Saturday, March 12, 2011

Komunitas Islam

Ambisi Napoleon hancur ketika tekadnya menyerbu Rusia mengalami kegagalan sebelum terjadi pertempuran. Napoleon bersama pasukannya dikalahkan oleh cuaca dan pernjalanan panjang yang melelahkan. Alexander yang berambisi sebagai penakluk dunia akhirnya harus menerima kenyataan kalah oleh konspirasi pasukannya untuk membunuhnya. Dalam usia muda , Alexander meningga karena diracun oleh orangnya sendiri. Hitler , akhirnya menerima kalah dari kekuatan sekutu walau tentaranya dibekali oleh tekhnologi militer yang hebat. Hitler harus menerima pil pahit sebagai pecundang hanya karena terjadi instrik dikalangan jenderalnya.Sejarah mencatat kehebatan organisasi menerapkan strategi untuk unggul ternyata tidak bisa menjamin keberhasilan sepenuhnya. Karena didalam organisasi itu terdapat manusia. Manusia bukanlah mesin yang mudah di olah dan diatur dengan standar operating procedure. Manusia adalah makhluk yang dinamis yang mempunyai ego suka dan tidak suka,serta cepat berubah.

Dulu berawal dari kota kecil , Madinah, generasi pertama Islam melakukan operasi penaklukan dengan cakupan yang sangat luas, yang terbentang dari Timur ke Barat ( Mesir, dari Crete ke Cappadocia) dari Yaman ke Gerbang Alan (dipegunungan kaukasus ). Mereka menaklukan bangsa Armenia, Syiria, Persia, Byzantium dan Mesir serta seluruh wilayah disekitarnya. Mereka menghadapi tantangan berat , mendobrak kota yang dikelilingi oleh benteng benteng, melintasi wilayah yang dibatasi oleh gurun pasir dan laut luas. Tentu ini bukanlah mudah. Mereka tentu menghadapi tantangan kekerasan alam , cuaca dan jarak tempuh yang memakan waktu berbulan bulan bahkan tahun. Hanya dalam waktu 10 tahun seluruh jazirah Arab telah dikuasai oleh generasi pertama Islam. Jumlah pasukan islam tentu pula tidak sedikit. Nah, pertanyaannya bagaimana para panglima Islam ketika itu mengorganisir pasukannya ditengah keterbatasan logistik dan medan tempuh yang berat ?

Para ahli sejarah memang mencatat operasi penaklukan itu dengan rapi. Mereka juga mencatat siapa panglimanya. Tapi tidak banyak sajarawan membicarakan bagaimana kehebatan organisasi pasukan Islam ketika itu. Apa kekuatan mereka hingga mampu melewati berbagai hambat phisik maupun psikis itu. Pendeta John Bar Penkaye didalam tulisannya ditahun 680an Masehi, yang kini tersinpan di British Library , menyebutkan bahwa itu semua berkat kekuatan spiritual yang diajarkan oleh Muhammad kepada setiap individu. Para pasukan itu bergerak seperti kumpulan Lebah. Sangat teratur. Setiap mereka punya keahlian masing masing. Masing masing pula bergerak sesuai keahliannya tanpa perlu diminta atau dikomandokan.

Dalam perjalanan jarak jauh , mereka tidak membawa bekal melimpah. Namun disetiap persinggahan di kota kecil mereka bergabung dengan masyarakat., Ada yang jadi petani, merajut pakaian untuk dijual, membantu gembala ternak, Ahli besi membuat alat pertanian,senjata dan lain lain., Dari kegiatan itu mereka mendapatkan upah dan bekal. Apabila bekal sudah cukup maka merekapun kembali melanjutkan perjalanan. Yang lebih penting lagi , setiap persinggahan itu mereka menebarkan akhlak kasih sayang dan pengetahuan untuk hidup damai. Tentu memberikan kesan bagi penduduk kota yang disinggahi, ada yang masuk islam dan bergabung menambah jumlah pasukan Islam menuju wilayah penaklukan. Para pasukan Islam tidak memiliki seragam layaknya tentara Romawi. Mereka menggunakan baju ala kadarnya dan kalaupun ada baju besi namun itu hanya ada pada panglima digaris depan.

Ketika berhadapan dengan pasukan musuh dimedan laga. Mereka berbaris dengan tertip sesuai dengan formasi pertahanan ( Ashaff ) . Diantara mereka adalah bersaudara. Satu sama lain memahami kelebihan dan kekurangan saudaranya. Makanya siapa yang digaris depan, siapa yang ditengah dan dibelakang, tidak diperlukan komando berjenjang. Mereka menyusun dirinya secara otomatis. Bila pertempuran berlangsung, terjadi saling tutup dengan cepat untuk mempertahankan formasi agar tetap kokoh mendesak musuh. Peran Panglima hanya sebagai penujuk arah kemana pasukan harus begerak dan kapan harus berhenti. Itulah sebabnya ketika datang perintah dari Khalifah Umar Bin Khatap agar Khalid bin Walid di gantikan posisinya sebagai panglima perang oleh Abu Ubaidah, ditengan pertempuan sengit itu, Khalid bin Walid tetap bertempur tanpa terpengaruh apapun. Begitupula pasukannya.

Bila panglima gugur ditangan musuh, maka yang merasa kualitasnya setara panglima itu akan langsung tampil sebagai pengganti. Hebatnya proses ini tidak pernah dipersoalkan oleh pasukan. Tidak ada intrik. Mengapa ? siapapun mereka yang berjihad itu , tidak bertempur karena khalifah, tidak bertempur karena harta rampasan, tidak bertempur karena pangkat, tidak. Mereka berjihad karena Allah. ! Dan dengarlah ketika mereka berhasil mencapai kemenangan dan merebut wilayah, mereka tidak memaksa pengduduk taklukkan untuk memeluk agama Islam. Mereka hanya ingin memimpin dan menegakakan keadilan menurut syariah Islam. Walau penaklukan banyak wilayah itu berlangsung cepat namun dibutuhkan proses 300 tahun untuk terjadinya konversi dari agama leluhur penduduk ke agama Islam. Jadi jelaslah bahwa Islam berkembang bukan dengan pedang.Tapi dengan transformasi akhlak cinta dan kasih sayang yang diteladankan oleh komunitas Islam ketika itu. BIla Islam diterima itu disebabkan karena diyakini sebagai rahmat bagi semua.

Apa yang bisa ditarik dari sejarah generasi Islam pertama itu ? Kekuatan organisasi tentara islam bukan didasarkan oleh kehebatan SOP buatan manager dan kehebatan Panglima. Organisasi tentara islam itu menjadi solid karena semua individu itu menjadikan AL Quran sebagai perekat diantara mereka. Dalam tataran Makro mereka adalah komunitas yang terbangun sesuai kehendak dan tuntunan dari Allah( AL quran dan Hadith) . Dalam tataran mikro mereka saling menjaga atas dasar cinta dan kasih sayang. Maka, jadilah mereka bagaikan kumpulan lebah yang bergerak teratur /tertip ( ashaff) dan ikhlas dengan takdirnya masing masing. Itulah yang tidak dimiliki oleh tentara Modern di Era Napoleon, Hitler, juga AS dalam perang Vietnam. Tidak dimiliki oleh organisasi sekular. Tentu bila organisasi Islam ( ashaff ) tampil dalam mengurus negara maka dapat dibayangkan bagaimana kehebatan komunitas Islam itu ...

No comments:

Rakus itu buruk.

  Di Hong Kong, saya bersama teman teman dari Jepang menikmati malam sabtu pada suatu private KTV. Para pramuria nya adalah profesional  ber...