Saturday, April 03, 2010

Anas Urbaningrum

Kini Partai Demokrat sedang memilih calon Ketua Umum. Pertarungan memprebutkan calon Ketua Umum nampak menarik karena menampilkan ciri khas democrat; bersaing secara sehat dan terbuka. Tapi yang lebih menarik adalah agenda menampilkan tokoh muda kepuncak pimpinan partai . Ini merupakan agenda brilian dari Partai Demokrat untuk memberikan kesempatan kepada tokoh muda tampil. Maklum saja hampir semua partai politik di Indonesia selalu menampilkan tokoh tua dipuncak pimpinan. Pertarungan perebutan Ketua Umum sekarang menjadi perhatian luas public. Karena SBY periode mendatang tidak mungkin ikut lagi dalam putaran Pemilu Calon president. UU hanya membatasi dua periode untuk president.

Ada tiga calon yang memperebutkan kursi Ketua Umum, Yaitu Andi Malarangeng, Anas Urbaningrum dan Marzuki Alie. Ketiga tokoh ini dikenal luas oleh public dan merupakan tokoh yang bersinar ketika awal reformasi. Namun dari ketiga tokoh ini , maka menurut saya Anas Urbaningrum mempunyai kualifikasi paling pas untuk menjadi Ketua Umum Partai Demokrat. Apalagi dikaitkan dengan tantangan kedepan dimana Partai Demokrat harus menyediakan calon president sebagai pengganti SBY.

Siapakah Anas Urbaningrum.? Sejak SD hingga perguruan tinggi, Anas selalu juara. Anas juga meraih predikat mahasiswa teladan dan lulusan terbaik Universitas Airlangga. Dia dikenal aktif berorganisasi sejak SMP. Saat sekolah di Madrasah Tsanawiyah Negeri Kunir, Blitar dia tercatat sebagai Sekretaris OSIS. Lalu menjadi Pengurus OSIS SMA Negeri Srengat, Blitar. Dari OSIS, Anas melangkah lebih jauh, memimpin organisasi kemahasiswaan berskala nasional, HMI. Dia adalah tokoh muda yang tampil bersinar ketika diawal reformasi. Dengan posisinya sebagai Ketua Umum Himpunan Mahasiswa Islam ( HMI) periode 1997-1998, dia aktif memberikan dorongan kepada mahasiwa untuk tampil digaris depan menjatuhkan rezim Orba.

Posisinya di HMI bukan didapat dengan mudah. Semua tahu bahwa HMI adalah organisasi mahasiswa yang banyak melahirkan tokoh politik nasional. Sistem pendidikan politik dan kaderisasi yang berkompetisi dalam nafas perjuangan Islam interlektual, telah menempatkan HMI diperhitungkan sebagai pencipta elite nasional yang bergengsi. Kader HMI ada disemua Partai Politik, dan selalu bersinar dimanapun mereka berada. Intelektualitas Anas tak perlu diragukan. Beberapa buku berhasil ditulisnya Menuju Masyarakat Madani : Pilar dan Agenda Pembaruan(1997), Ranjau-Ranjau Reformasi: Potret Konflik Politik Pasca Jatuhnya Soeharto (1999), Jangan Mati Reformasi (1999).Melamar Demokrasi ( 2004), Islamo-demokrasi: Pemikiran Nurcholish Madjid (2004), Pemilu Orang Biasa (2004) serta Menjemput Pemilu 2009.

Anas dibesarkan dalam lingkungan agama yang ketat. Melihat sosok Anas kita melihat sosok intelektual islam. Soal kepribadian ,dia duplikat Nurcholish Madjid, santun penuh tolerant dan selalu bersikaf tenang dalam situasi kondisi apapun. Soal gaya politik, dia duplikat Akbar Tanjung. Diplomatis dan rendah hati serta olah kata yang sempurna. Kongres Bahasa Indonesia ke-9 yang digelar dalam rangka memperingati Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 2008, memilih Anas sebagai satu satunya tokoh politik yang yang menggunakan bahasa Indonesia dengan baik. Pencalonannya dirinya sebagai ketua Umum Partai Demokrat didukung penuh oleh elite partai Demokrat yang berasal dari Islam, seperti Akhmad Mubarok dan lain.

Ada sifat khas Anas yang juga merupakan teladan dari Rasul bahwa dia tidak pernah memaksakan diri untuk tampil berkuasa. Dia menghindari kampanye menokohkan dirinya lewat iklan dan poster besar seperti Andi Malarangeng. Dia adalah politisi yang menempatkan akhlak mulia diatas segala galanya. Dikenal bersih dan disenangi oleh siapapun. Penyejuk ditengah terik panas komplik elite politik. Dia bersandar kepada politik akal sehat dan nurani. Itulah sebabnya dia tidak perlu meminta dukungan SBY untuk maju sebagai calon ketua umum. Terpilihnya Anas sebagai ketua Umum adalah kemenangan Partai democrat dalam regenerasi tanpa kehilangan moto sebagai “partai yang santun”. Selamat berjuang Bung Anas di Munas PD, Semoga Allah meridhoi perjuangan anda. Bukan masalah menang atau kalau tapi adalah niat untuk beribadah kepada ALlah..maka dimanapun anda berada, anda tetap menang...

Bencana itu karena Tuhan murka?

  Tahun 2008 atau tepatnya 14 Mei saya mendengar kabar dari berita TV terjadi gempa di Sichuan China. Saya teringat dengan sahabat saya yang...