Saturday, February 18, 2012

Ingat mati...

Acap saya mendengar orang berkata bahwa acara memperingati orang yang sudah meninggal seperti nujuh hari, empat puluh hari, seratus hari dan seribu hari adalah bid’ah. Karena perbuatan ini tidak pernah dilakukan dizaman Rasul. Artinya menurut mereka bahwa segala sesuatu yang tidak Rasul kerjakan dan dikerjakan oleh kita maka itu bid’ah. Setiap bid’ah adalah sesat. Tapi bagi umat islam khususnya di Tanah Jawa, ini sudah lazim dilakukan. Saya tidak mau berdebat soal bid’ah ini. Karena ini sudah masuk wilayah ahli agama. Namun saya hanya bisa merenung untuk mendapatkan kebijakan hati soal ritual memperingati orang yang sudah meninggal. Memang kadang kegiatan ini terkesan dipaksakan bagi keluarga yang ditinggal dan umunya mereka harus berkorban untuk menyediakan makan bagi para undangan yang hadir dalam ritual itu. Mungkin bagi mereka yang berkecukupan harta, itu tidak ada masalah. Tapi bagaimana dengan mereka yang tidak berharta? Ini soal lain. Tapi saya tidak membahas soal ini.

Kehardiran Islam di tanah jawa disebarkan melalui para wali. Ketika para wali datang , mereka tidak merubah budaya yang tidak termasuk maksiat atau sirik. Disinilah kehebatan para ulama tempo dulu yang memadukan budaya local untuk beriteraksi dengan ajaran islam. Kalau orang minang menyebutnya adalah adat bersendi syara, syara bersendi kitabullah.  Agama berkata, adat memakai. Begitupula dengan orang jawa. Budaya mengingat para  kerabat keluarga yang sudah meninggal diluruskan sebagai cara smart mengingat mati lewat kegiatan nujuh hari , empat puluh hari, seratus hari dan seribu hari. Ini terselip hikmah yang sangat agung. Seorang penyair mengatakan :Wahai kawan, terus meneruslah anda ingat mati, karena lupa mati itu suatu kerugian besar. Bahkan dalam hadis Nabi Saw lebih tegas perintah ingat mati itu harus sering-sering dilakukan : “ Perbanyaklah ingat pemutus kelezatan hidup yang paling cepat , yaitu mati”. (HR Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Ketika orang yang kita cintai meninggal, Tentu terasa separuh jiwa kita juga ikut terbawa mati. Kita berduka. Setelah tujuh hari dan berlalunya waktu mungkin kita sudah lupa tentang hakikat kematian namun datang empat puluh hari, kembali kita diingatkan. Setelah empat puluh hari mungkin kita kembali lupa dan sampai pada seratus hari kita kembali diingatkan. Begitu seterusnya mencapai seribu hari. Artinya dalam rentang waktu sampai seribu hari lewat budaya kita diingatkan akan sebuah kematian. Pada momen inilah agama mendidik bahwa manusia akan menemui ajalnya. Hanya soal waktu , itu akan terjadi. Tidak ada pelajaran terbaik didunia ini kecuali peristiwa kematian dari orang terdekat kita. Bahwa Siapa kita dan mau kemana kita setelah mati? Semua harus dipertanggung jawabkan dihadapan sang Khalik dan siapkah kita untuk itu.

Ingat mati merupakan pembelajaran kaya hikmah. Betapa tidak. Banyak contoh orang mati meninggalkan keceriaan bagi yang hidup. Apa pasal ? Karena ketika dia hidup menyusahkan orang lain.  Dan kamu akan melihat kebanyakan dari mereka bersegera membuat dosa, permusuhan dan memakan yang haram. Sesungguhnya Amat buruk (Qs al-Maidah 62). Manusia-manusia semacam ini akan merusak tatanan hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Ada juga yang ketika dia mati membuat orang lain merasa kehilangan. Walau telah kian lama dia mati namun namanya masih abadi dihati orang lain. BIla baik yang ditinggalkan didunia maka kebaikan itu akan terpancar lebih besar lagi di akherat , mereka akan disambut malaikat yang suci dan dipersilakan bergabung dengan orang baik-baik. Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba-hamba-Ku. Masuklah ke dalam surga-Ku. (Qs al-Fajr)  

Ya benarlah kata orang bijak  bahwa lupa mati adala kerugian besar dalam hidup. Maka teruslah ingatlah setiap detik akan ajal, yang pasti datang namun kita tidak pernah tahu kapan datang. Terlambat sedetik berbuat baik maka benar benarlah kerugian bila saatnya datang tanpa persiapan cukup. Sebagaimana ditegaskan Rasulullah SAW dalam sebuah hadisnya. Ibnu Umar meriwayatkan, katanya : Aku pernah berada di tempat Rasulul-lah SAW lalu ada seorang sahabat Anshar datang dengan memberi salam, kemudian bertanya : Siapakah orang mukmin yang paling mulia ? Jawabnya : Orang yang paling baik akhlaknya. Orang tersebut bertanya lagi : Dan siapakah orang mukmin yang paling cerdas ? Jawabnya : Orang yang paling banyak ingat mati, dan yang paling bagus persiapannya untuk mati. Mereka itulah orang-orang yang paling cerdas. (HR Ibnu Majah).

No comments:

Bencana itu karena Tuhan murka?

  Tahun 2008 atau tepatnya 14 Mei saya mendengar kabar dari berita TV terjadi gempa di Sichuan China. Saya teringat dengan sahabat saya yang...