap misteri. Tidak ada misteri bagi orang yang ikhlas berjihad dijalan Allah. Itulah yang dimaksud dengan keimanan

Saya tertegun dengan firman Allah yang disampaikannya kepada saya.  Benarlah kehidupan didunia adalah masa kini. Di masa kini itu , Allah memberi kita jalan terang untuk sampai dimasa depan dengan keberuntungan. Caranya sederhana, yaitu beriman kepada Allah dan Rasul serta ikhlas berjihad dijalan Allah dengan harta maupun jiwa. Jadi benarlah bahwa tugas kita dihadirkan Allah kedunia tak lain hanya untuk melaksanakan perintah Allah dengan mengorbankan segala apa yang kita punya. Karena semua yang kita punya adalah milik Allah. Masalahnya apakah kita ikhlas berkorban untuk sesuatu yang bukan milik kita.  Tentu hanya orang bebal alias tidak cerdas yang merasa bangga akan segala apa yang dimilikimya hingga malas berkorban. Mereka dianggap sebagai pihak yang tidak beruntung atau merugi. 

Ketika terdengar  pengumuman penumpang dipersilahkan masuk kedalam pesawat, kami masuk dengan tertip kedalam pesawat. Kebetulan sekali, kenalan saya itu duduk berseberangan dengan tempat duduk saya. Terdengar berkali kali pramugari meminta agar semua penumpang mematikan HP demi keselamatan penumpang. Nampak semua penumpang secara otomatis bersegera mematikan hp nya. Kenalan itu berbisik dengan saya, didalam pesawat saja ada aturan untuk menjamin keselamatan. Semua orang patuh tanpa syarat. Karena sadar bahwa sinyal HP akan mengacaukan system navigasi pesawat. Samahalnya perbuatan dosa akan mengacaukan navigasi kita selamat sampai di akhirat. Anehnya untuk sesuatu yang pasti selamat menuju jalan pulang ke akhirat, manusia lebih banyak ragu dan tak peduli. Memang demi waktu kebanyakan kita termasuk orang yang merugi ., katanya.  

No comments:

Dosa kolektif.

  Kalaulah kerajaan di Nusantara ini tidak membuka pintu kepada Inggris, perancis, pertugal, belanda  untuk datang berniaga, mungkin tidak a...