Monday, March 28, 2011

Sebuah pelajaran

Anda sebagai kepala keluarga. Ketika anda bertengkar dengan anggota keluarga anda, kemudian datang orang luar melempari batu kerumah anda. Dan lebih hebatnya lagi orang luar itu meminta anda keluar karena anda berusaha tegas kepada anggota keluarga anda. Anda juga dinilai tidak sependapat dengan orang luar itu dalam menerapkan cara mengelola rumah tangga. Setiap hari anda diberitakan buruk oleh orang luar itu. Semua berita itu membuat kredibilitas anda hancur dihadapan tetangga dan tentu juga dihadapan keluarga sendiri. Marahkah anda ? Tentu semua akan marah. Adilkah sikap orang luar itu terhadap anda ? tentu tidak adil. Bagaimana mungkin orang luar menentukan salah benar sikap anda dengan kacamatanya sendiri. Yang paling tahu masalah keluarga anda adalah anda sendiri. Kira kira begitulah analogi yang terjadi kini terhadap Libyia dengan tekanan militer dari Barat dan AS.

Minggu lalu waktu saya makan malam di Shenzhen dengan pejabat China, dia sempat agak emosi berkata ” Bayangkanlah bila apa yang kini menimpa Libia juga terjadi dinegara kamu? Apakah kamu rela negeri kamu dibombardir oleh orang luar hanya karena ingin menjatuh rezim yang berkuasa. Ini tontonan arogansi AS dan Barat dengan atas nama PBB untuk memaksakan kehendaknya. Anehnya umat islam sebagian besar ikut mendukung upaya AS/Barat menjatuhkan Muamar Qadaphi lewat militer itu. Kami tegas menolak. Didewan keamanan PBB kami tidak mendukung serangan militer terhadap Libia. Kami percaya bahwa masalah Libia adalah masalah dalam negeri Libia. Hanya rakyat Libia yang berhak memutuskan apa yang terbaik untuk Libia.” Sikap China tidak beda dengan Bolivia dan Rusia, German.

Pejabat china itu melanjutkan ” Kalau Obama mengikuti sistem demokrasi di AS, seharusnya serangan itu mendapatkan persetujuan dari DPR. Tapi ini tidak.! Obama bergaya diktator hanya karena tak mampu melawan tekanan operator minyak seperti BP dan Cevron. Dasar negara loyalis kepada pemodal. Munafik. ” saya hanya tersenyum mendengar letupan emosi pejabat itu terhadap sikap AS. Terlepas soal itu adalah kebijakan politik China terhadap krisis di :Libia namun satu hal yang saya harus hormati bahwa mereka bisa melihat secara jelas ada apa dibalik serangan itu? Kalaulah memang niatnya baik demi tegaknya demokrasi itu tidak masalah. Tapi ini soal kepentingan kelangsungan kontrak minyak yang terancam diputus oleh Khadapi terhadap ”sister company ” yang juga adalah pemodal kampanye Obama sebagai president.

Nasip Libia mungkin akan sama dengan Irak. Nasip Khadapi akan sama dengan Sadam Husen. Nasip rakyat Libia akan sama dengan rakyat Irak. Bila Khadapi tumbang dengan mengenaskan seperti kejatuhan Sadam Husain ditengah euforia kemenangan bagi rakyat Irak, maka setelah itu nasip Rakyat Libia akan sama dengan nasip rakyat Irak yang harus menerima menjadi bangsa terjajah secara sistematis , dimana demokrasi akan dibangun untuk melegitimasi penguasaan resource minyak bagi kepentingan ”sister company ” yang menjadi pemodal rezim AS berkuasa. Berkali kali kita menyaksikan arogansi AS di negara Islam. Masalah Afganistan belum tuntas, dan masih berdarah darah. Ini pelajaran termahal bagi kita umat Islam.Jangan lagi terpancing dengan provokasi hingga umat terbuka untuk di intervensi oleh asing.

Sadam dan Khadapi , Husni Mubarak , awalnya begitu yakin dengan konspirasi bersama Barat/AS akan membuat mereka bisa terus berkuasa. Mereka yakin berkonspirasi dengan orang kafir ( yahudi ) akan abadi untuk melahirkan kebaikan. Nyatanya terus membuat mereka menjadi pecundang. Ketika kesadaran akan kebaikan datang, merekapun menjadi musuh untuk di remove. Saatnya bagi pemimpin Islam dimanapun berada untuk keluar dari konspirasi dengan AS/Barat demi langgengnya kekuasaan. Saatnya berkonspirasi dengan Allah agar kebaikan tersebar dan kekuasaan menjadi rahmat bagi semua. Rasul telah menteladankan bagaimana bersikaf dengan orang kafir dan bagaimana bersikap dengan orang seiman, ,yaitu melalui akhlak yang baik...

No comments:

Bencana itu karena Tuhan murka?

  Tahun 2008 atau tepatnya 14 Mei saya mendengar kabar dari berita TV terjadi gempa di Sichuan China. Saya teringat dengan sahabat saya yang...