Wednesday, August 25, 2010

Aqidah, Idiology


“ Daun daun kering berguguran, untuk menumbuhkan daun daun muda yang segar. “ Sepenggal syair yang dibacakan oleh Nyoto ( tokoh PKI) ketika menjemput hukuman mati dihadapan Mahmilub. Dia tersenyum menerima maut. Mengapa Nyoto begitu tegarnya menghadapi maut. Jawabannya adalah idiologi. Dia sangat memahami cita cita idiologi yang diajarkan oleh Karl Max. Umat Islam memahami agama sesuai dengan mazhap yang diyakininya , seperti Imam Maliki, Imam Hanafi, Imam Syafii dan Imam Hambali. Ilmunya kita dalami tapi kita tidak pernah mendalami karakter beliau dalam menegakkan kebenaran, kebaikan dan keadilan demi idiologi. Padahal karakternya itulah hakikat ilmunya.

Ketika Khalifah Al Manshur menunaikan haji dari Baghdad ke Mekkah, dia singgah di Madinah dan berkemah diluar kota. Dia memerintahkan ajudannya memberi tahu kepada Imam Malik bahwa dia ingin bertemu. Dia meminta Imam Malik untuk datang kekemahnya. Segera Imam Malik menjawab “ Jika amirul mukminin berkenan sudilah datang ke tempat saya.” Ajudan itu terkejut mendengar sikap Imam Malik. “ Al- Ilmu yu’ta wa la ya’ti, Ilmu itu didatangi bukan mendatangi” Bayangkanlah di era sekarang, Bila ulama dipanggil ke Istana tentu akan sangat bangga dan bersegera datang dengan pakaian terbaiknya. Kita juga membaca kisah Imam Hanafi yang menolak jabatan Qadhi Besar kerajaan Bani Abbas dan lebih suka berjualan kain daripada jadi pegawai yang harus membuat fatwa sesuai kehendak Raja bukan berdasarkan Al Quran dan hadith . Akhirnya beliau dipenjara sampai mati.

Ketika terjadi pertentangan keras antara keluarga Bani Abbas yang berkuasa dengan Bani Al bin Abi Thalip, semua orang harus membenci keluarga Ali Bin Abi Thalip demi memuaskan sang penguasa. Tapi Imam Syafii yang sedang berada di Yaman sebagai guru agama, dengan tegas mengatakan beliau mencintai keluarga Ali Bin Abi Thalip sebagiamana beliau mencintai Rasul. Karena sikapnya itu beliau difitnah sebagai musuh negara. Beliau ditangkap . Dari Yaman beliau dibawa ke Baghdad dalam keadaan kaki dan tangannya dirantai. Murid pengikutinya sebanyak 9 orang dihukum pancung. Namun Imam Safii pada akhirnya dibebaskan dari hukuman karena tidak terbukti beliau berencana untuk maker kecuali memegang teguh prinsipnya mencintai keluarga rasul.

Ketika Khalifah Al Ma’mun mengadakan dokrinisasi kepada para ulama dengan mengatakan bahwa AL Quran itu adalah makhluk dan harus diterima ini sebagai paham. Sama seperti sekarang penguasa yang memaksakan paham secular untuk menggantikan paham agama. Tapi Imam Hambali tidak mau tunduk kepada dokrin itu. Bagi beliau AL Quran adalah kalamullah , dengan tidak membawa manusia membicarakan apakah dia makhluk atau qadim. Filsafat jangan dicampur adukan dengan aqidah agama. Akibatnya beliau dimasukan kedalam penjara dengan tuduhan tidak taat pada dokrin khalifah. Didalam penjaran beliu dipaksa untuk tunduk. Disiksa dengan cemeti hingga mengalir darah disetiap tubuhnya

Itulah sejarah para Imam yang kita ikuti sebagai mazhap. Kal Max tidak pernah mengalami siksaan seperti para Imam itu untuk menegakkan idiologi komunis tapi para pengikutnya menghadang maut untuk tegaknya idiologi komunis. Tapi, kita tidak pernah berani meneladani imam itu dalam bersikap menegakan aqidah Islam namun ritualnya kita agungkan dan bahkan kita siap bertengkar dengan penganut mazhap lain , seakan ahli dalam beragama. Islam. Sebab itu pelajarilah dasar aqidah Islam sehingga mantap, lau kuatkan dengan ibadah , sampai jadi darah daging. Kita harus menyatu dengan islam sebagai the way of live, sebagai idiologi membangun peradaban , sebagai platform project social, politik. Apabila kita sudah menyatu maka kita tidak akan pernah takut untuk menghadapi segala penderitaan, siksaan, fitnah, penjara demi prinsip menegakakn kalamullah, menegakan agidah, menegakan idiologi.Dengan tegaknya aqidah dikuatkan dengan ibadah, kian lama kian leburlah diri kedalam cita cita. Sehingga kian tumbuhlah dalam jiwa kita kepercayaan, bahwa kita manusia ini hanyalah alat Tuhan belaka, buat menegakan apa yang diperintahkanNya. Kita tidak lagi menghitung ukuran cita dengan ukuran umur. Para Imam kita bukan hanya mencerahkan kita untuk bagaimana melaksanakan ritual agama seperti Rasul tapi juga menelandankan kepada kita bagaima cita cita islam dibangun dan mati demi cita cita itu, terbenam kedalam idiologi, atau dalam kata yang lebih mesra, karena aqidah.!

No comments:

Menerima kenyataan.

  Saya naik Ojol. Supirnya sarjana. Alih profesi karena situasi dan kondisi. Kena PHK akibat COVID. Setahun setelah itu rumah tangga bubar. ...