Wednesday, January 11, 2012

Musibah

Bulan lalu putra saya mendapat kecelakaan dijalan. Mungkin karena kelelahan perjalanan dari Bandung Jakarta dan dalam keadaan mengantuk, dia tidak bisa mengendalikan kendaraan, Akhirnya terjadilah. Kendaraanya 60% hancur. Alhamdulillah , dirinya tidak kurang apapun. Ketika peristiwa itu terjadi, saya lagi di luar negeri. Taka da berita sampai kesaya prihal kejadian itu. Saya baru mengetahuinya ketika sampai dirumah.  Putra saya dengan hati hati menceritakan peristiwa itu. Saya tahu dia kawatir saya akan marah besar. Karena memang dari awal saya tidak setuju dia punya kendaraan. Tapi karena dorongan dari istri dan kemampuannya meyakinkan saya serta didorong rasa kasih sayang, akhirnya saya setuju. Apa yang saya kawatirkan bukanlah soal kecelakaan. Tapi lebih daripada itu adalah kesiapan mentalnya mempunya mobil pribadi. Apakah dalam usia muda dia bisa berlaku bijak dan rendah hati dengan memiliki mobil pribadi. Sanggupkah dia bersyukur dengan apa yang dia miliki. Inilah yang selama ini saya kawatirkan.  Setiap habis sholat, saya selalu berdoa agar putra saya hidup  dalam rendah hati .

Ketika mendapat kabar darinya bahwa dia mengalami kecelakaan. Mobil hancur. Didalam hati saya bersyukur kepada Allah. Mengapa ?  Allah mendengar  doa saya selama ini. Melalui peristiwa kecelakaan itu, Allah mengirim surat cinta kepada putra saya, untuk kembali kepadaNya dalam kerendahan hati tanpa terkecoh dan tersesat dengan kesenangan dunia. Allah juga mengirim pesan kepada saya untuk menjauhkan anak dari kesenangan dunia.   Itulah sebabnya, saya punya alasan kuat untuk segera menjual kendaraan itu dan selanjutnya dia harus mampu hidup tanpa kendaraan pribadi. Saya tahu bahwa dia kecewa dengan keputusan saya. Dan barusaha meyakinkan saya bahwa setiap orang pasti mengalami kecelakaan dijalan, Ditabrak atau menabrak. Demikian argumen dia.  

Ketahuilah, lanjut saya bahwa musibah adalah proses pembelajaran dari Allah. Benar musibah dapat menimpa siapapun. Ini berhubungan dengan human error atau terkait erat dengan hukum sebab-akibat. Misalnya karena kecerobohan dan kelengahan maka seseorang mengalami kecelakaan, seperti dia.  Masalahnya adalah dapatkah kita menarik pelajaran / hikmah dari musibah itu. Itulah intinya. Bahwa kecelakaan itu adalah pesan dari Allah untuk dia kembali kepada Allah dalam taubah dan kerendahan hati.  Kehidupan yang selama ini serba mewah dan lapang berkat kasih sayang orang tua  ternyata tidak efektif membuat dia lebih baik, pandai bersyukur. Maka kecelakaan adalah pilihan sempurna bagi dia. Sekaligus menguatkan hati saya untuk lebih keras mendidiknya agar hidup sederhana.

Lewat kecelakaan yang menimpanya itu, saya berharap putra saya dapat memahami hakikat kehidupan . Nabi pernah bersabda: ” Tidaklah seorang muslim ditimpa musibah, kedukaan, penyakit, kesulitan hidup,kesengsaraan, hingga semisal duri yang menusuk kakinya, melainkan itu semua berfungsi sebagai pencuci dosa masa lampau” (Hadis Muttafaq ’Alaih/sangat shahih). Dalam kesempatan lain Rasulullah pernah bersabda: ”Jika Allah SWT menghendaki kebaikan kepada hamba-Nya maka Ia menyegerakan siksaan-Nya (di dunia) dan jika Allah SWT menghendaki sebaliknya kepada hamba-Nya maka Ia menunda siksaan-Nya di hari kiyamat” (Haadis dari Anas, riwayat Turmudzi). Musibah dan kekecewaan tidak mesti diratapi atau disesali, bahkan sebaliknya kita perlu mengambil hikmah yang amat penting darinya. Seringkali kita harus bersyukur bahwa musibah memang membawa kekecewaan hidup tetapi pada saat bersamaan kita bisa merasakan adanya kedekatan khusus diri kita dengan Tuhan.

Setelah kecekaan itu, saya tahu bahwa ada banyak perubahan terhadap putra saya. Dia semakin dekat kepada Allah. Mungkin kedekatan itu tidak pernah dirasakan sebelumnya. Justru rasa kedekatan itu lebih menonjol ketimbang rasa kekecewaan itu akibat  tak lagi punya kendaraan. Ini artinya musibah membawa nikmat dan betul-betul musibah terasa sebagai ”surat cinta” Tuhan kepada  dia. Semenjak musibah itu terjadi, semenjak itu terjadi perubahan hubungan dirinya dengan Tuhan. Hatinya mulai melembut. Semoga selanjutnya , dia bisa membentuk dirinya menjadi manusia yang pandai bersyukur, bertawakal dan senantiasa ikhlas berbuat karena Allah. 

Nak, Jalanilah kehidupan ini dengan datar dan lurus. Sikap rendah hati dan ikhlas akan memberikan power dan keajaiban di dalam dirimu. Ini jaminan Tuhan: ”Jangan berduka cita, sesungguhnya Allah bersama kita” (Q.S. al- Taubah/9:40). Biarkan orang lain merendahkan kamu karena memang kamu tidak berhak untuk meninggi kan hati.  BIla karena kerendahan hati dan sikap iklasmu membuat orang lain menjauh, biarkan. Karena memang hanya Allah yang patut kamu dekati. Semua didunia dapat hilang namun akan selalu ada gantinya. Namun bila Allah hilang dalam dirimu maka itu tidak akan ada gantinya. Bila kau berjalan dijalan kebenaran  maka kau akan sampai pada tujuan sebenarnya. 

No comments:

Dosa kolektif.

  Kalaulah kerajaan di Nusantara ini tidak membuka pintu kepada Inggris, perancis, pertugal, belanda  untuk datang berniaga, mungkin tidak a...