Friday, November 19, 2010

Hukum Mati

Pernah satu kesempatan saya bertemu dengan teman yang kebetulan adalah pejabat pada suatu Kementrian, Ketika kami sedang asik bicara di sebuah hotel berbintang, dia menerima telp. Saya perhatikan dari caranya bicara lewat telp maka tahulah saya bahwa dia sedang bicara dengan “seseorang yang istimewa” dan pasti perempuan karena selalu diselingi dengan kata kata “ Yang” ( sayang). Benarlah, ketika telp terputus dia tersenyum menatap saya. “ Biasalah perempuan, Selalu ingin dimanjakan” Katanya. Kemudian dengan bangganya dia cerita bahwa wanita yang barusan tadi telp bukanlah istrinya tapi “simpanannya” yang katanya artis. Wanita simpanannya itu sedang berada di Swiss untuk ikut lelang jam tangan special edition. Saya tidak bisa membayangkan berapa kekayaan teman ini hingga mampu memberikan status exclusive kepada wanita simpanannya untuk bersaing mendapatkan barang special edition. Saya tidak bisa pula membayangkan bagaimana dengan kemewahan dari wanita asli sebagai istrinya, dan bagaimana dengan anak anaknya ?

Saya teringat empat tahun lalu saya bertemu dengan seorang pejabat BUMN China. Pejabat yang saya temui ini memimpin BUMN dengan asset diatas USD 30 billion atau setara dengan Rp. 240 triliun. Tentu BUMN yang dipimpinnya lebih besar dari Bank Mandiri atau PLN .Saya sudah sediakan tempat berkelas untuk menjamu makan malam bagi pejabat ini. Saya bisa bayangkan bagaimana penampilannya ketika bertemu nanti. Pasti akan dikelilingi oleh ajudan dengan pakaian mahal. Tapi menjelang jam pertemuan, dia minta saya datang kerestoran yang ditunjuknya. Saya tahu restoran itu bukan tempat berkelas dan hotel dimana restoran itu berada hanya bintang tiga. Awalnya saya agak meragukan saya akan bertemu langsung dengan pajabat itu. Jangan jangan saya hanya akan bertemu dengan Pejabat rendahan. Tapi ketika saya datang ketempat itu, memang dia sendiri yang menyambut saya didepan pintu. Dengan kedua tangan dijulurkan kepada saya dia menyerahkan kartu namanya.

Acara makan malam itu berlangsung santai. Pejabat itu menggunakan pakaian sederhana dan hanya ada satu orang pendampingnya yang bertindak sebagai penerjemah. Ketika acara makan malam itu berlangsung dia selalu tersenyum kepada pelayan yang ada dibelakang kami. Saya anggap ini biasa saja. Maklum wanita pelayan itu memang cantik dan pejabat ini suka kepada yang cantik. Ketika usai makan malam dia mengajak saya photo bersama dan memanggil wanita pelayan restoran itu untuk gabung. “ Kenalkan ini cucu saya. Dia putri tunggal dari putra sulung saya. “ Katanya. Saya hampir tidak percaya. Bagaimana mungkin seorang CEO BUMN dengan asset diatas Rp. 100 triliun tapi cucunya bekerja sebagai pelayan restoran “ Dia baru tamat dari Academi Pariwisata. Suatu saat saya berharap dia bisa memimpin sendiri restoran” Katanya lagi.

Teman saya yang pejabat di negeri saya mampu menyenangkan wanita piaraannya yang ongkosnya ke Swiss mungkin bisa menanggung biaya hidup satu panti asuhan yatim piatu sebulan. Ada juga pejabat China yang memimpin BUMN dengan asset triliunan tapi hanya bisa berbangga dengan kerja keras cucunya menjadi pelayan restoran. Kedua orang ini sama sama pejabat namun berbeda attitude. Yang satunya tidak peduli kepada rakyat yang memberinya amanah kecuali peduli kepada orang tersayangnya dan satunya lagi peduli kepada rakyat yang memilihnya namun ikhlas membiarkan orang tersayangnya bekerja keras sebagai pelayan. Apa yang saya tangkap dari kedua orang ini. Tak lain adalah perbedaan dalam soal “makna “ hidup. Bagi pejabat china itu, makna hidup bukanlah kesenangan atas kekuasaan tapi pengorbanan untuk sebuah pengabadian dan karena itu dia terpuaskan. Sementara pejabat kita makna hidup adalah kesenangan tanpa peduli soal pengabdian dan karena itu dia dipuaskan. Disamping itu, bagi pejabat China , setiap hari mereka menyaksikan pejabat mati didepan regu tembak sementara bagi pejabat kita setiap hari menyaksikan bagaimana hukum bisa dibeli.

Mengapa islam sangat memperhatikan metode penegakan hukum karena ini berkaitan dengan keadilan dan terkait pula pada ekosistem internal dari pelaku. Bahwa tindakan korupsi itu menyangkut agama (al-din), jiwa (al-nafs), harta (al-mal), akal (al-aql), dan keturunan (al-nasl,) Karena itu tidak ada cara lain kecuali mencantumkan hukuman mati bagi pelaku korupsi. Artinya islam melihat kejahatan korupsi lebih menyeluruh dan mendasar untuk tertibnya kehidupan masyarakat. Mungkin itupula yang mendasari China menerapkan hukuman mati bagi koruptor, Tapi bagi negeri kita korupsi dilihat kasus perkasus dan tetap bersandar kepada HAM yang anti hukuman mati. Padahal koruppsi itu daya kejamnya lebih besar dibandingkan teroris yang diancam hukuman mati bahkan mati sebelum diadili. Ikutilah cara Allah mengatur peradaban agar kebaikan terbentang , kebenaran dibela dan keadilan dijunjung.

No comments:

Dosa kolektif.

  Kalaulah kerajaan di Nusantara ini tidak membuka pintu kepada Inggris, perancis, pertugal, belanda  untuk datang berniaga, mungkin tidak a...